Sore di Petaling Street dan Sri Mariamman Temple (Ngayap-Ngayap ke Kuala Lumpur dan Melaka with Pandra Tour Day 1C)

Traveling ke Kuala Lumpur

Ini urutan ceritanya ya:





Apa kabar, teman-teman?

Ketika matahari udah nggak gitu menyorot, saya dan Mba Cici siap-siap meninggalkan Masjid Jameek. Keluar dari area masjid, kembali kami berjalan menuju arah Central Market hingga ke depannya (rute dari Central Market menuju Masjid Jameek udah saya tulis ya di post “Siang di Dataran Merdeka”).


Pas udah videoin sebentar area depan Central Market ini, lanjut kami berjalan menuju Petaling Street. Saya lupa rute jalannya, cuma dari Central Market ini nggak jauh.

Petaling Street
Gerbang Menuju Petaling Street
Memasuki area Petaling Street ini suasananya sama kayak waktu saya ke Chinatown Singapur, tapi rasanya di Petaling Street ini lebih luas. Berjalan di tengah dengan kanan kiri penjual pakaian, sepatu, dan beragam souvenirs. Makanan minuman pun juga melengkapi. Di sepanjang jalan ini kepala kita juga nggak berhadapan dengan matahari langsung, karena ada atapnya dengan jejeran lampion yang cakep banget.

Petaling Street
Atap dan lampion cantik di sepanjang Petaling Street
Saya kagak beli apa-apaan di sini mah, karena tujuan saya memang mau ke Sri Mariamman Temple. Rute jalannya kembali lupa, cuma ya ada di area Petaling St ini juga. Nggak jauh. Kami juga nanya-nanya kok untuk menuju ke sana.

Kembali kami menyeberang menuju Sri Mariamman Temple. Di sisi kiri pintu masuk, ada tempat penitipan alas kaki yang nggak perlu bayar. Masuk temple-nya memang harus buka alas kaki, sama kayak waktu saya masuk Sri Mariamman Temple di Chinatown Singapur.

Sri Mariamman Temple Kuala Lumpur
Sri Mariamman Temple dari seberang
Karena ini temple wisata, jadi kita-kita yang bukan umat Hindu boleh masuk kok. Yang pakai celana pendek disediakan kain, pokoknya nggak boleh umbar dengkul apalagi paha ya, haha... Rasanya yang pakai baju ketekan juga nggak boleh deh, harus lilit kain juga.

Pas saya duduk, kan nggak jauh dari saya ada bule duduk trus kainnya tersingkap dikit, eh sama orang yang di sana diingatkan kalau kainnya suruh benerin, hehe...

Sri Mariamman Temple Kuala Lumpur
Sri Mariamman Temple di dalamnya. Maaf nggak foto tampak dekat karena lagi ada yang persiapan ibadah
Oh ya pas sore itu kami ke sana, lagi ada ritual ibadah menyiramkan air kembang ke sebuah patung. Ada musiknya juga yang mengiringi. Kalau ada teman-teman umat Hindu yang baca tulisan ini mungkin boleh ditambahkan ya infonya.

Kami boleh ikut melihat, bahkan boleh juga mengambil foto dan video. Tapi saya nggak mengambil foto dan videonya karena buat saya itu privacy orang yang lagi beribadah.

Makin sore, kami pun meninggalkan Sri Mariamman Temple dan lanjut berjalan menuju LRT station dekat Sri Mariamman Temple ini. Di sini Mba Cici ngajarin saya cara beli tiketnya. Ada rute-rute kereta yang perlu dilihat baik-baik dan lebih banyak jalurnya, hahah...

Sri Mariamman Temple Kuala Lumpur
Sri Mariamman Temple Kuala Lumpur
Tiketnya berupa koin yang akan kami tap di mesin tiket. Untuk menuju ke Bukit Bintang, kami harus transit dulu di KL Central. Lagi-lagi tiketnya yang bayarin Mba Cici.

Rapid KL
Mari keliling Kuala Lumpur naik rapid KL
Karena memang tempat transit, jadi sore itu di KL Central cukup rame juga. Sebelum lanjut, saya muterin mall-nya dulu, haha... Mall yang cukup megah juga dan cukup saya lihat sekilas karena memang bukan anak ngayap mall, haha...

Dari KL Central lanjut kami menunggu kereta yang menuju Bukit Bintang. Lumayan sepi sih di dalam keretanya. Kami kebagian duduk dan ngobrol-ngobrol dengan seorang ibu berwajah Tionghoa.

“Kalau di Jakarta seronok macam ini juga?” Tanya beliau karena sore itu dari dalam kereta kami melihat jalanan yang lumayan macet.

“Almost all the time,” jawab saya sembari ketawa.

“Almost all the time? Wow...” balasnya melongo.

