Pecel Belut Pedasss di Belut Khas Surabaya


Apa kabar, teman-teman?

Sebagai orang yang doyan makan belut, saya seneng banget begitu tau ada kulineran belut di Belut Khas Surabaya ini. So far buat saya susah juga untuk kulineran belut. Kalau bikin sendiri, belut nggak pernah dijual di warung sayur yang tante biasa ke sana.
Yang bikin saya tambah seneng itu... lokasinya cukup dekat juga dari rumah, yaitu di Jl. Layur Selatan, Rawamangun.

Dan ini terakhir yang melengkapi kadar seneng saya. Belut Khas Surabaya ini milik teman lama yang saya baru tau kalau dia punya bisnis di bidang kuliner. Antara senang dan ngerasa bersalah sendiri, haha... karena saya senang kulineran lantas nulis di blog ini, baik free maupun paid review. Tapi kok kulineran milik teman sendiri malah saya nggak nulis.

“Datengnya jam tiga-an aja ya, Nit. Jangan jam makan siang, nanti rame banget,” pesannya lewat WA.

Di kamis kemarin akhirnya saya nyampe juga. Tapi karena Kak Yulita, teman lama saya ini, lagi sibuk untuk persiapan buka cabang di Harapan Indah Bekasi, jadinya kemarin itu nggak ketemuan.

Belut Khas Surabaya ini ada di sebuah kedai makan yang terbuka, tapi jarak kedai dengan jalanan ya agak jauh juga. Jadi nggak perlu khawatir mamamnya bakalan bareng debu, hehe... Karena tempatnya terbuka, jadi ya nggak pakai AC, cuma ada kipas anginnya kok.  

Seperti nama brand-nya, Belut Khas Surabaya, pastinya menu utamanya itu ya belut. Untuk pilihan belut gorengnya, ada yang goreng basah dan kering. Saya pun pesan yang belut goreng kering aja. Lalu untuk sambalnya juga bisa milih, mau yang biasa atau yang super pedas. Saya pesan yang biasa aja dah, ketimbang ntarnya kelojotan, haha...

Ini dia pesanan saya: Pecel Belut Goreng Kering dengan nasi hangat dan lalapannya. Oh iya ini bukan paketan ya. Pecel Belut, nasi, dan minumnya dijualnya pisah-pisah.



Belutnya itu dipotong-potong cuma nggak dikeprek macam belut batokok. Di atasnya dihias bawang putih keprek goreng. Pas saya makan, bawang putihnya itu dibejekin ke sambelnya dan ternyata enak juga, haha... Belutnya ini digorengnya emang beneran garing banget jadi tulangnya pun bisa ditelan. Ogah rugi banget ye, tulangnya pun ngggak boleh sisa. Untuk rasa belut gorengnya ini, gurih dan bumbunya pas.

Sambalnya ini sambal terasi rawit setan, pakai terasi, dan rasanya ada sedikit tomatnya. Yang biasa ini aja kalau buat saya udah pedasss... Nggak kebayang kalau saya pesen yang super pedas, haha... Perpaduan pedas, terasi, dan rasa asamnya pas.

Sedangkan lalapannya ada kemangi, daun selada, dan irisan timun.

Oh ya untuk minumannya, seperti yang Kak Yulita pernah bilang, di Belut Khas Surabaya ini memang nggak fokus menjual minuman kemasan, kecuali air mineral aja. Jadi adanya minuman yang diolah langsung kayak teh, kopi, dan air jeruk. Saya lupa foto es jeruknya, haha... Eh saya tadinya galau antara mau pesan es jeruk nipis atau jeruk manis.

Bagi pecinta kuliner yang nggak suka pedas, juga ada menu Belut Goreng Saus Inggris. Ah kapan ada waktu main lagi, saya pingin nyobain yang ini.

Belut Saus Inggris

Menu Sayurnya
Lalu bagi yang nggak suka belut juga tetap bisa mampir. Menu ikan lainnya juga ada kok, kayak pecel lele dan pecel gurami.

Selesai makan, saya ngobrol-ngobrol dikit dengan Kak Lia, kakaknya Kak Yulita. Belut Khas Surabaya ini bukanya dari tahun 2012. Alamakkk... kok saya baru tau sekarang ya, haha... Tadinya sih lokasinya ada di Pegambiran, lalu sekarang pindah ke Jalan Layur.

