Ngopi Tubruk di Launching Maxx Corner Plaza Semanggi

Maxx Corner


Apa kabar, teman-teman?

Rabu siang 16 Agustus 2017 lalu, saya kembali kelayapan yang kali ini untuk ngopi sembari ikut seru-seruan di launching-nya Maxx Corner, sebuah coffee shop di lobby utara Plaza Semanggi.


Saya masuk dari area samping tangga kecil Plaza Semanggi. Begitu tiba di atas, Maxx Corner itu langsung kelihatan selurusan dari tangga. Atau kalau dari pintu masuk plaza, Maxx Corner ada di sisi kanan. Asyik lah, nggak perlu muter-muter nyari tempatnya.

Saya tiba di sana tepat jam 2 siang ketika lagi terik-teriknya, haha... Setiba di sana, selesai registrasi lalu duduk sembari menunggu acara di mulai, para crew pun berkeliling untuk menawarkan kopi dan minuman lainnya, serta cemilan pada para media dan bloggers yang hadir. Padahal area makanan-minuman pun juga udah disediakan yang kita-kita bisa tinggal ngambil aja. Makasih ya, crew-nya baik banget untuk orang mager kayak saya, haha...

Maxx Corner
Latte by Maxx Corner
Ketika mata lumayan ngantuk, saya pun kembali melek ketika disodorin segelas latte oleh salah seorang crew. Muantappp... Kopi dingin dengan ada rasa manisnya sedikit, mungkin karena dikasih es batu kali ya jadi takut hambar, lalu dengan rasa pahit khas kopi. Pokoknya nggak kelewat manis, jadi saya sukaaa...

Untuk teman menghabiskan kopi, para crew kembali berkeliling menawarkan kue tradisional. Ketika ditawarin pastel lembut, saya ambil. Iya pastel lembut, macam perpaduan pastel dan panada. Trus ditawarin lagi kue lapis, saya ambil. Dan saya sedikit nyesel, napa nggak ngambil kue lopis pas ditawarin, hahahah...

Lalu ketika ditawarin hot dog, saya nggak ngambil juga karena nggak ada bungkusannya, jadi mesti makan langsung di saat saya masih kenyang amat. Pokoknya cemilannya seabreg-abreg yang bikin saya nyesel, napa tadi mau jalan pake makan siang dulu, hahah...

Bapak Geoffry Samuel, Head Marketing Maxx Corner
Sekitar jam setengah tiga, acara pun dimulai. Setelah dibuka oleh Mba MC, kami pun menyimak sambutan dari Bapak Geoffry Samuel, selaku Head Marketing Maxx Corner. Pak Geoffry mengucapkan banyak terima kasih pada undangan media dan bloggers yang udah datang dan ikut mencicip menu yang ada di Maxx Corner. Pak Geoffry memang nggak banyak ngasih speech karena akan dilengkapi oleh Pak Vico.

Selanjutnya kami pun seperti masuk coffee class, haha... ketika menyimak penjelasan dari Barista Vicky Raharja, seorang barista pemenang dari CTI Battle Latte Art Asia dan juga pemenang World Barista Championship. Keren dan humble banget.

Barista Vicky menjelaskan kalau kopi di Indonesia awalnya berasal dari jaman penjajahan dulu, karena bibit kopinya memang dibawa oleh Belanda. Lalu dulu, kalau mendengar kata barista itu cuma identik dengan “tukang bikin kopi”, that’s it!

Makin ke sini, trend minum kopi di sebuah coffee shop makin meningkat, dan ini juga yang bikin profesi barista makin terlihat keren. Kopi lokal juga mulai banyak dipilih oleh coffee shop, karena kopi Indonesia pun juga ngetop banget di luar negeri.

Selain kopinya yang lokal, minuman kopi khas Indonesia juga makin dipopulerkan, yaitu kopi tubruk kayak yang jadi andalan di Maxx Corner.

Selesai nyimak coffee class dari Barista Vicky, saatnya kami menyimak penjelasan tentang Maxx Corner dari Bapak Vico Lomar, Chief Commercial Officer Maxx Corner.

Maxx Corner yang kami datangi di Plaza Semanggi merupakan corner pertama dari Maxx Corner. Targetnya setelah ini, Maxx Corner mau bikin beberapa corners lagi. Jadi buat teman-teman yang mungkin Plaza Semanggi itu kejauhan, moga nanti Maxx Corner bisa buka yang deket-deket lokasi kita ya, karena Maxx Corner ini nggak melulu harus buka di mall kok. Kalau sekarang kita capcus ke Plaza Semanggi dulu aja, hehe...

Paling suka deh kalau ke coffee shop yang menyajikan kopi-kopi lokal. Begitupun dengan Maxx Corner yang kopinya didatangkan langsung dari petani kopi di Indonesia.

