Kulineran Nasi Kerabu di Teh Tarik Place dan Jajan Roti di Pistachios Bakery Wangsa Walk Mall – Traveling Kuala Lumpur 2019 Day 3B

Teh Tarik Place, rekomendasi kulineran nasi kerabu dan menu khas Malaysia lainnya. Pistachios Bakery, rekomendasi kedai roti dan cake. Wangsa Walk Mall - Kuala Lumpur 2019.

Traveling Kuala Lumpur 2019
Teh Tarik Place Wangsa Walk Mall - Kuala Lumpur 2019
Apa kabar, teman-teman?

Ini urutan ceritanya ya...



“Mba Nita udah nyobain nasi kerabu, belum?” Tanya Mba Cici lewat inbox instagram.

Wah iya, nasi kerabu. Makanan yang udah saya incer sedari rumah, selain nasi lemak. Karena di instagram itu ada juga teman-teman instafoodie dari Malaysia, jadi mereka sering banget pamer nasi kerabu, haha...

Dua hari di Kuala Lumpur, malah saya lupa untuk kulineran nasi kerabu. Begitu Mba Cici chat, kembali saya keingetan si nasi kerabu ini.

Dari Batu Caves, kami nyeberang menuju mobilnya Mba Cici. Berangkatlah kami bertiga menuju Wangsa Walk Mall. Pagi menjelang siang itu cukup panas, dengan jalanan yang cukup rame juga.

Ngobrol-ngobrol ngalor ngidul, sampailah kami di Wangsa Walk Mall. Mba Cici ini kan kerjanya part time di sebuah bakery, yang kerjanya itu pindah-pindah di beberapa cabang. Nah salah satunya di Wangsa Walk Mall ini. Jadi kami ke sini sekalian main ke bakery itu juga.

Masih suasana pagi, jadi Wangsa Walk Mall saat itu cukup lengang. Ternyata Teh Tarik Place yang kami tuju ini adanya di area depan. Kalau pas masuk sih kelihatannya nggak begitu luas. Eh ternyata masih ada di area belakangnya dan ini cukup lega.

Traveling Kuala Lumpur 2019
Teh Tarik Place Wangsa Walk Mall - Kuala Lumpur 2019
Meja kursi yang cukup banyak dan beberapa juga udah ada yang terisi. Kami mulai lihat-lihat buku menu yang disediakan.

Sesuai namanya – Teh Tarik Place – resto ini lebih banyak menyajikan menu khas Malaysia, dan udah pasti ada nasi kerabu juga, yeayyy... Pilihannya itu ada nasi kerabu biasa, nasi kerabu ayam percik, nasi kerabu sotong percik, dan nasi kerabu ayam berempah.

Saya pesan yang nasi kerabu ayam percik, karena penasaran ayam percik itu apaan, hehe... Minumnya kembali saya minum teh tarik yang kali ini saya pilih teh tarik dingin.

Kalau Puput ngincer yang nasi gorengnya. Ada nasi goreng biasa, nasi goreng ayam berempah, nasi goreng kampung spesial, dan nasi goreng Cina spesial. Puput pilih yang nasi goreng ayam berempah. Minumnya milih yang teh tarik dingin juga.

Mba Cici pingin makan mee goreng spesial. Di sini pilihan mie-nya lebih ke Chinese food. Untuk minumnya, Mba Cici pilih yang Milo Dinosaur. Unik juga pas kami dengernya, hehe...

Kembali ngerumpi ngalor-ngidul, lalu pesanan kami pun akhirnya datang juga, horeyyy... Ini dia makanan dan minuman kami...

Nasi Kerabu Ayam Percik

Wangsa Walk Mall Traveling Kuala Lumpur 2019
Nasi Kerabu Ayam Percik di Teh Tarik Place - Wangsa Walk Mall Kuala Lumpur 2019
Yang unik dan menarik selera dari nasi kerabu ini adalah warna nasinya yang biru. Ini dimasaknya pakai kelopak bunga telang. Nasi kerabu sendiri artinya nasi yang dimasak dengan campuran daun-daun mentah. Kuliner khas Kelantan dan Trengganu yang bisa diicip juga di Kuala Lumpur.

