Sisters’ Talk: Be an Ecomom

Apa kabar, teman-teman?

Kalau sebelumnya saya pernah posting tentang sisters’ talk, alias obrolan ringan saya dengan adik perempuan. Kali ini kembali saya mau bagi-bagi cerita tentang salah satu obrolan kami. Terakhir yang kami bahas itu tentang global warming. Ahahaha... agak berat ya materi rumpinya. Enggak juga sih. Adik saya cuma curhat-curhat dikit tentang apa aja yang udah dia lakukan bersama keluarga untuk ikut menjaga bumi ini dari global warming.

Sebagai seorang ecomom, ada baiknya untuk selalu update tentang perkembangan jaman ya. Begitupun dengan adik saya. Jadi sebelumnya adik saya pernah baca artikel tentang global warming. Asli ya, agak serem juga baca dampak yang bisa ditimbulkan dari global warming. Salah satu dampak buruknya ya itu... terjadi perubahan iklim dan cuaca, gunung es bakal mencair dan es yang mengapung di laut jadi tambah sedikit aja.  It means bumi ini bakalan kena pemanasan global. Aduh, kebayang deh gimana kalau seluruh dunia kena pemanasan global.

Walaupun cuma artikel, tapi ini ngefek banget lah sama adik saya. Iya saya pun juga begitu pastinya. Tiba-tiba jadi takut aja kalau apa yang kami lakukan malah menambah dampak global warming. Dari situ deh, adik saya kepikiran buat mengatasi global warming, minimal dari keluarga.

Ada beberapa rencana yang bakalan adik saya lakukan untuk mengatasi global warming. Dan beberapa rencananya juga ada yang udah berjalan sih. Nah ini beberapa hal yang udah adik saya lakukan sama keluarga.

Mengajarkan anak untuk cinta lingkungan



Adik saya punya anak yang masih balita. PR banget nih buat dia untuk ngasih tau si princess Givana tentang pentingnya cinta lingkungan. Tapi,yang adik saya lakukan ya pelan-pelan, ngasih tau si princess untuk mencintai lingkungan. Namanya juga masih balita ya. Misalnya nih kalo lagi jajan, bungkus makanannya, disuruh buang langsung ke tempatnya. Adik saya memang narok tempat sampah yang nggak jauh dari tempat Givana biasa biasa makan dan gelar mainannya. Ya pokoknya as simple as that lah ya.

Memberikan contoh


Kita yang ngajak, kita yang ngajarin, ya udah pasti kita juga harus ikut praktekin hidup cinta lingkungan buat mengatasi dampak dari global warming. Salah satu contoh kecil, adik saya sering banget kalo keluar rumah bawa tumbler sendiri, jadi nggak perlu beli air minum kemasan diluar sana. Di rumah pun, adik saya jarang beli minum kemasan. Lebih sering bikin minuman sendiri, kayak jus atau es buah gitu.

Makanya adik saya selalu sedia buah-buahan di dalam kulkas yang punya teknologi econavi inverter, energy saving-nya bisa menghemat energi dan mendinginkan lebih cepat. Jadi kalau bikin jus jarang pake es batu. Cukup disimpan sebentar di kulkas aja juga dingin.

Kerja bakti keluarga




Adik saya juga cerita kalau beberapa waktu itu sempet baca artikel tentang tips parenting disini ecomom.co.id ternyata ya banyak juga kegiatan sederhana yang bisa para ibu lakukan supaya bikin si anak aktif. Salah satunya ya dengan ngajak anak bekerja bakti, ngasih tugas-tugas kecil buat lingkungan, misal nyiram tanaman. Katanya Givana cukup senang juga diajakin nyiram tanaman.

Memberikan barang-barang ramah lingkungan



Lalu adik saya juga membiasakan untuk ngasih ke Givana barang-barang yang ramah lingkungan, misalnya sapu tangan, tumbler, dll. Biar Givana terbiasa buat lebih ramah lingkungan dengan pakai barang-barang yang bisa digunakan terus menerus. Bukan barang yang sekali pakai trus dibuang, yang bikin sampah di dunia ini semakin bertambah.