Hahaha... kereta pun akhirnya berhenti di Bukit Bintang station. Ini dekat dengan Sungei Wang. Untuk keluar dari station, kami nggak nge-tap coin-nya tapi dimasukkin macam masukin duit ke celengan, hehe... 

Kami menyeberang lalu istirahat dan lanjut ngerumpi di lobby Hotel Royal, sembari saya nunggu rombongan Pandra Tour pulang dari Sunway Lagoon.

Sekitar jam 6 dengan langit yang masih terang, sebelum pulang, Mba Cici ngajak saya makan di salah satu food court di Sungei Wang. Rasanya ini ada di lantai 4. Menjelang malam itu food court-nya rada sepi. Saya memilih makan di Coffee Box karena ada paket nasi lemaknya, haha... Ini kali kedua di hari itu saya makan nasi lemak.

Review-nya ada di sini ya: Nasi Lemak Chicken Curry by Coffee Box


Kembali Mba Cici bilang, aku yang bayar padahal dia nggak makan. Eh maksudnya nasi yang saya pesan ini kami hajar berdua karena porsinya memang banyak banget.

Selesai makan, sekilas saya melihat Sungei Wang yang sama aja sih kayak Central Market. Tempat belanja, terutama souvenirs. Menyeberang lalu kembali lagi ke lobby hotel, duduk sebentar, lalu Mba Cici pun pamit pulang menuju rumahnya di daerah Batu Cave.

Really sad ketika kami bersalaman cipika-cipiki. Allah pertemukan saya dengan orang yang baik bangeeettt, walau pertemanan kami seperti yang dia bilang ke suaminya, “Baru ini Cici jumpa dengan Mba Nita. Kawan Cici di instagram.”


Moga akan ada ketemuan yang selanjutnya bersama Mba Cici di Kuala Lumpur lagi dan saya nggak boleh ngerepotin lagi, haha...

Nggak lama Mba Pipiet dan dua anaknya pun datang. Kami ambil gembolan yang dititipkan, lalu naik lift menuju kamar yang rasanya di lantai 16 deh, haha... Saatnya istirahat dan ngumpulin tenaga lagi untuk ke Melaka besok paginya.

Sri Mariamman Temple
Saya dan Mba Cici di Sri Mariamman Temple
Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Nanti mampir ya di cerita selanjutnya tentang akhirnya saya kembali lagi ke Melaka. Moga teman-teman yang pingin ngayap ke Kuala Lumpur juga dimudahkan ya tabungan serta kesempatan lainnya. 

9 comments:

  1. Wah, serunya, bisa ketemu trus hang-out bareng temen IG. Udah dari hati banget ini temenannya. So sweet :)

    ReplyDelete
  2. Wah kopdar sama temen IG ya Mba, Alhamdulillah silaturahmi jg jadi jalan rejeki ternyata :D (dibayarin maem hihi)

    ReplyDelete
  3. Wah.. alhamdulillah bs nemu teman yg baik banget pas di negeri org gt ya mbaaa... qodarullah.. mg2 kpn2 ak jg berkesempatan jalan2 di LN ah... aamiin

    ReplyDelete
  4. Ada kata seroNok....jadi inget upin ipin๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€


    Sip!mumpung masih muda..perbanyak jalan2 aja mb, biar makin kaya pengalaman

    ReplyDelete
  5. dih kita kapan? kamu main sini ke bali

    ReplyDelete
  6. Seru banget Miss.. bener banget privacy orang lain beribdah ya jadi g usah ngeshoot atau poto aja asal cukup tahu aja kita. Iyalah pakai kain buat nutupin dengkul paha dan ketek juga perlu kalo di tempat kayak gitu. Biar sopan aja dan menghormati si penghuni tempatnya ya hehe. Btw IG pun bisa memiliki manfaat yg baik salah satunya ya pertemuan kalian ini xixi.

    ReplyDelete
  7. waaah asik banget mbak. Kenal dari IG terus berlanjut jadi temen di dunia nyata dan bisa traveling bareng. Seru banget tuh

    ReplyDelete
  8. huwaaaa aamiin
    ditunggu cerita lanjutannya

    itu sayang ya, nggak ada foto orang-orang yang pake kain di temple, padahal aku pengen tau banget rupanya gimana

    ReplyDelete
  9. Tau sih mariamman temple ini, tp tiap ke KL ga prnh kesana hihihi.. Cm lewat doang mba :p

    Ohh temen dunia maya tadinya yaaa :D. Ini sama kayak salah satu travelmateku, awal2 hanya komunikasi di medsos, tp kmudian ga ada ujan ga ada panas, kita malah traveling bareng :D. Dan lgs cocok aja gitu.. Seru ya kalo ada 1 temen yg seperti itu..

    ReplyDelete

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P