Naik Monorail di Bukit Bintang dan Naik Bus dari KL Sentral ke KLIA 2 – Traveling Kuala Lumpur 2019 Day 4

Cara naik monorail dari Bukit Bintang ke KLIA 2 dan cara naik bus dari KL Sentral ke KLIA 2. Kuala Lumpur 2019.

Backpacker Kuala Lumpur 2019
Somedayyy... where we go, Red? - Kuala Lumpur 2019
Apa kabar, teman-teman?

Ini urutan ceritanya ya:



Minggu, 17 Maret 2019

Pagi di hari keempat di Hotel Sempurna. Waktunya pulaaanggg... Dari malam udah beres packing. Jadi kelar beres-beres tinggal angkut tas ke bawah, trus sarapan sembari ngasih kunci ke ibu yang lagi jaga resepsionis.

Selesai sarapan, saatnya kami geret-geret tas menuju monorail Air Asia Bukit Bintang Station. Kemarinnya Mba Cici bilang, kalau mau pulang mending naik monorail aja, karena bawa-bawa tas kan. Jadi langsung nyampe di KL Sentral.

Hemm... kalo gitu lebih enak mana, naik monorail yang langsung ke KL Sentral atau naik MRT yang mesti transit dulu? Kalau buat saya sih tetap lebih enak naik MRT, karena train-nya lebih cepet.

Jalan Imbi di pagi hari yang cukup sepi. Mobil dan motor belum begitu banyak memenuhi jalan. Sedikit lagi menuju Sungei Wang, kami nyeberang yang pake drama pula... backpack trolley saya jatuh pas di tengah jalan, hahahah... Untunglah mobil yang lewat cuma 1 dan itu masih jauh, haha... Pagi-pagi udah bikin nyari mati aja ini tas.

Sampailah kami di monorail Air Asia Bukit Bintang Station. Cara beli token monorail ini sama aja. Tinggal klik yang menuju KL Sentral. Saya lupa bayarnya ini, tapi paling sekitar RM 2. Pokoknya token yang beli itu paling mahal cuma yang KTM ke Batu Caves, ini RM 2,6.

Kelar beli token, saatnya ke atas dengan naik tangga, bowww... Hahahah, lumayan engap juga naik tangga dengan bawa 1 tas jinjing, 1 backpack trolley, dan 1 totebag. Tiap naik tangga, itu totebag yang isinya baju kotor doang saya lempar ke atas, trus naik tangga. Begitu terus sampe nyampe di atas, hahahah... Mumpung cuma kami doang yang naik tangga.

Sampailah di atas, duduk-duduk dulu sembari nunggu train-nya datang. Kurang lebih 10 menit deh, train-nya nyampe juga. Sepi banget dan barengan kami pun yang naik cuma dikit. Jadi dapet tempat duduk deh.

Monorail ini melewati Imbi Station. Trus padi station mana gitu, udah di tengah perjalanan, baru deh mulai rame.

Sampailah kami di Monorail KL Sentral Station. Sempet salah pintu exit, haha... udah turun setengah tangga ya naik lagi. Kami jalan melewati mall, lurus sampe melintasi tempat naik LRT, lalu turun menuju bus station.

Oh iya, pas kemarinnya pulang dari Genting itu kan kami mau beli tiket bus pulang ini, trus kata petugasnya nggak bisa. Belinya mesti langsung pas mau naik aja. Kecuali yang beli online ya.

Makanya deg-degan juga sih andai busnya udah penuh. Eh untungnya kami bisa beli tiket bus yang jam 9 pagi.

Pas udah selesai beli tiket, bapak yang jaga bus meminta kami untuk naik bus. Kami bilang kalau mau naik Skybus, bukan Aerobus. Tapi kata si bapak sama aja. Trus pas kami tanya lagi ke petugas loket, katanya memang iya. Ketika ada bus yang udah ready, entah Skybus atau Aerobus, naik aja.

Perjalanan dari KL Sentral ke KLIA 2 kurang lebih 1 jam juga. Nyampe di KLIA 2, kami ngambil trolley dan naik eskalator. Perjalanan lumayan panjang, pemirsahhh, hehe...

Begitu nyampe, Puput nanya ke security, “Air Asia ke Jakarta antrinya di mana, Pak?”

“Air Asia Indonesia...” Balas si bapak sembari ngasih tau arahnya.

