Penang Finally, Yeayyy... – Traveling Penang 2020

Persiapan wisata ke Penang 2020 yang lebih banyak cerita ngalor-ngidulnya, haha... Wisata Penang Blog 2020.

Liburan ke Penang 2020
Wisata Penang Blog 2020

Apa kabar, teman-teman?

Ini urutan ceritanya yaaa...

Wisata Penang Blog 2020

Saya masih inget betul pas ganti paspor pada bulan Oktober 2018 lalu. Saat itu saya lupa untuk menyiapkan jawaban, kalau nanti ditanya mau liburan ke mana. Sembari nunggu jadwal wawancara, saya WA-an sama Ummi Fi. Lalu dari obrolan kami pun tercetus kata “Penang”.

Tibalah giliran saya wawancara dan ditanya, “Mau ke mana, Mba Nita ganti paspor?”

“Mau ke Penang, Pak.” Cuma ini yang ada dalam ingatan saya, dari hasil ghibah di WA, haha...

“Mau berobat?”

“Enggak, Pak. Mau liburan.”

“Oh kirain mau berobat. Karena kan biasanya orang ke Penang itu karena mau berobat.”


Akhir Januari 2019, pada sebuah ghibah di WA juga yang kali ini dengan Puput, saya pun iseng ngajakin Puput liburan. Entah ke Bangkok, Penang, atau Kuala Lumpur. Bukan iseng juga sih. Kalau memang Puput mau, ya udah capcuss... Karena tiket ke Bangkok di bulan Maret itu lumayan mehong, pilihan kami akhirnya antara ke Penang atau Kuala Lumpur.

Karena Puput pingin ke Colmar, kami putuskan ke Kuala Lumpur aja. Ke Penangnya someday aja. Jadilah Maret 2019 lalu saya ke Kuala Lumpur (lagi), walau pada akhirnya kami nggak jadi ke Colmar, haha... Pergi cuma berdua, jadi itin pun bisa dirombak suka-suka, sesuai kesepakatan pastinyaaa...

(Rasanya) awal November 2019 lalu, karena sering ngelihatin Igstory-nya Mba Dini yang suka share traveling-nya, saya pun iseng nanya, “Mba Dini plan liburannya ke mana aja tahun depan.” Ehehe... tahun depan, padahal tinggal 2 bulan lagi yak.

“Ada beberapa, tapi yang paling dekat sih ke Penang pas moment Imlek. Ayuk Mba Nita gabung.”

Wew, pingin ke Penang, eh ada yang ngajakin kelayapan bareng. Udah gitu, yang ngajak expert traveler juga, haha... Tanya-tanya dikit tentang itinerary - terutama jadwal pesawatnya, dan semuanya saya oke, karena memang untuk rencana ngayap di sana pun hampir sama dengan plan yang dulu pernah saya buat untuk ngayap bareng Puput.

“Mba Nita kalau jadi ikut, untuk tiket pesawatnya boleh lebih cepat ya. Karena memang moment Imlek, takut harganya melonjak. Ini mumpung masih promo.”

“Ok, saya transfer besok ya...” Balas saya dengan penuh kesombongan, hahahah...

Lagi dan lagi, semua traveling saya memang tanpa rencana, apalagi bisa traveling dengan Mba Dini dan Mba Nila yang agenda traveling-nya udah ke mana-mana.

Persiapan ke Penang, hemm... ya kurang lebih sama sih kayak pas saya ke Kuala Lumpur dulu. Kurang lebih ya ini aja sih...


Paspor

Saya ganti paspor pas Oktober 2018 lalu, jadi paspor saya masih ready sampe Oktober 2023 insya Allah. Tinggal nyiapin duit aje banyak-banyak, biar bisa ngecap paspor sering-sering. Amien untuk teman-teman yang juga punya doa yang sama ya. Allah tajirkan kita dengan cara-Nya.

Ke Malaysia tentunya nggak perlu pake visa, cukup paspor aja yang masih berlaku let say 6-7 bulan deh.


Tiket Pesawat, Penginapan, dan Ongkos

Citilink ke Malaysia 2020
Naik Citilink ke Penang - Wisata Penang Blog 2020
Untuk tiket pesawat, penginapan, dan ongkos, semua memang udah dikoordinir dengan Mba Dini, biar nggak ada rempong di antara kita, haha... Kemarin itu kami naik Citilink yang dapet bagasi 10 KG plus makan juga. Jadi saya nggak perlu beli bagasi tambahan lagi.

