Bikin Paspor (Ngayap-Ngayap ke Singapura Episode Siap-Siap)


"Lo ke Universal Studio?”

“Nggak.”

“Ngapain ke Singapur kalo nggak ke Universal Studio???” *ngakak ngeyek*

“Gue ke Chinatown, Clarke Quay, Raffles Place, Boat Quay, How Par Villa, Singapore Art Museum, selain dadah-dadah sama singa muntah.” *santai, kayak lagi jajan es di Merlion Park*

“Itu di mana?”

“Ngapain ke Singapur kalo taunya cuma ke Universal Studio doang???” *tetep santai*

*seketika hening, hahah*

Bikin paspor

Apa kabar, teman-teman?

Sebenarnya udah lama juga saya pingin bikin paspor, karena banyak banget iklan tiket promo ngayap keluar negeri dan juga lomba-lomba nulis yang hadiahnya ngayap-ngayap kayak ke Singapur, Bangkok, atau Korea. Trus karena nyimak cerita Anie, best friend sekaligus my ngayapmate, sewaktu dia tinggal dua tahun di Kuala Lumpur, kayaknya asyik juga ya kalo bisa ngayap-ngayap ke sana.

“Mending lo bikin paspor dulu. Jadi ntar kalo ada tiket promo bisa langsung hajar.”

Dan akhirnya, pertengahan Oktober 2013, jadi juga saya bikin paspor. Kebetulan kantor imigrasi ada di Cipinang, cuma sekitar lima menit dari rumah. Anie juga yang nganterin saya ngurus ini itu, karena saya emang oneng banget untuk urusan perpasporan dan juga berbagai urusan lainnya sih, haha...

Awalnya kami sampe sana rada siang, sekitar jam delapan. Tempat pendaftarannya udah tutup, jadinya saya cuma catat-catat dokumen yang perlu disiapkan. Besoknya, pagi-pagi sekali sekitar jam setengah enam, hehehe... niat amat yak yang mau ngayap, saya dan Anie udah nyampe di depan kantor imigrasi yang masih diitutup, tapi orang yang ngantri udah lumayan bejubel.

Dokumen yang saya bawa itu kurang lebih fotokopi KTP, KK, akte kelahiran, ijasah terakhir, buku nikah, pas foto, sama duit yang waktu itu 255 ribu. Saya juga bawa dokumen aslinya buat jaga-jaga aja kalau nanti ditanya.

Note: kalau udah nikah, bawa dah copy buku nikah juga. Suami juga perlu dibawa, buat bayar, haha... 

Untuk tahap awal ini dilakukan pengecekan dokumen sama mengambil jadwal wawancara. Di loket ini saya ditanya-tanya sedikit sama petugasnya, mulai dari data diri, kerjaan di sini, trus mau ngapain bikin paspor. Waktu itu saya bilangnya mau liburan akhir tahun di Singapur. Setelah itu saya pun dikasih kertas yang isinya jadwal wawancara, sepertinya dua hari kemudian. Tanya-tanya santai aja kok. Ibu petugasnya ramah.

Selanjutnya kembali saya datang pagi-pagi sekali untuk tahap wawancara dan foto. Oh ya, kalau untuk pembayaran, ada di tahap kedua ini. Nunggunya mantep juga, iya sih dari hari pertama juga emang rame amat. Maklum, mungkin karena udah deket liburan akhir tahun. Yang bikin saya was-was itu karena malamnya mau berangkat ke Jogja dan belum packing, hehehe...

Yang pertama itu foto duluan. Karena saya pake kaos, jadinya disuruh pake blazer dulu sama bapak petugasnya, hehe... Maap ya, Pak. Saya nggak tau kalo aturannya begituhhh... One, two, three, cheseee... ah no, kalo foto paspor nggak boleh cengengesan apalagi mata merem mulut monyong sambil ngangkat dua jari. Kudu mingkem ajah. 

Abis itu ngantri lagi lah saya buat sesi wawancara. Pertanyaannya sih sama kayak yang hari sebelumnya. Sebentar kok, paling lima menit. Abis itu si Bapak bilang kalo paspornya bisa diambil empat hari ke depan.

Four days passed so fast, haiyahhh... Akhirnya jadi juga paspor saya, tanpa saya tahu akan kemana saya kelayapan. Cuma saya memang bukan tipe orang yang terbiasa untuk bilang “enggak bakalan”. Semua akan jadi bakalan kalau Allah berkendak, termasuk ngecap paspor kan.

By the way, semua petugas imigrasi yang saya temui ramah-ramah kok, yang penting pastikan kalau semua dokumen lengkap dan pas ditanya nggak bertele-tele. Kalau semua dokumen udah lengkap, mending urus sendiri aja, nggak usah pakai calo. Sayang duitnya kan, mending buat nambahin modal kelayapan. Pelit yeee, hahaha...  Cuma meluangkan waktu tiga hari aja kok untuk bolak-balik.

