Nasi Teri Daun Melinjo : (Bukan) Resep Gagal

Nasi Teri Daun Melinjo

Apa kabar, teman-teman?

Mengkreasikan suatu resep masakan merupakan salah satu kegiatan saya kalau lagi kurang kerjaan. Nah di siang itu, saya pingin banget bikin nasi bakar yang dicampur dengan teri medan dan daun melinjo. Setelah menyiapkan semua bahan-bahannya, saya pun mengolahnya seperti memasak nasi goreng. Selesai, saatnya ditata di atas daun pisang lalu dibakar.          



Elalah... saya baru sadar kalau daun pisangnya enggak dibeli, hahah... Gagal deh rencana saya untuk masak nasi bakar teri-daun melinjo. Eh tapi bukannya kecewa, malahan saya seneng karena tanpa sengaja udah bikin resep Nasi Campur Teri - Daun Melinjo.

“Enak kok. Asin, pedas, dan rasa daun melinjonya pas. Cuma kurang garam aja dan daun melinjonya masih kurang layu,” komentar teman yang saya minta untuk nyobain.

Oh ya, biasanya tiap kali masak atau bikin resep masakan, saya minta keluarga atau teman untuk nyobain dan harus ngasih komen yang jujur, bukan cuma asal bikin saya seneng doang atau enggak enakan karena udah dikasih makanan gratis. Biasanya orang kayak gitu nggak saya kasih-kasih lagi, hahah...

Besoknya saya nyoba untuk masak lagi. Setelah katanya pas, saya pun berniat untuk nulis resepnya serta mengirimkannya ke redaksi tabloid Saji, bersama dua resep lainnya.
            
Rasanya kurang lebih satu bulan, saya dikabari melalui email oleh tim redaksi tabloid Saji kalau naskah resep masakan saya akan dimuat pada edisi bulan berikutnya. Sama sekali saya nggak nyangka kalau resep Nasi Campur Teri - Daun Melinjo ini menurut tim redaksi layak untuk dimuat.
            
Saya pun jadi penasaran, seperti apa naskah saya setelah berada di tangan tim redaksi. Ternyata resep masakan saya diuji ulang oleh chef  tabloid Saji. Sebagai chef  KW, haha, senang rasanya ketika resep masakan saya diuji coba sama chef beneran, hehehe. Hasil fotonya pun jauh lebih cantik dari foto yang saya kirimkan.

Oh ya, dari tabloid Saji, saya pun mendapat hadiah berupa uang serta apron keren bertuliskan tabloid Saji.
            
Well, bagi saya, memiliki passion memasak bukan berarti kita harus buka restoran. Menjadi penulis resep masakan juga bisa menjadi salah satu cara untuk menyalurkan passion memasak kita. 

Mari teman-teman pecinta masak, kita jadikan dapur kita sebagai tempat menciptakan ide untuk menghasilkan uang dengan cara menyenangkan.

Makasih banyak ya udah mampir... 


6 comments:

  1. alhamdulilah proud pisan kenal miss bisa bikin buku, englishnya keren dan pandai masak hadiah apronnya diupdate miss biar keliatan ahhaha keyeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha diriku juga senang banget bisa kenal Mba Herva dg segala kesuksesannya :D

      Delete
  2. Kalau aku suka bikin teri medan cabe merah sih, belum pernah dipakein cabe ijo. Melinjo suka digabung sama tempe dan teri tawar kesukaan suamiku. Boleh juga ih dicoba resep dari Tabloid Saji siiip. HHmmmm yummy.

    ReplyDelete
  3. Keren ihh mba Nita..kasih 4 jempol ahhh ��

    ReplyDelete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)

I'm a member of

I'm a member of