Cara Perpanjang Paspor - yang Terkandung Curhat di Dalamnya

Cara Perpanjang Paspor 2018

Apa kabar, teman-teman?

Sedari awal tahun 2018 ini, saya udah tau kalau Oktober di tahun ini paspor saya udah harus diperpanjang. Artinya, mulai dari Maret atau April, paspor saya udah nggak bisa lagi dipake buat kelayapan ke luar negeri.

Tapi karena lagi nggak ada rencana kelayapan ke luar negeri, jadi saya pikir awal Oktober aja lah perpanjang paspornya. Karena habisnya di Oktober pekan ketiga kok.

Makin ke sini, cara mengurus paspor memang jauh lebih memudahkan ketimbang 5 tahun yang lalu, ketika saya pertama kali bikin paspor. Sekarang, cara pengajuan bikin paspor baru maupun perpanjang bisa lewat online. Jadi kagak pake lagi lah awak kelar shubuh udah kongkow di kantor imigrasi buat ngantri, hahah...

Pengaduan daftar online ini juga nggak ribet. Yang penting berdoalah biar kuotanya ada, haha... Mudah-mudahan teman-teman semua juga dapat ya kuotanya dengan tanggal yang diinginkan. 

Ini dia cara pengajuan daftar paspor online 2018 :

Tadinya saya pikir daftar lewat online ini semacam daftar lewat web. Ternyata ada aplikasi yang di-download, yaitu “Antrian Paspor”, nanti akan muncul kayak gini...


Karena baru install, jadi saya ngisi data diri dulu, kayak nama, no KTP, email, no HP, dan alamat. Untuk data ini, misalnya ada yang beda antara KTP dengan paspor, isi yang sesuai KTP aja. (Nama di paspor mengikuti nama di akte / ijazah / buku nikah). 

Setelah semuanya terisi, akan ada email untuk log-in.

Ketika udah bisa log-in, akan muncul kayak gini. Di sisi kiri ada deretan nama dan alamat imigrasi. Saya klik yang imigrasi Jakarta Timur.


Alhamdulillah ketika diklik, muncullah daftar jadwal yang bisa saya pilih. Saya nggak ngebayangin kalau yang muncul adalah tulisan “Kuota Habis” karena paspor saya udah mepet banget mau habis.

Setelah diklik, akan muncul kayak gini. Pada kolom pilih tanggal, ada tanggal yang ditebalkan. Ini bisa dipilih. Waktu itu sih yang bisa dipilih itu kurang lebih untuk 2 pekan.


Lalu pilih waktu. Kalau yang pagi, ini untuk jam 11.00 - 12.00. Sedangkan yang siang untuk jam 13.00 -14.00. Saran saya pilih aja yang pagi, karena siapa tau misalnya ada masalah data yang mesti dilengkapi atau hal lain, teman-teman bisa datang lagi pas jam 13.00.

Jumlah pemohon diisi sesuai dengan jumlah pengajuan. Misalnya 1 keluarga berbarengan paspornya mau habis. Selanjutnya NIK dan keterangan, misalnya untuk pribadi, orang-tua, pasangan, atau anak.

Di sisi paling kanan ada kolom jadwal. Nanti akan muncul jadwal teman-teman. Klik tulisan PDF yang kanan atas itu, lantas screen shoot sedari rumah... Ini ada kode booking yang nantinya diperlukan untuk pengisian form di kantor imigrasi. Nanti saya cerita di bawah, kenapa harus screen shoot dari rumah, haha...


Jadwal pengajuan perpanjang paspor (maupun bikin baru) udah didapat. Sekarang saatnya siapkan copy ini itu untuk dibawa ke kantor imigrasi nanti:

1 lembar copy paspor
1 lembar copy KTP
1 lembar copy akte kelahiran
1 lembar copy ijazah terakhir
1 lembar copy KK
1 lembar copy buku nikah
1 buah materai

Letakkan copy paspor dan KTP di lembar paling atas, karena ketika perpanjang paspor, kedua copy ini yang paling dilihat. Oh ya, semua copy dalam ukuran A4 ya termasuk KTP. Usahakan paspor dan KTP diperbesar aja. Jangan lupa semua dokumen asli juga dibawa. Akte / ijazah / buku nikah, ini bisa salah satu, tapi kalau lengkap ketiganya, baiknya copy semua aja. 

Persiapan Pengajuan Paspor untuk Perempuan Berhijab

Salah satu yang menyenangkan bagi saya untuk perpanjang paspor adalah foto di paspor saya jadi udah berhijab, yeayyy...

