Nonton Laser Show dari Merlion Park (Ngayap-Ngayap ke Melaka – Singapura Day 2B)

Laser Show di Merlion Park

Ini ya urutan ceritanya...





Pagi di Bukit St Paul

Apa kabar, teman-teman?

Perjalanan dari Malacca Central menuju Queen St Alhamdulillah lancar, begitu juga dengan proses imigrasi saya, baik di Johor maupun Woodlands. Di bus yang kami naiki kebanyakan orang Thailand. Saya lihat dari paspor mereka sewaktu ngantri di imigrasi.
Kami tiba di Queen St sore-sore. Dari sana kami keluar menuju jalan raya lalu langsung nyeberang, mumpung lampu ijo pejalan kakinya masih nomer 4. Kami lari-lari sambil bawa gembolan dan begitu sampai di tengah, itu lampu udah nol, hahahah... Eh tapi nggak ada tuh klakson apalagi diteriakin, “Woyyy...!!!” Semua kendaraan diem aja sampai semua pejalan kaki selesai nyeberang, baru mereka jalan.

Sampai di trotoar, ngos-ngosan, hahah... Lalu kami menuju Zamzam resto karena Mba Ninna pingin makan roti cane. Sore itu Zamzam cukup penuh, tapi kami masih bisa duduk di luar. Malah enak, jadi bisa ngelihatin jalanan dan orang mondar-mandir di trotoar.

Setelah lihat-lihat menu, inilah obrolan Mba Ninna dengan pelayan, cowok masih muda orang India.

Mba Ninna      : Saya mau prata.
Pelayannya      : Oh ok, ini chicken murtabak (ho’oh tulisannya murtabak, pake u)
Mba Ninna      : Bukaaan, saya maunya prata. (((rada nyolot, hahahah...)))
Pelayannya      : Yaaa... kalau di sini prata itu murtabak (((bales nyolot sambil ketawa)))

Saya dan Mba Ninna jadi ngakak. Untung duduknya di luar, jadi bebas ketawa. Kalau Mba Piet lagi sibuk milih-milih minuman di dalam. Begitu balik cuma bengong doang. “Lu berdua kenapa sih girang amat?” Trus dia nanya lagi.

Pelayannya      : Yang small ya.
Mba Ninna      : Kita pesennya satu aja kan? (((lah yang mesen malah nanya, hahah...)))
Pelayannya      : Iya, satu pun bisa dimakan bertiga.

Saya dan Mba Ninna ngakak lagi. Abis itu dia masuk. Mungkin cuma Mba Ninna customer Zamzam yang paling rempong. Ini dia penampakannya. Ini sepertiganya aja segini, udah kenyang. Enak dan rempah khas Indianya nggak strong, dan kuah karinya juga enak banget. Harganya 6 dollar. Ini dibayarin Mba Ninna, hehe...


Selanjutnya Mba Piet pun promosi minuman leci ini. Sirup leci dengan 3 buah leci. Ini harganya 3 dollar. 



Selesai makan, kami nyeberang lalu check in ke 86 Beach Garden. Tentang hotel ini nanti di post yang berbeda ya. Kami check in udah mau maghrib. Beberes ini itu, lalu siap-siap menuju Merlion Park.

Dari Bugis Junction, kami naik MRT menuju Raffles Place. Tiba di Raffles, kami ke muka jalan lalu menuju Merlion Park yang ada di seberang.



Beberapa menit kami tiba, laser show-nya dimulai. Pas bangettt... Finally I can watch it, yeayyy... Laser show ini berlangsung mungkin 10 s/d 15 menit. Kerlip warna-warni dari Marina Bay Sand dan selurusannya.







Ini dia videonya... Pokoknya segala norak saya tumpahkan ketika melihat laser show ini, hahaha...


Selesai nonton laser show, kami naik tangga untuk menuju selurusan Esplanade dan terdampar di City Hall. Waktu kami ke sana, lagi ada mid year sale. Banyak banget barang-barang yang didiskon. Tiba di sebuah counter sepatu, Mba Piet dan Mba Ninna ngincer sepatu sandal yang di-sale seharga 30 dollar. 

Awalnya Mba Ninna labil, antara mau beli atau enggak. Trus saya dan Mba Piet jadi setan tukang kompor penasihatnya, bilang gini...

“Udah beli ajaaa... Nyampe Jakarta dollar udah nggak laku.”

Hahaha... dan akhirnya Mba Ninna pun beli juga. Kembaran deh mereka berdua. Kalau saya nggak gitu suka sepatu sandal, bukan karena nggak punya dollar ya, ahahaha... sombong amat padahal bawa dollarnya juga ngepas. Saya ngincer ada sepatu kets keren banget dan cuma 10 dollar lebih dikit, keren banget. Saya mau beli, tapi bingung bawanya karena ransel udah penuh.

Lalu kami ke Smiggle, selurusan dari counter sepatu. Toko alat tulis dan kado. Sewaktu awal Juni sebelum berangkat, Naya murid privat saya bilang, “Bulan ini Naya ulang tahun, Miss.” Ngelihat ada sale $5 for 2 items, mata saya tertuju pada penghapus kecil-kecil yang disusun jadi kayak kalung bandul warna-warni. Dirangkainya kayak bentuk love trus dibingkai pakai box pink. 

Buat saya ini cakep banget kalau saya kasih ke Naya. Karena 2 items, satu lagi saya beli kalkulator kecil ungu yang akhirnya saya kasih buat adek sepupu.

Selesai muterin City Hall, kami naik MRT dari City Hall ini menuju Bugis Junction. Dari sana kami menuju Naj resto karena mba Ninna masih penasaran dengan roti cane. Finally sesuai, beneran roti cane dengan kuah kari, haha... Yang beli kan Mba Piet dan Mba Ninna, lalu ini sedikit kebingungan, haha...

Pelayannya                  : Berapa?
Mba Ninna                  : Dua ya.
Pelayannya                  : Di satu pinggan?
Mba Ninna                  : Hah?
Saya ke mba Ninna     : Di satu piring, nggak?
Mba Ninna                  : Iya, satu piring aja.
Gantian pelayannya yang bengong.
Saya                            : In one plate.
Pelayannya                  : Ok, in one plate ya...
Hahaha... dengan bahasa Inggrislah baru kami saling paham.


Ini iklan teh tarik, bukan iklan jam tangan, haha... Model tangan oleh Mba Ninna
Kalau saya beli nasgor ini yang harganya 4 dollar, dibungkus. Nasgor ini enak, enggak gurih cenderung hambar dan nggak banjir minyak, plus porsinya banyak banget untuk dimakan sendiri.



Selesai sudah perjalanan kami di hari kedua. Saatnya kembali ke hotel, mandi, tidur, dan siap-siap untuk kelayapan terakhir kami besoknya. Saya mau cerita tentang kelayapan kami di seputar Bugis dan belanja coklat di Mustafa Centre. 

Makasih ya udah baca... 

Comments