Nonton Kirab Pernikahan Anak Sultan di Malioboro (Ngayap-Ngayap ke Jogja Day 2)

Apa kabar, teman-teman?



Ini urutan ceritanya...

Istana Ratu Boko - Candi Prambanan

Nonton Kirab 



Jogja di hari kedua. Saya bangun jam setengah tujuh. Ahahaha... nyenyak banget tidur di Kampus Fiksi yang enggak ada nyamuknya. Jarang-jarang ini bisa tidur nyenyak kalo nggak di rumah. 

Kelar mindah-midahin foto jalan-jalan di hari pertama ke netbook, tadinya mau langsung jalan sambil nyari sarapan di sekitar Malioboro. Dan ternyata begitu sampe depan, pagarnya masih digembok sama Mas yang jaga Kampus Fiksi-nya. Mas-nya masih tidur pula. Dan terpaksa naik lagi ke kamar daaannn... daripada bengong nggak ada kerjaan, akhirnya kami ngepel lantai atas. Ahayyy... tamu yang baik, kan. :P 

Leyeh-leyeh abis ngepel, Mbak Ve sms mau nganter makanan. Ahaaa... kali ini makan nasi capcay. Kira-kira satu jam tahu-tahu Mas-nya udah pergi dan pagarnya udah dibuka. 

Kami pun cepat-cepat menuju shelter Trans Jogja biar bisa nonton kirab. Kali ini baru deh menuju shelter Gedongkuning Banguntapan. Jalan kaki, lumayan juga sih, udah mulai panas. Emang saya jarang olahraga sih, jadi rada engap aja, hahah...


            
Ternyata pas nyampe shelter, jalan menuju Malioboro ditutup. Yahhh... Tapi untungnya nggak jauh dari shelter, ada bapak becak. Waktu si bapak minta harga Rp. 40 ribu, sempet kaget juga. Ehbusettt... mahal juga yak. Tapi yah sudahlahhh... daripada nggak bisa kesana. 


Menuju Keraton. Lengang ya...
Gedongkuning-Malioboro itu ternyata jauh juga, pemirsah. Enak juga sih bisa sambil ngelihatin dan foto-fotoin jalanan. Si bapak pun berhentiin di jalan yang paling deket dengan Keraton. Si bapak minta Rp. 40 ribu, saya akhirnya bayar Rp. 50 ribu.  



Nunggu kirab pernikahan anak Sultan
Di jalan selurusan Keraton udah dijaga polisi. Cuma kalau mau lewat jalan kaki sih boleh. Tamu-tamunya udah mulai berdatangan. Kami mempercepat langkah sebelum kirab dimulai.


            
Begitu nyampe di jalan yang bakalan dilewatin kirab, orang-orang udah pada berkerumun. Bule juga pada baris paling depan. Nggak lama rombongan kirab pun lewat. Pas banget dah.
     
Eh saya kagum deh waktu pas ada serombongan Ibu-Ibu naik mobil tanpa atap. Udah pake kebaya, make up full, panas-panasan, tapi tetap semangat memberikan senyum dan lambaian tangan. Keren, nggak takut make-up nya luntur.


            
Kirab selesai, penonton mulai bubar. Toko-toko yang tadinya tutup udah mulai dibuka. Sebelum jalan-jalan di sekitar toko, saya jajan es dawet dulu. Enak sih, nggak begitu manis. Ada cewek bule yang pas nyobain langsung bilang, “Hemm, enak sekali. Terima kasih.” Haiyahhh, mantep bahasa Indonesianyahhh... Eh tau nggak, pas saya nyobain itu es, rasanya hambar. Hahaha... beda selera sama Mba bule itu. 

Shelter Trans Jogja udah bisa dibuka, dan kami pun kembali ke Gedongkuning dengan Trans Jogja, sambil siap-siap mau nonton talkshow-nya Pak Edi di Ambarukmo Plaza.

Nonton Talkshow Pak Edi di Ambarukmo Plaza


Pak Edi lagi ngasih talkshow
Nyampe di Kampus Fiksi kira-kira jam 1, abis itu setengah jam kemudian lanjut ngayap ke Ambarukmo Plaza alias Amplaz. Acara saya padat sekali, pemirsah, hehe... Sampe di Amplaz kira-kira jam 2. Sebelum acara dimulai, ngayap dulu keliling Amplaz. 

Begitu jam 3, balik lagi ke Gramedia Amplaz untuk nonton talkshow-nya Pak Edi. Talkshow beliau tentang seluk beluk kepenulisan dan penerbitan. Pembicaranya Pak Edi berdua dengan Bapak Owner-nya Dunia Tera.


            
Jam setengah enam, talkshow-nya selesai. Sebelum ninggalin Amplaz, kami ke Carefour untuk beli minuman buat besoknya. Carefour Amplaz jauh lebih keren, hahaha. Kami norak banget begitu ngelihat pintu masuknya bisa kebuka sendiri dan di sepanjang eskalatornya ada keranjang-keranjang snack. Selama ke Carefour di Jakarta belum pernah lihat yang kayak gini, ahaha... Saya belum pernah ngelihat lho yaaa... bukan berarti nggak ada mungkin.



Keluar dari Amplaz, kami nyebrang lalu naik Trans Jogja menuju Malioboro. Turun di Malioboro 1, kami jalan menuju masjid untuk shalat Maghrib. Abis itu baru deh hunting makan. Kami mampir di sebuah tempat makan lesehan.

street singer in Malioboro

Selesai makan, kami naik becak untuk beli Bakpia. Bapak supir becak pun nganter kami ke toko Bakpia 99 dengan bayar goceng pulang-balik (balik ke Malioboro lagi).  

Selesai, saatnya kami kembali menuju Malioboro, jalan menuju shelter, dan kembali naik Trans Jogja menuju shelter Bonbin lalu naik ojek menuju Kampus Fiksi.

Sampai jumpa di cerita ngayap kami ke Jogja di hari terakhir. Makasih ya udah mampir... 

No comments:

Post a Comment

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)

I'm a member of

I'm a member of