Unplanned Ngayap (Ngayap-Ngayap ke Kuala Lumpur dan Melaka with Pandra Tour)


Apa kabar, teman-teman?

Pekan Keempat Februari 2017

Nit, gue bulan depan mau bawa rombongan ke Kuala Lumpur dan Melaka. Lu mau ikut, nggak? Beli tiket pesawat aja deh. Hotel dan bus nebeng aja.

Begini kira-kira pesan WA dari Mba Piet, my best ngayapmate yang juga seorang juragan travel Pandra Tour, haha... Rombongan yang Mba Piet mau bawa adalah ibu dan anak yang masih teman-temannya Mas Pandji, anak pertamanya Mba Piet.

Sebelumnya saya pernah nulis, cerita-cerita seorang teman yang pernah 2 tahun tinggal di Kuala Lumpur, bikin saya mupeng abis untuk bisa kelayapan ke sana. Tanpa saya pikir, emang punya duit??? Iya saya nggak punya duit, saya punya impian kayak orang yang punya duit.

Kuala Lumpur lah alasan saya untuk bikin paspor. Yang penting bikin paspor dulu, rezeki dan kesempatan ngayap akan menyusul kemudian. Pikir saya saat itu.

Tapi Allah belokkan mimpi saya dengan kelayapan ke Singapura, seminggu setelah paspor udah di dompet. Yeps... Unplanned ngayap untuk ngecap paspor. Begitu ngelihat promo Air Asia ke Singapura, bersamaan dengan abis tanda-tangan teenlit ketiga.

Lalu Allah belokkan lagi mimpi saya ke Melaka plus Singapura lagi. Ini juga unplanned ngayap, karena bisa kelayapan ke Melaka nggak pernah ada dalam mimpi saya, haha... Kembali karena Mba Piet yang ngajakin untuk “pelajari” buka rute, jadi kami ngayap cuma bertiga dengan Mba Ninna.

Ketika membuka pintu keluar money changer di Kelapa Gading sewaktu nukerin duit buat ke Melaka dan Singapura, saya pun berucap dalam hati, kalau suatu saat nanti saya akan ke sana lagi untuk nukerin ringgit buat ke Kuala Lumpur. Cuma asal ngemeng doang, ketimbang nggak punya doa, haha...

Sampai akhirnya, impian untuk bisa kelayapan ke Kuala Lumpur itu teringat lagi dan itu... untuk bulan depan.

Karena hotel dan bus nebeng, walau saya semingguan nanya ke Mba Piet, nanti Mba Piet rugi, nggak? Karena kan ini bisnis, kok saya digratisin, haha... Katanya mumpung gue lagi aja rezeki. Dan akhirnya saya pun memutuskan untuk ikut aja karena kebetulan lagi... berbarengan dengan duit ngeblog dan main socmed yang nyampenya hampir bersamaan, haha...

Maaf saya bukannya mau pamer rezeki ya, walaupun saya memang tukang pamer, haha... Saya cuma mau bilang, bisa kelayapan baik di sini maupun ngecap paspor, ini bukan karena saya orang tajir atau utang sana sini. Tapi karena saya pergunakan sisa waktu dan tenaga untuk mengumpulkan another income.

Ketika mungkin orang lain leyeh-leyeh sepulang kerja, saya lanjut ngetik novel dan ngirim tulisan macam resep masakan sekalipun. Pas weekend pagi hingga siang, saya punya private student di 2 rumah. Dan sekarang, menjadi private teacher merupakan pekerjaan utama saya, dan another income saya dapat dari ngeblog dan main socmed.

Mengirit gaji bukanlah hal yang mudah buat saya, karena saya cuma guru les yang duitnya nggak seberapa. Solusinya saya harus punya another income di sisa waktu dan tenaga. 

Awal Maret 2017 

Ini persiapan saya untuk unplanned ngayap ke Kuala Lumpur dan Melaka:

Paspor saya masih berlaku sampai tahun depan. Oh ya, kalau teman-teman ada berencana mau bikin paspor, saya pernah nulis ya bersamaan dengan persiapan saya ke Singapura.

