Merah Meronanya Chinatown (Ngayap-Ngayap ke Singapura Day 1A)


Ini urutan ceritanya...

Bikin Paspor 

17-12-2013 In Soetta-Changi

Apa kabar, teman-teman?
Waktu untuk ngayap itu akhirnya tiba juga, horeeeyyy... Semua berjalan lancar, kecuali pas sebelum boarding. Karena paspor saya dan Mba Anna masih “bersih”, jadi kami masuk ruangan untuk dikepoin dulu, hehe. 

Kaget dan rada takut juga sih. Masuk ruangannya satu-satu, trus ditanya mau ngapain ke Singapur, punya tiket pulang nggak, di sana mau kemana aja, nginep di mana, dan sebagainya. 

Karena saya udah nunjukkin print tiket pp dan penginapan, trus pas ditanya mau jalan kemana aja juga bisa jawab dengan lancar, ya udah akhirnya paspor saya dan Mba Anna dicap juga, yeayyy... Tinggal nunggu naek pesawat.
            
Walaupun weekdays, yang mau ke Singapur lumayan rame juga. Anak-anak sekolah emang udah pada libur sih. Kurang lebih jam 5.30 akhirnya ada pengumuman untuk naik pesawat. Air Asia took off very on time, love it...

Sekitar setengah jam perjalanan dengan baru aja ketiduran, Mas-Mas dan Mbak-Mbak pramugara-gari membagikan kertas imigration form. Setelah mengisi semua data-data di kertas itu, saya lanjut tidur lagi. Sempat melihat entah di daerah mana, sedang hujan. Tapi untungnya pas nyampe di Changi enggak hujan. Thank you, Allah...

Bandara Changi, Singapura
Kami tiba di Changi itu jam segini...

Bandara Changi, Singapura
Lalu yang pertama kali kami lakukan adalah... ke toilet. Cuci muka karena ngantuk banget, plus foto-foto, haha...  

Toilet, Tandas, di Bandara Changi, Singapura
Selesai toiletan, lanjut untuk mengisi botol air minum di drinking water yang enggak jauh dari toilet. Botol yang satu isinya satu liter, yang satunya lagi setengah liter. Haiyahhh... tambah berat dah ransel saya, tapi ketimbang harus keluar dolar buat beli air minum di hari pertama, hehehe... Selain ituhhh, airnya juga seger amat, kayak dari kulkas.

Drinking water di Bandara Changi, Singapura
Beres, lanjut naik esklator rata lagi menuju loket imigrasi. Paspor saya dicap sama bapak India ganteng. Nggak ditanya apa-apa sih, cuma dibaca imigration form-nya aja. Urusan imigrasi kelar, yeayyy... it’s time to ngayap in Singapore.

Terminal 1 Bandara Changi, Singapura


Ambil peta dulu, biar nggak nyasar. Bandara Changi, Singapura
Karena nyampenya di terminal satu, jadi kami harus naik sky train menuju terminal dua untuk naik eM-aR-Ti. Kami jalan terus aja mengikuti panah yang ada, abis itu ketemu Grandma yang lagi nyapu, ya udah tanya aja biar lebih yakin. Akhirnya ketemu juga jalur untuk naik sky train.


Menuju sky train di terminal 2 Bandara Changi, Singapura
Lama nggak lihat ini di Jakarta, hehe... Bandara Changi, Singapura
Begitu turun sky train di terminal dua, kami lanjut jalan menuju lift yang menghubungkan ke MRT Changi. Di deket mesin tiket MRT ini ada ibu India yang menyapa dan nanya mau kemana. Beliau juga sedia uang receh bagi yang nggak punya recehan. 

Saya bilang mau ke Chinatown buat berdua, trus Ibu ini langsung pencet-pencet cepet amat. Saya mau ngelihatin cara gunainnya jadi nggak bisa, haha... Ongkos dari Changi ke Chinatown itu sepertinya SGD 2.


