Resep Pastry Panggang Beef Kari Lada Hitam

Resep Pastry Panggang Beef Kari Lada Hitam


Apa kabar, teman-teman?

Ada satu murid baru yang tiap kali saya ke rumahnya, Mama atau Mba asistennya selalu ngasih suguhan samosa beef kari yang enak banget, hahah... Beef-nya ini halus kayak daging kornet lalu bumbu kari dan ladanya berasa banget. Pokoknya enggak bosen makannya. Pas ada stok daging Idul Adha kemarin, saya pun jadi kepikiran mau bikin beef kari, walau enggak dibikin persis kayak samosa.


Untuk kulitnya, saya pakai kulit pastry lembaran yang dibeli di Carefour. Harganya 25 ribuan dan ada sekitar 20 lembar. Untuk teman-teman yang kalau bikin martabak masih suka meletus pas digoreng, kulitnya mendingan pakai kulit pastry ini aja. Walau harganya memang lebih mahal dari kulit lumpia, tapi kulit pastry ini lebih tebal walau pakainya cuma setengahnya aja.

Untuk rebusan daging sapinya memang saya sekalian langsung 300 gram, tapi dipakainya cuma 100 gram aja. Kalau teman-teman nggak mau ribet, bisa gunakan kornet daging sapi atau daging ayam aja.


Ini bumbu rebusan daging sapi untuk 300 gram ya:

300 gram daging sapi, bersihkan.
500 ml air rebusan pertama
500 ml air rebusan kedua


Bumbu rebusan daging, giling halus:

4 siung bawang merah
5 siung bawang putih
1 sdt ketumbar

5 butir cengkeh
½ ibu jari biji pala (pakai setengahnya aja ya)
½ ibu jari jahe
Secukupnya garam


Cara memasaknya:

Rebus daging dengan api pelan menuju sedang hingga setengah matang.

Keluarkan daging lalu potong-potong. Rebus kembali dengan air rebusan kedua hingga empuk. Bumbu rebusannya masukkan pas di rebusan kedua ini ya. Gunakan api pelan.

Saya memang nggak menggunakan panci presto, jadi proses merebus dagingnya agak lama. Dan saya memang selalu menukar air rebusan biar bersih dari darah.


Sekarang kita siapkan untuk masak-masaknya ya...

100 gram daging sapi yang udah direbus, suwir atau potong dadu. Atau gunakan 1 kaleng kornet daging sapi
175 gram kentang, potong dadu
175 gram wortel, potong dadu
1 bungkus kulit pastry siap masak

Secukupnya minyak goreng
2 sdm margarin
4 siung bawang merah, iris
1 siung bawang putih, iris

½ siung bawang bombay, iris
1 batang daun bawang, iris
1 sdm bumbu kari

1 sdm lada hitam
1 sdt oregano
1 sdm keju oles atau parutan keju

Secukupnya garam
100 ml air


Lalu ini cara masaknya ya...

Panaskan minyak dan 1 sdm margarin, lalu tumis bawang merah dan bawang putih hingga matang.

Masukkan bawang bombay, daun bawang, bumbu kari, lada hitam, oregano, dan keju, lalu tumis hingga harum.

Masukkan air lalu aduk hingga merata. Cobain dulu ya biar ketahuan penggunaan garamnya, karena adukan bumbu ini akan berasa asin dari keju. Tambahkan garam secukupnya.

Masukkan daging sapi, kentang, dan wortel. Masak hingga airnya habis. Gunakan api sedang aja. Dikasih air biar wortel dan kentangnya empuk.

Ambil 1 lembar kulit pastry. Kalau saya gunainnya langsung selembar lipat dua, dilipat kiri kanan, isi kurang lebih 1 sdm adonan, lalu gulung.

Lelehkan 1 sdm margarin pada teflon, lalu letakkan adonan kulit. Panggang dengan api pelan.


Kalau panggangnya pakai oven gimana, Nit? Malah lebih bagus mungkin hasilnya. Berhubung oven saya udah rombeng dan belum sempat diganti, jadi saya panggang pakai teflon aja. Keterbatasan alat bukan alasan jadi malas masak kan, eh ciehhh...