“Awalnya mah bisnis ini cukup “pahit” karena belut itu kan nggak semua orang doyan. Bahkan ada yang bilang ini makanan aneh. Tapi sekarang justru malah belutnya yang paling diminta pelanggan.”

Yesss... mesti gigih untuk branding ya biar makin dikenal banyak orang. Apalagi sekarang sampai mau buka tempat baru di daerah Bekasi.


Belut Khas Surabaya ini buka setiap hari dari jam 11 sampe jam 9 malam. Kalau mau rada lengang ya emang enaknya setelah jam makan siang sih, kayak pas saya datang.

Karena mau ngajar, jadinya saya nggak bisa lama-lama. Saya pun ngeluarin duit untuk bayar.

“Kata si Teteh (Kak Yulita) dikasih diskon 20% ya,” kata Kak Lia.
“Harga full aja, nggak usah didiskon, Kak,” balas saya.

Bukannya belagu, tapi saya memang nggak pingin jadi teman yang ngurangin income teman. Ketika tau ada teman yang berbisnis, ya dibantu promosikan. Bukan malah ngemis hahah heheh minta diskonan, apalagi gratisan atas nama pertemanan. Ihhh... bisa aja kan cuma saya aja yang nganggep dia teman, sedangkan dia enggak, haha... Ngenes kan.

Okehhh.... sukses untuk Kak Yulita dan Kak Lia dengan bisnis kulinernya. Semoga cabang yang baru nantinya juga rame dikunjungi pelanggan. Saran dari saya, bikin menu belut goreng cabe ijo dong, haha... Cabe ijo kan juga sama enaknya.

Makasih juga ya teman-teman udah mampir... 

53 comments:

  1. Saya blom prnh makan belut, krn rada geli lihatnya pas msh hidup. Tapi kalau digoreng dan dikasih sambal begitu enak juga kayknya yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Cantik: enak, mba. Kayak makan lele aja πŸ˜€

      Delete
  2. Yummmy banget kayanyaa mbaak. . Satu porsi berapa mbak ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Lucky: nasi dan belutnya 26ribu, mba πŸ˜€

      Delete
  3. Judulnya padahal belut, yang ada di pikiran saya malah lele. Hehehe... Baru ngeh waktu baca isinya kalau ini belut, bukan lele. Saya belum pernah deh, Mbak, makan belut -_-. Belum dicoba aja kali yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Yanti: karena sodaraan ma lele 😁

      Delete
  4. yang doyan belut anak dan suamiku klo aku ga doyan mba geli2 gimana gituh hahaha padahal proteinya tinggi y :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Herva: makannya sambil bayangin yg hidup 😁

      Delete
  5. Adikku suka belut, mba. Makan ama nasi n sambal katanya enaak. Kalau aku lebih milih ayam deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Alida: iya enak kok belut pakai sambel gini πŸ˜€

      Delete
  6. ini di rawamangun???? OMG deket ama rumahku.... ^o^... ntr aku datangin juga mbak.. aku tuh dulu geli bgt liat belut.. tp pas udh coba rasanya, nagih malah ;p... kalo kesana aku mw pesen yg super pedeeees ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Fanny: haha mba Fanny harus yang super maksimal 😁

      Delete
  7. Lah aku empat tahun kerja di Kawasan Industri dan wara-wiri jadi anak gaul Rawamangun dan sekitarnya termasuk Layur kok nggak pernah tahu tempat ini ya? Hiks. Sedih amat kudet nih diriku. Padahal belut dan sidat kesukaan aku nih. Kalo beredar di Layur harus mampir ah kesini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Ratna: haha mesti blusukan ke Rawamangun yg lebih banyak lagi ya 😁

      Delete
  8. Ya Allah mau mbaaa hehee udah lama ngga mkn belut.
    tapi aku klo dikasih diskon sukarela ngga nolak mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Suci: haha yg penting ga maksa2 minta diskon ya 😁

      Delete
  9. Kok harganya tdk dicantumkan? Hehe... wah kalo saya kebetulan mampir ke sana mungkin lebih milih guraminya aja deh. Soalnya gak terlalu suka belut dan lele πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Rita: nasi dan belutnya 26 ribu 😁 iya pilihan lainnya pun ada 😁

      Delete
  10. huaaaa... jadi pengen makan beluuut...
    bentar lagi cari aaaah

    ssalam kenal kak nita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ocha: biar energic kayak belut 😁😁😁

      Delete
  11. Jarang banget makan belut mbak :( palingan keripik belut aja. Dan ini kok menggungah selera banget, jadi pengin coba, kali aja ya ada di Solo juga sejenis gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Ranny: keripik belut pedas juga sama mantapnya 😁

