Haw Ar Yu Mai Pren?? (Cerita Dikit Tentang Film 'Garuda di Dadaku')

Apa kabar, teman-teman?
      
Hellooww para sahabat.. Ada siapa aja yah, mulai dari Pak Srek, Cah Bontot, Bongjun, Si genit Mellyn (whehehe, benarkah dikau genit mell??), Bang Rizal, Mas Icang, Mbak puspa, trus ada Mba Shanty, Maz Rabindra udah lama saya ga baca blognya, dan semua yang sudi meninggalkan warisan komennya diblog saya, dan juga yang blognya sering saya kunjungi (siapa yang belum ketulis ya??).. Apa kabarnya??

Huahh, akhir-akhir ini handphone saya susah banget diajak silaturahmi lewat ngeblog.. Lamo bana alias lama banget!! Akhirnya sama temen, netbuk saya diinstal (dengan proses yang ribet abeez), dan sekarang lewat jasa mbah blutut, saya bisa ngeblog lagi.. Berhasil.. Berhasil.. Horeyy!! Thx a lot buat mbah blutut dan pa'e, temen saya itu..

Mau ngomongin apa yah?? Ngomongin mantan istri sang pangeran udah bosen (bagi saya).. Ngomongin pemilu udah lewat beberapa hari.. Yepz kali ini saya mo kasih komen tentang film anak-anak aja deh..

Setelah ditunda bererapa kali, akhirnya belum lama ini jadi juga nonton 'Garuda Di Dadaku'.. Masya Allah deh, ruamenya ampyun-ampyun.. Ngantri sejam sebelumnya, kebagian di 3 baris dari depan.. Satu room langsung penuh, karena yang dateng emang satu keluarga, bapak-ibu dengan menggandeng anak-anaknya.. Cuma saya mungkin yang sedikit biadab, whehehe datengnya ga bawa anak, tapi sama temen b3.. Masalahnya, anak yang mana yang mo saya ajak??

Kayaknya ga perlu diceritain ya isi filmnya, karena sahabat semua pasti udah pada nonton juga.. Komen saya begitu selesai nonton film ini, sumpe deh bagus banget!! Pesan moran yang ga cuma untuk anak-anak, tapi juga untuk orang dewasa, selaku orang-tua dan calon orang-tua..

Setiap tokoh memberikan inspirasi bagi kita (kalo bukan kita, saya aja deh).. Mulai dari Bayu, yang mengajarkan saya bahwa tidak ada mimpi yang tidak terwujud.. Bangun dan kejarlah mimpi itu.. Film ini juga ga memanjakkan penontonnya.. Lihat aja perjuangan Bayu, mulai dari nyari lapangan bola yang susah banget, sampe harus terpaksa bohong ke kakeknya..

Trus ada Erik ato Heri, ga gitu denger, yang mengajarkan arti sahabat yang sesungguhnya.. Bersahabat tanpa suatu kepentingan.. Bersahabat adalah kita menolong sahabat sebanyak mungkin, bukan berharap banyak dari sahabat.. Erik yang memanfaatkan kekayaannya ayahnya untuk menolong Bayu, mulai dari materi hingga ke support.. Karena Erik juga, Zahra akhirnya bisa sekolah lagi..

Untuk para orang-tua, fim ini juga mengingatkan kita, suatu instospeksi indah bahwa terkadang kita menganggap, "ANAK KECIL TAU APA??" Di tengah kesibukan kita, luangkan waktu untuk bertanya pada anak, "Apa yang kami ga tau tentang kamu, nak??" Dengarkan dan selalu support, selama mimpinya itu masih bisa dijangkau dengan logika..

Denias,Laskar Pelangi, Garuda Di Dadaku, King, dan kalo di tivi ada Unyil dan Si Bolang, memang film anak-anak.. Tapi pesan moran yang mereka berikan, jauh lebih dewasa daripada film dewasa itu sendiri.. Ga ada kekerasan, ga ada KDRT, tapi mereka bisa memberikan sajian yang mengharukan..

Ga ada pemandangan sexy, tapi mereka bisa memberikan hiburan yang menarik, dan ga ada dialog porno, tapi film ini ga garing, tetap lucu dengan dialog yang memang lucu.. Humor ya dialog humor.. Kalo humor dalam bentuk dialog porno, itu bukan humor, tapi norakkxx..!! Dan dari film anak-anak juga, pengetahuan saya bertambah..

Sukses untuk film anak-anak, semoga selalu sold-out.. Biar pejabat film jadi semangat untuk buat film anak yang bermutu.. Menghibur penonton, memberikan inspirasi, dan juga menambah wawasan penonton.. Semoga kalian ga pernah lupa, bahwa inilah arti film yang sebenarnya..