Biar Makin Pintar, Mari ke Taman Pintar (Ngayap-Ngayap ke Jogja Day 3)

Apa kabar, teman-teman?


Ini urutan ceritanya ya...

Istana Ratu Boko - Candi Prambanan

Nonton Kirab Pernikahan Anak Sultan di Malioboro

Pagi Menjelang Siang di Taman Pintar
            
Hari ketiga plus hari terakhir di Jogja. Selesai beberes, kami sengaja leyeh-leyeh sambil kembali nyicil ng-upload foto. Daripada kayak kemarinnya, udah rapi tapi pager masih digembok, haha. Mba Ve kembali nganterin sarapan yang kali ini adalah nasi padang.

Jam 8 lewat, baru kami keluar. Tujuan terakhir kami tinggal ke Taman Pintar dan Benteng Vredeburg. Kali ini kami jalan menuju shelter Gedongkuning Banguntapan dan naik Trans Jogja jalur 2B lalu turun di shelter Taman Pintar.


Menuju gedung oval di Taman Pintar, Jogja

Menuju gedung oval di Taman Pintar, Jogja
Tiba di gerbang, kami langsung jalan menuju loket. Harga tiket untuk dewasa sebesar Rp. 15 ribu untuk masuk gedung kotak dan gedung oval. Selesai beli tiket, kami masuk gedung kotak terlebih dahulu.


Tapak prestasi di Taman Pintar, Jogja

Zona di Taman Pintar, Jogja
Jadwal kunjungan ke Taman Pintar, Jogja


TV yang di lantai. Taman Pintar, Jogja
Dari depan gerbang aja sebenarnya udah banyak informasi yang didapat, apalagi pas masuk gedungnya. Begitu lewat, hampir aja saya nginjek layar tivi yang ditarok di lantai. Ahaaa... tajir banget ya, tivi aja taroknya di lantai.  

Di bagian depan, ada foto-foto Sri Sultan mulai dari yang pertama sampe yang sekarang. Trus ada foto-foto pahlawan di Jogja, pahlawan nasional, dan kondisi Jogja tempo dulu. Ada juga foto-foto dan benda milik Presiden mulai dari Soekarno sampe SBY. Ada baju kokonya Gusdur, seragamnya SBY, gitarnya SBY juga aja. Gedung kotak ini lebih ke sejarah-sejarah.


Mari masuk ke zona keraton di Taman Pintar, Jogja


Zona keraton di Taman Pintar, Jogja

Zona sejarah presiden di Taman Pintar, Jogja

Taman Pintar, Jogja
Kami kembali keluar untuk masuk ke gedung oval. Nah gedung inilah yang bikin kami kagum-kagum norak dan berkali-kali bilang, “Gilaaa... keren banget ya.” Di pintu masuknya ada kayak mini seaworld gitu.


Anie dengan background kayak sea world di Taman Pintar, Jogja
Selesai melewati terowongan akuarium ini, selamat datang di dunia purba... Dinosaurus dan manusia purba dari jaman ke jaman dipahat dengan sangat indah. Kami pun langsung jeprat-jepret bareng cowok-cowok purba, haha...


Telur dinosaurus

Dinosaurus

Zona dinosaurus di Taman Pintar, Jogja

Manusia purba di Taman Pintar, Jogja

Anie di zona manusia purba, Taman Pintar, Jogja

Manusia purba di Taman Pintar, Jogja

Lukisan dinosaurus di Taman Pintar, Jogja 

Taman Pintar, Jogja
Selesai dari arena purbakala, kami lanjut menuju ruangan lainnya. Yang umumnya dipelajari di buku IPS, IPA, Kesenian dan Kebudayaan, banyak alat peraga yang ditampilkan di sini. Ada juga beberapa alat peraga yang merupakan sponsor, seperti ruang transportasi, sponsor dari Toyota dan Astra. Trus ruang air bersih, sponsor dari Aqua.   


Menuju sains area di Taman Pintar, Jogja
Anie jadi astronot di Taman Pintar, Jogja
Di beberapa lantai ada kayak layar tivi berisi gambar yang kalau dicolek, gambarnya bisa bergerak. Ini contohnya...







Sebelum pulang, kami makan dulu di foodcourt Taman Pintar. Kami beli makanan untuk persiapan di kereta. Ada paket makanan Jepang yang harganya Rp.7 ribu. Murah sih untuk rasanya yang enak. 

Makanan di foodcourt ini harganya standar aja kok, mungkin karena pengunjungnya kebanyakan anak-anak.