Kalau memang cinta lingkungan, yuk kita ajak orang-orang terdekat kita buat turut andil dalam usaha mengurangi dampak global warming. Nggak usah langsung yang berat-berat. Kita bisa memulainya dari membiasakan diri untuk membuang sampah pada tempatnya. :D

Yepsss... ini aja sih curhatan adik saya yang sebisa mungkin untuk menjadi seorang ecomom. Semoga apa yang diajarkan, bisa diterapkan sama Givana seterusnya sampai dia besar nanti. Kalau teman-teman sendiri lagi bahas-bahas apa dengan orang-orang terdekat?


Makasih ya udah mampir... 

27 comments:

  1. Anakku udah bisa buang sampah sendiri. Seneng dengan kesadaran menjaga kebersihan tapiii segala-gala bisa dia buang termasuk magnet kulkas. Hahah, ya maklumlah baru 1,5 tahun.
    Sekarang lagi aku ajarin buat menyayangi tanaman. Ga boleh dipetik lalu dibuang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Helena: haha iya masih balita kadang masih belum bisa memilah ya 😀 Semoga tambah pintar dede Sid ya 😊

      Delete
  2. Aku juga klo kemana2 bawa minum sendiri Miss alesannya selain hemat juga higienis siy klo smeisal kami mampir makan di warung :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Herva: saya semenjak dehidrasi yg cukup parah 😀 selalu bawa botol minum

      Delete
  3. Poin pertama itu saya sangat setuju, mencintai lingkungan itu memang harus ditanamkan sejak dini.

    ReplyDelete
  4. dari kebermanfaatan kecil bisa melahirkan manfaat yang besar ya kan mbak. Bahkan menurut saya memberikan barang2 ramah lingkungan saja itu adlaah hal besar, karena adakalanya kita tak terlalu mikir, asal comot pas belanja aja deh (dan saya masih belajar kea arah perbaikan itu)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Lidha: iya pelan2 kita terapkan ya 😀

      Delete
  5. Sangat membantu sekali kalau menghemat penggunaan botol minuman ya mba :)

    ReplyDelete
  6. Mengajarkan anak untuk mencintai lingkungan nya memang sangat penting ya mba' nit. Mngkin hal serupa juga akan saya lakukan kalo punya anak nanti, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reyhan: iya mesti banyak2 belajar untuk mengajarkan ke anak2 nanti ya 😀

      Delete
  7. Aku suka ngga konsisten niih XD kadang pecinta lingkungan kadang dgn santai buang2 tissu & pake plastik.. hiks

    ReplyDelete
  8. Aku kadang masih suka ngga konsisten niih jaga lingkungan, masih sering buang2 tisue & pake plastik buat macem2.. hiks

    ReplyDelete
  9. aku kemana-mana sekarang terbiasa bawa botol minum sendiri mba, udah gitu kalo punya sampah kemasan dan disekitarnya nggak ada tempat sampah aku bakalan simpen ditas dan baru dibuang di tempat sampah rumah dan ini pun selalu ku ajarin ke adik-adikku hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nesa: iya pas sampe rumah langsung bongkaran ya, ngeluarin sampah2nya 😀

      Delete
  10. Iya bener Mbak, dari kecil harus diperkenalkan. Tapi kadang jadi bumerang juga..wkwkwk. Jadi inget anak saya. Dia ngerayu ayahnya buat beli kulkas yang guede..alasannya ini hemat energi yah..kita kan harus hemat listrik..coba ayah bayangkan dunia tanpa listrik ... wkwkwk. Sumpah pengen ketawa ngedengernya. Emaknya sih ikut seneng..ngarep dibeliin emang.

    ReplyDelete
  11. Aku masih terlalu sering nyumbang sampah plastik nih. Tiap bawa bekal ke kantor, wadah sayur dan lauknya pake plastik kiloan..

    ReplyDelete
  12. Kalo aku ngajarin ke anak-anak supaya bersahabat dg lingkungan tapi engga ekstrem juga. Kalo emang perlu pakai plastik ya gapapa, asal jangan berlebihan dan engga memboros-boroskan penggunaan plastik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Evy: iya mesti kita kondisikan juga ya. Adakalanya tetap pakai 😀

      Delete
  13. topik pembahasan yg ngeri2 sedap. soalnya setiap kali diajak diskusi, jawabannya adaaa aja. ah ribet, ah males, ah biarin aja buang sembarangan kan ntar ada yg mungut.... *putus asa*

    ReplyDelete
  14. Saya juga kurang lbh sama dengan adik mba :)

    ReplyDelete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)