Naik Grab ke Lorong Kulit Flea Market – Traveling Penang 2020 Day 3A

Lorong Kulit Flea Market, salah satu rekomendasi wisata belanja barang-barang second dan juga wisata kulineran. Wisata Penang Blog 2020.

Lorong Kulit Flea Market. Wisata Penang Blog 2020
Urutan ceritanya mulai dari sini ya:



Apa kabar, teman-teman?

Hari ketiga di Penang yang bersamaan dengan perayaan Imlek. Kelenteng di seberang penginapan sedari pagi udah jedar-jeder petasan. Kami turun sarapan sekitar jam 9. Rencananya saya pingin sarapan pake mie maggie cup aja, karena bosen udah 2x makan roti, haha... Lalu alangkah gobloknya, mencet dispenser malah yang air dingin. Jadilah itu mie mekar kagak, bumbunya bagaikan minyak ketemu air, dan udah pasti rasanya kagak karuan, hahahah...

Kembali lagi lah saya manggang roti yang dimakan pake margarin dan gula, karena kurang doyan selai nanas. Kelar sarapan, kami siap muterin Lebuh Armenian sebentar untuk tengok-tengok Khoo Kongsi Temple.

Ibadah pagi Imlek udah pada selesai. Ada sisa-sisa bakaran hio dan ritual perayaan lainnya di depan temple dan juga di depan jalan. Pagi yang lumayan rame dengan pelancong yang pada pingin foto-foto di sepanjang Lebuh Armenian ini.

Sampailah kami di depan gerbang Khoo Kongsi Temple. Karena masuk ke dalamnya bayar, ehehe... jadinya kami cuma tengok-tengok dari depan aja. Kemarinnya kami udah ngunjungin 3 temples, jadi mungkin someday kalau saya ke Penang, barulah saya pingin tengok ke dalam Khoo Kongsi Temple ini.

Dari Khoo Kongsi Temple ini, kami lanjut menuju agenda selanjutnya yaitu lihat-lihat Flea Market. Karena memang ada yang mau dicari, semalamnya Mba Nila bilang kalau dia mau ke Flea Market ini sendiri aja nggak apa-apa. Tapi saya bilang, ya nggak apa-apa juga kok kita sama-sama ke sana, biar saya lihat-lihat juga macam apa pasar second di Penang. Tenanggg, saya bukanlah pemburu wisata instagrammable kok, haha... Jadi apapun tempat yang menambah wawasan dan pengalaman, ya saya suka.

Tadinya kirain agak susah untuk order Grab di pagi Imlek ini, tapi ternyata enggak kok. Ada pakcik yang mau ambil oderannya, yeayyy... Lalu begitu kami duduk, pakciknya sampe memastikan lagi:

“Awak nak ke Lorong Kulit Flea Market? Nak tengok pasar second?”

“Iya, Pakcik. Betul ke itu alamatnya?”

“Iya betul. Pakcik nak tanya ulang je, kerana baru kali ini antar pelancong ke Flea Market. Sudah tengok tempat-tempat lain ya di Penang ni? Sampai ke Flea Market pun nak tengok.”

Hahaha...

Pagi yang cukup lengang di sepanjang jalan menuju Flea Market, yang kami isi dengan ngerumpi ngalor-ngidul sama pakcik driver yang ramah banget. Beliau tanya-tanya udah ke mana aja 2 hari kemarin, dan udah kulineran apa aja.

“Pakcik asli Penang ini, ke?”

“Iya, umah pakcik pun kat sini,” balas pakcik sambil nunjuk jalan yang kami lewati. “Nak singgah?”

“Apa makcik masak hari ini?”

Hahah... betapa customers geblek dah kite. Pakciknya pun balas ngakak.

Sampe akhirnya kami pun tiba di area Lorong Kulit Flea Market. Pakcik menurunkan kami di area belakang, sekalian ngasih tau tempat kulinernya di Flea Market ini. Tapi kami nggak kulineran di sini sih, karena pingin makan laksa dan pakciknya bilang, di jalan ke arah depan itu juga ada food court dengan laksa yang enak.

Tarif Grab dari Lebuh Armenian ke Lorong Kulit Flea Market ini RM 8. Say thank you sama pakcik yang udah berbagi cerita dan ngasih tau banyak hal, saatnya kami keliling Flea Market.

Berkeliling di Flea Market Penang

Pic: https://magdelene.jagole.com/ - Lorong Kulit Flea Market

Flea Market-nya ini berada di lapangan yang cukup luas dan berisi tenda-tenda macam bazaar. Lalu di sisi luarnya juga ada yang jualan dengan ngampar di jalanan. Walau fokusnya memang di barang-barang second dan barang-barang antik, tapi Flea Market ini cukup beragam juga sih. Ada toko pakaian, mainan anak-anak, souvenirs, dan juga buah-buahan yang cakep-cakep banget. Ada beberapa barang antiknya yang saya incer buat properti makanan, tapi kembali lagi mikirin gembolan yang udah padat, haha...

Beli buah-buahan di Lorong Kulit Flea Market. Wisata Penang 2020
Saya memang hampir nggak pernah beli buah-buahan di pasar, tapi Mba Nila bilang kalau buah-buahannya bisa dibilang murah kok. Udah gitu seger-seger pula. Mba Nila beli jeruk khas Imlek yang kecil-kecil. Nggak dapet jeruk dari kelenteng, ya udah beli aja sendiri, haha...

