Ketika MRT Card Ketinggalan di Toilet Bugis Junction (Ngayap-Ngayap ke Melaka - Singapura Day 1A)


Ini urutan ceritanya ya...

Episode Rempong-Rempong 

Apa kabar, teman-teman?

Pagi yang cakep di terminal 3 Soetta. Sekitar jam 7, kami pun berangkat. Perjalanan yang lumayan ngantuk, tapi saya dan mba Piet nggak bisa tidur karena genk bapak-bapak di deretan depan ngerumpinya berisik amat, haha... Oh ya kalau mba Ninna dudukknya misah di belakang kami. Alhamdulillah tiba di Changi pun cuaca juga nggak kalah keren.

Kami tiba di Changi Airport jam segini...

Bandara Changi, Singapura
            Karena mba Ninna nggak kebagian immigration form, jadinya begitu nyampe di terminal 1, mba Ninna ngambil dan ngisi immigration form dulu, baru kita antri di bagian imigrasi. Alhamdulillah lancar-lancar aja, cuma mba Ninna yang sempet ditanyain, karena katanya foto dan mukanya agak beda. Untung saya muka dan foto sama jeleknya, haha... 

Foto bareng duren raksasa di Bandara Changi, Singapura
Mba Piet jadi kayak ngayap ke Jepang, haha. Changi Airport, Singapura
Ngelihat ada drinking water, saya ngisi botol minum dulu, abis itu kami langsung jalan ke tempat naik sky train untuk menuju ke terminal 2, lalu menuju mesin untuk ngisi kartu MRT dengan duit SGD 10. Pas nge-tap kartu, saya 2x nggak bisa,

“Eh nggak bisa-bisa ya,” kata saya ke Mba Piet dan Mba Ninna. 

Nggak jauh dari tempat saya berdiri, ada cewek abg yang lagi kongkow ternyata merhatiin saya. Dia langsung nyamperin dan bantuin nge-tap, dan bisa. 

“Thank you very much,” kata saya ke itu cewek yang udah cakep (kayaknya orang sana asli) dan baik pula.

One lesson for me... menolong orang lain itu nggak harus nunggu mereka minta tolong dulu.

Dari Changi kami transit di Tanah Merah lalu menuju Bugis. Tiba di Bugis Junction, kami muter-muter bentar walau bawa-bawa gembolan ransel, hehe. Dan ke toilet juga. Di atas tempat tisu, saya tarok itu kartu MRT yang tadinya dikantongin.

Keluar dari Bugis Junction, kami jalan dikit ke arah kanan trus nyebrang, jalan lurus sampe pertigaan trus belok kanan. Di situ tempatnya 85 Beach Garden Hotel. Kami cuma lapor, belum check in karena kami mau ke Melaka dulu.  

Bugis St, Singapura
Selesai urusan di 85 Beach Garden, kami lanjut sarapan yang dirapel dengan makan siang di Naj Resto. Keluar jalan, cuma jalan ke arah kanan aja. Saya makan nasi briyani. Eh kita bertiga pesen menu yang sama deng yang harganya SGD 4. Nasi biryani yang di Naj bumbu rempahnya nggak gitu kuat kayak yang saya pernah makan di salah satu kedai di Maxwell Chinatown, jadi lebih suka yang ini.


Nasi Briyani di Naj Resto, Bugis, Singapura
Selesai makan, kami jalan ke arah kanan lagi menuju Queen St. Baru beberapa langkah, saya baru inget..

“Ya Allah, kartu MRT-nya ketinggalan di toilet,” saya bilang ke mba Piet dan mba Ninna.

Ngibrit-ngibrit lah saya dan Mba Piet balik ke Bugis Junction, sedangkan Mba Ninna jagain ransel saya dan Mba Piet. Ah, alamat udah ilang dah itu kartu, pikir saya dalam hati sambil ngebayangin duit SGD 10 yang baru dipake sekali jalan trus itu kartunya juga boleh minjem sama Mba Piet. Ya udin lah, ganti aja, pikir saya lagi.

Begitu buka pintu toiletnya, saya pun terlongo. Itu kartu udah dipindahin taroknya di atas ubin-ubin yang tempatnya lebih tinggi di belakang closet. Jadi begitu buka pintu, langsung kelihatan. 

Masya Allah, udah ada yang melihat tapi dia nggak mau ambil, malah dipindahkan ke tempat yang akan kelihatan lebih jelas oleh pemiliknya.

Lesson two for me... jangan pernah mengambil yang bukan hak, sekalipun itu ada kesempatan dan orang lain nggak ada yang tau.

Lesson three for me... yang namanya rejeki, walau menurut kita udah lenyap, nggak akan pernah lenyap. Yang ada malah, diselamatkan orang lain. 

Yeps, Allah masih mengembalikan sisa rejeki dari SGD 10 saya 

Bugis St, Singapura
            Kami nyeberang lagi lalu lanjut ke Queen St untuk naik bus menuju Melaka. Menuju siang yang gersang. Selesai konfirmasi tiket, kami nunggu jadwal berangkat yang masih satu jam lagi. Kami duduk ngedeprak dekat sisi depan loket sambil perhatiin bus-bus yang berangkat. Kebanyakan yang menuju Johor. Setengah jam kami duduk sambil ngelihatin apaan aja, termasuk bus hop hop di jalan raya sana dan Mba-Mas bule yang naik di lantai atas dengan santainya. Nggak sakit kepala apa ya? haha...

Nggak lama kemudian, datanglah seorang nenek dengan pakaian sari India. Nanti saya mau bikin postingan khusus tentang si Grandma yang buat saya, beliau keren banget.

Kurang lebih jam setengah dua, kami pun dipersilakan masuk ke dalam bus yang udah ada nomernya. Kami mencari nomer yang sesuai dengan tiket, dan ternyata dapetnya paling belakang, yeayyy... Busnya ini duduknya satu-dua, AC mantap, senderan kaki lega yang bisa bikin saya bebas selonjoran. Tapi nggak boleh makan-minum di dalam busnya dan ada beberapa aturan lagi yang bisa dibaca.

Setelah semua penumpang naik, bus pun berangkat. Sampai jumpa di postingan selanjutnya, tentang sensasi naik busnya, dan ketika saya dikepoin di imigrasi Johor, hehe... Makasih ya udah mampir...

No comments:

Post a Comment

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P