Menuju MRT Bandara Changi, Singapura
MRT Changi menuju Tanah Merah cukup rame juga. Saya sama Mba Anna ngobrolin apartemen di luar sana yang banyak jemurannya, hehehe... Lalu MRT-nya berhenti dan kami pun turun. Saya nanya ke bapak India ganteng juga yang mau berangkat ke kantor. Eh ternyata kami salah turun, harusnya di pintu kiri, bukan di kanan.


Di MRT Station Tanah Merah, Singapura

“Hurry up, the door still open,” kata dia sambil nunjuk pintu MRT.

Ngibrit-ngibrit lah kami masuk ke MRT buat keluar ke pintu kiri, sambil bilang excuse me ke orang-orang yang ngalahin jalan. Ahahaaa... ini serunya ngayap ke tempat baru, nyasar-nyasar seru.

Dari Tanah Merah, kami naik MRT jalur hijau lalu turun di Outram Park, lalu ganti jalur ungu menuju Chinatown yang cuma satu stasiun dari Outram Park.


MRT Station Chinatown, Singapura
Ternyata pintu exit-nya seabrek-abrek, pemirsahhh... Saya nanya ke Grandma yang lagi duduk-duduk, kalau mau ke Pagoda Street keluarnya lewat exit mana. Saya juga bingung dah, kenapa dua orang yang enak buat nanya itu Grandma-Grandma, hehe... Karena logatnya nggak gitu jelas, udah gitu ngomongnya cepet amat, saya sampe nanya dua kali dah.

“Go straight, like this,” kata dia sambil ngasih isyarat jalan lurus. “Go up, like this,” lanjutnya sambil ngasih isyarat naik eskalator.

Hahahah, buset, sampe diajarin bedanya go straight sama go up. Tapi saya mah iye-iye aje dah sambil nggak lupa bilang tengkyu. Ahaaa... setelah naik-turun eskalator dan jalan kaki lurus belok kanan-kiri, akhirnya keluar juga kami dari Chinatown Station.


Keluar dari MRT Station Chinatown, Singapura
Eh tau nggak, masa pas di tangga kan saya foto plang Exit A, yang ini...


Kita mau ke mana? MRT Station Chinatown, Singapura
Iya, selain emang hobi saya kalau ngayap itu foto-foto yang enggak jelas, haha, foto ini juga buat pengingat, daripada ntar saya lupa trus nanya-nanya orang lagi. Itu plang kan tinggi, sejajar dengan atas tangga, nah disangkanya saya lagi fotoin berondong-berondong yang lagi turun tangga. Disamperin lah saya sama mereka.

“Sorry, Can I see your camera?” tanya salah satu dari mereka.

“Ok, but I just take a picture of it, for not getting wrong direction. Sorry I don’t know if there’s a rule for not taking a picture in station,” kata saya sambil nunjukkin kamera.

Eh buset, baru aje nyampe, udeh bikin masalah aja dah gue, umpat saya, tentunya dalam hati, daripada nyari masalah lagi, hahaha...

“Oh, that one is ok. Actually it’s ok for taking a picture. Bye,” kata temennya yang lain.

Pas di eskalator exit A, saya bilang ke Mba Anna, “Dikira gua ke sini mau nyari laki kali ye? Pake foto-fotoin mereka, hih.Ganteng juga kagak!”



Keluar dari eskalator, mata kami langsung berhadapan dengan hiruk pikuk Pagoda St. Nuansa merah begitu mendominasi, berasa kayak lagi imlek. Toko-toko souvenir berjajar di kanan dan kiri jalan, dengan orang mondar-mandir yang lumayan banyak juga. Mungkin orang-orang macam saya juga yang ngayap di hari kerja, hehe...

Saya tanya ke pasangan suami istri yang lagi lewat, di mana itu si hostel 5foot inn. Trus suaminya bilang, “Pagoda St is here but I don’t know where 5Foot Inn.”

Wadawww... akhirnya kami jalan lagi dan ternyata akhirnya ketemu juga itu hostel, tepatnya di belakang toko tempat saya nanya ke suami-istri itu, hahaha...

