Istana Ratu Boko - Candi Prambanan (Ngayap-Ngayap ke Jogja Day 1)

Istana Ratu Boko

Apa kabar, teman-teman?

Sebenarnya agenda kelayapan saya ke Jogja pas Oktober 2013 memang tanpa rencana. Waktu lihat pengumuman kalau Pak Edi, CEO penerbit Diva Press, mau ngadain talkshow kepenulisan di Ambarukmo Plaza, saya jadi pengin menghadiri acara beliau. Wew, belajar gratis sekaligus silaturahmi dengan Pak Bos yang udah nerbitin novel teenlit saya, dan pastinyaaa... sekalian ngayap-ngayap ke Jogja.

Saya langsung telepon Anie, my ngayapmate, untuk ikut kelayapan bareng. Begitu dia bilang mau, besoknya tanpa mikir kelamaan, kami langsung hunting tiket kereta. Iyelah, secaraaa... duit selalu ada, ahahaaa... belagu amat... Nggak deng, yang bener takut duit yang pas-pasan ini keburu abis :P :P :P 

Tiket beres, saatnya googling. Waktu lagi googling tempat-tempat wisata yang seru (seru means murah meriah, malah kalo bisa gretong :P ), saya ketemu artikel tentang: Rute Wisata yang Dilalui Trans Jogja. Eh saya baru tau lho kalau di Jogja itu ada Trans Jogja. Hahaha, kudet banget ya.


Stasiun Kereta Api
Rasanya ini di Cirebon
The journey of ngayap begins. Senin malam 21 Oktober 2013 sekitar jam 10 malam, keretanya berangkat dari stasiun Senen. Oh ya, tadinya saya maunya naik yang bisnis aja, tapi kata si Anie nggak apa-apa lah naik yang ekonomi aja. Ya sudahlah. 

Kereta api ekonomi, hemm... tadinya yang ada dalam pikiran saya adalah suasana yang sumpek, banyak orang yang berdiri di sisi tengah, tukang jualan hilir mudik trus saya dipaksa buat beli gunting kuku, serta pengamen yang maksa banget minta dikasih duit. Ya, saya jadi inget waktu naik bisnis beberapa tahun yang lalu. Kalau bisnis aja kayak gitu, apalagi ekonomi ya, pikir saya.


Stasiun Kereta Api
Ini Purwokerto bukan ya?
Ahaaa... lain dulu, lain sekarang. Kereta ekonomi sekarang memang udah banyak berubah. Begitu naik, saya langsung norak pas ngelihat di tiap pojokan ada colokan listriknya, ahaha... Kebeneran banget hp saya baterainya udah tinggal setengah. Alamat mati dah begitu nyampe Jogja. Berkat colokan ini, saya jadi bisa online sepanjang malam. Yes, apalagi kalo bukan update status, “Otw to Jogja”, ahaha...


Stasiun Kereta Api
Rasanya di Kutoarjo
Jumlah penumpang disesuaikan dengan jumlah kursi, jadi nggak ada penumpang yang berdiri. Tukang jajanan emang ada, tapi kalau nggak salah, mereka naik di stasiun Cirebon trus turun di stasiun berikutnya. Jadi nggak di tiap stasiun mereka hilir mudik. Kalo pengamen nggak ada sama sekali. Pokoknya nyaman banget untuk tidur semaleman.


Stasiun Kereta Api
Kutoarjo
Jam 10 malam, kereta mulai berangkotsss. Keren, nggak pake delay kayak pesawat, hehehe... Kereta terus melaju, dan saya begitu menikmati pemandangan malam pulau Jawa yang begitu keren. Moment yang sayang sekali bagi saya kalau cuma dilewatkan dengan menatap layar handphone. Ya, saya kalau jalan-jalan emang lebih suka melihat jalanannya, sekalian ngapalin. Siapa tau nantinya bisa dijadiin setting novel atau cerpen, biar duit ngayapnya balik, hahahah...