Nasi kerabu ini penyajiannya mirip dengan nasi lemak, yaitu dengan lauk sekekeling yang menuhin piring. Cuma isi lauk nasi kerabu ini beda dengan nasi lemak.

Kalau nasi kerabu ini isinya ada apa aja? Ada nasi biru yang di atasnya ditaburin serundeng. Trus karena pesannya yang ayam percik, jadi lauknya itu ada ayam percik, setengah telur (m)asin, sambal mangga, ker(o)p(o)k, dan pastinya ada sambalnya juga.

Kalau nasi lemak ada rasa sedikit gurih, nasi kerabu yang saya makan ini lebih ke tawar. Lalu ayam perciknya ini ternyata ayam bakar yang dikasih bumbu kayak kuah gulai ayam, tapi kuahnya nggak begitu kental dan cukup banyak juga ini kuahnya.

Sambal mangganya ini kayak pake campuran teri dihancurin gitu, dan ada rasa pedesnya dikit. Dan yang terakhirnya sambal ini... beda dengan sambal di nasi lemak. Ternyata sambalnya ini pake campuran ikan bilis. Sambalnya ini rasanya pedas manis.

Kenyang banget-banget pula makan ini nasi kerabu ayam percik, pas di jam yang belum makan siang, haha... Jangan takut makan banyak kalau pas backpacker-an, karena energi bakalan terkuras dengan banyak jalan kaki.

Karena ditraktir, jadi saya lupa harganya nasi kerabu ayam percik ini, haha... Tapi nggak nyampe RM 20. Rasanya RM 16an deh.

Nasi Goreng Ayam Berempah

Wangsa Walk Mall Traveling Kuala Lumpur 2019
Nasi Goreng Ayam Berempah di Teh Tarik Place - Kuala Lumpur 2019
Nasi gorengnya ini porsinya juga cukup padat. Nasi goreng dengan di atasnya ditaburin irisan kol, wortel, dan juga cabe. Ayam goreng berempahnya ini juga cukup besar. Lalu dilengkapi dengan irisan timun dan juga kerupuk.

Nasi gorengnya ini gurihnya berasa dan nggak pedas. Ayam gorengnya juga bumbu rempahnya berasa, dengan gurih yang pas pula. Nasi Goreng Ayam Berempah ini lebih murah dari nasi kerabu yang saya pesan.

Mee Goreng Spesial

Wangsa Walk Mall Traveling Kuala Lumpur 2019
Mee Goreng Spesial di Teh Tarik Place - Kuala Lumpur 2019
Ini pesanannya Mba Cici, mee goreng dengan potongan beef di sampingnya. Di atasnya ditaburin daun bawang. Trus di sampingnya ada 2 lembar caisin.

Mee gorengnya ini kecapnya banyak amat, hehe... Jadi item banget ya mee-nya. Mee-nya ini halus. Porsinya cukup banyak juga, tapi ini rasanya agak hambar kalau yang kami coba. Solusinya minta tambahan sambal aja, tapi kemarin Mba Cici nggak minta sih.

Lalu beef-nya dipanggang. Eh ini entah beef atau chicken sih, haha... Maap saya lupa. Rasanya kayak pake saus szechuan. Ini harganya nggak jauh beda dengan nasi goreng ayam rempah yang Puput pesen.

Teh Tarik Dingin

Wangsa Walk Mall Traveling Kuala Lumpur 2019
Teh Tarik di Teh Tarik Place - Wangsa Walk Mall Kuala Lumpur 2019
Saya suka teh tariknya ini. Lebih kental dengan rasa tehnya yang lebih mendominasi. Ini segelas gede yang cukup sih untuk menemani makan.