Begitu masuk, kami bertemu dengan (((Mbak))) resepsionis yang sepertinya orang India. Kami speak in, dia pake bahasa melayu dan saya English, hahaha ya kagak lah, belagu amat sayahhh... Saya ngemeng in Indonesian. Setelah ngasih lihat print payment dari Pandra Tour dan juga paspor, si Mbak resepsionis ini langsung ceki-ceki lalu kami pun tinggal nunggu waktu check in jam 3 sore.

Agenda selanjutnya yaitu mamam-mamam di Maxwell. 

Maxwell
Mamam siang di Maxwell. Chinatown, Singapura
           Dari 5Foot Inn, kami cuma jalan lurus aja sampe ujung Pagoda St sambil melihat-lihat kanan dan kiri jalan yang dipenuhi toko-toko. Di ujung Pagoda St sebelah kanan, mata kami berpapasan dengan sisi samping Sri Marriaman Temple. Lalu kami belok kanan dan jalan lurus. Di Smith St ada tulisan kalau seputaran jalan itu sedang tidak bisa dimondar-mandiri, karena lagi direnovasi.


Pagoda St, Chinatown, Singapura
Gentengnya Sri Mariamman Temple, Chinatown, Singapura
Chinatown, Singapura
Hingga tiba di depan Budha Tooth Relic, mau nyeberang rada takut juga. Mobilnya kebut-kebut amat. Nyebrang di sini aja saya takut, apalagi di negeri orang, haha... Tapi untungnya ada orang yang mau nyeberang, jadi kami bareng deh. Begitu nyeberang, pastinya di zebra cross :P , mobil yang melintas itu langsung pelan. Aishhh... keren deh.


Mau mamam apa di Maxwell? Chinatown, Singapura
Tiba di Maxwell, kami langsung muterin dan ngelihatin satu-persatu kedai makanan yang seabreg-abreg, sambil ngelihat stempel halalnya, hehehe... Dan akhirnya, setelah tiga kiteran, hahaha, kami memutuskan untuk makan nasi briyani di kedai ibu India muslim. 

Di depan tokonya selain ada stempel halal dari MUI Singapore, eh salah deng... Majelis Ugama Singapore. (Iya tulisan Ugama). Trus ada juga stiker Bismillah-nya. Si Madam yang jualannya juga pake kerudung. Ah, pokoknya lengkap dah. Lalu inilah percakapan kami, antara saya dan si Madam:

Si Madam: Hi...

Saya: Hi, Ma’am. Nasi biryani one.

Si Madam: Take away?

Saya: No, here.

Ibu itu: Makan?

Saya: *lama loading-nya* Yes, makan here.

Sambil nunggu makannya diantar, saya ngemeng sama Mba Anna, “Gua bingung dah, take away sama makan di sini kan sama-sama makan ya?” Hahaha... ya sudahlah. Beda tempat, beda istilah. Ini juga buat saya manfaatnya ngayap keluar Jakarta. :P


Nasi Biryani di Maxwell, Chinatown, Singapura
Ahaaa... akhirnya si ibu nganterin juga makanannya. Ebusetdahhh... porsinya banyak amat. Untungnya kami pesan satu dulu. Jadilah itu nasi dimakan berdua. Di atas nasinya ada kayak chicken curry yang lebih gede lagi ayam fastfood di sini. Trus ada sepiring kecil kuah, kayak gulai tapi nggak kental, rasanya asem pedes. Enak sih, walau rempah khas Indianya berasa banget. Bumbunya itu lebih tajam dari gulai kambing padang. Harganya rasanya SGD 4.

Eh masa pas mau pulang, saya ngelihatin ada Grandpa makan bubur satu mangkok gede, mungkin empat kali dari bubur ayam di sini. Trus saya perhatiin juga ada cewek makan mie satu mangkok gede. Saya baru tahu kalau porsi makan di Singapur kok banyak-banyak amat, tapi cewek-cewek yang makan pada berperut rata, walaupun pada nuntun balita, haha... 

Budha Tooth Relic

Budha Tooth Relic, Chinatown, Singapura
Budha Tooth Relic, Chinatown, Singapura

Budha Tooth Relic, Chinatown, Singapura
Selesai makan, kami nyeberang lagi menuju Budha Tooth Relic, wihara yang juga dijadikan tempat wisata. Budha Relic ini memiliki empat lantai. Dari lantai satu sampai lantai tiga, sekelilingnya berisi perlengkapan ibadah umat Budha. 

