Ngayap-Ngayap ke Melaka - Singapura (Episode Rempong-Rempong)


Akhir Januari – Awal Februari 2015, Melaka?

Apa kabar, teman-teman?

Melaka? Hmm... sama sekali nggak pernah terlintas dalam pikiran saya. Bahkan, kata “Melaka” yang saya tau pun cuma sebatas nama selat yang ada di ujung Sumatera sana. Itu juga saya taunya dari lagu jadul yang entah siapa penyanyinya, karena itu lagu kan nge-hits-nya di generasi abegeh sebelum saya, haiyahhh... sok muda ah!
Nah kalau terlintas aja enggak pernah, apalagi buat jadi target kelayapan. Ya, nggak?  Hingga di akhir Januari, pesan BBM pun terdampar di handphone yang saya beli dari duit novel pertama saya, the Tanjidor Boyz. Haiyahhh... sekalian pamer ah, haha...

Sebelumnya saya dan Mba Piet, kanjeng owner travel Pandra Tour, emang lagi ngobrolin rencana Mba Piet yang mau ke Singapur bareng clients-nya di bulan Maret. Obrolan pun berlanjut,

Oh iya, Nit. Bulan Mei, gue sama dua temen mau ke Melaka. Gabung yuk. Sebagai temen ngayap kok, bukan customers. Rencananya gue mau buka jalur, makanya sekalian hunting.

Wow, asyik banget ya, balas saya. Mei ya? Mudah-mudahan duit cukup ye... lanjut saya lagi.

Karena masih Januari, jadi saya pikir masih bisa nabung-nabung kan, dan siapa tau ada rejeki lain. Dan seperti biasanya, jika butuh “ikan” lebih, saya lebih suka meminta “kail” sama Allah ketimbang “ikan”nya langsung.            

Pucuk dicita, yang ngasih another job pun tiba. Mantapsss... Seminggu kemudian, sebuah pesan WA masuk dari teman ngajar yang sekarang udah jadi kepala sekolah. Dia tanya, apa saya masih punya waktu luang, karena ada salah satu muridnya yang lagi nyari guru privat.

In the name of butuh tambahan duit buat ngayap, saya langsung ambil itu tawaran. Alhamdulillah, waktunya nggak bentrok dengan pekerjaan full time dan privatan saya yang satunya lagi.       

Saya pun langsung bilang sama Mba Piet, Yang ke Malacca itu gua jadi ikut yak, insya Allah. Flight dari Singapur atau KL, gua ngikut aja. Yang penting doain semua rejeki lancar-lancar, hehe....

Masalah flight memang agak rempong, karena Mba Piet maunya ke Singapur, sedangkan dua temennya maunya ke KL. Kalau saya mah yang mana aja dah, hehe...

Awal April 2015, Harga Tiket yang Wow...

Mba Piet ngabarin kalau dua temennya enggak jadi ikut. Jadilah yang pergi cuma kami berdua. Kami pun memutuskan kalau flight-nya ke Singapur. Untuk tanggal, kami mundurin seminggu, dari akhir Mei jadi awal Juni. Kenapa? Biar nunggu saya gajian bulan Mei, hehe...

Ceki-ceki pun dimulai dengan ber-wow ria begitu ngelihat harganya, haha... Iya sih, udah masuk musim liburan. Rasanya hampir seminggu berharap, setidaknya itu harga turun jadi sejuta aja deh. Dan akhirnya saya bilang, ya udahlah beli aja. Masa waktunya cuma diabisin buat pelototin harga tiket aja, haha... Dan akhirnya kami pun deal di tanggal 4,5,6 Juni 2015 dengan harga PP 1,390. 

Di pertengahan April, Mba Piet ngabarin kalau Mba Ninna juga mau gabung. Wah pastinya bakalan lebih seru.

Mei 2015, Rempong-Rempong Bikin Itinerary

Sejak awal Mei, kami pun mulai nyusun itinerary. Kalau buat kami, itinerary ini penting banget. Selain untuk menentukan duit yang mau disiapin, itinerary juga penting, biar nantinya nggak bikin kegaduhan, misal yang satu mau ke sini, trus yang satu lagi mau ke situ. Ngabisin waktu dan bikin makan ati pengen nabok, haha...

Saking pentingnya diskusi itinerary ini buat kami, Mba Piet, sang ibu ketua genk ngayap sampe bikin grup khusus kami bertiga di BBM dan Facebook, haha... Karena emang udah kerjaannya sebagai juragan travel plus tour guide, urusan itinerary lebih ditangani sama Mba Piet, trus di-share ke saya dan Mba Ninna. Kami berdua enak banget yaaa, haha...

Bukan berarti kami bener-bener satu selera. Kami juga punya spot yang diincar masing-masing, kayak saya yang pingin nonton laser show (masih tetap penasaran, haha), trus Mba Piet sama Mba Ninna juga punya spot incaran yang lain. Jadi ini juga gunanya itinerary. Diatur biar sama-sama happy.

Yang bikin agak rempong itu sih cuma satu, masalah bus dari Singapur ke Malacca Central-nya. Apa kami akan ngeteng dari Singapur-Johor-Melaka, atau direct Singapur-Melaka. Yang jadi pertimbangannya tentu harga dan efisiensi waktu. Dan akhirnya kami memilih bus direct Singapur-Melaka aja.

