Naik Bus dari KLIA 2 ke KL Sentral dan Naik LRT ke Bukit Bintang – Traveling Kuala Lumpur 2019 Day 1B

Cara naik bus dari KLIA 2 ke KL Sentral dan cara naik LRT dan MRT di Kuala Lumpur 2019.

Backpacker Kuala Lumpur 2019
Pic by : klia2.info - Kuala Lumpur 2019

Apa kabar, teman-teman?

Urutan ceritanya dari sini ya:


Selesai makan di NZ Curry House, kami tinggal jalan ke arah pintu keluar. Di sini banyak bus yang berjejer dan siap berangkat, yang salah satunya adalah Skybus – bus yang akan kami naiki. Kami tanya ke crew di depan pintu busnya, dan ternyata beli tiketnya itu di pinggiran masih di dalam gedung.


Backpacker Kuala Lumpur 2019
Pic by: klia2.info - Kuala Lumpur 2019
Kembali kami masuk ke dalam gedung, lalu Puput antri beli tiket. Loket tiket ini berderet, sesuai dengan tujuan busnya. Kami beli tiket Skybus yang menuju KL Sentral. Harganya RM 12 dan Alhamdulillah ada bus yang udah siap berangkat dalam beberapa menit lagi. Oh iya, di loket ini menjual beberapa nama bus ya, jadi bukan khusus loket Skybus aja.

Cepat-cepatlah kami keluar dan ngasih tiket busnya. Tas kami bisa ditarok di dalam bagasi samping. Duduknya sih bebas. Busnya ini cakep dan di area depan itu ada logo Air Asia juga. Sebenernya kalau mau beli tiket online-nya juga bisa dan lebih murah, tapi karena kami nggak tau akan jam berapa beres di KLIA 2 ini, jadi kami lebih milih beli tiket bus langsung aja.

Busnya ini ada banyak waktu keberangkatan yang cukup berdekatan, jadi rasanya nggak masalah sih kalau teman-teman milih beli tiket langsung aja. Pilihan lainnya ya bisa juga naik Aerobus.

Busnya berangkat tepat waktu, kagak mundur walau 5 menit pun, haha... Kayaknya kami jalan di jam 13.15 deh. Selama perjalanan menuju KL Sentral, mata kami disuguhi perkebunan kelapa sawit yang luas. Lalu lewat jalan tol dan melihat jalan raya dengan sign board tiap beberapa meter. Pas baca tulisan-tulisan di sign board itu, ahhh... udah beneran gue di Kuala Lumpur, haha...

Perjalanan dari KLIA 2 ke KL Sentral kurang lebih 1 jam, jadi manfaatkan aja untuk tidur ya, nabung energi buat kelayapan. Bus pun melaju di depan toko-toko yang menjual khas India. Kayaknya itu di Little India. Dan pada akhirnya, sampe juga kami di KL Sentral.

Begitu turun, kami langsung celingak-celinguk nyari loket bus Go Genting, untuk beli tiket bus ke Genting buat besoknya. Loket bus Go Genting ternyata ada di sisi kiri loket bus ini. 

Beres beli tiket bus ke Genting, kami naik eskalator, lalu jalan menuju area LRT. Sampe di atas, masuk gedung, udah langsung ketemu. Adanya di sisi kiri. Kalau yang monorail baru masuk mall dulu.

Backpacker Kuala Lumpur 2019
pic by: mrt.com.my - Kuala Lumpur 2019
Di depan layar monitor, ada pilihan bahasa yang bisa dipilih: Melayu, English, dan Mandarin deh rasanya. Saya klik yang English. Lalu terpampanglah 4 warna yang berbeda, dengan gambar kereta dan jalur kereta itu (awal dan akhir station). Ketika teman-teman ngelihat peta LRT ke tempat yang dituju, lihat dulu ya ujungnya kereta itu ke mana.

Karena mau naik yang ke Bukit Bintang, maka kami klik yang warna hijau tua, nomer 3 dari kiri yang ujungnya ke arah Kajang. Begitu di klik, cari deh tulisan Bukit Bintang, trus klik. Ketik mau beli berapa tiket. Kalau cuma 1 tiket ya udah langsung klik ok aja, trus muncul deh jumlah duitnya. 

KL Sentral – Bukit Bintang ini harga tiket LRT-nya RM 1,9. Pakai duit receh ya. Kalau duit temen-temen yang RM 50 atau RM 100 semua, haha... tukerin dulu aja di bagian informasinya.