Untuk kopi tubruk Arabica, kopinya ini dari Java Ijen, Sumatera Mandailing, dan Bali Kintamani. Lalu ada juga kopi tubruk Robusta dari Lampung. Mau yang espresso blend, ada nih kopi dari Mandailing Natal dan Java Bondowoso.

Nah kalau pas baru datang kan saya disuguhin cemilan khas Indonesia macam kue lopis dan kue lapis, saya pun jadi tau kalau di Maxx Corner ini teman minum kopinya ini memang cemilan lokal, jadi nggak cuma kopinya aja yang lokal ya. Singkong goreng pun ada, wew...

Trus kata Pak Vico, di tiap daerah nanti cemilannya beda-beda, sesuai dengan khasnya daerah itu. Ntar kalau buka di Padang, cemilannya ada godo pisang ya, Pak, haha... Kuliner Minang nggak melulu yang pedes-pedes lho.

Eh tapi, cemilan internasionalnya juga tetap ada kok, seperti Kaya Toast, Banana Nutella Toast, Smore’s Chocolate Sandwich, dan Oreo & White Chocolate Sandwich.

“Yah, Nit. Tapi kan ngopi di coffee shop itu mahal...” Mungkin ada teman-teman yang dalam hatinya bilang gini.

Bisa iya, bisa enggak juga. Karena kalau di Maxx Corner ini kisaran harganya mulai dari 10 ribu untuk kopi tubruk s/d 35 ribu. Kopi tubruk itu harganya cuman ceban lho tapi ini kopi blended ya.

Buat teman-teman yang mungkin nggak doyan ngopi, minuman lainnya juga ada kok, kayak Bobba Pops Lychee Tea, Melaka Milk Tea, Coconut Coffee, Coconut Milo Cream, dan minuman lainnya.

Maxx Corner
Milo Choco Chips by Maxx Corner
Minuman non coffee yang saya cobain itu yang ini... Milo Choco Chips. Karena kami masing-masing udah megang segelas kopi, jadinya ini minuman satu gelas kami cobain bareng, hahah...

Tadinya pikir saya itu pake oreo, eh ternyata choco chips. Milo Choco Chips ini rasanya manis, tapi nggak kelewat manis. Kayaknya kalau ngabisin sendiri bakalan lebih kenyang karena pake choco chips, hahah...

Selesai nyimak speech-nya Pak Vico, di sisi kanan, di meja barista ada demo bikin kopi tubruk. Oh ya pesan Barista, kalau bikin kopi tubruk itu nuang airnya harus konsisten ya. Jangan galau, hahah.... Misalnya nuang air, trus berhenti dulu, abis itu nuang lagi. Kalau kayak gitu nanti kopinya jadi kurang mantap.

Suhu air yang rendah juga bisa bikin rasa kopi jadi makin asam, trus kalau airnya makin panas nanti rasa kopinya juga akan pahit macam rasa gosong gitu lah. Jadi suhu idealnya itu 93-96 derajat celcius. Tunggu sekitar 2-5 menit, abis itu baru deh diaduk dan ampas di atasnya itu boleh dibuang.

Eh tapi kata Barista lagi, sebenernya nggak ada yang salah kok dengan cara bikin kopi, karena ini masalah selera ya. Tapi saya jadi belajar cara bikin kopi yang oke menurut pakarnya, ehehe...

Maxx Corner
Kopi Tubruk by Maxx Corner
Selesai demo kopi tubruk, kami pun dibagiin segelas kopi tubruk. Yuhuuu... latte aye udah mau abis, eh dateng kopi tubruk. Saatnya nyobain kopi tubruk ala coffee shop yang harganya cuman ceban.

Kopi tubruknya ini rasanya enggak asem dan enggak kelewat pahit walau enggak pakai gula. Saya memang nggak doyan dengan jenis kopi yang agak asam. Dan pastinya no ampas, hahah... jadi nggak keselek dah saya minumnya. Dari harganya yang cuma 10.000, kopi tubruk Maxx Corner ini yuhuu banget.

Barista Vicky dan Bapak Vico
Bapak Vico dan Barista Vicky pun melakukan toss dan minum kopi tubruk sebagai tanda resminya Maxx Corner dibuka untuk para coffee lovers. Yeayyy... Selamat yaaa...

Lomba bikin kopi tubruk
Dinilai oleh  barista
Lomba nyeduh kopi tubruk oleh 3 peserta menjadi acara terakhir. Asyik ya, dinilai langsung oleh Barista.

Selesai sudah launching dari Maxx Corner Plaza Semanggi ini. Sekali lagi selamat untuk Maxx Corner atas launching corner pertamanya. Moga selalu diminati para coffee lovers. Nanti buka corner di Cipinang juga ya. Terima kasih juga udah ngajak saya untuk ngopi tubruk dan nyobain menu lainnya. 

Terima kasih banyak juga ya teman-teman udah mampir. Moga bisa menambah rekomendasi teman-teman untuk ngopi dan hang out di Jakarta ya. Let’s coffee your way...

