Menikmati Siang di Dataran Merdeka (Ngayap-Ngayap ke Kuala Lumpur dan Melaka with Pandra Tour, Day 1B)

Dataran Merdeka

Apa kabar, teman-teman?

Ini urutan ceritanya ya:



Haslam Melayu Restoran


Selesai makan siang di Haslam Melayu Restoran, Pak Cik suami Mba Cici kembali nganterin kami menuju Dataran Merdeka. Siang yang cukup terik dan udah sedikit macet. Kenapa saya bilang sedikit, karena Jakarta macetnya lebih dari itu, haha... Katanya karena akhir pekan, jadi ya rada macet.


Akhirnya sampai juga kami di Dataran Merdeka. Pak Cik suami Mba Cici pun pulang karena mau nganterin anak mereka ada acara di sekolah. Saya berterima kasih banyak karena udah ngerepotin beliau nganterin kami kelayapan.

Kami pun masuk ke area utama, yaitu tempat tulisan I Love KL berada. Di sisi jalan sebelum itu, ada Plaza Dataran Merdeka. Saya nggak sempat masuk karena takutnya kami nggak sempet ngiterin area Dataran Merdeka yang cukup luas.

Dataran Merdeka
Ngantri ya mau foto dengan tulisan I Love KL di Dataran Merdeka. KL City Gallery ada di sisi kiri yang canopy merah
Ya, ada begitu banyak PR tempat-tempat yang akan saya datangi di Kuala Lumpur. Lagi-lagi, moga ada kesempatan lagi untuk ngecap paspor ke sana.


Plaza Dataran Merdeka
Foto di depannya dulu, nanti kalau ke sana lagi baru masuk ke dalamnya. Plaza Dataran Merdeka
Karena memang ngehits banget, tulisan I Love KL itu antri banget yang pada mau foto di sana. Saya malas, hahah... karena memang bukan pejuang selfie garis keras. Di sisi kiri dari tempat tulisan I Love KL itu ada KL City Gallery. Kami sempat masuk ke area depannya, lumayan numpang ngadem sebentar di tengah teriknya siang, haha...

Dataran Merdeka
Bukan pejuang selfie garis keras. Ketimbang ngantri, mending foto di belakangnya aja. Dataran Merdeka Kuala Lumpur
Kalau mau masuk ke dalamnya harus bayar, rasanya sekitar RM 5. Saya bilang sama Mba Cici nggak usahlah kalo bayar, haha... Kita ke tempat-tempat yang gratisan aja. Oh ya KL City Galerry ya semacam gallery sejarah KL tapi dengan tema yang asyik. Kata Mba Cici sih gitu.

Ngelihat bangunan di seberang tulisan I Love KL ini berasa kayak lagi di Eropa, hahahah... Macam benteng yang tinggi-tinggi banget.

Central Market Kuala Lumpur
Central Market tampak depan
Central Market Kuala Lumpur
Dalamnya Central Market
Lanjut kami berjalan menuju Central Market. Kami masuk lewat area belakang karena lebih dekat. Dari keluar area tulisan I Love KL ini, kami berjalan ke arah kiri lalu nyeberang. Central Market ini kalau kata saya ibarat ke ITC. Ya tempat belanja, cuma area-nya dibagi 3, yaitu per-shopping-an Melayu, Tiongkok, dan India. Di sini saya pun beli mug Kuala Lumpur, satu benda yang harus saya beli sebagai tanda kalau saya udah menjejak di daerah itu.

Teringat dulu waktu pas beli mug di sebuah kedai souvenir di Melaka, Pak Cik nya nawarin mug KL juga. Saya bilang, nanti saya akan beli itu kalau ke Kuala Lumpur.

“Oh lepas ini nak ke Kuala Lumpur?” Tanya si Pak Cik.

“Bukan, tapi nanti saya akan ke sana,” jawab saya nyengir.

So, jangan remehkan sebuah khayalan ya, haha...

Mug Kuala Lumpur ini harganya RM 15, sama kayak mug Melaka sebelumnya. Selesai beli mug itu, kami memutuskan untuk istirahat dulu di Kopitiam. Saya pesan teh tarik yang rasanya harganya nggak sampai RM 5. Saya bayar sendiri aja kagak inget, apalagi dibayarin, hahah...Oh ya, teh tarik ini sama enaknya dengan yang saya minum di Haslam Restoran. Tehnya nggak kelewat strong dan nggak kelewat manis juga. 

Teh Tarik Kopitiam Kuala Lumpur
Teh Tarik Kopitiam Central Market Kuala Lumpur
Agak lama kami ngerumpi ngalor ngidul di sini sembari menunggu dzuhur jam 1.30 siang. Lanjut kami meninggalkan Central Market dan kembali menyeberang lalu berjalan ke sisi kiri, ke arah tempat tulisan I Love KL tadi, tadi kami berbelok kiri di sebelum area I Love KL itu.