Setelah urusan paspor saya selesai, gantian giliran Mba Anna, best friend plus ngayapmate juga, yang bikin paspor. Curang, kalau dia masa nggak ngantri-ngantri amat bikin paspornya, haha... Oh ya, Mba Anna ini nggak punya akte kelahiran, jadi pengajuannya pakai ijasah SMA aja dan dokumen lainnya.

One Week Later...
                 
Lagi iseng-iseng "main" ke web-nya Air Asia, saya ngelihat promo Jakarta-Singapur PP 700 ribu. Entah ini disebut murah atau enggak, tapi buat saya ini cukup terjangkau lah. Promo ini berlaku kurang lebih sepuluh hari aja, untuk keberangkatan sampai dengan bulan Desember sebelum pekan Natal. Saya inget, paspor Mba Anna besoknya udah jadi. Begitu Mba Anna udah ngambil paspor, langsung dah kita hajar dua seat.

Cuma butuh satu minggu bagi saya atas pertanyaan, kapan saya akan ngecap paspor. Yeah, that’s life. Ngayap ke Singapur bisa dibilang tanpa rencana dan enggak pernah kepikiran sama sekali. Awalnya yang jadi plan malah KL dulu, dan itu pun sebenernya cuma obrolan gokil di shelter busway Matraman aja.

Urusan tiket beres, yepsss... waktunya googling tempat-tempat ngayap yang seru dan pastinya murah-meriah, malah kalo bisa gratis :P . Sentosa Island bukanlah prioritas utama saya. Mungkin nanti, kalau ada rejeki buat ngayap lagi.

Setelah dapat info dari berbagai blog, jadilah saya memutuskan untuk ngayap ke sekitar Chinatown dan memilih untuk stay di 5Foot Inn Chinatown aja, trus ke Clarke Quay naik perahu ke Boat Quay, jalan-jalan di sekitar Raffles Place, nonton laser show di Marina Bay, dan besoknya ke How Par Villa sama Art Museum di Brash Basah.

Untuk tiket hostel, saya pesan di Pandra Tour, travel agency milik teman yang saya tahu sangat jujur dan profesional. Serem kan kalo pake travel-travel yang saya enggak kenal banget reputasinya. Dulu yang saya pikir, travel agency itu cuma untuk beli tiket pesawat aja, tapi ternyata bisa juga untuk pesan penginapan, tiket bus online, atau tempat wisata seperti Universal Studio dan lain-lain.

Enaknya lagi kalau sama Pandra Tour, saya bisa konsultasi apapun yang saya nggak tahu, langsung sama sang juragan trepelnya alias mbak Pipit. Misalnya cara ngisi tiket MRT, rekomendasi kuliner halal, hostel yang asyik, dan banyak hal.

Sampailah saya di persiapan terakhir, yaitu nukerin duit. Saya cuma nukerin 1 juta jadi SGD 100 lebih dikit. Saya lupa waktu itu SGD masih berapa, cuma kurang dari 9.300 rasanya. Saya nukerin uangnya di money changer yang berderet-deret di seberang Mall Kelapa Gading. Karena nukerinnya duit 10 , 5, dan 2 alias recehan, jadi saya nukerinnya di beberapa tempat. Pulang dari sana, I talked to myself, someday akan ke sini lagi buat nukerin ringgit. Yes, KL still in my mind.

Cuma dua hari, jadi saya nggak perlu bawa duit banyak-banyak, lagian duit yang dibanyakin juga nggak ada, haha... Yang penting cukup buat makan dan ongkos MRT. Oleh-oleh? Sisa duittt... :P 

I do ngayap for having fun and get more knowledge for my writing, not for shopping and buying oleh-oleh. Again, I’m not rich woman that can buy sekarung oleh-oleh for everyone I know 

Everything’s ready. Tinggal nunggu waktu ngayap aja...

Sampai jumpa di cerita selanjutnya. Makasih ya udah mampir :)

8 comments:

  1. Miss ngayap bareng aku yuk ke Spore lagi klo ada promo wkwkwk aamiin semoga kesampean

    ReplyDelete
  2. wkwkwkwk... notenya ini loh.. *Note: kalau udah nikah, bawa dah copy buku nikah juga. Suami juga perlu dibawa, buat bayar, haha...*

    saya nggak perlu bawa suami, transferin aja... hahaha. Sodorin no rekening.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha itu bisa juga, pakai suami eh duit non tunai..

      Delete
  3. Hahahha paling seneng baca Singa muntah sama suami juga perlu dibawa buat bayar wkkwkw. Kalo aku bawa atm nya aja lah biar klo pas antri lama dan mondar mandir sampai papsport kelar g bikin bete si doi. Kapan ya bisa foto ootd disono uhuk uhuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha... si Ayah juga disuruh bikin passport sekalian kalau belum punya. Amien moga bisa OOTD di Merlion Park dan sekitarnya, haha...

      Delete
  4. Aku blm pernah ke ngayap2 ala miss Nita...wah seru bgt meskipun hny 2 hari. Nuker uang di money changer Kelapa Gading wow gpp bnyk recehan buat jajan2 asik.

    ReplyDelete

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P