Menuju loket Air Asia Indonesia, kami ngelihat mesin shelf check in. Di sini kami shelf check in dulu dan inilah kegoblokan saya selanjutnya, hahahah...

Flight pulang ini kan kami beli bagasi dan itu atas nama saya. Nah pas ada tulisan tentang sticker untuk data bagasi, kami klik lah 1. Karena pikirnya kan cuma atas nama saya. Keluarlah itu sticker 1 biji.

Pas Puput nyoba masukkin code booking saya lagi, ya udah nggak bisa...

Lah tasnya Puput gimana? Hahahah... Ya udah ntar tanya aja. Sampailah kami di loket shelf bagage. Begitu naikkin tas untuk ditimbang, ini kan mesti scan code, nah karena tasnya Puput nggak ada sticker-nya, ya nggak bisa di-scanned.

Mampus lah! Alamat gue mesti ganti beli bagasi mendadak buat tasnya Puput. Kenapa nggak dibawa ke cabin aja? Takutnya ada jajanan yang kena sita karena ukurannya di atas 100 gram dan 100 ml.

Untunglah walau shelf bagage, tapi ada petugas cewek yang bantuin. Kami cerita ke mereka, trus ternyata bisa. Pake code saya lagi dan klik apa gitu. Puput yang ngurus sih. Keluarlah itu sticker, hahahah...

Hadehhh... pergi lancar, pulang agak drama gini, hahah... Kedua tas udah beres sticker-nya. Kami patungan bagasi yang 25 KG dan tas kami cuma 17 KG lebih dikit, pemirsahhh, haha... Beres itu drama bagasi, saatnya menuju imigrasi.

Ngomong-ngomong, emang sebelumnya lu nggak pernah pake bagasi ya, Nit? Kalau mungkin ada yang nanya gini, ssst... saya selalu nebeng bagasi, haha... Ini pertama kalinya saya bayar bagasi atas nama saya. 

Imigrasi pulang ini juga sepi banget. Perjalanan pulang pastinya nggak ditanya apa-apa, cuma pointed fingers scan aja. Sebelum masuk boarding, kami makan siang dulu cepet-cepet.

Kenapa nggak makan di luar dulu aja? Rame bingittt di beberapa fastfood-nya. Makan di dalam ini sepi. Ada beberapa resto dan fast food resto juga.

Traveling Kuala Lumpur 2019
Chicken Rice Platter di Popeyes KLIA 2 - Kuala Lumpur 2019
Kami memilih makan di Popeyes. Saya pesan yang Chicken Rice Platter yang isinya ada 3 chicken tender yang kayak chicken katsu gitu, plain rice, mashed potato, dan juga mineral water. Ini harganya RM 17,50.

Traveling Kuala Lumpur 2019
Dasani, mineral water produknya Coca Cola Company - Kuala Lumpur 2019
Pelayanannya cepet juga. Ayamnya ini enak dengan gurih yang pas. Mashed potato-nya dikasih bumbu kari. Enak sih cuma pas dimakan pake nasi, saya nggak doyan, hehe...

Kalau Puput beli paket yang 2 ayam, mashed potato, mineral water, dan muffin yang kayak di Texas. Ayamnya ini ayam tulang. Lalu muffin-nya ini radanya agak tawar, nggak segurih yang di Texas. Enak juga sih. Ini harga paketnya kurang lebih sama dengan yang saya beli.

Kelar makan dengan cepet-cepet, lanjut kami jalan menuju pemeriksaan tas. Katanya kalau di KLIA 2 ini tasnya bener-bener ditimbang ya, maksimal 7 KG. Karena saya cuma bawa totebag dan Puput bawa ransel kecil, jadinya nggak ditimbang.

Tibalah saya melintas, eh laluuu... tas saya ternyata kena razia. Ada apa di dalam tasnya?

“Air.. air..”

Pas pertama, saya nggak ngeh si ibu ngomong apaan. Sampe udah mau dibuka sendiri tasnya, haha... Trus Puput bilang, di tasnya ada air, Miss.

Waaa iya kelupaan ngabisin mineral water yang minumnya baru dikit, haha...

Nunggu di boarding room dan jam 1.30 siang, Air Asia pun membawa kami pulang dengan tepat waktu. Menuju Soetta, ternyata cuaca agak buruk. Langitnya gelap banget sampe sayap pesawatnya nggak kelihatan.

