Sensasi Naik Bus dari Queen St ke Malacca Central (Ngayap-Ngayap ke Melaka dan Singapura Day 1B)


Ini urutan ceritanya yaaa...

Episode Rempong-Rempong

Ketika MRT Card Ketinggalan di Bugis Junction 

Apa kabar, teman-teman?

Karena duduk paling belakang, sensasi naik busnya paling berasa, haha... Busnya bisa dibilang lumayan ngebut karena nggak ada macet, tapi nggak ugal-ugalan. Supirnya orang India dan jago banget nyetirnya. Pas turunan-tanjakan, berasa lagi naik wahana di Dufan, haha... Trus pas belok, tajam banget kayak mau nabrak saking deketnya, tapi enggak. Tapi pastinya aman dan seru banget.

Ini bus yang membawa kami dari Singapura ke Malacca Central
Bus pun berhenti di Woodlands karena kami harus masuk ke imigrasi Singapur untuk ngecap paspor keluar Singapur. Tas dan semua bawaan kami tetap tinggal di bus. 


Urusan pengecapan saya lancar-lancar aja, lalu kami turun melewati eskalator menuju pintu keluar untuk naik bus lagi. Awalnya kami rada keder, karena ngelihat tanda panah atau karena ada eskalator di sisi lain ya, tapi pas ngelihat si Grandma satu bus yang udah berdiri di eskalator hampir turun, kami pun nggak labil lagi untuk turun dengan eskalator yang di depan mata.

Di basement, kami celingak-celinguk, nyari nama bus yang kami naiki tadi. Pas udah ngelihat, si Mba Ninna malah nyelonong dulu ke minimarket untuk beli sesuatu.

“Hurry up...!!!” teriak Sir driver, sambil ketawa sih.

Hahaha... kami pun lari-lari menuju bus. Lalu busnya jalan lagi menuju Johor untuk ke imigrasi Malaysia buat ngecap paspor masuk. Dari Woodlands ke Johor nggak gitu jauh deh. Perjalanan dari Queen St sampai Johor ya kurang lebih satu jam tanpa macet.

Imigrasi Johor lumayan sempit, tapi loket-loket buat ngecap paspornya banyak juga. Oh ya, kalau di sini kami diminta untuk membawa semua bawaan kami, nggak boleh ditinggalin di bus. Kami masuk tadinya lewat pintu tengah, karena begitu turun bus yang kelihatan itu pintu tengah. Lalu dikasih tau bule kalau antriannya dari belakang. Keluar lagi deh, trus ngantri di urutan paling belakang.

Ngantrinya agak lama juga karena lumayan rame. Eh masa pas kami udah tiba di antrian depan pintu tengah, masuklah segerombolan orang-orang yang sama kayak rombongan bus kami sebelumnya.

“Queue start over there,” kata kami pada mereka sambil nunjuk pintu belakang.

Iya, sama kayak kami sebelumnya, mereka pun nyengir sambil bilang thank you. Nah trus masuklah cewek yang sepertinya ngayap sendirian. 

“Start over there, Miss,” kata Mba Ninna.

Si cewek ini malah bengong trus kayak nanya tapi pake bahasa dia. Mba Ninna ngulangin lagi, bahkan Mba bule di depan Mba Ninna pun ikut bantuin ngomong. 

Trus Mba Piet bilang, “Dia kayaknya nggak ngerti bahasa Inggris deh.” 

“She maybe can’t speak English,” ucap Mba Ninna ke Mba bule di depannya.

Dan akhirnya sama Mba Ninna si cewek ini disuruh ngantri di depan dia aja dengan ngasih kode nyuruh masuk ke barisan, sambil bilang pake bahasa Indonesia, “Udah ngantri di sini aja deh.” Malah diajakin ngomong bahasa Indonesia, haha...

Nah tibalah giliran saya ngantri di loket. Karena belum punya cap Malaysia sebelumnya. Si bapak petugas bisik-bisik sama sebelahnya sambil ngasih lihat paspor saya, trus saya dikepoin kayak gini...