Stasiun Kereta Api

Menjelang shubuh, saya terbangun. Saya lupa jam berapa mulai ketiduran, tapi kayaknya saya tidur cuma empat jam. Entah penyakit aneh atau bukan, saya memang nggak bisa tidur nyenyak kalau bukan di rumah, sekalipun itu di hotel atau penginapan keren manapun.


Stasiun Kereta Api Lempuyangan
Tiba di Stasiun Lempuyangan
Kira-kira jam setengah tujuh pagi, kereta pun sampai juga di stasiun Lempuyangan. Hellowww Jogja, here I aaammm... teriak saya dalam hati saking noraknya.

Nginep-Nginep di Kampus Fiksi


Kampus Fiksi Diva Press
Kampus Fiksi Diva Press
Sampe di Lempuyangan, saya langsung nelepon Mbak Ve, Editornya Diva Press. Lima belas menit kemudian Mbak Ve dateng bawa motor. Saya sendiri lupa bilang kalau perginya berdua, jadinya Mbak Ve nelepon supirnya Pak Edi deh. Waduh maaf ya, Mbak Ve. 

Kurang lebih setengah jam, supir Pak Edi akhirnya datang. Mobil pun melaju menuju Kampus Fiksi, rumah yang digunakan untuk acara kepenulisannya Diva Press. Perjalanan dari Lempuyangan ke Gedongkuning kurang lebih setengah jam. Nggak jauh-jauh amat sih. Begitu nyampe, saya langsung norak begitu ngelihat ada cover the Tanjidor Boyz yang dipasang di lantai 1, ahaha...


Teenlit Novel
the Tanjidor Boyz
Kami naik ke lantai 2, masuk kamar, dan agenda selanjutnya adalah... siap-siap menuju rute pertama yaitu Istana Ratu Boko dan Candi Prambanan. Nggak lama kemudian, Mbak Ve datang lagi bawain sarapan. Wow, nasi pecel yang enak banget. Saatnya berangkattt... 

Becak dan Trans Jogja, yang Bikin Saya Kangen Jogja



Shelter Bonbin (eh saya nggak tau juga nama shelter-nya apa, cuma emang kalo mau ke Bonbin Gembira Loka turunnya di shelter ini) lumayan jauh juga dari Kampus Fiksi. Sebenernya sih shelter Gedongkuning Banguntapan lebih deket dan bisa jalan, tapi waktu hari pertama masih belum tau.


Nyampe di jalan raya depan komplek, kami naik becak menuju shelter Bonbin. Sebenernya ada ojek juga, tapi kami lebih pilih becak. Iyesss!  Karena di Jakarta emang nggak ada becak, hahaha... Waktu pas si bapak becaknya ngasih harga Rp.15 ribu, kami sempet nanya,  

“Emang jauh ya, Pak? 

“Ya lumayan jauh juga, Mbak.” 

Dan ternyata emang beneran jauh. Ngelewatin bonbin Gembira Loka juga. Akhirnya sampe juga di shelter Trans Jogja. Si bapak tadinya minta Rp. 15 ribu, saya bayar Rp. 20 ribu. Nyampe di shelter, kami langsung bilang mau ke Prambanan. Eh ternyata, naiknya di shelter seberang. Kami pun nyeberang dan di sinilah beli tiket seharga Rp. 3 ribu.  

Sambil nunggu busnya dateng, saya perhatiin bedanya Trans Jogja sama Trans Jakarta. Beda yang pertama yaitu beda nama. Trus kalo persamaannya adalah inisialnya sama-sama TJ. *plakkk! fokus!!!*  

Oke lanjuttt... Nah ini bedanya, kira-kira. Kalo Trans Jogja itu nggak punya jalur khusus, jadi gabung sama kendaraan lain. Bedanya yang kedua adalah shelter-nya. Kalo Trans Jogja shelter-nya berada di kiri dan kanan. Jadi misalnya kelupaan turun, ya nggak bisa naik ke arah balik. Harus nyeberang trus beli tiket lagi. Tapi kalo cuma transit selurusan, ya nggak bayar lagi.  

