Menikmati Kuliner Malam Di Semarang


Apa kabar, teman-teman? Ada yang udah ngerencanain liburan buat akhir tahun atau tahun depan? Kali ini kita ngomongin liburan yuk.

Teman-teman mungkin ada yang udah pernah atau bahkan sering liburan ke Semarang. Atau malah ada yang tinggal di Semarang.

Yepsss... kalo ngebahas tentang kota Semarang seakan nggak ada habisnya ya. Kota yang termasuk tujuan wisata ini terkenal dari sisi wisata sejarahnya, karena di sana terdapat dua icon bangunan cagar budaya  kota Semarang yang ngetop banget, yaitu Lawang Sewu dan Kuil Sam Poo Khong. Sementara dari sisi wisata kulinernya juga udah banyak wisatawan yang berburu ke Semarang cuma untuk beli oleh-oleh khas Semarang,  kayak Bandeng Juwana, Wingko Babat, Lumpia Semarang, Mocci, dan beberapa yang seru-seru lainnya.

Tapi yang nggak kalah terkenal di Semarang itu adalah wilayah Simpang Lima yang merupakan jantung kota Semarang. Simpang Lima dijadikan lokasi wisata kuliner dan tempat nongkrong paling rame di malam hari dan cukup dekat juga dengan Hotel Horison Semarang. Teman-teman bisa dapet harga jujur dan termurah untuk nginap di hotel tersebut dengan ceki-ceki lewat situs booking online traveloka nih.

Kalau teman-teman lagi berada di Semarang atau nginap di hotel tersebut, ada baiknya nih untuk nyobain wisata kuliner pas malem-malemnya.

Sumber gambar: www.traveloka.com
 Simpang Lima


Sumber gambar: dotsemarang.blogspot.com
Lokasi Simpang Lima dari Hotel Horison Semarang cuma berjarak sekitar 0.13 km. Deket banget ya. Suasana malam di Simpang Lima ruarrr biasa meriah, mulai dari aneka kuliner khas Semarang hingga kuliner nusantara berjajar memenuhi jalan, yang kalau di siang hari diperuntukan bagi para pejalan kaki. Tenda-tenda kaki lima berjajar rapi dan bersih.

Kita bisa milih aneka kuliner yang sesuai dengan selera lidah dan harganya sangat ramah di kantong. Di Simpang lima tersedia kuliner khas Semarang, diantara yang terkenal yaitu:

Nasi Goreng Ruwet

Nasi goreng yang dipadukan dengan mie memiliki citra rasa gurih, level pedasnya bisa sesuai selera kita. Sangat nikmat disantap dengan ditemani teh manis.

Tahu Gimbal

Salah satu kuliner yang legendaris karena sering disebut-sebut para wisatawan. Kuliner ini sebenarnya bumbunya mirip pecel, cuma terdiri dari lontong, tahu goreng yang diguyur bumbu kacang, lalu ditambah udang yang digulung tepung secara nggak beraturan, makanya disebut udang gimbal. Rasa gimbal udang ini yang bikin jadi beda.

·         Pecel Mbok Sador

Meski menunya pecel udah merakyat di mana-mana nyaris ada, tapi Pecel Mbok Sador ini tenar banget, makanya yang beli sampai antri cukup panjang. Yang bikin spesialnya itu adalah bumbu pecelnya yang berasa kacang, kencur dan daun jeruk  yang segar, mak yuss di lidah.

Selain berkuliner ria, kita bisa berjalan kaki ke alun-alun di area tengah Simpang Lima untuk menikmati sepeda yang berhias lampu-lampu, sepeda disewakan untuk mengelilingi alun-alun.

Tugu Muda

Tugu Muda merupakan monumen yang dibangun untuk mengenang para Pahlawan yang gugur pada peristiwa perang lima hari di kota Semarang. Di sini juga ada taman dan air mancur yang kalau di malam hari terlihat sangat indah, airnya memantul disinari lampu-lampu taman. Cakep banget deh buat selfie and wefie di malam hari.

Karena itu makanya Tugu Muda dijadikan salah satu tempat nongkrong malam di Semarang. Di sini kita bisa menikmati kuliner di Cafe Wedangan, juga beberapa warung tenda yang menjajakan makanan tradisional, nasi kucing, wedang jahe, dan menu lainnya.