39 comments:

  1. Maxx Coffee tempat aku nongkrong berjam jam ngerjain DL. Paling sering di Cibubur Junction. Harganya terjangkau dan tempatnya cozy. Aku paling suka Latte. Belum pernah coba selain Latte

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini "Maxx Corner" Mba bukan "Maxx Coffee" :)

      Delete
  2. Meski gak begitu suka minum kopi, tapi selalu suka kalau ada aroma kopi dan ada barista yang bikin kopi di depan mata. Rasanya meleleh. Hehehe

    ReplyDelete
  3. aku pengen Milo Choco chips aja
    gak berani ngopi tubruk dulu

    ReplyDelete
  4. milo choco chipsnya mak, aku nggak bisa lupain... enaaaaaaaak banget gilak!

    ReplyDelete
  5. Ssmoga nanti jogja juga jadi target perluasan bisnis maxx corner..biar pecinta kopi makin banyak pilihan ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya rencananya nggak cuma di Jakarta aja kok :D

      Delete
  6. Baca artikel mba nita, fix pengen kopi maxxcorner lagi. Anda bekasi dan plasa semanggi deket hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya moga nanti gerainya makin banyak ya, Maxx Corner.

      Delete
  7. Sampai skarang belum berhasil menikmati kopi tubruk, mba. Walaupun beberapa kali ngiler karena cium aromanya yang harum :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masalah lambung ya, Mba. Minum latte aja :D

      Delete
  8. Paling suka sama kopi tubruknya. Mantap dan harum banget kopinya. Tapi pas nyoba yang latte, ternyata harum kopinya pun tetap tercium saat menyeruput. Ih enak banget pokoknya ya, Mbak. Mana murah lagi di MAXX Corner ini harga kopi dan makanannya. Ngomong-ngomong, aku baru ngeh kalau Mbak Nita ini yang kemarin ikutan kontes seduh kopi dan menang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah? Itu wartawan, Mba, bukan saya, hahah... Saya duduk di sebelah Mba Monica malah :D

      Delete
  9. aku penggemar kopi hideung, asik nih ada kopi tubruk murce di plasa semanggi, abis belanja2 diskonan bisa melipir mojok sambil laptopan

    ReplyDelete
  10. Pak Vico kapan buka MAX Corner di cibubur? Saya mau ngajak keluarga besar menikmati kopi murah tapi tetap berkelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Cibubur daerah yang banyak tempat hang out-nya juga ya. Moga Maxx Corner juga buka di sana ya.

      Delete
  11. Eh.. ilmu banget nih. Biasanya ade main sedu aja tuh kopi. Ternyata ada perbedaan rasa ya kalau airnya beda suhu. Suhu 93-96 tuh panas2 disoenser kali ya?
    Karena ade suka kopi yg agak asam, berarti agak dinginin dikit airnya ya. Ok.. noted

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kurang lebih begitu. Didih dari kompor rasanya suhunya lebih tinggi ya, haha...

      Delete
  12. Aku mau balik ke situ lagi, Mbak. Tapi gak tau kapan lewat semanggi lagi. hahahahha

    ReplyDelete
  13. Semakin banyak pilihan aja buat para pecinta kopi... tapi kayanya kopi ini di bandara juga ada dexh..secara kalau pesan tiket dari lapak itu dapat voucher kopi..tapi saya belum sempat mampir...jadi penasaran sekarang

    ReplyDelete
  14. Dari namanya gampang diingat, dari lokasi gampang dicari,dari harga dicintai pastinya wahhh buat penikmat dan pecinta kopi cocok ini jika dinikmati bareng keluarga atau teman dekat ya smbil ngobrol2 seru. Jadi kepengen nyruput kopi juga wkwkw apalagi pelayanannya yg ramah habis pasti buat pengunjung betah

    ReplyDelete
  15. Aku pengen croissant-nya. Sayangnya, udah kenyang. :D

    ReplyDelete
  16. yipiii..kopi lovers ke mari yuuukkk

    ReplyDelete
  17. aamiin, semoga next buka di Depok, ngarep dengan sangat, hihi, seriusan bikin nagiiih 😍

    ReplyDelete
  18. kemarin cobain kopi esperessonya....enak bgt. ketagihan aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya belum nyobain ini, next harus coba :D

      Delete
  19. Ayo lah kita janjian di sini mbak Nita 😉 aku pernah nyobain yang pakai santan gitu. Aneh sih, tapi enak kok 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh diriku masih punya voucher padahal, haha... udah abis masanya jangan2

      Delete
  20. Aku belum pernah ngupi2 cantik di Maxx Corner nih :D Baru tau juga kalau kopinya diambil dari para petani kita. Wah, mesti dicoba nih. Buat masyarakat kita juga kan? Kirain mahal, ternyata kopi tubruk di Maxx Corner terjangkau ya hanya 10 ribu saja.

    ReplyDelete

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P