Kemarin itu saya pakai jilbab warna ungu muda, karena saya pernah baca agar sebisa mungkin pakai jilbab yang warnanya cerah. Dalaman jilbabnya pakai yang nggak kelewat menutupi jidat ya.

Nanti kalau misalnya jilbab teman-teman kurang sesuai dengan syarat foto, akan disuruh pakai jilbab yang disediakan kok. Atau mungkin teman-teman juga bisa bawa jilbab dan dalaman jilbab yang lain.

Perpanjang Paspor 2018 di Kantor Imigrasi Jakarta Timur

Pada akhirnyaaaa... tiba juga jadwal saya untuk perpanjang paspor. Dari rumah ke kantor Imigrasi Jakarta Timur ini palingan cuma 10 menit, haha... Sakit deketnya, nyampe sana pun waktunya udah mepet menuju jam 11, haha... Ini jangan ditiru ya, harusnya minimal 15 menit sebelum jadwal.

Tiba di ruang depan, saya pun menuju meja customer service. Di sini saya ditanya jadwal yang ada di aplikasi. Matekkk lah karena sinyal kagak bisa. Ini makanya saya bilang, screen shoot lah sedari rumah. Karena mau operator merah kuning ijo di langit yang biru, pada susah, haha... Wifi pun kurang membantu.

Ketika ditanya screen shoot, saya pun nggak punya. Tapi Mba-nya bisa cek di HP saya dan memang ada jadwalnya. Drama selanjutnya pun terjadi... nama paspor saya memang beda dengan yang di KTP. Saya pun diminta ke ruang forkanim dulu di area belakang (rasanya iya forkanim deh).

Di sana saya cuma mengajukan surat yang dikasih Mba customer service, lalu data saya yang 5 tahun lalu pun dikeluarkan. Wow... berapa banyak data itu ya di ruangan ini, haha... Saya pun kembali lagi ke meja customer service.

Sebuah form dikasih untuk saya isi. Kali ini masalah saya adalah... saya nggak bawa materai. Saya pun nanya ke seorang ibu di sebelah saya ngisi form.

“Bu maaf kalau beli materai di sini di mana ya?”

“Eh nggak usah beli, Bu. Saya punya.”

Si ibu pun ngasih saya materai beserta lemnya. Selesai saya tempel. Saya tanya lagi.

“Bu ini berapa saya ganti materainya?”

“Udah nggak usah, Bu. Kebetulan saya bawa 2. Saya ke sana dulu ya. Di sini sinyalnya susah. Kode booking saya belum ditulis.”

Hemm... Betapa sebuah moment sederhana yang makin mengingatkan saya untuk saling tolong menolong tanpa pamrih. Kebaikan menolong orang lain akan dibalas lebih dari itu, ketika bener-bener butuh.


Lanjut, saya pun naik ke lantai 2 dengan form yang belum ditulis kode booking. Sinyal yang bener-bener nggak bisa, hahah... Saya tanya ke pak satpam, katanya nanti bisa dibantu di atas. Dan ternyata, memang harus saya buka dulu itu aplikasi untuk nulis kode booking-nya.

I’m so tired, mamennnn... Jadilah saya pulang dulu ke rumah adek, karena rumah dia yang lebih dekat. Aplikasi pun bisa dibuka dan PDF itu pun saya screen shoot. Kode booking-nya ada di PDF ini paling atas. Langsung saya catat di form bagian kanan atas.

Saya pun kembali ke kantor imigrasi menjelang jam 12. Sampe sana pas jam 12, haha... Udah jam istirahat dan saya pun menunggu yang jadwal jam 1.

Alhamdulillah untungnya tetap diizinkan. Ini makanya saya bilang, sebisa mungkin daftarlah yang antrian pagi. Urusan form saya beres. Lanjut saya antri untuk wawancara dan foto.

5 tahun yang lalu, ketika ditanya, “Mau ke mana?”

Saya pun jawab, “Mau liburan ke Singapur, Pak.”

Lalu seminggu setelah paspor itu pun jadi, ada promo Air Asia ke Singapur, hahah... Saya nggak punya jawaban lain kala itu, karena memang pingin bikin paspor tanpa alasan. Tiba-tiba terpikirlah jawaban “Ke Singapur.”

Gimana dengan wawancara kali ini? Ketika ditanya, “Mau ke mana?”

“Liburan ke Penang, Pak.”

Lagi-lagi, saya nggak punya jawaban untuk ini dan Penanglah yang keluar dalam pikiran saya, haha... Bismillah, moga menjadi cerita yang sama ya, haha...