Kulineran di Food Court Jalan Dato Keramat

Selesai berkeliling, saatnya kami makan (menjelang) siang. Oh ya kuliner di sekeliling Flea Market ini cukup banyak. Tapi kami pingin makan di food court muka jalan yang pakcik bilang itu.

Dari Flea Market ini kami jalan ke arah depan. Di sisi kanannya ada sungai trus sisi kirinya kayaknya stadion deh. Jalanan yang cukup lengang di pagi menjelang siang itu. Cuma kami bertiga yang lewat, eh ada juga sih orang yang lewat satu-satu, dan sesekali kendaraan melintas.

Menuju jalan raya lalu terlihatkan tenda besar ala food court, yeayyy... Tempatnya juga dekat dengan Pejabat Pos atau kantor pos.

Di sini ada beberapa kedai makan dan ada juga yang tutup. Mungkin pemilik kedainya lagi merayakan Imlek hari itu. Kami duduk di depan kedai mamak yang menjual laksa dan pasembur. Ahaa... galau dah eykeh antara pingin mamam laksa Penang atau pasembor, haha... Tapi karena Mba Dini makan laksa, jadilah saya pesen pasembor aja. Mba Nila nggak pesen makan, masih kenyang doi, hehe...

Lalu untuk minumnya kami order di kedai terpisah. Mba Dini dan Mba Nila order teh ais dan saya beli es Bandung. Ini dia makanan saya dan Mba Dini.


Pasembur Ayam

Kuliner Halal Penang 2020
Pasembur. Kuliner Halal Penang 2020
Konon katanya, ke Penang itu belum lengkap kalau belum makan pasembur, haha... Berarti ke Penang saya udah sah di hari ketiga itu, hahah... Oh ya tadinya saya pingin makan pasembur sotong, tapi di sini adanya pasembur biasa dan pasembur ayam. Ya udah saya pilih yang pasembur ayam aja.

Pasembur ini bisa dibilang macam pecelnya Malaysia. Dalam sepiring pasembur ini isinya ada irisan kol, timun, kentang rebus, telur, lalu bakwan udang atau yang kalau di sini disebutnya cucur udang. Untuk bakwan atau cucur ini sih biasanya macam-macam, tapi yang saya makan itu cucur udang. Semua irisan ini ditarok dalam 1 piring lalu disiram dengan bumbu kacang yang rasanya gurih, agak pedas, dan sedikit asam segar macam pake asam jawa. Lalu karena pasembur ayam, jadinya ditambahin suwiran ayam. 

Selain di sini, biasanya pasembur yang terkenal itu ada di Hawker Centre-nya Gurney Drive. Kalau pas teman-teman main ke Gurney Plaza nih, bisa sekalian kulineran pasembur malam-malam di Gurney Drive Hawker Centre.

Pasembur Ayam ini harganya sekitar RM 5 sekian cent. Nggak mahal juga kok untuk porsi sepiring penuh dan bikin kenyang juga karena pake kentang.


Laksa Penang

Kuliner Halal Penang 2020
Laksa Penang. Kuliner Halal Penang 2020
Ini pesanannya Mba Dini. Semangkok laksa dengan porsi yang cukup banyak. Mie-nya ini pakai mie tebal, trus ada telur rebus, irisan selada, dan ada tambahan lainnya juga sih.  Kuahnya ini agak kental, berasa perpaduan rempah dan gurihnya pun pas. Dikasih tambahan jeruk kunci juga, kalau pingin asam segar yang lebih berasa.

Kalau asam laksa itu berasa banget asam segarnya, sedangkan laksa yang ini lebih ke rasa gurihnya. Laksa Penang yang Mba Dini makan ini harganya kisaran RM 5 sekian cent juga sih.


Teh Ais dan Ais Bandung

Kuliner Halal Penang 2020
Es Teh Tarik dan Es Bandung. Kuliner Halal Penang 2020
Ini minuman yang kami pilih. Mba Nila juga minum Teh Ais alias teh tarik yang dikasih es batu. Kalau saya beli Ais Bandung, minuman pinky-pinky dari campuran sirup dan susu, trus dikasih es batu. Minuman ini kisaran RM 2 sih.

BUah-buahan di Flea Market
Jeruk di Lorong Kulit Flea Market. Wisata Penang 2020
Selesai kulineran, kami duduk di halte pinggiran jalan raya yang berada di depan food court ini. Saatnya kami order Grab lagi untuk menuju agenda kelayapan selanjutnya.

Sampai jumpa ya di traveling diary kami selanjutnya, mengunjungi 2 mall di Komtar, haha... Gempor-gempor bergembira. Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Moga bisa jadi rekomendasi ya bagi teman-teman yang juga senang tengok-tengok atau belanja di pasar second Penang.


Lorong Kulit Flea Market

625 Jalan Dato Keramat, Georgetown, Pulau Pinang, Malaysia

Buka setiap hari jam 6.00 – 13.00

1 comment:

  1. Hahaha.. kayaknya nyesel deh tuh pacik Grab nawarin mampir. Lgsg ditodong masak apa. Basa basinya ketauan deh.. hahaha.

    Wah ade belum sah berarti ke Penang ya. Belum cobain Pasembeur. Kudu diulang nih kalau corona dah kelar.

    Btw, nggak nanya kenapa dikasih nama ais Bandung? Apa penjualnya dulu orang Bandung? Xixixi.. maksa.

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P