Milo Dinosaur

Wangsa Walk Mall - Traveling Kuala Lumpur 2019
Milo Dinosaur di Teh Tarik Place - Wangsa Walk Mall Kuala Lumpur 2019
Wow, milo khas Malaysia yang terkenal cokelatnya lebih pekat ini, disajikan dengan taburan milo lagi di atasnya. Udah gitu taburannya cukup banyak juga. Enak banget pas saya cobain, haha...


Selain di Wangsa Walk Mall, Teh Tarik Place ini kalau yang saya baca juga ada NU Sentral, mall yang connecting dengan KL Sentral Station. Ada beberapa lokasinya lagi sih di Kuala Lumpur.


Pistachios Bakery and Cafe

Wangsa Walk Mall Kuala Lumpur 2019
Pistachios Bakery and Cafe - Wangsa Walk Mall Kuala Lumpur 2019
Selesai makan dan ngegosip banyak hal, saatnya kembali masuk Wangsa Walk Mall, menuju Pistachios Bakery. Di sini Mba Cici bekalin kami beberapa roti dan cookies.

Wangsa Walk Mall Traveling Kuala Lumpur 2019
Pistachios Bakery and Cafe - Wangsa Walk Mall Kuala Lumpur 2019
Wangsa Walk Mall Traveling Kuala Lumpur 2019
Pistachios Bakery and Cafe - Wangsa Walk Mall Kuala Lumpur 2019
Namanya ke toko roti, pastinya ketemu dengan berbagai cake, muffin, roti, serta cookies yang modelnya cakep-cakep banget. Beberapa roti dan cake yang kami makan pun rasanya lembut banget. Kalau yang cheese, ini cheese-nya ikut dipanggang dan berasa banget.

Wangsa Walk Mall Traveling Kuala Lumpur 2019
Pistachios Bakery and Cafe - Kuala Lumpur 2019
Kelar sudah makan-makan kami ditraktir Mba Cici, plus dikasih bekal roti juga, hehe... Kembali Mba Cici nganterin kami ke Batu Caves, karena Mba Cici mau jemput anaknya dulu yang sekolahnya dekat Batu Caves pula.

Numpang lewat di area Batu Caves yang makin panas dan makin rame pula, sampailah kami di KTM Station. Beli tiket yang menuju KL Sentral lagi seharga RM 2,6. Jadwalnya ternyata jam 2 dan saat itu masih jam 1. Ya udah ikut duduk ngedeprak aja bareng turis yang lain, haha... Kursinya udah pada penuh karena yang nunggu lumayan banyak juga.

Eh sekitar setengah jam sebelumnya, KTM-nya udah dateng, yeayyy... Kami boleh masuk walau berangkatnya tetap jam 2. Saya dan Puput nyobain duduk yang di kursi menyamping. Bukan nyobain sih, emang dapetnya yang itu, hehe...

Sampai jumpa di cerita selanjutnya ya, kelayapan kami di Masjid Jameek, Dataran Merdeka, dan juga Pasar Seni. 

Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Moga bisa jadi rekomendasi ya bagi teman-teman yang pingin kulineran di Wangsa Walk Mall, Kuala Lumpur. 


Teh Tarik Place dan Pistachios Bakery

Wangsa Walk Mall. Jl. Wangsa Perdana 1 No.9. Bandar Wangsa Maju. Kuala Lumpur
nita lana faera
nita lana faera

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

3 comments:

  1. aku belum nyobain nasi kerabu, kalo ke KL lagi sepertinya perlu diagendakan

    ReplyDelete
  2. Ooooh seperti itu ya nasi kerabu? Nasinya berwarna biru hihihi..masaknya pakai daun2an mentah. Trus birunya kok bisa ya? Hhhhmmm... apa daunnya biru juga wkwkwkwk :) Potongan ayamnya gede bener. Bisa habis sendirian tuh, Ms Nita? Cocok nih porsi akuh dan Fakhri hahaha. Minumnya teh tarik dingin ya, aku suka yang hangat. Kalau Milo Dino sepertinya seger banget. Gelasnya besar, kenyang banget ini makan dan minumnya.

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P