Ada tempat duit kertas dan duit coin. Kalau udah pas, maka akan terproses dan kedengeran deh bunyi token-nya jatuh di bawah layar monitor. Kembalian coin juga keluar dari situ.

Beres beli tiket, saatnya masuk. Token-nya di-tapped, trus pintunya kebuka deh. Tinggal lihat aja panahnya, yang ke arah Gombak itu naik di platform mana. Kalau membingungkan atau takut salah mulai dari proses beli tiketnya, jangan malu untuk tanya-tanya yaaa...

Dari KL Sentral ke Pasar Seni cuma 1 station, lalu dari Pasar Seni kami ikuti panah jalur MRT yang menuju Kajang. Turun di Bukit Bintang melewati Merdeka, baru deh Pavilion Bukit Bintang. 

BTW alur yang benarnya memang begitu kalau mau ke Bukit Bintang, tapi pas pertama ini kami nyasar dong, hahahah... Karena salah pencet warna. Saya klik yang warna merah dan pas nyari tulisan Bukit Bintang kok nggak ada ya. Ya udah saya klik yang ke Masjid Jameek aja, dari sini baru lanjut ke Bukit Bintang.

Pas sampe di Masjid Jameek, saya tanya ke security-nya,

“Pak, kalau mau beli tiket lagi ke Bukit Bintang di mana?”

Kami pun diajak jalan menuju map LRT yang gede terpajang.

“Balik lagi ke Pasar Seni, 1 station dari sini. Lanjut ke Bukit Bintang.”

“Saya beli tiket lagi?”

“Tak usah, pakai itu saje...”

Kami pun naik LRT yang ke Pasar Seni, abis itu ngikutin panah menuju jalur MRT ke Pavilion Bukit Bintang. Karena Pasar Seni ini tempat transit, jadi ya cukup luas juga area jalan kakinya.

Sampailah kami di Pavilion Bukit Bintang station. Sedari balik ke Pasar Seni, kami udah curiga kalau misalnya nanti token ini nggak bisa buka pintu keluar, karena kami kan belinya ke Masjid Jameek. Tapi ya udah biarin aja, tinggal lapor aja ke bagian informasi. Kalau suruh bayar ya bayar aja, hehe...

Makanya saya duluan yang masukkin token ke “celengan”nya, dan benar ternyata pintunya nggak bisa terbuka. Kami pun lapor ke bagian informasi dan bilang kalau kami salah beli. Akhirnya kami disuruh bayar RM 1 berdua dan token-nya Puput diambil.

“Satu lagi mane?”

“Udah dimasukkan.”

“Oke. Lewat sini saje.”

Ada jalur di dekat loket ini yang enggak ada pintunya, haha... Jadi kami lewat jalur khusus ini. Mantap lah, nyasar-nyasar bergembira. Kami keluar di Exit C yang menuju Sungei Wang. Ikutin panahnya aja. 

Sampailah kami di luar, jalan di pinggiran terus ke kanan sampai tiba di perempatan. Bisa juga sih begitu sampe di depan Sungei Wang, langsung nyeberang trus ke kanan. Dari perempatan ini kami ke kiri, ke Jalan Imbi. Hotel Sempurna lokasinya udah menuju ke arah ujung jalan, haha... Jalan santai aja sembari lihat-lihat kiri kanan yang dipenuhi toko-toko dan resto.

Hotel Sempurna ini ada di depan restoran Pakistan. Kami nyeberang dan sampai juga deh di Hotel Sempurna. Ulalaaa... capek juga yaaa... Sampai di Hotel Sempurna kami check in, lalu kami pun naik ke lantai atas – naik tangga ye, haha...

Sampe di kamar, istirahat bentar. Rapi-rapi dan kami pun siap menuju KLCC Park, yeayyy... Kelayapan pun dimulai...

Sampai jumpa ya di cerita selanjutnya, norak-norak kami nonton Water Fountain di KLCC, haha... Makasih banyak ya, teman-teman udah mampir...

Maaf semua foto boleh pinjam, karena kemarin lupa foto-foto bus dan LRT-nya.

1 comment:

  1. Copy from Mba Mira Rahmi Fauziyyah

    Hallo mba mau tanya dong. kalo LRT dan MRT di malaysia baby friendly kah? maksudnya untuk bawa stroller, mudah ga ya?

    Hai, Mba. Selama naik MRT / LRT di sana, saya kurang lihat juga sih mba, ada yang bawa stroller :D Mungkin dilipat juga bisa sih Mba.

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P