Nanti kalau ovennya udah dibeli kalau transferannya udah nyampe, saya coba masak dengan bahan lainnya dan dipanggang pakai oven ya.

Untuk rasanya, perpaduan antara bumbu kari dan lada hitam, plus ada rasa dari oregano juga. Agak pedas karena ladanya pakai 1 sdm. Kalau nggak doyan masakan yang ada rasa kari, ya udah bumbu karinya nggak usah dipakai.

Lada hitam pun bisa diganti dengan lada putih, kurangi aja sedikit takarannya karena biasanya lada putih lebih pedas. Atau mungkin nggak usah pakai lada kalau nggak suka pedas.

Karena kulit pastry-nya ini selembar, jadi pas dimakan ya rada kenyang juga, hahah... Kalau untuk bekal anak-anak sekolah, bisa digulung dari malam, tarok kulkas, lalu paginya tinggal panggang.

Karena nggak digoreng, jadinya nggak oily macam makan gorengan. Kulit yang nempel-nempel margarin, bikin kulitnya jadi gurih asin khas margarin. Warnanya pun jadi kekuningan, nggak pucat.

Makasih banyak ya udah mampir dan selamat mencoba...


13 comments:

  1. Siap 86 ketika cheff Nita sudah memberi resep baru dengan bahasa yang asyik dan mudah dipahami. Sehingga emak2 malas masak kayak saya jadi pengen nyoba haha. Btw oven sabar ya, ntr juga dicomot dari toko wkwkkw, menanti yang sedang dinanti sama kita 😄😄😄. Oia akupun sama suka buang air rebusan biar bersih dan enak dilihatnya sehingga orang makan pun jadi selera ya xixi

    ReplyDelete
  2. Jadi pengen praktek. Tapi ribet juga ya mbak kalau harus rebus daging sampai 2 kali gitu. Kenapa gitu mbak? Apa biar darahnya hilang? Kalau dagingnya dicuci bersih aja sebelum direbus sama ga hasil rasanya? Soalnya saya tipe yang ribet dikit jadi ogah #plak. Tapi kalau emang hal itu pengaruh ke masalah rasa sih, mungkin emang perlu dipraktekin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp sekali rebus juga bisa :D Itu 2x biar airnya lebih bening aja :D

      Delete
  3. jadi ingin coba resepnya, besok minggu masak-masak asyiik hehe

    ReplyDelete
  4. Pertanyaan yang sama☝klo rebusnya sekali, tapi setelah yakin daging cuci bersih, bisakah? Soalnya..biasanya gurihnya jd berkurang juga klo rebusnya 2x

    ReplyDelete
  5. ngebayanginnya aja udh berhasil buat air liur ngumpul semua di mulut..
    kulit pastry yahh..
    kayanya mudah buat dicoba..
    makasih teh resepnya... :D

    mungkin aku bakal nyoba yang pake kornet.. nggak tau kenapa kalau sama daging agak risih gitu.. hehehe
    Oven di BL ada tuh teh merk Kirin harganya 400rban... kapasitas 19 lt harganya 600an. atau CMOS lebih murah 400an.. heheh #cumakasih tau.. hehe

    ReplyDelete
  6. murid les yang suka kasih makanan itu layak dipertahankan
    tapi bikinnya pake presto
    yah menyerah deh, nunggu belas kasihan aja, heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ada tulisan bikinnya harus pake presto.

      Delete
  7. Bumbu karinya beli jadi yg di tkg bumbu pasar ya, ta?

    ReplyDelete
  8. Masih punya stok daging nih. Mau bikin juga aaaaah

    ReplyDelete
  9. Aku kalau rebus ayam suka dua kali soalnya biar hilang bau amis dan lemaknya. Nah kalau daging sih biasanya cukup sekali aja, kan kaldu dagingnya hhhmm... bener2 terasa dan seger gitu. Apalagi buat bikin sop pokoknya yang kuah2 gitu Nit hehehe Nah lada hitam kalau ga punya bisa diganti pakai lada putih. Alternatif yang bagus hihih lada hitam mahalan yak :D

    ReplyDelete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)

I'm a member of

I'm a member of