Si bapak itu     : Siapa saja kawannya?”
Saya                : Ini *tunjuk ke Mba Ninna yang ngantri di loket sebelah* dan itu *tunjuk ke Mba Piet di loket paling ujung*
Si bapak itu     : Nak kemana?”
Saya                : Ke Malacca.
Si bapak itu     : Berape lame? (dengan logat dia)
Saya                : Sampe ringgit abis. Kagak deng... saya jawab, hari ini dan besok pulang.
Si bapak itu     : Di mana bermalam?”
Saya                : Di Hangout @Jonker Hotel.
Si bapak itu     : Flight bertolaknye dari Kuala Lumpur?
Saya                : Tidak, besok kembali lagi ke Singapur.
Si bapak itu     : Boleh tengok?
Saya               : Nggak boleh! Haha... bisa didepak kali ya kalo jutek bin songong kayak gini. Saya pun ngeluarin print flight tiket sambil bilang, ini flight pergi dan ini flight pulang.
Si bapak itu     : Boleh minta pin BB? Enggak deng... kalo yang ini bo’ong banget, haha...

Wokehhh... paspor saya pun akhirnya dicap juga, horeyyy... Jangan tanya jantung saya jeder-jeder kayak apa pas ditanya-tanya, haha... Tapi tetap berusaha buat nyantai ajah. Yang penting semua dokumen lengkap.

Kami pun kembali ke bus. Si Sir driver-nya bilang sambil nyengir, “So fast now.” Haha... disindirrr...

Selanjutnya perjalanan cukup panjang, sekitar tiga jam. Nggak banyak yang bisa dilihat kanan-kirinya. Sebagian besar hamparan pohon-pohon sawit. Kami pun tidur, bangun, tidur lagi, bangun lagi, belum nyampe-nyampe juga, haha...

Sore, sekitar jam setengah enam, kami pun tiba di Malacca Central. Lalu kami bertiga lanjut lagi naik bus Panorama nomer 17 menuju Stadthuys atau ngetopnya Gereja Merah. Ini foto lokasi busnya saya ambil dari web-nya panoramamelaka.com.my



Ini ongkosnya kami bayar langsung seharga RM 1,5. Bayarnya di dalam bus sama keneknya, dan ada karcisnya. Kami duduk paling belakang (lagi) karena pas naik udah rada penuh dan mau jalan. Yeayyy... jadi nggak nunggu lama.

Perjalanan dari Malacca Central ke Gereja Merah sekitar setengah jam tanpa macet. Si bapak keneknya nanya, kami mau ke mana. Dan begitu tiba di depan Gereja Merah, kami dikasih tau.

Ini fotonya Mba Piet
Sore yang seger banget di sekitaran Stadthuys. Udah nggak sabar mau keliling plus foto-foto di sana, tapi kami mau check in dan tarok ransel dulu di hotel. Dari Gereja Merah kami nyeberang jalan menuju Jonker St.


Foto mba Piet


Ini di seberang Gereja
Di sebelah kincir
“Eh bentar. Gue mau beli rujak dulu,” kata mba Piet. 

Mba Piet yang dengan pedenya bawa RM. 30 doang, dengan prinsipnya... ahhh di Malaka emang mau beli apaan sih, jajan rujak dan beli minum kayak air asem yang keduanya seharga RM. 9.  Selalu ngakak tiap inget-inget ini.

“Baru nyampe, duit gue udah tinggal 21 ringgit,” celetuk Mba Piet sambil ngakak.


Deket muka jalan menuju Jonker Walk

Perempatan Jonker Walk

Tampak dekat
Sampai sini dulu ya. Postingan selanjutnya saya mau cerita tentang hotelnya dan jalan-jalan malem di Jonker Walk dan tentunya Gereja Merah. Makasih ya udah baca.. 

2 comments:

  1. hahaha... ngakak2 baca ini. Mana tengah malem bacanya. Dan tau ga sih, itu ngeliat foto jembatan Tan Kim Seng, kebacanya JAMBAN TAN KIM SENG.. trus mikir, "iiih jamban aja bisa jadi tempat wisata ya?" wkwkwkwk...

    *efek BW tengah malem ya begini deh.

    Btw, emang di imigrasi malaysia banyak ditanya kita. Terutama tiket pulang. Jadi print tiket pulang udah harus punya sepertinya. Tapi kalau kita naik travel (wkt dr Johor ke Sing sempet naik travel), aman dr pertanyaan itu. Soalnya kita ngumpulin semuanya ke drivernya. Dan driver yang kasih ke peg imigrasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah mata udah kriyep masih baca aja Mba Ade. Iya asal dokumen semua lengkap, beres sih :D

      Delete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)

I'm a member of

I'm a member of