Tiket Pesawat

Saya ngasih foto paspor ke Mba Piet untuk beli tiket Air Asia PP seharga 1,2 juta. Iya ini memang mahal kalau cuma untuk ke Kuala Lumpur, karena pas lagi long weekend dan belinya juga sebulan sebelumnya, haha... Namanya juga unplanned ngayap.

Pas saya tanya ke Mba Piet, saya udah bisa bayar tiket, belum. Eh ternyata udah ditalangin Mba Piet dari kemarinnya, haha... Maap ya, Mba Piet. Makasih lagi dan lagi untuk kepercayaannya sama saya.

So far persiapan saya di bulan Maret sih ini aja... Lalu lanjut pas di H-2 mau berangkat, saya baru ke money changer, haha... Ini karena hampir seminggu sakit dan mesti istirahat banget biar sehat pas kelayapan.

Kalau booking penginapan, biasanya saya pas di bulan yang sama aja, atau jeda sebulan kemudian, karena duitnya mesti dikumpulin lagi, haha...

Uang

Saya nggak mau rempong soal uang, karena nyari uangnya juga udah rempong, haha... Rempong maksudnya, saya nggak akan kelilingin money changer se-Jakarta ini untuk nyari rate termurah. Yang penting duit asli.

Saya masih punya 8 ringgit 20 cent sisa ngayap, haha... Saya cuma nukerin 300 ringgit, dan 1 RM itu 3.150. Ini turun banyak dari 2 tahun yang lalu seharga hampir 3.600.

Asumsinya: sekali makan semahalnya plus beli air minum itu 20 ringgit dan ongkos itu semahalnya 10 ringgit. Jadi sehari saya akan mengeluarkan 70 ringgit x 3 hari itu 210 ringgit. (walau saya cuma sampai siang di Kuala Lumpur ya, artinya saya nggak beli makan malam. Dan saya pun cuma keluar ongkos di hari pertama). Sisanya baru untuk beli apaan kek atau dibawa pulang lagi. Oh ya, saya nggak punya perhitungan seminim mungkin, jadi ini hitungan middle saya. 

Saya memang masih ngeluarin ongkos untuk Day 1 karena nggak ikut rombongan ke Sunway Lagoon, wahana lengkap keluarga. Selain mahal, haha... saya kan belum mejeng di Petronas dll. Jadi mending ke sini dulu aja.

Ketika membuka pintu keluar, doa saya adalah... Suatu saat nanti, saya akan datang lagi untuk nukerin bath. Jika memang Bangkok dan Pattaya menjadi doa teman-teman juga, moga doa kita sama-sama didengar Tuhan ya, haha... (Al Fathihah untuk almarhum MasCum yang pernah mendoakan saya juga, suatu saat nanti saya bisa ke Bangkok). 

Eh tapi... saya pun juga pingin nukerin ringgit lagi buat ke Penang. 

Friend I Know (just) from Instagram 


Saya dan Mba Cici di KLCC Park
Perkenalan saya nggak sengaja dengan Mba Cici, orang Solo yang menikah dan tinggal dengan Pak Cik di Kuala Lumpur. Pas libur akhir tahun kemarin, Mba Cici pulang ke Solo dan ngirimin saya oleh-oleh.

Saat itu saya bilang, moga suatu saat nanti kita ketemuan ya di Kuala Lumpur. Oh ya, Mba Cici ini juga katanya sering baca-baca tulisan saya di blog ini.




Saya pun berkirim pesan ke Mba Cici di instagram. Saya senang banget begitu Mba Cici bilang kalau bisa temenin saya kelayapan di Kuala Lumpur di hari pertama. Saya sih bilang, yang penting ngelihat Petronas dan tulisan I Love KL aja deh, haha... Selebihnya bebas.