Perpaduan merah dan kuning emas mendominasi. Aroma bakaran hio pun menguar. Kami berkeliling sembari berhati-hati, jangan sampai jalan di depan umat Budha yang lagi berdoa, apalagi ketika mereka sembari berlutut dan bersujud. This is the meaning of tolerance, right J


Budha Tooth Relic, Chinatown, Singapura
Di lantai empatnya (kami naik lift, tangga juga ada sih), di sini ada patung Budha yang besar sekali dan terbuat dari emas. Kalau di ruangan ini nggak boleh bawa kamera dan harus lepas alat kaki. 

Saya cuma melihat sekilas aja di ruangan ini, karena lagi ada orang yang ibadah bersama Biksu. Di ruangan ini memang lebih “serius” ketimbang tiga ruangan di bawahnya. Di lantai empat ini juga ada taman yang seger banget, terutama untuk tengah hari yang waktu itu cukup terik.


Budha Tooth Relic, Chinatown, Singapura
Budha Tooth Relic, Chinatown, Singapura
Oh ya, kalau mau masuk ke sini pake bajunya mesti sopan, no tanktop no shorts, apalagi nggak pake baju yeee... Bule-bule yang pake celana pendek dan tanktop-an pada disuruh pake kain dan semacam pasmina atau cardigan ya, saya lupa. Kain dan penutup atasnya memang disediakan di depan pintu lantai satu.

Budha Tooth Relic, Chinatown, Singapura
Sri Mariamman Temple


Sri Mariamman Temple, Chinatown, Singapura
Pulang dari Budha Relic, saya lanjut menuju Sri Mariamman Temple. Ini jalannya tinggal lurus aja sekalian arah balik ke 5Foot Inn. 

Oh ya, kalau mau masuk temple ini kudu lepas alas kaki dan itu alas kaki ditarok di rak sepatu yang letaknya minggir, tapi bener-bener di pinggiran trotoar, bukan mepet di dalam tempat. Saya jadi mikir, lah kalo sepatu gue ilang gimane? Hahah... Tapi saya langsung inget pas di MRT Tanah Merah-Outram Park, kita berdua ngobrolin orang-orang yang pada laptop-an nyantai-nyantai aja. Lah kalo laptop aja aman, masa iya sepatu butut gua ada yang mau ngembat? Dan akhirnya saya pun narok sepatu di rak, barengan sama keluarga bule yang baru datang.

Sri Mariamman Temple, Chinatown, Singapura
Di temple ini saya nggak kiterin amat, cuma di area depannya aja trus ngelihat ke sekitar ruangan yang biasanya cuma saya lihat di film India kalau kebetulan kelihat di tv, hehehe... Sewaktu ke sana juga ada umat Hindu yang lagi ibadah. Saya cuma sebentar di Sri Mariamman. Abis itu balik ke hostel buat check in dan siap-siap menuju Clarke Quay.

Sampai di sini dulu ya ceritanya. Nanti lanjut lagi cerita kelayapan saya ke Clarke Quay - Boat Quay dan ketemu dengan si lion di Merlion Park. Makasih banyak udah mampir :)   

6 comments:

  1. Nasi briyani disono emang prosi jumbo bangeeeet. AF demen banget tuh.. hahaha.. sampe bilang nanti kita balik lagi yuk makan briyani.

    ReplyDelete
  2. Ah Ms. Nita ini mah pasti caz ciz cuz jwb pertanyaan petugas stlh ksh tiket ya huhihi pan english teacher hehehe...aman bgt ya laptopan di MRT Tanah Merah Outram 😄 jd pengen ke Singapura akyuuu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aksennya itu yang bikin rada bingung.

      Delete
  3. itu PD banget y lgsg samperin pgn liat kamera harusnya bilang miss "situ okeh?" wkwkk
    yeay akhirnya ngayap ke spore smg ntar aku nyusul y miss pasti bisa kesini aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya Amien. Moga ada kesempatan kita ngayap bareng ya, Mba :D

      Delete

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P