Kalau untuk penginapan, kami sepakat dengan yang ditawarkan Mba Piet, yaitu di Hangout @ Jonker kalau yang di Melaka dan 85 Beach Garden yang di Singapur.

Urusan booking-booking beres, selanjutnya saatnya nukerin duit. Saya jadi inget waktu Desember 2013, begitu keluar dari money changer, saya ngemeng dalam hati kalau suatu saat nanti saya akan datang lagi untuk nukerin ringgit. 

Dan Allah pun menjawab doa saya di pertengahan 2015. Kembali saya mengunjungi money changer di seberang Mall Kelapa Gading. Saya nukerin ringgit itu kurang lebih 500 ribu, jadinya RM 136. Waktu itu 1 ringgitnya Rp.3.650. 

Trus kalau untuk dolarnya saya nuker kurang lebih 700 ribu, jadinya SGD 71. Dolar Singapur saya waktu pas ngayap sebelumnya itu emang masih ada sisa SGD 28. Jadilah dolar saya ada SGD 99. Haha nanggung banget yeee...

Oh ya, saya keluar dari money changer sembari bilang dalam hati, Ya Rabb, kalau boleh, saya pingin datang lagi ke sini untuk nukerin bath atau ringgit lagi karena saya belum ke KL. 

Di awal Mei itu harga dolar Singapur emang lagi gila-gilaan, dan pas saya nukerin itu lagi di bawah RP. 9.800. Makanya saya mesti cepet-cepet nukerin, karena di satu harinya pernah nyampe 10 ribu.

Begitu ngabarin Mba Piet kalau saya udah nukerin duit, eh Mba Piet ternyata mau nukerin juga, tapi nggak sempet. Ah dudul juga ye, napa gua nggak ngemeng-ngemeng kalo mau ke money changer. Akhirnya Mba Piet transfer dan beberapa hari kemudian balik lagi ke money changer buat nukerin duit Mba Piet. Saya lupa Mba Piet nukerin dolarnya berapa, cuma kalo ringgitnya RM 30.

“Ah, di Malaka emang gue mau beli apaan sih?” kata Mba Piet dengan pedenya, haha...

Nanti saya bakalan tulis, gimana Mba Piet di Melaka dengan 30 ringgitnya, haha...

Urusan perduitan udah kelar. Tinggal nunggu waktu ngayapnya aja.

4 Juni 2015, Where’s the Ojeker???

Sebelumnya saya udah pesen sama abang ojek yang suka nganter, kalau saya minta dianterin ke Damri Rawamangun jam setengah empat pagi-pagi buta. Jam tiga pun saya bangun dengan tidur yang cuma tiga setengah jam-an. Pulang kerja, ngajar privat, buat ganti hari ngayapnya. Abis itu pulang, trus packing. Setengah dua belas baru tidur deh. 

Sepuluh menit dari setengah empat, tapi abang ojeknya kok nggak dateng-dateng. Wadawww... akhirnya sama Tante, dibangun Alvi, adek sepupu saya. Jadilah saya berangkat dianter ke terminal Rawamangun. Kata Tante, si abang ojeknya dateng sepuluh menit kemudian.

Pas mau berangkat, saya sms-an sama Mba Ninna mau berangkat bareng naik taksi, karena Mba Ninna rumahnya emang cukup dekat juga sih dengan saya. Trus saya bilang aja kita ketemuan di terminal Rawamangun aja. Naik Damri, biar bisa tidur, hehe...

Jalanan udah lumayan terang. Awal Juni itu kasus begal-begal udah mereda, jadi Alhamdulillah aman-aman aja. Sepuluh menit aja sih menuju Rawamangun. Pas nyampe, Damrinya udah mau jalan banget, eh berhenti lagi karena saya mau naik, haha... Di dalam Damri, saya sms Mba Ninna kalau saya udah di Damri. Jadi Mba Ninna bisa naik bus selanjutnya.

Setengah lima saya udah nyampe di terminal 3 Soetta. Haha Mba Piet yang rumahnya deket bandara aja masih di rumah.

Nit, duit sama paspor lu nggak tinggal kan? tanya Mba Piet di BBM.

Haha... orang pikun macam saya emang kudu diingetin berkali-kali dah.

Lima belas menit kemudian Mba Ninna nyampe, abis itu Mba Piet dateng dianter Mas Arief. Lama nggak ketemuan sama mereka berdua, akhirnya reunian juga di bandara.

Ransel saya nebeng di bagasi Mba Piet. Kelar urusan bagasi, boarding pun berjalan lancar, tinggal nunggu naik pesawat aja. Kami ngobrol ngalor-ngidul, dan salah satu obrolan saya sama Mba Piet adalah... emak-emak di depan kami yang mau ke Bangkok, masa dia pake sendal haknya tinggi amat. Haha... obrolan nggak mutu banget yeee...

Makasih ya udah mampir. Ketemu lagi di cerita selanjutnya, drama kepanikan di Bugis Junction, haha...

(bersambung)

2 comments:

  1. Mau juga ah ngayap2 yg deket2 dulu, ke Melaka misalnya. Itu PP 1.390 2015 lumayan murce ya...Ada Ninna juga ya selain Pipit hehee... ASik dong kumpul2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini mahal, Mba, haha... Iya bertiga :D

      Delete

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P