Dan akhirnya kami pun plan untuk kelayapan ke KLCC Park tempat Petronas Twin Tower mejeng, makan di restoran melayu di Jalan Pahang, lalu ke Dataran Merdeka area yang ada KL City Gallery, Masjid Jamek Kuala Lumpur, Central Market, Petaling Street, dan ke kuil Sri Marriaman.

Wokehhh... persiapan saya mah cuma segini aja. Yang paling saya khawatirkan itu... sakit saya belum sembuh banget.

14 April 2017

Paket Internet

Sehari sebelumnya, Mba Piet ngabarin kalau baiknya kita beli paket internet di sana aja, karena lebih murah. Waktu ngayap sebelumnya saya mah bodo amat sama kuota, tapi karena mesti janjian sama Mba Cici dan pisah ngayap sama Mba Piet di hari pertama, jadi saya mesti beli paket internet.

Saya bilang sama Mba Piet kalau mau nukerin 50 ringgit deh buat beli kartu seharga 30 ringgit. Di Kalibata Plaza ada money changer kok, sekalian paginya ngajar di Kalibata juga. Eh entah ini sial atau bukan, hahahah... lah itu money changer udah ditutup (belum nyampe seminggu lho saya lihat masih buka).

Mba Piet, beli kartunya boleh ngutang, nggak? Nggak sempet ke money changer Kelapa Gading lagi... ketik saya ke WA Mba Piet.

Pastinya saya diutangin dong, hahahah....

Menjelang sore saya berangkat ke Rawangun untuk naik Damri ke Soekarno Hatta terminal 2E. Damri masih 40 ribu ya dari Rawamangun. Ternyata terminal 2E dan 2F ini turun Damrinya sama, haha... Sebelumnya kan biasa di terminal 3.

Kurang lebih setengah jam saya duduk sendirian di KFC, haha... Mba Piet pun dateng. Inilah pertama kalinya saya ketemu sama Mas Pandji dan De Rajend. Kami pun makan dulu sebelum check in.

When My Name was Lita, not Nita

Jam 6 lewat kami pun check in. Ini akibat teledornya saya juga sih, nggak ngecek bener-bener. Pas di Damri, saya baru lihat kalau nama saya kok diketiknya Lita, bukannya Nita. Lapor dulu lah akhirnya ke Manager Air Asia. Pas paspor dan KTP saya diminta, lalu nama saya pun diganti di sistem mereka, tapi di tiket tetap Lita. Tapi ini nggak masalah, baik di imigrasi maupun boarding room. Karena yang dilihat kan kode boarding-nya.

Kami pun lanjut masuk berjalan ke penyecekan imigrasi. Di sini saya sempet dikepoin, berapa lama di Kuala Lumpur. Saya jawab 3 hari sambil ngasih lihat tiket pulang, walau enggak ditanya. Biar cepet, haha... Dan bener kan, paspor saya langsung dicap, haha.... Ini mungkin karena sebelumnya saya juga udah punya cap Malaysia.

Selanjutnya kami jalan lagi menuju boarding room Air Asia. Ransel saya cuma dilihatin doang, nggak disuruh ditimbang. Elalah ternyata pesawatnya delay kurang lebih 1 jam, sampe kami dikasih snack kotakan isinya roti keju, chocopie, dan air mineral. Mas Pandji dan De Rajend udah bete banget, walau sempet seger pas makan chocopie, haha...

Harusnya kami berangkat jam 20.30, eh melar jadi jam 21.30 baru deh pesawat dari Kuala Lumpurnya dateng, penumpangnya turun dulu, baru pintunya dibuka.

Di dalam pesawat, udah ngantuk plus badan saya yang nggak fit juga, selama kurang lebih 2 jam, saya pun tidur. Rasanya penumpang lain juga pada tidur karena sepi banget, haha... 


Segini dulu ya ceritanya. Selanjutnya saya akan cerita ketibaan kami di KLIA 2 dan hari pertama saya di Kuala Lumpur. Makasih ya udah mampir... 