Jadi pilot itu canggih banget ya, bisa ngatasin pesawat yang kayak gini. Perjalanan pulang ini mundur 30 menit, ya karena cuaca buruk itu jadi mesti agak muter dulu cawatnyah... Tapi Alhamdulillah perjalanan kami lancar-lancar sampe di Soetta.

Kelar ngambil bagasi, lanjut kami menuju pintu keluar. Eh iya di sini kami ditanyain form biru itu. Saya pun baru ngeh, kok nggak dibagiin form itu ya. Kami bilang aja kalau memang nggak dikasih.

“Kok nggak ada? Emangnya dari mana?”

“Kuala Lumpur.”

“Ngapain?”

“Liburan.”

Akhirnya kami disuruh lewat aja.

Keluar dari sini, kami jalan lurus aja ke kiri untuk naik Damri. Sistem beli tiket Damri sekarang beda ya. Ngantri dulu beli tiket untuk semua bus, trus klik deh di mesinnya.

Nggak lama Damri yang menuju Rawamangun pun datang, yeayyy... Kami naik, muterin terminal lainnya dulu, lalu Damri pun berjalan ninggalin Soetta. Sampailah kami di Terminal Rawamangun.

Selesai sudah rangkaian traveling diary saya ke Kuala Lumpur berdua Puput. Post selanjutnya saya mau review Hotel Sempurna ya.

Anyway makasih banyak ya seluruh teman-teman bloggers yang udah berbagi cerita traveling-nya ke Kuala Lumpur. Cerita yang kami pelajari dan sangat membantu kami juga. Begitupun teman-teman yang udah banyak sharing di grup backpacker.

Bagi saya, traveling mandiri itu modal pertamanya ya mau belajar sendiri dengan banyak-banyak membaca. Paspor, tiket, duit? Ini selanjutnya... Not go today, maybe next week, next month, or next year J

Walau temenan sama Mba Pipiet sang juragan travel Pandra Tour, tapi bukan berarti semua saya tanya ke Mba Pipiet, karena saya bukan jadi client-nya Mba Piet. Urusan saya dan Mba Piet cuma sebatas beli tiket pesawat dan booking hotel. 

Tapi Alhamdulillah Mba Pipiet banyak ngasih info tambahan dan mau dengerin curhat plan yang saya buat. Ahayyy, nanti kelayapan bareng lagi ya, Mba Piet, hehe...

Dan pastinya buat Puput travelmate saya, makasih banyak untuk backpacker dengan middle cost ini. Nggak mudah bagi saya untuk mendapatkan travelmate yang sepaham gini.

Untuk semua orang tempat kami bertanya selama di sana. Moga Allah beri kesehatan untuk mereka semua...

Wah kok macam apa sih pake ucapan terima kasih segala, haha... Iyesss, namanya juga traveling diary, ya untuk saya baca-baca lagi nantinya. Biar saya tetap ingat kalau saya bisa ke sana, pastinya nggak lepas dari bantuan banyak pihak juga, termasuk the honorable para brands yang udah bekerja sama dengan nitalanaf.com ini, haha...

And of course... terima kasih banyak teman-teman yang udah mampir. Moga traveling diary ini bermanfaat untuk teman-teman yang punya rencana mau ke Kuala Lumpur ya... 

4 comments:

  1. Thanks for sharing nita. Aku belum pernah ke KL, tapi jadi terbantu kalo one day mau ke sana. Jangan lelah untuk berbagi ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun belum ke Jepang, Mba, haha... Moga ada rezeki juga ke sana kayak mba ya :D

      Delete
  2. Wohohoho.. ngebayangin naik tangga dengan cara ngelempar tite bag baju kotor, buat ade mikir beribu kali buat naik monorail. Hahahaha.. Soalnya kalau jalan2 pasti bawa bocah. Kebayang deh bawa bocah dan tas trus naik tangga begitu.. hahaha.. kayaknya kalau rombongan mending naik grab aja kali ya, ta.

    Ternyata langsung dapat bus ya. Dan beli bus ke klia bs via online toh. Jadi mikir mau beli online deh.

    Ma kasih yaa.. ini dr kmrn baca tulisan2 nita ngebantu banget nih kalau ke KL. Sip sip.. mama chi sekali lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha tangganya pendek kok :D Ini karena bawa gembolan aja. Kalo bawa pasukan bocah dan gembolan bertambah, pulang mending naik Grab aja deh :D

      Delete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P