Selesai wawancara lanjut sesi foto. Di bagian foto ini kembali saya ditanya-tanya tentang keseharian saya, tepatnya pekerjaan dan juga mau ke mana. Kembali ini ditanyakan.

Begitu beres, saya pun dikasih kertas untuk bayar paspor. Sayangnya karena mobil pos yang stay di area belakang udah tutup, jadinya saya baru bayar 2 hari kerja setelahnya.

Ada beberapa bank tempat kita bisa bayar paspor. Saya pilih bayar di BNI karena dekat dari rumah. BTW di daerah rumah saya mah imigrasi ada, bank ada, penjara pun juga ada, hahah... sombong amat yak.

Saya bayar 355 ribu untuk perpanjang paspor yang biasa. Lalu dikasih slip yang dicekrek di lembar pembayaran dari imigrasi. Saran saya sih bayar ke bank langsung aja deh, walau lewat ATM sih bisa juga.

Pas lagi wawancara dan foto memang disebutkan kalau paspor baru saya bisa diambil pas 3 hari kerja. Pagi ketika udah tanggalnya, ternyata ada SMS kalau paspor saya udah bisa diambil, mulai jam 8.00 s/d 15.00.

Pengambilan paspor sih tinggal ambil nomer antrian lalu menuju ruang pengambilan paspor. Nggak ngantri. Saya cuma nunggu 2 nomer, lalu dipanggil. Saya cuma diminta untuk tanda-tangan, menulis nama, dan juga nomer HP.

Yeayyy... pada akhirnya saya punya paspor baru yang dicekrek dengan paspor lama di belakangnya. Jangan lupa periksa dulu data-datanya ya, biar nggak ada kesalahan.

Okehhh... Kurang lebih ini ya sharing saya tentang perpanjang paspor beserta dramanya, haha... Moga bermanfaat ya bagi teman-teman yang pingin perpanjang paspor. Mari kita saling mendoakan ya, moga kesempatan kita meluas untuk bisa traveling ke luar negeri dan mengambil banyak wawasan di sana, selain refreshing...

6 comments:

  1. Akupun bersyukur skr bikin paspor ga ush subuh2 buta udh antri hahahaha.. Thn depan aku hrs perpanjang paspor anak2 dan suami nih. Pasporku sndiri msh lama. Masih galau tp mba, pgn yg e-pasport ato biasa. Soalnya kalo e pasportkan lumyan bisa visa waiver utk ke jepang. Ntah napa aku terlalu cinta bgt ama tuh negara sampe rela tiap thn balik wkwkwkw.. Lumayan bgt kalo bisa visa waiver kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadinya sempat kepikiran juga bikin e-pasport, biar siapa tau ada kesempatan ke Jepang, haha... Cuma akhirnya bikin yang biasa dulu aja deh :D

      Delete
  2. Aamiin... Semoga bisa ke Penang.

    Ternyata ada aplikasi ambil antrian nomor urutnya. Praktis juga sih. Cuma ya itu, kalau urusan antri mengantri lebih baik pagi ya.

    Dan tentang materai dari si ibu itu.. Ya, kebaikan akan dibalas kebaikan juga, dan belum tentu dari orang yg pernah kita tolong. Kadang-kadang ya itu, dari orang yg gak kita kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau telat nanti jadwal wawancara dan fotonya jadi lama juga :D

      Delete
  3. Halo, mau tanya. Di ktp ibu saya,nama ibu saya cuma 1 kata. Sedangkan waktu bikin paspor lama diminta namanya untuk 3 kata. Jadi beliau pakai nama orangtua nya. Waktu daftar antrian online, yg perlu saya isi data nama sesuai paspor yg 3 kata itu atau ktp saja ya? Karena klo seperti cerita diatas, ada beda nama di paspor dgn ktp. Dan nanti di forkanim (?) itu ngapain ya? Thank you.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, Pak

      Kalau untuk daftar antrian online (nama akun saya di aplikasi) saya menulis nama sesuai KTP, karena memang ada no KTP juga yg diisi.

      Lalu ketika saya ke resepsionis imigrasi, karena nama saya di KTP dan paspor beda, saya dikasih tulisan untuk mengambil berkas dokumen saya yg 5 tahun yg lalu di ruang Forkanim.

      Dari ruang Forkanim ini saya kembali lagi ke resepsionis. Berkas saya dicek, baru deh dikasih form tertulis. Kalau ini nama saya tertulis sesuai data paspor.

      Moga membantu ya, Pak dan dimudahkan juga untuk urusan ibu...

      Delete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P

Mohon maaf untuk komen cuma bisa untuk akun yang punya G+ ya :)