51 comments:

  1. Aku mupeng ,,. Ngeliatnya doain biar bs k sn juga y mba,, , noted buat infonya,,, senang bngt pasti

    ReplyDelete
  2. lah,..asyiik banget mba petualanganmu. jalan-jalan ke LN lagi...
    smoga aku bisa kesana juga....(walau pesimis ttp doa).
    yaa minim tour de Indonesia lha yaa.....hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Moga dimudahkan, Mba :)

      Delete
  3. Hahaha... Baca kalimat pengahabisan, "rasanya penumpang lain pada tidur. Sepi bangeet.." ini asli ngakak. Bo ya di pesawat ngapain rame niiiit. Emangnya bis kopaja atau metromini yg bentar2 ada pengamennya (eh masih ada g ya? Soalnya dah lama banget g naik 2 bus itu lagi.. Hahaha.. Sotoy).

    Btw,insya Allah terkabul nanti ngayap yg nukerin bath. Kita susur dr Penang deh.. Tapi sama ade ya. Aamiin yang kenceng.. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu naik pesawat ke Sin dulu pernah di barisan depan genk bapak2 berisik amat :)

      Delete
  4. Senengnya bisa jalan2 sampai KL Mbak, pasti pengalaman tak terlupakan :)

    ReplyDelete
  5. aihhhhh sama banget. aku juga ke KL gag di planned lol ahhh, jadi kangen KL :( makanannya itu loh!!!

    ReplyDelete
  6. Aseeekkk uang hasil ngeblognya bisa buat ngayap. Semoga aku juga bisa ketularan *doadalamhati*. Tapi bener tuh mba. Setiap ngomong tuh harus yg baik2, walaupun cuma di dalam hati. Karena banyak malaikat yang denger. Aku blm pernah mba ke KL *MintaBangetDiAjak* :D
    Waktu itu cuma mampir bentar ke malaysia karena cuma (CUMA) numpang foto di depan legoland. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... saya malah belum ke Johor, mba. Waktu ngecap paspor dari Sin, langsung cusss ke Malaka, ga ke Legoland-nya.

      Delete
  7. Wahh, seneng banget ya mba dipertemukan sama orang-orang yang baik.. mba cici nya so sweet banget ya kirim oleh2 gitu padahal belum pernah ketemu ya? Sy klo ke KL cuma muter2 doank naik goKL, ceritanya budget traveler alias ngirit, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ada orang baik banget sama saya :D

      Delete
  8. Alhamdulillah rejeki tak kemana yaa, jadi ingat lasporku yang expire, pengwn bgt ke KL dan malaka..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo udah expired mesti urus ulang lagi ya, mba

      Delete
  9. Harga tiket PP nya kalau di bandingkan tiket mudik saat lebaran yang beli dadakan masih lebih murah ya mba Nita bukan Lita hehehe. Tapi walaupun begitu saya tetap belum ada dana untuk piknik ke Malaysia.Semiga saya juga ada rejeki atau siapa tahu menang kuis, ha-ha-ha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya moga ada rezeki kuis atau lomba yang hadiahnya ngayap gratis ya, Mba :D

      Delete
  10. Replies
    1. Ini belum cerita jalan2nya, Mba. Baru persiapannya :D

      Delete
  11. Asyiknya nya mb..akhirnya keturutan ngayap ke LN. Nikmati aja mb..mumpung blm terlalu repot sama "buntut"... blm banyak pos2 pengeluaranπŸ˜€πŸ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, Allah Maha Pengatur segalanya ya, Mba, haha...