Lalu untuk penginapan, karena memang moment Imlek gini jadi rate hotel pun cukup melonjak. Jadilah kami nginap di Red Inn Court hostel yang female room berempat. Nanti saya review hostelnya di lapak terpisah yaaa...

Lalu untuk bepergian di sana, karena bertiga dan lokasinya memang rada jauh-jauh, jadi kami keliling naik Grab aja. So far gampang-gampang aja sih order Grab-nya, walau di atas bukit Kek Lok Si pun, haha...


Duit

Liburan ke Penang 2020
Camana ke Malaysia kalau tak minum teh tarik, haha... - Wisata Penang Blog 2020
Karena memang ringgit saya masih ada sisa dikit pas ke Kuala Lumpur dulu, jadinya saya tinggal nambahin dikit aja sih, buat jajan-jajan teh tarik, hehe... Anyway Penang memang tempat asyik buat kulineran sih, jadi siapkan anggaran untuk jajan-jajan nasi lemak, nasi kandar, nasi briyani, pasembour, laksa, teh tarik, cendhul durian, dan banyak lagi ya, haha...

Oleh-oleh? Nggak usah dipikirin. Sisa ringgit aje :P Oh ya, kemarin itu saya nukar, 1 ringgitnya seharga Rp. 3.450 ya.  Saya nukar di money changer yang ada di dalam Arion Mall, Rawamangun. 

Kayak biasanya, nggak ada pulang dari money changer tanpa diiringi doa. Dan nggak ada yang bisa melebihi tingginya keinginan untuk bisa menukar SAR. Lalu kalau untuk yang deket-deketnya, moga saya bisa kembali lagi untuk menukar baht, tanpa menutup nukar uang yang lain ya, haha... 


Pakaian

Karena di Jakarta ujan melulu, saya pun sempet nanya ke Mba Dini tentang cuaca di Penang. Ternyata di sana lagi panas. Jadi saya mesti nyiapain baju dan jilbab yang bahannya adem kan.

Handuk dan peralatan mandi pun juga nggak ada salahnya untuk dibawa, walau nginapnya di hotel. Kecuali hotel mewah mungkin ya, haha... Karena pas nginap di hotel budget di Kuala Lumpur aja, nggak disediakan sikat dan pasta giginya. Karena nginap di hostel yang share bathroom, jadi saya pun juga bawa sandal kamar. Nggak lupa bawa payung untuk jaga-jaga kalau tiba-tiba hujan. 


Colokan Kaki 3

Di Malaysia dan Singapura memang pakainya colokan kaki 3. Saya beli ini pun di toko listrik di sini aja dan nggak mahal.  


Itinerary

Karena bukan solo traveling, pastinya rencana perjalanan itu penting banget untuk dibuat. Solo traveling pun buat saya juga sama pentingnya sih, at least kalau tiba-tiba ditanyain random sama pihak imigrasi, kita bisa lancar jawabnya dan cepat juga kan paspornya dicap.

Kami pergi ke mana aja? Nanti dipamerin satu-satu ya, haha... 


Botol Air Minum

Walau di hostel pun, yang namanya air minum biasanya disediakan sih. Jadi nggak ada salahnya kita bawa botol air minum. Lumayan kan, kalau mungkin pas lagi susah beli minum dan bisa untuk irit-irit ringgit juga.


Hemm... apa lagi ya, ya kurang lebih ini aja sih persiapan saya untuk liburan ke Penang. Sampai tibalah waktunya kami kelayapan, yeayyy... 2 bulan mah nggak berasa ya, tau-tau udah mau berangkat aja.

Kamis pagi dengan hujan yang cukup merata. Untungnya saya udah di dalam Damri. Cukup macet juga menuju pintu tol. Mereka yang pesawatnya jam 8 udah pada gelisah deh. Untungnya pas masuk tol, hujan pun udah reda dan udah bisa cepat Damrinya melaju. Jadinya begitu jam 7.30, tibalah saya di Terminal 2F.

Oh ya, saya naik Damri dari Rawamangun dengan harga tiket Rp. 50 ribu. Kayaknya sih ini harga baru deh.

