[Review] Nyobain Indomie Sambal Rica-Rica

Indomie Rica Rica

Apa kabar, teman-teman?

Kemarin itu di facebook, saya cerita kalau saya ada rencana mau pamer-pamer makan mie berturut-turut, haha... Sebenernya nggak berturut-turut juga deng. Variant Indomie yang baru yaitu sambal matah dan sambal rica-rica udah saya cobain agak lama juga sih, tapi kali ini saya review-nya yang Indomie sambal rica-rica dulu ya, karena yang sambal matah belum sempat pepotoan.

Pertama kali saya tau ini mie dari salah seorang teman di facebook yang pamer-pamer kalau dia udah beli mie dari variant terbarunya Indomie, yang sambal rica-rica. Pas ke minimarket dekat rumah, walaupun naroknya di rak paling bawah, eh kelihat aje ini mie mejeng dengan anggunnya barengan sama keluarga Indomie yang lain.

Saya pun jadi keingetan lagi mau beli ini mie. Langsung lah dibeli yang Indomie sambal matah. Iya, yang Indomie sambal matah duluan yang saya cobain, karena yang sambal rica-rica belum ada. Abis itu pas ke minimarket lagi, baru deh beli yang Indomie sambal rica-rica.

Kalau lihat bungkusnya, nggak jauh beda dengan genk mie pedas Indomie yaitu Indomie Dendeng Balado dan Indomie Iga Penyet. Merah merona... Harganya itu rasanya sama deh kayak Indomie macam iga penyet juga, 2 ribuan.

Indomie Rica Rica
Indomie Rica Rica
Begitu bungkusnya dibuka, bumbunya ada 2 bungkus, yaitu bumbu dengan cabe halus-halus banget dan minyak cabe. Masaknya mah biasa, karena bukan mie tebal yang butuh waktu sedikit lebih lama.
Pas kedua bumbunya dituang lalu diaduk, aroma pedesnya nancep banget. Warnanya jadi merah merona kayak bungkusnya. 

Indomie Rica Rica
Indomie Rica Rica
Kalau dibanding yang rasa iga penyet atau dendeng balado, buat saya Indomie sambal rica-rica ini lebih pedas. Oh ya saya nggak ngebandingin sama yang rasa rendang atau rasa pedas ya, karena kedua ini buat saya kadar pedasnya biasa aja, tetap saya butuh pakai saus sambal sachet 2 biji. Kalau yang iga penyet dan dendeng balado, cukup 1 sachet aja.

Untuk Indomie rasa sambal rica-rica ini, saya nggak perlu pake saus sambal lagi. Udeh pedes, jekkk... Untuk rasa bumbunya cukup berasa, ya khas Indomie lah... bumbunya setingkat lebih gurih dibanding jenis mie ramyun atau ramen.

Nantikan review mie saya selanjutnya, tentang mie yang baru dilahirkan di negeri ini, haha... Makasih banyak ya udah mampir. 

No comments:

Post a Comment

Makasih banyak ya teman-teman udah meluangkan waktu untuk mampir. Semua komen akan melewati jalur sensor dulu yaaa...

BTW don't call me "Mak" or "Bunda" cause I'm not Emak-Emak or Bunda-Bunda :P