Naik Grab ke Komtar - Traveling Penang 2020 Day 3B

Komtar yang merupakan singkatan dari Komplek Tun Abdul Razak, juga berdekatan dengan Prangin Mall dan 1st Avenue. Sebuah komplek serbaguna yang juga terkenal dengan Rainbow Skywalk dan Gravityz.

Prangin Mall dan Komtar
Prangin Mall dan Komtar - Pic: livinginasia.org
Urutan ceritanya mulai dari sini ya:



Apa kabar, teman-teman?

Selesai makan siang yang kecepetan, haha... kami jalan sedikit ke arah depan, lalu duduk-duduk di halte, biar lebih gampang untuk order Grab-nya. Pada order yang pertama di PHP sama driver-nya, haha... Di-chat nggak dibalas trus orderan nggak mau di-cancel pula, hadehhh... Lanjut order yang kedua, ada pakcik yang ambil, yeayyy...


Dari Jalan Dato Kramat ke Komtar ini nggak begitu jauh. Kami sempat melewati jalan yang bukan jalan raya banget, trus ngelihat ada deretan orang “beratur” alias ngantri beli nasi kandar.

“Sedap sangat ke, Pakcik, nasi kandarnya?” Tanya kami.

“Tak juga pon,” jawab Pakcik.

Haha... mungkin karena kemarin itu memang pertokoan dan kedai makan banyak yang tutup, jadi diserbu deh. Bisa juga karena nasi kandar di dekat sana memang jarang. Atau ya memang beneran enak banget lah.

Sepanjang jalan yang lumayan lengang, yang diisi dengan ngobrol ngalor-ngidul lagi dengan pakcik driver. Dari mulai pakcik yang nanya,

“Awak keje di kilang, ke?”

“Tak, Pakcik. Kami dari Jakarta, nak cuti sikit je ke Penang ni.”

Lagi-lagi karena kami memang sikit-sikit pandai lah cakap Melayu, haha... Jadi beberapa kali drivers Grab pun nebak kalau kami orang yang stay di Kuala Lumpur dan liburan ke Penang.

Sampailah kami di depan Komtar. Mba Dini bayar tarif Grab-nya sekitar RM 7. Siang yang sangat terik, pakcik driver pun menurunkan kami di bawah jembatan penyeberangan. Menjelang turun, pakciknya sempet ngobrol gini,

“Saya pernah dekat dengan perempuan Surabaya, tapi tak jodoh lah. Sekarang keje je lah...”

“Oh ya, Pakcik?”

Sayangnya udah mau nyampe, ghibah pun nggak dilanjutkan, hahahah...

Sebelum masuk Komtar, kami ke Prangin Mall dulu yang ada di sebelah kiri. Nyeberang dikit aja yang siang itu cukup lengang. Abis itu kita ngadem deh di dalam Prangin Mall.

Mall yang cukup sepi di hari perayaan Imlek itu, tapi toko-tokonya pada buka sih. Kami mampir ke beberapa toko skincare lagi, haha... Ngelihat ada botol lotion yang mirip aloe vera, saya pun beli ini aja buat 2 adek sepupu saya.

Di sini kami muter-muter sebentar aja sih, abis itu menuju Komtar. Rasanya ada connecting area dari Prangin Mall ini menuju Komtar, jadi nggak perlu keluar dulu. Tapi kami kemarin keluar mall dulu sih, hehe...

Prangin Mall dan Komtar
Komtar - Pic: Facebook Page I Love Komtar
Memasuki Komtar ini ibarat masuk ke ITC. Cuma kemarin itu toko-tokonya pada tutup. Restoran juga ada beberapa yang buka. Sama kayak di Prangin Mall, di Komtar ini juga sepi pas  Imlek kemarin.

Komtar ini semacam komplek serbaguna, yang merupakan singkatan dari Komplek Tun Abdul Razak, nama perdana menteri kedua di Malaysia. Layaknya Petronas, Komtar juga merupakan sebuah menara yang menjadi gedung tertinggi di Penang, serta gedung tertinggi ke 11 di Malaysia.

Di sini nggak cuma ada tempat belanja dan restoran aja, tapi juga menjadi pusat transportasi, serta kantor administrasi pemerintah Penang.

Biasanya selain belanja dan kulineran, orang-orang yang pergi ke Komtar karena pingin ke Rainbow Skywalk, sebuah skywalk kaca tertinggi di Malaysia. Selain itu, Komtar juga terkenal dengan Gravityz, sebuah wahana yang memacu keberanian ini, haha... Berjalan-jalan di luar gedung tanpa penghalang, yang cuma dikasih tali pengaman aja, wow...

Lebih lengkapnya tentang Rainbow Skywalk dan Grativyz ini, teman-teman bisa baca tulisannya Kak Mollyta aja ya sewaktu ke sana. https://mollyta.com/2019/12/14/seru-seruan-di-the-top-komtar-dan-the-habitat-penang-hill-bersama-malaysia-healthcare/ (silakan dicopas link-nya).

Di Komtar ini kami juga nggak lama. Tadinya saya mau beli tote bag untuk ngisi baju kotor, haha... Karena tasnya udah penuh snack hasil belanja di Gurney Plaza. Tapi modelnya nggak banyak, udah gitu kok selisihnya lumayan jauh ya dengan tote bag yang saya beli di Kuala Lumpur. Biasanya kan tote bag harganya mirip-mirip. Yah sudah ntaran aja beli tote bag-nya di toko souvenir di Lebuh Armenian.

Menjelang sore yang masih terik, kami order Grab ke penginapan. Istirahat dulu sembari nunggu teduh untuk berkeliling Lebuh Armenian.

Sampai jumpa di traveling diary saya selanjutnya ya, jalan-jalan sore kami di Lebuh Armenian. Mampir ke toko souvenir, serta jalan-jalan di taman yang penuh dengan suasana Imlek.

Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Moga bisa jadi rekomendasi ya bagi teman-teman yang pingin wisata belanja di Penang.




Komtar

Lebuh Tek Soon, George Town, Pulau Pinang, Malaysia

Buka setiap hari: 11.00 – 21.00 (pastikan lagi jam operasionalnya ini ya)

2 comments:

  1. Huhuhuhu.... Perangin mall, tempat aku ma adek ato temen2 kuliah hangout hahahahah... Ada toko buku namanya popular di sana. Aku sering belanja buku. Yg novel BHS ingris murah bangetttttt. Jauh lah kalo dibandingin novel Inggris di Jakarta. Makanya tiap kali ke Penang, aku pasti nyiapin budget utk borong bbrp novel mba :).

    ReplyDelete
  2. Asiknya yang liburan manja sista ke komtar. Aku tuh bolak balik ke kawasan ini tapi gak pernah belanja ke dalam PErangin Mall. Paling cari jajanan doank,hahaha. Memang lebih murah cari tote bag yang di pinggir jalan kawasan Lebuh Armenian atau di daerah Jalan Penang banyak souvenir juga.

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P