Bedanya yang ketiga adalah harga tiketnya. Trans Jogja lebih murah gopek. Jadi dengan harga Rp. 3 ribu, mari ngayap keliling Jogja. Oh iya, selain murah, Trans Jogja juga bisa menjadi pilihan bagi yang mau kelayapan tanpa tour guide kayak kami ini. Jadi tiap kali mau ke tempat wisata yang dituju, tinggal bilang aja sama petugasnya. Nanti bakalan dijelasin jalur busnya. Kalau menuju Prambanan kami naik yang jalur 1A. 

Kalau nggak tahu tempat turunnya gimana? Nyantai aja, karena petugas busnya aktif banget kok nyebutin nama-nama shelter dan juga tempat wisata di sekitarnya. Kadang pake bahasa Inggris juga kalo di dalam bus ada penumpang bule. Mending pas naik langsung bilang sama petugasnya kalau mau turun dimana. Malah kalau saya mau pulang dan nyebut nama shelter-nya, petugasnya akan nanya, “Mbak mau kemana?” Pertanyaan itu juga diajukan ke orang-orang yang kalau saya lihat, mereka juga lagi kelayapan di Jogja.


Jogjakarta
Jalanan yang lengang menuju Prambanan
Dari Gedongkuning, perjalanan menuju Prambanan kurang lebih 45 menit. Selasa pagi menjelang siang, jalanan cukup lengang. Perjalanan ini juga melewati Bandara. Sampe di shelter Prambanan, kami naik becak menuju pintu candi. Jalan kaki sih sebenernya juga bisa, karena nggak jauh-jauh amat. Tapi karena panas, akhirnya kami milih naik becak aja. 

Tengah Hari di Istana Ratu Boko
            
Kira-kira jam 12, nyampe juga di gerbang luar Candi Prambanan. Kami langsung jalan menuju loket pembelian tiket. Di sisi kanan menuju pintu masuk, berjejer tempat jualan makanan. Kalau di sisi kirinya ada pasar yang menjual serba batik dan juga souvenir. 


Tiba di tempat penjualan tiket, kami ditanya, mau beli tiket ke Candi Prambanan aja atau Candi Prambanan banget, eh bukan... Maksudnya ke Candi Prambanan aja atau tiket terusan Candi Prambanan-Istana Ratu Boko. Kami pun beli tiket terusan seharga Rp. 45 ribu. Harga ini berlaku untuk hari kerja.


Shuttle Bus Istana Ratu Boko - Candi Prambanan
Mobil yang membawa penumpang dari Prambanan ke Ratu Boko PP
Kami dan beberapa orang yang juga beli tiket terusan, diantar menuju mobil elf, yang akan membawa pengunjung menuju Istana Ratu Boko. Mobil ini bolak-balik tiap 15 menit sekali dan terakhir sampe jam 3 sore. Banyak yang bilang kalau ke Istana Ratu Boko enaknya pas sunset. Tapi karena mobilnya cuma sampe jam 3, kalo kesananya pas sunset, lah gimana pulangnya, ahahah...

Perjalanan dari Candi Prambanan ke Istana Ratu Boko kurang lebih 15 menit. Wew, nikmati sensasinya pas mobilnya nanjak. Di sekitar bukit juga banyak rumah penduduk. Mobil pun berhenti begitu sampai di puncak bukit.


Istana Ratu Boko
Kraton Ratu Boko
Di depan pintu masuk, kami kembali nunjukkin tiket untuk ditukar dengan sebotol kecil air mineral. Buat saya sih paket terusan ini nggak mahal-mahal amat lah. 45 ribu untuk dua tempat, mobil bolak-balik, dan dapet air minum juga.


Istana Ratu Boko
Puncak Prambanan - Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Sebelum masuk, kami shalat dzuhur dulu. Musholla-nya ada di sisi kiri. Kelar sholat, saya dan Anie foto-foto dulu di sisi kanan dengan view puncak Prambanan dan persawahan. Lanjut foto-foto di sisi kiri, ada pepohonan kering. Ini karena bukit yang kelewat panas, pu’un-pu’un jadi pada kering.


Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Spot untuk foto yang keren lainnya yaitu di tangga yang dikelilingi pohon. Pokoknya spot di sini emang keren banget untuk area foto. Si Anie aja sampe ngincer spot-spot keren buat dia entar foto prewedding, hahaha...


Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
      Selesai foto-foto, kami berjalan melewati restoran dengan view puncak Prambanan. Di pintu masuk, sebelum naik tangga, tiap pengunjung akan memakai kain bercorak Istana Ratu Boko.


Anie
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Sebelum menuju tempat utama, kami melewati taman sambil melihat-lihat bunga yang di sepanjang jalan, ya... sekaligus foto-foto, buat stok upload-an di facebook, ngekkk...


Istana Ratu Boko
you need a mirror? here it is :P 
Di sini kami juga melihat kandang rusa yang cukup luas juga. Rusanya pada sunbathing alias leyeh-leyeh berjemur di tengah kandang. Lumayan banyak juga sih rusanya.


Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Bagi yang pingin istirahat, ada banyak pendopo di sekitar taman. Yang paling asyik kalo istirahatnya di pendopo dekat kolam air mancur. Duduk-duduk sambil ngelihatin kodok berenang. Di tengah hari bolong yang terik-menderik, seger banget kalo duduk deket kolam ini. Asal jangan nyebur aja yak :P Kalau yang pengin jajan-jajan, tinggal nengok aja ke arah bukit di sebelah kanan. Di sini ada beberapa warung yang jual minum dan mie instant.


Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
www.nitalanaf.com
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Sampailah perjalanan kami di gerbang utama Istana Ratu Boko, yang dulunya merupakan istana atau keraton megah yang dibangun umat Hindu pada abad ke-8. Tapi walaupun yang kita lihat sekarang ini merupakan reruntuhannya, bangunan di beberapa spot masih kelihatan kokoh, salah satunya gerbang depan ini.


Istana Ratu Boko
Gerbang Istana Ratu Boko
Di tiap "pintu-pintunya" ada tangga untuk menuju bukit. Kami menaiki tangga di salah satu pintunya, dan wow...  begitu nyampe atas, serasa lagi berada di gurun pasir yang luas. Macam di Afrika lah yang biasa saya lihat di tipi, ahaha...  


Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Di sisi kanannya ada view pegunungan. Di "gurun pasir" ini juga ada domba-domba keliaran mencari rumput. Berjalan ke sisi kiri, ada tangga menuju lokasi selanjutnya. Tapi karena terik banget, kami nggak naik kesana.


Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Istana Ratu Boko
Oh ya, pas lagi di gurun pasir ini, ada cewek bule yang ngayap sendirian. Trus dia nanya sambil nunjuk tangga yang bilang di alinea atas.  

Dia nanya gini, “Is there beauty spot over there?” 

“Yes...” kata saya cepat. 

Padahal saya nggak tau di atas ada apaan, hehe... Tapi pas saya lihat di foto-foto orang lain, ada spot keren juga kok, jadi saya nggak ngebo’ongin Mba Bule itu kan, hehe. 

Istana Ratu Boko
Menuju Candi Prambanan
Tengah hari di Istana Ratu Boko buat saya sih asyik-asyik aja. Emang sih panas, tapi saya dan Anie nggak masalah untuk keliling di tengah hari yang terik, karena kami berdua bukan tipe cewek yang panik kalang-kabut kalo kulit jadi item :P Kira-kira jam 2, kami kembali naik mobil elf menuju Prambanan.  

Menjelang Sore di Candi Prambanan


Candi Prambanan
Sampai juga di Candi Prambanan
Begitu sampai di Candi Prambanan, agak gerimis, tapi nggak sampai hujan sih. Kembali kami pakai kain sebelum masuk area utama. Ada geng bapak-bapak orang Arab yang pake kainnya malah di kepala kayak sorban. Ahahah... yang ngelihatin pada ngakak. Si bapaknya ketawa-ketawa aja.

Candi Prambanan
Candi Prambanan
Geng bapak-bapak narsisnya wadawww... Semuanya pada sibuk foto-foto. Ada yang ganti-gantian foto, ada yang selfie dan wefie. Ada satu yang karena semua temennya sibuk, eh dia minta fotoin sama Anie, hahaha... 

