Malam di Bukit Bintang – Traveling Kuala Lumpur 2019 Day 3F

Bukit Bintang – rekomendasi wisata belanja, kuliner, dan juga jalan-jalan malam di Kuala Lumpur 2019.

Traveling Kuala Lumpur 2019
Bukit Bintang - Kuala Lumpur 2019
Apa kabar, teman-teman?

Ini urutan ceritanya ya...


Di area depan MRT Pasar Seni juga ada sebuah minimarket. Di sini saya beli minum lagi. Hari ketiga yang cukup panas bikin saya dan Puput beli minum berkali-kali. Harga air mineral itu kisaran RM 1,8 dan 1,9. Paling mahal saya beli itu RM 2. Dari minimarket, kami langsung menuju mesin token.

Kami naik MRT yang menuju Kajang, dan turun di Pavilion Bukit Bintang. Ini ongkosnya lebih murah, mungkin RM 1,6. Sore pada saat weekend, MRT-nya lumayan penuh juga.


Backpacker Kuala Lumpur 2019
Pic: myrapid.com.my - Kuala Lumpur 2019
Sampailah kami di MRT Pavilion Bukit Bintang Station, pas langit udah kelihatan gelap. Malem minggu di Bukit Bintang, suasananya lebih rame ketimbang 2 malam sebelumnya.

Traveling Kuala Lumpur 2019
MRT Pavilion Bukit Bintang - Kuala Lumpur 2019
Dari MRT Pavilion Bukit Bintang, kami mampir ke toko pernak-pernik yang ada di belakang station ini. Dari pertama ke sini, Puput pingin banget masuk, haha... Cuma karena nginep di Bukit Bintang, jadi ntar aja kalau pas terakhir ke sininya. Toko pernak-pernak yang saya lupa namanya.

Puput naik ke lantai 2 toko itu, sementara saya memilih untuk nunggu di luar aja, sembari ngelihatin suasana jalan. Restoran dan toko lainnya berderet-deret dengan hotel. KFC juga ada di sebelah MRT station ini. Saya pun ngelihat Tai Ichi Hotel yang dulu ditawarin Mba Pipiet. Tapi karena harganya lagi tinggi, makanya kami nggak jadi nginep di sini, haha...

Dari toko pernak-pernik ini kami jalan lurus ke arah perempatan dan menyeberang. Don’t forget to see red color ya, friends. Karena kemarin ada loh serombongan yang nyeberang pas lagi lampu merah, dimaki lah sama pengendara motor, haha...

Kami jalan lurus menuju Pavilion. Dulu waktu pas sama Mba Pipiet dan private clients-nya, saya juga ke mall ini untuk makan malam. Menuju Pavilion ini juga banyak toko-toko yang menjual sepatu dan kosmetik branded. Nggak ketinggalan pastinya beragam restoran.

Traveling Kuala Lumpur 2019
Pavilion Bukit Bintang - Kuala Lumpur 2019
Kelar dari toko sepatu, kami masuk ke dalam Pavilion. Karena masih kenyang makan nasi kerabu pas brunch, jadi rencananya kami mau jajan roti tissue aja di Food Republic, food court di Pavilion ini. Eh udah keliling kok ya nggak ada gambar roti tissue-nya, haha... Ada mampir ke sebuah kedai makan India, nggak ada juga. Mungkin emang sayanya yang nggak ngeh amat.

Pavilion malam itu bukan maen ramenya. Hampir semua kursi di Food Republic pada terisi. Begitupun dengan jalan-jalan keliling mall.

Kaki yang udah nyut-nyutan dan belum packing pula, jadi kami memutuskan untuk balik aja ke hotel. Kami memilih jalur lewat belakang Pavilion aja. Ternyata jalur di sini sepi banget, haha...

Bukit Bintang emang merupakan salah satu “tempat wisata” yang nggak terlewatkan, oleh para turis yang yang berkunjung ke Kuala Lumpur. Wisata apaan? Ya wisata jalan kaki, belanja, kulineran, dan juga wisata anak.

Wisata Belanja di Bukit Bintang

Traveling Kuala Lumpur 2019
Pavilion Bukit Bintang - Kuala Lumpur 2019
Pavilion Mall merupakan salah satu tempat wisata belanja yang didatangi oleh para turis. Yang bawa ringgit bergepok-gepok atau yang tersimpan di debit card, haha... Pada ngeborong dah belanjaan branded di sini. Nggak punya banyak duit cocok dengan belanjaannya, ya udin keliling mall aja juga sama asyiknya kok...