      Delete
  12. aku juga mau beli tiket pesawat doang hihihi... yang penting berdoa ya mbak, entah kapan dikabulkan kita enggak tau, malahan kadang apa yang kita dapet, bisa lebih dari apa yang kita doakan...Alhamdulillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu aja berdoanya cuma pingin ke sana, eh Allah kasih saya orang baik2 :D

      Delete
  13. Aaaaaaak serunya bisa kelayapan di KL. Mau jugaaaaa.. Huhuhuhuhuhuuu. *langsung nabung*

    ReplyDelete
  14. ini mah enak banget Mbak, bisa nebeng akomodasi di sananya haha

    ReplyDelete
  15. Jadi begini ceritanya yaa mba nit hihi... ini namanya jadi litalanaf.com klo berubah :D
    Alhamdulillah yaa mba tinggal beli tiket aja, asyik..^^ kopdarnya pasti seru deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha salah ketik. Iya seru pasti kopdarnya :D

      Delete
  16. doa yang diijabah, alhamdulillah :)

    ReplyDelete
  17. "Yang penting bikin paspor dulu, rezeki dan kesempatan ngayap akan menyusul kemudian. Pikir saya saat itu." Saya juga mikir gini Mba. Hehe. Pengen jugalah suatu saat bisa melancong kemana-mana Mba. Aamiin

    ReplyDelete
  18. senangnya mbak, seumur hidup belum pernah ke Malaysia, batal aku kemarin sama pak suami, dia aja yang berangkat jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kan udah ke Korea, Mba Ev, haha... Moga ada kesempatan ya kita tukeran rute ngecap paspor, haha...

      Delete
  19. wah keren duit ngeblognya udah bisa buat jalan2 ke KL :D aku baru sebatas buat beli bedak sama mainan anak aja hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti insya Allah makin banyak rezeki yang Allah kasih untuk berlibur juga ke KL, mba :D

      Delete
  20. duh enak nebeng bus hotel mbak
    aku juga ada ajakan ke KL sm genting
    cuma gak deh, Filipina masih tetap di angan2 hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mana yg jadi target terbesar aja :D

      Delete
  21. meskipun unplanned tapi yang penting tetap seru :)

    ReplyDelete
  22. saya mba sampai KL nggak kepikiran pengen apdet status, takut dimintain oleh2 hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ssst... update status, turn off commenting, haha...

      Delete
  23. Duh jadi penasaran unplaanned tripnya kak Nita nanti di KL hihi

    www.extraodiary.com

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah.. Bersyukur bgd ya Miss dipertemukan dgn orang2 yg baik meskipun unplanned tapi ngayapnya tetep bakalan serruu.

    Berharap punya rezeki lebih jadi bisa ngayap juga ke KL.. Aamin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amien, moga job blog dan socmed makin lancar ya :D

      Delete
  25. Wah, udah lama saya nggk mampir ke blog ini mba.
    Pas buka lagi, eh, ternyata udah ngayap di Kuala lumpur. Hahahh
    Keren ya mba Nit, bisa jalan2 keluar negeri pake uang income blog sma sosial media.
    Jadi pengen juga.

    Bdw, bulan depan saya jga ada plan ke kuala lumpur nih mba, buat urusan kuliah, ehe, ehe. Tapi blum bisa pake uang sendiri, masih pake uang orang tua. Maklum, masih blum punya penghasilan tetap.

    Mau nanya nih mba, sebelum saya brngkat ke Kuala lumpur juga. Tempat belanja oleh2 yang paling murah di Kuala Lumpur dimana sih mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reyhan, lama ga mampir. Wah keren, urusan kuliahnya sampe ke KL. Saya waktu itu beli coklat di Sungei Wang, Bukit Bintang. Naik LRT aja ke Bukit Bintang. Sungei Wang ada di sebelah LRT kok. Gantungan kunci juga ada.

      Delete
  26. saya malah belum pernah foto-foto di depan tulisan i Love KL. entah karena males nyarinya atau gak susah dicari tempatnya.haha

    ReplyDelete

Makasih ya udah meluangkan waktu untuk berkomen. Semua komen melewati jalur sensor dulu ya sebelum mejeng di blog.

Memang tidak ada notif setelah klik posting, tapi komen teman2 tetap masuk ya :)

I'm a member of

I'm a member of