Dataran Merdeka
Menuju Masjid Jameek Kuala Lumpur, lewat sini
Jalan lurus aja lalu belok kiri dan berjalan sedikit. Sampailah kami di Masjid Jameek Kuala Lumpur. Di depan Masjid Jameek ini ada LRT Station juga. Memasuki masjid ini mesti menutup aurat ya. Untuk teman-teman yang belum berhijab, di area depan di sediakan gamis dan hijabnya.

Masjid Jameek Kuala Lumpur
Masjid Jameek Kuala Lumpur
Ada petugas yang akan menjaga sandal atau sepatu kita tanpa harus membayar. Lalu tempat wudhu ada di sisi kanan kita masuk, berhadap-hadapan dengan masjid. Tempat wudhu-nya cukup banyak kamar mandi dan wastafel-nya, dan pastinya bersih. Cuci muka di sini segernya minta ampun, haha... Karena teriknya memang wow banget di siang itu.

Masjid Jameek Kuala Lumpur
Area depan, di sini ada gantungan gamis dan hijab untuk teman-teman yang belum berhijab ya.
Lanjut kami memasuki area utama masjid. Tempatnya dibuat bersisian untuk laki-laki dan perempuan. Ruang untuk perempuan di sebelah kiri, di ujung dari kita masuk. Pas mau sholat, saya tanya ke salah seorang Ibu,

“Mak Cik, maaf, tempat mukena di mana ya?”

“Ya?” Tanya beliau balik.

“Eh, telakung.”

“Telakung ada di sana,” tunjuk beliau pada sisi kiri di area dalam.

Mukena alias telakungnya cukup banyak dan bersih-bersih. Selesai sholat, kami duduk-duduk cukup lama di area luar. Di sini juga banyak yang pada istirahat, tidur-tiduran.

Masjid Jameek Kuala Lumpur
Area luar Masjid Jameek Kuala Lumpur. Tempat nyantai untuk beristirahat, jadi nggak ganggu orang yang sholat di dalam
Masjid Jameek ini memang luas banget dan bangunannya juga cakep. Makanya banyak non muslim, terutama bule-bule yang pada datang untuk berfoto, walau cuma dari area depan luar masjid.

Segini dulu ya ceritanya. Selanjutnya saya akan berbagi cerita kelayapan kami ke Petaling St dan Sri Mariamman Temple, lanjut pengalaman saya naik LRT di KL, serta ditutup dengan makan sore menuju malam di Sungei Wang.

Ini sedikit video yang saya rekam ya.  

Terima kasih banyak ya teman-teman udah mampir... 


Dataran Merdeka 

Jalan Raja, City Centre, 50050 Kuala Lumpur

Untuk akses train-nya bisa disimak di klsentral.org ya.

7 comments:

  1. Telakung:Mukena 😀 nggak cuma nambah pengalaman, tapu sekalian belajar bahasa melayu ya mba

    ReplyDelete
  2. Sbnrnya bahasa di sumatra sih, trutama di kampungku, mukena juga disebut telekung :D. Makanya pas aku ke jakarta, temen2 malah heran itu apaan hahahah.. Pdhl di malaysia, semua temen melayu lgs nangkep apa yg aku mksd :D.

    Sama mba, akupun ga suka foto selfie begitu , apalagi di tempat yg udah mainstream banget :) mending cari spot lain ya bok :D

    ReplyDelete
  3. Masjid Jami'-nya keren ya. Semoga suatu saat saya juga bisa ke sana. Aamiin...

    ReplyDelete
  4. Wah semoga bisa balik sini dan ninggalin jejak ke miss Nita kesini :D
    sama seperti yang lain aku baru tau TELAKUNG itu mukena next klo kesana ga bawa mukena jadi tahu deh :p

    ReplyDelete
  5. Makcik, telekong wkwkkw istilah baru yg didapat jika kita berkunjung ke negri sebelah ya haha. Seger banget kayaknya tempatnya,adem pula. Teh tarik nya bikin pengen. Harganyapun ga jauh beda ya sm kita. Cuma kita rupiah dia pakai RM wkwk. Ahhh ngimpi dulu ahh bisa foto OOTD di masjid jamee

    ReplyDelete
  6. Di Dataran Merdeka itu suasananya apik, bersih dan sepertinya nyaman. Hanya saja antri yah mau foto di tulisan I Love You hehehe... Wah akhirnya ketemu foto teh tarik di sini. Aku sukaaa banget itu...Masjid Jameek KL wah megah banget... ga pake bayar ya nitip alas kaki di sana dan aman juga. Nice story!

    ReplyDelete
  7. Baru tau kalau bahasa lain mukena adalah telakung. Itu Bahasa Melayu mbk?

    ReplyDelete

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P