Selain di Pavilion Mall, Sungei Wang Plaza juga merupakan tempat wisata belanja lainnya di Bukit Bintang. Kalau ini lebih ke pertokoan. Untuk yang mau beli oleh-oleh baju, tas, souvenirs, maupun makanan, bisa hunting di Sungei Wang Plaza ini. Di sini juga ada Giant yang udah dibuka lagi.

Tempat belanja lainnya pastinya di deretan pertokoan sepanjang area Bukit Bintang ini. Mall lainnya juga ada dan nggak kalah keren pastinya.


Wisata Kuliner di Bukit Bintang

Kalau ngomongin wisata kuliner di Bukit Bintang, biasanya yang paling familiar ya di Jalan Alor. Pas keluar MRT Pavilion Bukit Bintang, ini ada exit yang menuju Jalan Alor. Tadinya kami mau ke sana, tapi nggak jadi.

Food Republic juga merupakan salah satu rekomendasi kulineran. Sebuah food court di Pavilion Mall yang ada di lantai bawah. Kelilingin aja, ada kok makanan dengan harga terjangkau walau berada di mall yang megah gini. Dulu saya juga makan Curry Mee di sini, halal dengan harga yang nggak mahal.

Selain belanja oleh-oleh, di Sungei Wang juga bisa kulineran. Food court-nya ada di lantai 4. Dulu saya makan nasi lemak di lantai atas ini. Kalau kami pas makan malam kemarinnya itu di Ah Cheng Laksa. Masuknya dari pintu iklan Giant ya, dari area utama Sungei Wang ini jalan ke kiri sedikit.  

Kulineran dengan beragam pilihan juga banyak kami temui di sepanjang jalan Bukit Bintang ini. Tinggal lihat aja yang halal atau non halal. Bagi kita yang berhijab, biasanya dikasih tau kok kalau memang jualannya non halal.


Berjaya Times Square Theme Park - wisata anak dan keluarga

Ini untuk teman-teman yang bawa anak ya. Di Berjaya Times Square lantai 5 dan 7 ada Indoor Theme Park terbesar di Malaysia. Dari arah Sungei Wang tinggal jalan lurus aja ke kanan sampe perempatan. Udah kelihatan deh gedung Berjaya Times Square ini. Di Berjaya Times Square ini juga ada food court-nya, yang juga jadi plan kulineran kami sih kemarin. Tapi kami nggak jadi main ke Berjaya Time Square ini.


Hemm... kayaknya kalau ke Kuala Lumpur lagi, saya pingin fokuskan keliling Bukit Bintang aja deh, haha... Abisnya luas dan nyaman banget sih. Kalau teman-teman mungkin mau ke sininya pas siang, tetap asyik kok jalan-jalan keliling tanpa takut kepanasan.

I know, orang takut panas bukan karena takut item ya, tapi terkadang ada orang yang kena panas langsung sakit kepala. Apalagi sayaaa... panas matahari bisa ninggalin “kenangan” di kulit yang ngobatinnya setahun lebih pun belum tentu udah hilang...

Balik ke Hotel Sempurna, saatnya packing yang bikin laper juga ternyata, haha... Puput beli “cemilan” di Seven Eleven, yaitu Mie Maggie dalam kemasan cup macam Pop Mie gitu. Iyesss, itu cemilan yak, haha...

Sampai jumpa di cerita selanjutnya ya, perjalanan kami di hari terakhir di Kuala Lumpur. Naik monorail menuju KL Sentral, naik bus ke KLIA 2, dan juga... drama self bagage, hahah...  

Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Moga bisa jadi rekomendasi ya bagi teman-teman yang pingin wisata belanja dan kuliner di Bukit Bintang.

4 comments:

  1. aku banget itu kena apnas lgs sakiiit kepala :(. makanya ga prnh suka yg namanya tempat panas ato pantai. tp kalo sdg traveling ke negara2 tropis, ya mau gmn lagi :p. emg panas selalu hahahaha

    di berjaya times square itu ada rollercoaster yg pgn banget aku coba, tp blm sempet2. ntr planning kalo ke KL lg mau ajak anak2 supaya mereka jg main di themeparknya.

    jd kangen ama jl alor :p. ama makanannya yg enak2 dan muraaahhh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya asal dikondisikan aja ya, Mba. Kalau pas panas banget ya minggir2 dulu, hehe... Itu roller coaster buat dewasa bisa ya? Wah jadi pingin ke sana juga, haha...

      Delete
  2. Alhamdulillah bisa berkesempatan ke KL ya kak, iya kak Alor emang terkenal, tapi kata masyarakat setempat, itu banyak gak halal jadi rada males mereka ke sana.. Tapi kalo emang kita teliti mungkin bisa lah dapet yang halal

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P