Dendeng Kentang Balado Merah

Dendeng Kentang Balado Merah

Apa kabar, teman-teman?

Selain dibikin rendang, kalau pas lagi beli daging sapi, biasanya kami masak dendeng yang dicampurkan dengan kentang. Enaknya masak dendeng itu selain nggak menggunakan santan, masaknya juga serepot bikin rendang, haha...


Sebelumnya saya udah post masakan Daging Sapi Goreng Sambal Terasi. Ini link-nya ya... -> Daging Sapi Goreng Sambal Terasi.


Bahan-bahan yang perlu disiapkannya itu...

300 gram daging sapi, bersihkan, potong pipih
150 gram kentang (kurang lebih 2 atau 3), kupas, potong-potong

500 gram air untuk merebus daging pertama
500 gram air untuk merebus daging kedua
Secukupnya minyak goreng


Bumbu giling untuk sambal:

20 buah cabe merah
4 siung bawang merah
2 ruas jeruk nipis
Secukupnya garam


Bumbu giling untuk rebusan daging:

4 siung bawang merah
4 siung bawang putih
½ sdt lada
1 sdt ketumbar
5 butir cengkeh
½ ibu jari biji pala (pakai setengahnya aja ya)
½ ibu jari jahe
Secukupnya garam


Sekarang cara memasaknya ya...

Rebus daging dengan 500 ml air, kurang lebih setengah jam dengan api pelan menuju sedang. Kalau airnya udah berkurang, angkat.

Rebus daging dengan 500 ml air (yang baru) berikut bumbu gilingnya dengan api pelan menuju sedang, hingga lunak.

(Ini saya masaknya nggak pakai panci presto, dan saya kalau masak daging sapi atau kambing memang lebih suka diganti airnya, biar bening).

Panaskan minyak, goreng kentang dengan api sedang hingga matang.

Panaskan minyak (bekas goreng kentang aja), goreng daging dengan api pelan hingga matang.

Panaskan minyak yang baru, goreng sambal dengan api sedang, hingga matang.

Pelankan api, masukkan daging dan kentang lalu aduk hingga merata.


Kalau saya, sebelum digoreng, biasanya dagingnya dipipihkan lagi dengan dikeprek pelan. That’s called dendeng batokok mungkin, haha... (batokok: dikeprek). Tapi kalau nggak mau dikeprek lagi juga sama aja kok, kan motong dagingnya juga udah agak pipih kan.

Ini jadinya kurang lebih 1 piring. Rasanya nggak gitu pedas karena cuma pake cabe merah. Kalau mau yang lebih pedas mungkin bisa ditambah 5 buah cabe rawit yang ikut digiling bareng gilingan sambal.


Selamat mencoba ya, teman-teman. Makasih banyak ya udah mampir... 

21 comments:

  1. mbak baca resepnya aja daku sudah ngeces pengen nyicipin...
    nanti kalo udah kucoba resepnya kutag di IG ya mbak heuheuheu

    ReplyDelete
  2. Nah, bagus ini memanfaatkan bahan yang sudah ada. Misal kentang goreng yang ada di meja makan, atau daging rendang bisa juga gepuk kan udah pipih tuh abis dipeprek, jadi memudahkan buatnya ya Nit. Simple banget tinggal meracik bumbunya. Ms Nita emang pandai memasak yummyyy deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya juga ya, haha... Versi daging dan kentang siap gorengnya juga ada yang jual.

      Delete
  3. Weleh2.. Ini yg jadi suami nita bisa gemuk sempurna nih. Hahaha..

    Ngileeer.. Coba ah di rmh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah... lah sape tau dia lebih jago masak :D

      Delete
  4. Mba kalau masak daging dengan api pelan apa bisa empuk? Sedangkan kalau aku masak daging aja apinya banter je, lalu kalau udah setengah empuk dikecilin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau apinya besar nanti airnya cepat habis tapi dagingnya belum empuk :D

      Delete
  5. Mbak nita, kalau ga pakai presto, dagingnya bisa empuk ga? Soalnya saya kalau masak rendang pasti pakai presto. Atau dari pemilihan dagingnya yang gampang empuk? Atau dari pala ya yang ngempukin daging?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa cuma lama dan apinya pelan banget. Gpp daging padat aja.

      Delete
  6. Nyaaam! Mau ah coba praktekin. Stok daging sapi ada 3 plastik kiriman tetangga & sodara pas idul adha kemaren.

    ReplyDelete
  7. Aku save yaaa resepnya. pas banget punya daging sappi di freezer.. TFS ya mbak

    ReplyDelete
  8. Dendeng balado maskan favorit ku.. tp kl aku gak sabar ngerebus, biasanya aku presto 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakai presto lebih cepat ya :D Saya belum punya :D

      Delete
  9. Suka banget sm dendeng ini mbak..kalo ke rm padang pasti pesen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya selain rendang, dendeng juga favorit ya :D

      Delete
  10. Wah ngelihat gambarnya aja udah bikin ngiler. Ohya, Mba. Kalau daging fresh from the pembantaian biasanya lebih lembut gak sih Mba? Hehe. Soalnya saya biasanya kalau daging dari kulkas (yang nantinya jadi lebih keras) cuman ngerebus satu kali. Tapi makasi sharingnya Mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngerebus dua kali ini biar airnya lebih bening aja sih, takut aja kalau kuahnya masih bercampur darah. Mau daging fresh pun saya tetap rebus 2x.

      Delete
  11. Iyes ngerebus daging emang airnya harus dibuang ya dan juga sampai bersih bening gitu. Tapi tetep emang apinya harus dijaga ya jangan sampai kebesaran juga. Tapi begitu mateng kayak gini, pasti pengen nambah dan nambah aja

    ReplyDelete

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P