Candi Prambanan
Candi Prambanan
Di sekitar area depannya ada bagian yang lagi dibenerin, tapi nggak mengganggu pengunjung sih. Kami pun berjalan ke sisi kiri. Di pintu masuk sini, tiap pengunjung diminta untuk pakai helm kuning. 

Candi Prambanan
Candi Prambanan
Kami mulai mengitari komplek Candi Prambanan, peninggalan umat Hindu yang dibangun di abad ke-9. Di salah satu spot, pas lagi foto-foto, ada cewek yang mau lewat. Saya pun bilang, 

“Lewat aja, Mbak.” 

Eh dia malah bilang, “You need help for taking a picture?”  

Hahaha ternyata dia orang Singapur. Mukanya mirip cewek-cewek Chinese di sini sih. Ah waktu itu lupa nggak minta info lebih. Kali aja pas ke Singapur bisa nebeng di rumah dia, hahaha...


Candi Prambanan
Candi Prambanan
Di spot yang lain, kami kembali papasan dengan geng bapak-bapak Arab itu lagi. Kami dateng pas dia udah mau keluar. 

“Durga... Durga...” Mereka saling ngoceh. 

Apaan sih Durga? pikir saya. Alamakkk, kirain Durga itu bahasa Arab, eh nggak taunya nama salah satu yang abis mereka lihat itu.  

Kami memang nggak gitu lama di Candi Prambanan. Menuju pulang, dua bapak-bapak Arab itu kembali minta fotoin dengan tab mereka. Yang motoin sih Anie. Pas lagi ngarahin gambar, wow... background candinya kelihatan megah banget. Keren banget dah.  

Pas mereka ngelihat hasilnya langsung bilang ke Anie, “Wow, you are a good photographer.” 

“Yes, Sir. She is smart,” balas saya yang bikin Anie ngoceh, “Hahaha, kurang ajar lu, Nit.” 

“Yes, a profesional photografer,” lanjut si bapak-bapak itu.

Anie langsung ngebales, “No...” 

Abis itu kami langsung ngakak-ngakak, “Padahal emang kamera dia yang bagus banget ya.”


Candi Prambanan
Kampoeng Dolanan Nusantara - Candi Prambanan
           Menuju pintu luar, kami melewati Kampung Dolanan Nusantara, taman bermain untuk anak-anak. Kami shalat ashar dulu di musholla yang masih selurusan menuju pintu keluar. Sholat di sini asyik, karena tempatnya rada terbuka gitu, nggak pake jendela.


Candi Prambanan
Candi Prambanan
Abis sholat, kembali jalan menuju keluar, dan berhenti dulu di sebuah miniatur kedai, trus ada juga dua tempat yang isinya barang-barang antik. Ada satu tempat miniatur tempat makan. Sama kayak di Istana Ratu Boko, di Candi Prambanan juga ada kandang rusa. 

Candi Prambanan
sunbathing - Candi Prambanan
Sampailah di pintu keluar. Sempat lihat-lihat juga dagangan di toko dan Anie beli dua baju batik. Perjalanan pulang sama kayak pergi. Kami naik becak menuju shelter Prambanan. Sampe di Prambanan, saya sms-an sama Mbak Ve, karena nggak tau alamat Kampus Fiksi, hahahah.


Candi Prambanan
Candi Prambanan
Rute jalan pulang melewati Malioboro, Monumen Supersemar yang menjelang malam udah dipadati penduduk yang pingin menyaksikan pesta rakyat dalam rangka pernikahan putri bungsu Sultan. Saya nggak tau lho kalau ternyata pas kesana, Jogja memang lagi ada pesta akbar gini. Hahaha, akibat hampir nggak pernah denger berita nih. 

Akhirnya kami pun tiba di shelter Bonbin dan kembali ke Kampus Fiksi naik ojek. Malemnya, ngobrol-ngobrol sama Pak Edi, sekalian nanya jadwal terbit novel, hehehe. Plus nego-nego, “Pak, saya ngajuin sinopsis lagi ya.” :P :P :P  

Sampai jumpa di cerita selanjutnya ya. Makasih ya udah mampir...