Dari Tugu Muda kita bisa nontonin kecantikan malam dengan melihat bangunan-bangunan megah peninggalan sejarah, kayak Lawang Sewu, Gereja Katredal, yang dipenuhi cahaya lampu sehingga selain cantik, juga terlihat eksotik. Ahsyekkk...

Kota Lama

Sumber gambar: ensiklopediaindonesia.com
Kota lama pada abad 19-20 merupakan kota perdagangan dan merupakan kota yang sangat sarat peninggalan sejarahnya. Wisata malam yang terdapat di kota ini, salah satunya  bisa kita nikmati dengan berkunjung ke Gereja Bleduk. Sekitar Gereja Bleduk yang selalu rame dikunjungi fotografer maupun masyarakat yang sekedar ingin menikmati malam dengan kuliner angringan, sambil menikmati pemandangan malam Gereja Bleduk. Angkringan yang terkenal di sini adalah Angkringan Bleduk.

Kuliner malam yang disajikan angkringan Bleduk  sangatlah beragam, karena selain makanan khas Semarang yang terkenal lezat, juga tersedia kue-kue khas buatan kampung pecinan yang terkenal enaknya.

Pokoknya kalau teman-teman memilih nginap di Hotel Horison Semarang jangan lewatkan wisata kuliner Semarang pas malam harinya, karena nggak cuma sekedar kenikmatan kulinernya yang khas, tapi mata kita juga dimanjakan keindahan kota Semarang. Kota yang banyak memiliki peninggalan gedung-gedung pada jaman kolonial ini emang jadi surganya malam.

Kalau teman-teman sendiri, di daerah tempat teman-teman tinggal, tempat nongkrong dan kulineran apa aja sih yang paling juara? Yuk sharing, biar siapa tau bisa ngasih ide buat teman-teman yang mau liburan. Makasih ya udah mampir...

20 comments:

  1. WAH, KALO SAYA KESEMARANG NNTI, LBIH BAIK NGINAP DI HOTEL HORISON SEMARANG AJA DEH...KLIATAN LEBIH STRATEGIS AJA TMPATNYA.

    Oiya, gmbar tahu gimbal nya gk dimasukin ya mba'? pdahal lmayan pnasaran dngan bentuknya...apakah tahu itu punya rambut gimbal atau gmana ya? hehe

    ReplyDelete
  2. Lucu-lucu yaa mba nama makanannya. Di simpang lima klo malem gitu rame ya, seru. Waktu itu pernah ksana, kluar pas malam senin, anak muda keluar semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Uci: wew hari libur iya ya jauh lebih rame di mana2 :D

      Delete
  3. ih aku masih mau ke semarang tapi belum2 saja, juga mau menikmati kulinernya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Tira: itu yg Dieng juga asyik ya :D

      Delete
  4. tahun 2012 ke Semarang trus makan tahu gimbal mmm seperti makan kupat tahu klo di Cimahi mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Herva: kupat tahu waktu itu saya makan di XT Square Jogja :D

      Delete
  5. minggu depan insya Allah ibu saya ke semarang... hiks pgn ikut, pgn nyobain kulinernya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Nathalia: kok ga ikut ibu ke Semarang aja :D

      Delete
  6. Belom pernah nyoba tahu gimbal.. Jadi penasaran. Di Bandung ada nggak yaa yang jual hiks hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nesa: jajanan Bandung juga nggak kalah maknyus ya :D

      Delete
  7. Aku belum pernah ke Semarang mba tapi klo nyobain lumpia Semarang udah πŸ˜‰.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Kurnia: lumpia Semarang emang paling mantep :D

      Delete
  8. waktu masih tinggal di semarang, seringnya ke kedai amarta mba terus pempek nya kamti, planet steak and shake ya ampun jadi kangen semarang karena sekarang saya tinggal di kalimantan, gak ada jajanan seperti begituan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Indri: jadi bikin kangen Semarang ya :D

      Delete
  9. dulu sering ke kedai amarta, pempek nya kamti, planet steak and shake, shibuya resto. sekarang adem karena tinggal di kalimantan wakwkkkk

    ReplyDelete
  10. telat baca yang satu ini... 2 thn lalu ke Semarang dan gak nginep di sini hanya melintas saja... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Ria: ntar kalo ke Semarang lagi 😁

      Delete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)