Resep Ketan Kolak Nangka

Cara memasak nasi tuai – ketan yang disantap dengan kuah kolak dan dicampurkan dengan buah nangka.

Resep Nasi Tuai
Ketan Kolak Nangka
Apa kabar, teman-teman?

Jaman nenek masih ada dulu, nasi tuai merupakan salah satu cemilan atau takjil tiap kali Ramadhan. Walau namanya “nasi tuai”, tapi bahannya bukan dari nasi, melainkan dari ketan. Kalau biasanya ketan disantap dengan bumbu serundeng, pada nasi tuai ini ketan dinikmati dengan kuah kolak. Ini merupakan salah satu cemilan manis khas Minang. Yang kalau saya baca sih, kuliner ini awalnya populer di daerah kota Padang.


Dan sekarang, cemilan yang bikin kenyang ini terus aja di rumah kami, walau pas nggak lagi Ramadhan, haha...

Kuah kolaknya ini bisa dengan cuma kuah kolak aja. Tapi kalau dicampurkan macam potongan pisang atau nangka, apalagi duren ya, haha... Rasa dari kuah kolak pun bakalan lebih wangi dan dabel maknyussnya.

Kalau yang saya baca, kuah kolak untuk nasi tuai ini menggunakan 2 butir telur juga, tapi kalau saya lebih suka kuah kolak yang biasa aja, dengan santan yang nggak banyak juga, jadi rasanya akan lebih segar.

Ketan yang saya masak pun juga nggak menggunakan santan yang secukupnya aja. Tetap berasa gurih tapi nggak berlebihan, karena akan disantap dengan kuah kolak yang juga gurih dan manis. Walau makan enak, tapi kita juga harus tetap pikirkan kesehatan ya, hehe...

Lalu untuk santannya, kalau pas lagi ada stok kelapa parut, saya pake santan peras. Tapi kalau pas lagi nggak ada, ya pake Kara cair aja.

Cara membuat Ketan Kolak Nangka, ini dia bahan-bahan yang perlu disiapkan:

2 gelas beras ketan
1 genggam kelapa parut
1 gelas air

1 – 2 lembar daun pandan, sobek
Sedikit garam


Bahan untuk kolak:

10 – 15 buah nangka
2 genggam kelapa parut
3 – 4 gelas air

3 keping gula merah
2 lembar daun pandan, sobek
5 cm kayu manis

Sedikit garam
Secukupnya gula pasir

Lalu ini ya cara memasak Ketan Kolak Nangka:

Cuci beras ketan hingga airnya bening, lalu tiriskan.

Peras santan. Kalau menggunakan Kara cair tinggal tambahkan aja airnya.

Masukkan beras ketan, santan, daun pandan, dan garam pada panci, lalu aron. Kalau airnya udah tinggal sedikit, matikan aja apinya. Diamkan sebentar nanti airnya akan habis. Aron sembari diaduk ya, biar nggak lengket. Gunakan api sedang aja.

Kukus ketan kurang lebih 30 – 45 menit dengan api sedang. Biasanya saya mengukus ketan selama 30 menit aja sih.

Untuk kuah kolak, peras santan per-satu gelas. Kalau airnya mau pake 3 gelas berarti peras 3 kali ya. Baiknya menggunakan 3,5 sampe 4 gelas, biar kuahnya cukup banyak.

Rebus gula merah dengan 1 gelas air, pake air santan ini aja dengan api pelan, lalu saring. Biasanya gula merah suka ada sepahnya, makanya direbus terpisah dulu.

Masukkan nangka, air gula merah, air santan, kayu manis, daun pandan, dan garam. Didihkan dengan api pelan sembari sering diaduk ya, biar santannya nggak gumpal.

Pake api pelan mendidihnya memang akan lebih lama, tapi nggak apa-apa biar nangkanya jadi lembek dan wanginya meresap ke kuah kolak. Kalau udah mendidih, matikan apinya, biar nggak berminyak.

Kalau kurang manis, bisa ditambahkan gula pasir aja. Karena gula merah ini kan kadar manisnya beda-beda. Kalau yang saya masak ini pake tambahan 2 sdm gula pasir.

Resep Nasi Tuai
Ketan Kolak Nangka
Cara menyantapnya tinggal dicampurkan aja ketan dengan kuah kolaknya. Karena pake 1 buah aja, wangi nangkanya ya mendominasi. Biasanya kalau untuk menyantap nasi tuai gini, memang kami cuma menggunakan 1 buah aja dengan wangi yang menguar, entah pisang, nangka, atau durian. Tergantung musimnya aja, haha...

Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Moga bisa jadi rekomendasi menu cemilan teman-teman ya.

Mampir juga ya di resep cemilan manis saya yang lainnya...

2 comments:

  1. KUah kolak ini temannya yang cocok tuh buah yang harumnya tingkat tinngi yah hihihi kayak nangka, durian, pisang :) Ternyata cara membuatnya ga sesulit yang dibayangkan. Cuma aku aja malas ngerjain beginian maunya tingga hap! Hahah....Btw ada ya kuah kolak untuk nasi tuai itu pakai 2 butir telur. Hhhmm baru tau nih. Ga kebayang rasanya ada telur :) Pilih yang ga pake telur deh aku mah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih gurih kalau pake telur :D Cuma kita kalo bikin pake kuah kolak biasa gini aja sih :D

      Delete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P