Sampe di Terminal 2F, ketemuan sama Mba Dini dan Mba Nila pun belum sampe, karena memang hujan deras sih. Jadi saya check in bareng Mba Dini aja. Kami duduk tetanggan 1 baris, hehe...

Soetta pagi itu cukup penuh dengan rombongan umrah. Moga someday saya pun ada dalam rombongan kayak gitu... Selesai check in, lanjut kami jalan menuju imigrasi.

I don’t care mau dibilang jadul, pokoknya yang namanya tiket pesawat PP itu harus saya print untuk diselipkan di dalam paspor (terutama tiket pulangnya). Ini yang bikin saya nggak ditanya-tanya banyak di imigrasi. Walau yang namanya imigrasi Soetta pastinya saya ditanya dikit-dikit, hehe...

“Pulangnya tanggal 26 ya, Mba Nita.”

“Iya, Pak.”

“Sendirian aja, Mba Nita?”

Kamu mau nemenin? Nggak, Pak. Bertiga, sama yang tadi antri dan 1 teman perempuan lagi.”

“Wisata ya?”

“Iya, Pak.”

Oke deh, cap... Lanjut jalan, sembari nunggu Mba Nila datang, abis itu menuju boarding room deh. Oh ya, pas saya dan Mba Dini antri imigrasi ini, ada buibuk yang kena tegur sama security. Kenaposehhh? Karena foto-foto...

“Ibu maaf, nggak boleh foto.”

“Saya mau foto anak saya.”

“Tetap nggak boleh...”

Duh plis lahhh, sampe di tempat wisata nanti akan ada banyak spot foto-foto, kenapa nggak bisa nahan diri dulu untuk enggak berfoto selama antri imigrasi. Pemula ke luar negeri? Plis, tapi ada tulisannya kok. Nggak baca karena nunduk mulu ngelihatin henpon? Hemm... mungkin ini alasan tepatnya ya, haha... Padahal gayanya waduhh... sosialita bagaskara banget loh, haha...  

Cuaca makin cerah, jadi pilot Citilink pun membawa kami ke Penang dengan tepat waktu dan perjalanan yang lancar juga, Alhamdulillah.

Kurang lebih ini cerita persiapan saya pas liburan ke Penang kemarin ya, yang tentunya lebih banyak curhat ngalor-ngidulnya, haha... Karena ini memang traveling diary yang akan saya baca-baca di kemudian nanti.

Sampai jumpa di traveling diary saya selanjutnya, seru-seruan kami naik Grab menuju penginapan di daerah Jalan Kapitan Keling, George Town. Dan saya pun juga mau cerita, gimana pas kami masuk bandara ketika lagi ramai virus Corona ini.

Makasih banyak ya teman-teman udah mampir...

8 comments:

  1. Kalo bepwrgian aku pastikan selalu bawa sabun ofol. Tapi belum pernah bawa sendal xixixi.. Info menatik, siapa tau ada rezeki ke luar negri hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya karena nginepnya di hostel, jadi nggak disediakan sandal :D

      Delete
  2. Ini Mba Dini, Andini Cihuy ya? Enak ya kalau masih single dadakan pun jadi deh jalan.. xixixi.. wah harha damri 50rb? Naik 10rb berarti ya. Jadi mau balik lagi kesana deh.. huhuhu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba Andini. Haha pas kebetulan ada duit lebih, Mi. Iya Damri kayaknya sih naik pas Januari 2020 ini deh.

      Delete
  3. Kunjungan perdana ke blog ini...Di Penang itu terkenal jembatan terpanjang se-Asia Tenggara, namanya jembatan Abdul Halim Muadzam Shah. Nice travelling dan saya follow blog ini ya.

    ReplyDelete
  4. Wow, lengkap amat bawaaanya nih. Sandal buat ke kamar mandi, handuk, properti mandi pun dibawa serta ya...namanya juga nginep di budget hotel yang kamar mandinya berbagi. Yang penting ringan di kantong hati pun senang. Oh iyaa..bener sih mau online atau gimanapun aku juga masih demen tuh tiket diprint sendiri aja biar ga was2 kalo ada apa2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya takut aja HP error atau apa, daripada memperlambat, mending kita siap2 aja ya :D

      Delete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P