      Delete
  12. sambelnya bikin ngiler, kalo bisa muncul dari layar udah aku cobain deh hihi

    ReplyDelete
  13. Mirip-mirip pecel lele yak. Hiks, tapi kayaknya aku ngga bisa makan belut deh. Soalnya kemarin ikut lomba 17an pegang belut, geliii. Kebayang-bayang terus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Levina: haha jangan di-inget2 makannya πŸ˜‚

      Delete
  14. Di kab Malang sini namanya lalapan belut. Aku juga lebih suka yang versi garing, gurih dan kriuk2 hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Retno: iya yg goreng garing lebih enak ya πŸ˜€

      Delete
  15. Di Jogja dulu sering makan sambal atau pecel belut. Di Jakarta blum nemu. Bisa mampir ke sini neh kalo ke tempat bude di jalan bawal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Lutfi: wah jalan bawal deket ini πŸ˜€

      Delete
  16. Ok ini ngak perlu pake tiket ke sby, kalo cuman rawamangun mah cyssssss. Ada diskon buat cumilebay ngak ??? Hahaha #ngarep.

    Aku doyan banget belutttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. MasCum: haha ayo nego sama owner-nya πŸ˜€

      Delete
  17. Yang jualan org Sby mbak?
    Kalau di SBy sendiri banyak tu warung lele plus belut pakai sambel gtu, enaaakkk :D
    Wah kudu nyobain nih TFS :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba April: teman saya kayaknya enggak, tapi mungkin suaminya 😁

      Delete
  18. Saya juga suka belut mbak..
    Di bintaro ada yang jual gak ya..?
    Pernah beli pecel belut di warung deket rumah.. Tapi gak cocok rasanya.. Belutnya gak garing.. Jadi tulangnya gak isa dimakan, trz dagingnya alot.. Hikz hikz..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Miftha: ikan dagingnya alot jadi rada curiga diformalin ya. Iya enakan digoreng garing gini, langsung lepppπŸ˜€

      Delete
  19. Aku kecewa beratttttttt .... jam 8 malam aku sampai sana dari jakarta selatan, lewat jakarta pusat lalu ke timur dan ternyata sia2. Dah HABISSSSSSSSSSSSSSSSSSS

    ReplyDelete
  20. Salah fokus sama sambelnya. Keknya pedesnya mantep tuh mbak

    ReplyDelete
  21. Saya mkn belut klo dimasakin mertua aja, soalnya beliau selalu dpt belut yg gendut2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Nathalia: wow mantap masakan mama mertua 😁

      Delete
  22. kesukaaan aku bgt sambel belut

    ReplyDelete
  23. Wuiiihhh,,, belut,,,
    aku heran kenapa pada awalnya orang-orang di situ pada nggak suka belut, apa mereka memang belum coba atau jijik sama hewan itu saat masih mentah??
    sueerrr baca ini ngiler banget,,, apalagi kamu jelasin ada taburan bawang goreng diatasnya, pasti gurih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha karena belum nyobain enaknya belut goreng mungkin ya :D Iya itu bawang putih yg digoreng.

      Delete
  24. Saya makan belut goreng hanya sekali, itupun waktu kecil. Hehehehe agak gimana gitu sama belut, bukan jijik tapi takut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ngebayangin yg masih hidup ya, Mba :D

      Delete
  25. Wiiiihhh....mau kabur kalo lihat belut hahhaa tapi pas kayaknya kok enak ya kl udah tersaji di piring. Yang penting bumbunya enak dan belutnya kudu dipotong2 kali biar ga serem hehehe...manttapppp Nit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yang penting gorengnya ga amis ya, Mba Nurul :D

      Delete
  26. Aku suka aku suka, belut goreng Surabaya lagi pasti lidahku cocok dan ga jauh beda dong karena deketan sama MAlang. Ehh itu wadahnya pakai cobek xixi jadi nambah selera pasti. Nasi panas, sambal pedes jangan lupa tempe goreng dan minumnya pilih es jeruk aja mbak mantapppp. Wewhhh bener banget aku juga ga suka dikasih diskon sama teman yang usaha, karena diapun bikinnya juga pakai modal kan ya xixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kulinernya pun jadi ga jauh beda ya, Mba Feb. Iya sebisa mungkin janganlah merugikan teman :D

      Delete
  27. nyam enak banget eniiihh
    kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)