#14FoodTalk: [Review] Nyobain Gekikara Ramen Nissin Rasa Pedas


Apa kabar, teman-teman?

Setelah berjalan dua postingan sebelumnya, untuk tema #14FoodTalk bulan ini, kami akan ngobrolin tentang mie. Oh ya, #14FoodTalk ini merupakan tulisan-tulisan ringan tentang makanan, antara saya dan Mba Ade dari adeufi.com. Harusnya kami posting serentak di tanggal 14, sesuai namanya, tapi maapkeun lagi-lagi saya telat posting.


Kebetulan setelah nyobain dan nge-review tentang mie ramen Nissin gekikara yang bungkus biru, selanjutnya yang saya mau review adalah gekikara ramen Nissin bungkus merah.

Pada postingan sebelumnya saya juga udah nulis kalau baik mikuya maupun gekikara ramen Nissin ini ada label halal serta BPOM-nya. Jadi kita-kita yang muslim nggak perlu ragu ya untuk nyobain.

Gekikara ramen Nissin bungkus merah ini merupakan mie kuah. Nyobainnya sih udah beberapa kali dan saya pun juga udah bikin olahan resep mie yang cukup simple ya dengan gekikara ramen Nissin bungkus merah ini. Yuk mampir di label cooking ya.

Begitu bungkusnya dibuka, mie-nya memang sama dengan mikuya dan gekikara lainnya, yaitu mie yang cukup tebal. Dimasaknya jadi sedikit lebih lama ya biar matangnya pas.

Gekikara Ramen Nissin Rasa Pedas

Untuk bumbunya ada dua macam, yaitu bumbu merah dan sayuran kering. Begitu bumbunya dituang, kuahnya langsung merah, haha... Oh ya nuang kuahnya dikit-dikit dulu ya, biar rasa bumbunya nggak hambar. Kadar gurih bumbunya memang nggak berlebihan, jadi kuahnya perlu diperhatikan juga ya.
 
Gekikara Ramen Nissin Rasa Pedas
Gekikara Ramen Nissin Rasa Pedas
Pas saya nyeruput kuahnya, memang rasanya cukup pedas juga untuk saya yang memang penyuka pedas. Ketimbang gekikara yang bungkus biru dan hitam, gekikara kuah yang bungkus merah ini memang yang paling pedas. Saya nggak mau bandingin dengan mie brand tetangga ya. Jadi yang saya bandingin cuma yang sesama produk Nissin aja.

Baik mikuya maupun gekikara, saya memang nggak sanggup ngabisin sendirian, haha... Porsinya memang lebih banyak, apalagi yang pakai kuah gini, jadi makin buanyaggg dan kenyangnya pun triple bukan dabel lagi.

Oh ya untuk mikuya dan gekikara, saya biasa belinya di Indomaret atau Alfamart dekat rumah aja, jadi belinya nggak susah ya. Harganya 7 ribuan. Saya suka bingung dengan harga mikuya dan gekikara ini karena di minimarket saya datangi seringkali ngasih diskon, hahah...

Pas ke Indomaret kemarin, saya juga udah beli mikuya rasa kari Jepang yang belum lama ini launching. Untuk review mie selanjutnya, saya mau bahas yang mikuya kari Jepang ya.

Makan secukupnya lalu bersyukur sebanyak-banyaknya, bukan mengumpat gagal diet sembari mulut terus mengunyah. Moga kita-kita selalu ingat akan rasa syukur atas rezeki makanan minuman yang udah Tuhan berikan ya. 

Teman-teman silakan mampir juga ya di tulisannya 

Mba Ade di www.adeufi(dot)com  

Mba Nurul di www.nurulsufitri(dot)com 

Makasih banyak ya udah mampir dan selamat mencoba...

28 comments:

  1. keliatan emang gede dari bentuknya ini cocok banget buat akang suami cuman klo kata miss aja cukup pedas keknya kata suami malah pedes banget :D

    ReplyDelete
  2. Udah pernah nyoba ini, tapi Adek Fi kena alergi.. huhuhu.. padahal enak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau menyusui iya masih pilih2 makanan ya, Ummi :D

      Delete
  3. Wkwkkw kalo org ga tahu pasti nuang kuahnya kayak mie instan lainnya yg biasa ya. Btw dirimu yg suka pedes aja udh bilang ini pedes beneran...meluncur ahhh secara diriku pun suka pedes juga..

    ReplyDelete
  4. Aku doyan mie yang pedes2 gini cocok deh di lidah. Makan mie kalo ga pedes itu rasanya kurang afdol. Enak nih aku pernah coba sekali emang extra hot ya hhhmmm tambahin bakso makin nyuzzz 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makan kalau nggak pedes kurang semangat yak, haha...

      Delete
  5. ketimbang Gekikara aku lbh suka tekstur minya Mikuya sih. Etapi yg ini emang enak tambahin mayonaise maknyus loh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang beda ya, Mba. Saya nggak ngeh juga sih, haha... Lihatnya sama2 tebal.

      Delete
  6. Next ke minimarket kayaknya harus masukin ini ke dalam daftar belanjaan. Aku suka pedas soalnya 😄

    ReplyDelete
  7. Saya udah cobain mie yang ini. Rasanya memang enak. Dan saya memang suka dengan pedas

    ReplyDelete
  8. Belum pernah nyoba yang ini saya, Mbak..tapi kalo pedesnya mantep, sukaaa:)

    ReplyDelete
  9. Saya penyuka mie sekaligus doyan pedas,sepertinya saya belum mencoba mie ini. Besok kalau keminimarket mau beli ah. Biasanya saya memang makan mie satu bungkus bertiga supaya ga kebanyakan ha-ha-ha sekalian irit.

    ReplyDelete
  10. wah kalo pedes begini kayaknya mau nyobain deh. enak seger!

    ReplyDelete
  11. Wah, mbak, kalau porsinya banyak, pas dong buat saya. Hehehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah Mba Ninna sanggup makan banyak ya :D

      Delete
  12. sebagai penikmat mie instan.. mie satu ini, juga sering aku beli kalau lagi pengen makan mie yang pedes2 n isinya bnyak.. tinggal rebus, tambah telor, sosis, bakso, dan voilaa .. makanan enak nan sederhana siap dinikamati.... heheheh

    ReplyDelete
  13. Alhamdulilah kabarnya baik, Teh Nita..
    Jdi penasaran pengen makan ramen nih.. sekilas mh seperti mie biasa, tapi kalau belum nyoba tetap ada yang kurang, jadi lapar jam segini, tinggal tidur aja lah..haha

    ReplyDelete
  14. Ini mbaa, kesukaan aku. Dulu pas sebelum harganya 10k, isian jamur keringnya lebih banyak dan gede-gede. Tapi sekarang jadi lebih menurun :'( tetep enak sih, tapi jamurnya sekarang dikit hiks hiks

    ReplyDelete
  15. aku sudah pernah ngerasaiin nih ramennya, emang pedes, perlu banyak minum air putih kalau mau makannya, hehe :-)

    ReplyDelete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)

I'm a member of

I'm a member of