Siang di Puncak Becici, Jogja (Ngayap-Ngayap ke Jogja Bareng Pandra Tour Day 3D)

Wisata Jogja

Ini urutan ceritanya ya -> Wisata Jogja

Apa kabar, teman-teman?

Selesai makan siang di Jogja’s Secret restoran dan toko oleh-oleh, rombongan Pandra Tour rencananya mau ke Hutan Pinus Pengger. Eh pas di perjalanan, buibuk rombongan Pandra Tour itu putar haluan, mau ke Puncak Becici dulu, haha...


Perjalanan ke Puncak Becici dari Malioboro ini mungkin sekitar 2 jam deh rasanya, karena memang pas weekend jadi jalanan cukup padat.

Menuju Puncak Becici, kami melewati Hutan Pinus dulu. Akhirnya sampai juga kami di sana. Sayangnya, karena memang ke Puncak Becici ini jalan kaki dan menanjak, jadi ada beberapa buibuk yang memilih stay di bus aja.

Hemm... beruntunglah untuk saya dan kita-kita yang dikasih rezeki kelayapan selagi muda, ketika kaki masih kuat melangkah dan tangan pun masih kuat angkat tongsis bawa gembolan.

Eh tapi untuk buibuk dan para nenek itu juga nggak kalah keren dong. Sibuk ngurus anak dan cucu, tapi masih bisa our time dengan genk arisan mereka. Dan yang saya dengar, mereka punya plan dari tahun lalu lantas menabung. How nice...

Sebelum masuk, pastinya beli tiket dulu. Ini ya daftar tiket sewaktu kami ke sana...

Wisata Jogja
Harga tiket masuk Puncak Becici, Jogja
Urusan tiket beres, kami pun berjalan menuju pintu masuk. Sesekali melintas jeep yang membawa pengunjung. Karena udah naik jeep di Tebing Breksi, jadi rombongan Pandra Tour memang nggak ada yang mau naik jeep lagi, hehe...

Wisata Jogja
Puncak Becici, Jogja
Mulailah kami berjalan masuk. Di area depan ini ada beberapa kedai di kanan kiri yang menjual souvenir dan juga jajanan. Tempat sampah pun dipasang di beberapa spots, plus pesan untuk menjaga kebersihan.

Wisata Jogja
Puncak Becici, Jogja
Mas Micko, guide Pandra Tour, mengajak kami menuju sisi kiri. Di sini kami pun jalan menanjak untuk foto-foto dan melihat pemandangan dari atas. Kurang lebih kayak waktu di Watu Payung, cuma bedanya jalan menanjak sembari melihat ke arah bawah itu cukup bikin saya gamang, haha... Padahal jaraknya memang cukup jauh dari jalan setapak kami berjalan.

Wisata Jogja
Puncak Becici, Jogja
Nyampe di atas, ada semacam saung yang juga bisa digunakan untuk foto bareng. Di beberapa lokasi pun juga banyak spots yang kece untuk foto-foto. Ada juga semacam rumah pohon dan manjatlah untuk bisa foto di atasnya. Tapi yang ini kayaknya bayar lagi deh.

Wisata Jogja
Mba Piet dan Teh Endah di Puncak Becici, Jogja
Yang namanya hutan, pastinya luas banget. Jadi nggak mungkin kami kelilingin semua spots, haha... Setelah gerah-gerah bergembira di Malioboro dan Pasar Beringharjo, tiba di Puncak Becici tentu sebaliknya. Adem banget pas kami ke sana.

Wisata Jogja
Puncak Becici, Jogja
Untuk akses ke Puncak Becici ini memang menggunakan kendaraan pribadi atau sewa ya dan jalanan menuju ke sananya pun mantap tanjakan dan turunannya, haha...

Menjelang sore kami pun siap meninggalkan Puncak Becici, karena akan menuju Hutan Pinus. Eh tapinya pas di bus, karena memang Hutan Pinus ini kurang lebih sama aja kayak Puncak Becici, jadinya buibuk rombongan Pandra Tour memilih untuk langsung pulang aja. Biar bisa malem mingguan di Malioboro, haha... Gile masih belum cukup juga loh buibuk ini ngeborongnya dan sekalian jalan-jalan juga sih.

Kalau saya, Mba Piet, dan Teh Endah... tentu kami mau malem mingguan di Tempo Gelato yang pas banget ada di depan hotel. Tapi sebelum balik hotel, kami makan malam dulu  di Ladha Resto.

Ini sedikit rekaman dari keseruan kami di Puncak Becici ya...


Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Pada postingan selanjutnya, saya mau nulis cerita makan malam kami di Ladha Resto ya. Moga bisa jadi rekomendasi liburan teman-teman ya pas ke Jogja...


Puncak Becici
Gunungcilik, Muntuk, Dlingo, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Buka tiap hari dari jam 5.30 – 7 malam

14 comments:

  1. Aku tadinya hampir ke Puncak Becici nih gara2 ga dapet tempat parkir pas tujuan awal Hutan Pinus hehehe. AKhirnya aku mampir ke Hutan Pinus Asri deh. Ternyata rame banget ya pas liburan lebaran lalu. Puncak Becici cocok buat pasangan soalnya kelihatan romantis. Buat yang demen foto2an juga pas ya. Nyewa hammock rata2 emang 10rb tapi aku ga sewa, kayaknya capek banget jln2 n foto2 hihii pengalaman alami yg nyenengin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sama aja sih Mba Nurul ya, hutan pinus juga, haha... Enak memang, adem banget :D

      Delete
  2. Kecenya. Ini harus masuk ke list itinerary nih :)

    ReplyDelete
  3. Saya waktu ke becici habis subuh langsung berangkat. Udaranya masih seger dan saya memilih bukan hari weekend jadi gak begitu ramai yang datang..he
    Tengok videony ah..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau tinggal di Jogja mah pas ada weekdays lagi free, cuss aja ya, haha...

      Delete
  4. Waaaah kece banget ya Puncak Becici. Tapi harus jalan kaki duu dan menanjak itu bikin semangat luntur hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha di bawah2nya juga keren kok, Ci :D Anak2 aja yang ke atas, haha...

      Delete
  5. Saya suka tempat wisata kayak gini Mbak, selain udara adem medannya juga penuh tantangan. Biarpun udah buibuk tapi saya masih suka pecicilan ke sana ke mari eksplor tempat yang tinggi-tinggi bersama anak, meskipun ntar malam sambat kakinya pegel -pegel, hehee..

    Iya mumpung masih muda harus banyak piknik yang jauh dan menantang, nanti kalau sudah punya anak cucu tinggal cerita pengalaman kita dulu :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya keren nih mba, kuat ya jalan jauh2 :D

      Delete
  6. Jauh juga ya 2 jam perjalanan dari pusat kota Jogja. Mungkin kalau pakai motor lebih cepat, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kurang lebih segitu karena macet sih. Pakai motor mungkin ya bisa cepat :D

      Delete
  7. Wah ade belum pernah nih ke puncak Becici. Masih kuat ga yaa nanjak keatas situ? Hahaha.. apalagi bawa 2 bocah.

    Btw, udah jadi tradisi kali yaaa kalau mau libuaran ibu2 genk arisan menabung. Di rumah dan mama2 temennya Abang jiga begitu.. xixixi.. kebayang deh gimana wajah mereka yang jalan kaki ke Puncak Becici ini. Keren lah mak2 itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuah lah, sama aja macam ke Cikole kok :D

      Delete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P

Mohon maaf untuk menghindari serangan spam anonymous, komen cuma bisa untuk akun yang punya G+ ya :)