Nggak ke Borobudur, lihat miniatur Borobudur aja, haha... Taman Pintar, Jogja
Sekitar jam 11, kami kembali jalan menuju Benteng Vredeburg. Sampe saat ini masih kebayang kerennya Taman Pintar, haha... Walaupun ini ditujukan untuk anak-anak, tapi nggak ada salahnya kok berkunjung ke tempat ini, karena banyak pengetahuan yang didapat. 

Biar makin pintar, mari jalan-jalan ke Taman Pintar, asyekkk...

Siang di Benteng Vredeburg

Benteng Vredeburg
Ini merupakan ngayap terakhir kami di Jogja. Dari Taman Pintar, kami cuma jalan dikit aja ke arah depan. Menuju ke gedung utamanya, ada tempat parkiran yang luas (iya sih, biar bis-bis yang pada bawa anak sekolah pada bisa markir). Di dekat gedung utamanya juga ada kali yang airnya ijo. Kalo ada perahu wara-wiri, udah kayak di Clarke Quay dah, haha...


Benteng Vredeburg, Jogja
Waktu kami kesana, kebetulan lagi ada acara pameran museum dari museum-museum yang ada di Jogja. Jadinya nggak ada tiket masuk alias gratis. Horeyyy...

Jelajah museum. Benteng Vredeburg, Jogja



Benteng Vredeburg, Jogja

Benteng Vredeburg, Jogja
Sebelum masuk ke ruang dioramanya, kami lihat-lihat stand pameran museum ini. Siapa tahu kalau nanti ke Jogja lagi, bisa ngayap ke museum-museum itu.



Ruang diorama 1. Benteng Vredeburg, Jogja
Selesai lihat-lihat dan ngambil brosur, mulailah kami masuk ke ruang diorama 1 dan 2. Mirip kayak di Monas atau museum-museum lainnya, cuma kalau di sini lebih banyak membahas tentang Jogja tempo dulu, jaman penjajahan, dan kemerdekaan.

"Jadi, Ibu-Ibu. Kita itu ndak boleh jadi perempuan yang bisanya cuma ngerumpi doang.". Benteng Vredeburg, Jogja

"Siapa yang kemarin ikut tawuran? Hahhh???" Benteng Vredeburg, Jogja

"Mau ngapain ente ke sini?"
"Mau makan gudeg."
Benteng Vredeburg, Jogja

3 Diva tempo dulu. Benteng Vredeburg, Jogja

Obrolan lelaki. Benteng Vredeburg, Jogja
Yang ditampilkan di ruang diorama ini nggak cuma miniatur di dalam kaca aja, tapi aja juga lukisan-lukisan kerennya. Oh ya, di sini juga ada cafe bergaya Belanda, tapi saya nggak kesana sih. Mushalla-nya juga ada.

Anie di Benteng Vredeburg, Jogja


Benteng Vredeburg, Jogja
Dari sini, kami pun siap-siap pulang ke Kampus Fiksi, then back to Lempuyangan yang membawa kami menuju Jakarta.

Shelter Trans Jogja Gedong Kuning

Makasih banyak untuk Pak Edi yang udah ngijinin kami nginep. Untuk Mba Ve yang selama 3 hari kami repotin. Untuk supir Pak Edi yang udah anter-jemput (berasa tamu penting deh, hehehe). Untuk Trans Jogja dan orang-orang baik yang menjadi tempat kami bertanya. 


Bye bye Jogja. May we come again... 
 Akhir kata (berasa lagi ngasih pidato), Jogjaaaa... selalu ada rindu untuk kembali mengunjungimu...

Makasih banyak ya udah mampir. Moga bisa ngasih rekomendasi teman-teman yang lagi merencanakan liburan. 

8 comments:

  1. Puas ngeliatin poto2nya.. serasa udah kesana...tapi tetep.. screenshot dulu.. siapa tahu besok2 ke jogja udah punya destinasi untuk dikunjungi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bang Kornelius: terutama kalau ngajak anak2 😁

      Delete
  2. Udah pernah kesana wkt fikri 6th. Baca ini jadi ingin kesana lagi. Kapan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah ada wahana dino juga kan :D

      Delete
  3. Wuihh baru baca ada yg namanya taman pintar..yg nulis juga pintar kog bikin yg baca kayak ada di tempat kece itu huaaaa. BTW aku kapan bisa kesitu hikshiks pengen lihat langsung itu TV yg di lantai nyala nya gimana xixi. Ajak anak2 seneng juga pastinya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya buat bawa Mas dan Ade ke sini enak ini, Mba Feb. Sekarang malah lebih canggih :D

      Delete
  4. Eaalaaah ke jogja to?? Ikuuut duong. Aku org jogja tp belum pernah ke taman pintar.

    ReplyDelete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)

I'm a member of

I'm a member of