Tie-Dye, Hobi Warnain Kaos yang Bisa Jadi Peluang Bisnis Rumahan

Berguru (Belajar Ragam Usaha Baru), sebuah program yang diadakan oleh jasa pengiriman barang Ninja Xpress, melalui channel youtube NinjaXpressId. Salah satu video program Berguru yang ditayangkan adalah cara membuat tie-dye, seni mewarnai kaos yang bisa menjadi peluang bisnis semasa pandemi.

Apa kabar, teman-teman?


Walaupun mungkin ya udah nggak seheboh pas awal-awal tahun, tapi dampak pandemi juga masih dirasakan oleh sebagian orang. Mulai dari yang pekerjaannya masih belum berjalan lancar, hingga bahkan ada yang belum mendapatkan pekerjaan baru dikarenakan PHK semasa pandemi ini.


Adanya pandemi memang kuasa Tuhan, begitupun ketika sebagian dari kita juga harus terkena dampaknya secara ekonomi. Yang bisa dilakukan tentunya ikhtiar pada ladang rezeki yang lain. Cuma masalahnya, nggak semua orang kan punya skill untuk dijadikan peluang bisnis dari rumah, terlebih dalam waktu singkat. Ditambah lagi, kalau seandainya modal untuk membuka peluang bisnis itu juga nggak mencukupi.

 


Konten Youtube “Berguru” pada Channel Youtube NinjaXpressId





Siapa temen-temen yang kadang pas lagi gabut, trus kepikiran pingin ngerjain apaan gitu yang ada faedahnya. Kalau ngisi waktu dengan ber-ghibah melulu kan lama-lama bosen juga ya, ahahaaa... Atau mungkin pingin seru-seruan bikin DIY alias Do It Yourself bareng anak-anak, tapi lagi nggak punya ide mau bikin apa.


Nah di channel youtube-nya NinjaXpressId, setiap minggunya ada konten “Berguru” alias Belajar Ragam Usaha Baru. Jadi walaupun niatnya untuk mengisi kegabutan sendiri maupun bareng anak-anak dan warga rumah lainnya, ini juga bisa lho untuk dijadikan ladang rezeki. Tentunya asyik banget kan kalau dari hobi ternyata bisa untuk menambah pundi-pundi rupiah juga.


Salah satu konten video Berguru dari channel youtube NinjaXpressId yang udah saya tonton adalah tentang Tie-Dye. Jujur aja saya baru denger nama ini, makanya saya penasaran banget pingin nonton, hehe...


Olahhh... ternyata itu kaos-kaos yang macam dicipratin cat trus jadi motif yang keren-keren banget, haha... Saya baru tau kalau namanya tie-dye ya. Maapin saya kurang paham amat dengan istilah-istilah art and craft ya. Ini juga yang bikin saya makin kepo untuk nonton videonya sampe selesai.

 


Tie-Dye – Peluang Usaha dengan Modal Minim, untuk Keuntungan Hingga 5 Juta Perbulan




Jadi di video Berguru dengan tema Tie-Dye ini, kita diajak berkenalan dengan Kak Diah Kusumawardani, seorang lulusan Griya Tekstil yang sekarang menjadi seorang Dyer. Kak Diah berbagi cerita, kalau awalnya dia memang senang bikin kaos, piyama, kemeja, dan juga topi dengan teknik tie-dye ini. Lama-lama temennya ada yang tertarik untuk beli hasil karya Kak Diah. Inilah awalnya Kak Diah membangun bisnis Tie-Dye nya.


Untuk bikin kaos-kaos tie-dye ini, modalnya masih bisa dibilang terjangkau sih dan cara mendapatkannya juga cukup mudah.

 


Ini dia yang diperlukan untuk membuat kaos ala tie-dye:

Kaos Polos, bisa yang putih maupun yang berwarna

Gunting

Sarung Tangan

Karet

Pewarna

Wadah

Nampan

Manik-manik atau kelereng

 


Nah cukup simple kan bahan-bahannya. Selanjutnya Kak Diah pun ngasih contoh cara membuat kaos ala tie-dye ini...


Yang pertama kita siapkan tentu kaosnya. Kita gunakan kaos yang warnanya putih dulu ya.


Letakkan kaos di meja, lalu cari titik tengahnya. Kita pegang titik tengah itu, kemudian putar yang nantinya berbentuk bulatan atau macam bunga mawar.


Lalu karetin bulatan kaos itu atas bawah, kiri kanan, pokoknya seluruh bulatannya itu terkunci.


Kemudian rendam kaos di water glass untuk mengunci warna.


Angkat kaos lalu peras, tetap dalam bulatan dikaretin ya.


Abis itu pindahkan bulatan kaos ke atas nampan yang di atasnya itu pakein kawat-kawat (macam yang untuk baking atau panggangan ikan), biar air yang tersisa di kaos itu menetes.


Selanjutnya kita kasih warna deh, menggunakan pewarna kain yang diletakkan macam di botol saus gitu.


Diamkan hingga 3 s/d 8 jam, tergantung ketebalan kaosnya.

 


Pas karetnya udah dibuka dan kaosnya dikembangkan, wowww... hasilnya keren banget. Abis itu tinggal dicuci deh, jemur, setrika, kemudian siap untuk dijual.


“Kak, kalau misalnya kaos tie-dye ada yang gagal gitu, kayak luntur pas dibilas. Itu kenapa ya?”


Kak Diah bilang, itu bisa karena pas abis diwarnain, masih kurang lama lalu udah dicuci aja. Jadinya warnanya begitu nyatu dengan kaosnya.

 

Lalu kakak host-nya nanya lagi, “Kalau pewarnanya aman nggak sih, Kak, untuk anak-anak? Mungkin ada orang-tua yang ingin mengajarkan DIY untuk anak-anak?”


Ternyata pewarnaannya ini dengan teknik dingin, jadinya tetap aman untuk anak-anak mencoba di rumah ya.




Selanjutnya Kak Diah ngasih contoh menggunakan kaos polos yang berwarna. Nah karena udah ada warnanya, jadi teknik yang dilakukan adalah menghilangkan warnanya. Ini kalau buat saya sih lebih simple, cukup menyiapkan kaos warna, lalu cairan pemutih yang dicampurkan dengan air, kemudian nampan serta kawat-kawat di atasnya.


Kaosnya dibentuk bulatan juga, kemudian diikat, lalu letakkan di atas kawat-kawat. Dalam keadaan kering itu, siram cairan pemutih yang diletakkan dalam botol saus. Kemudian tunggu hingga agak kering atau cairan pemutihnya udah menyatu pada kaosnya. Ini kurang lebih 5 s/d 10 menit.


Ini hasilnya juga nggak kalah keren dengan kaos putih yang diwarnaiin. Jadi bikin kaos tie-dye nggak melulu harus menggunakan kaos putih polos aja. Dengan warna kesukaan pun hasilnya juga nggak kalah keren.


Untuk lebih jelasnya, teman-teman tinggal nonton aja ya videonya di https://bit.ly/Berguru_E11_NI


Kalau untuk dijual, kaos-kaos hasil karya Kak Diah ini kisaran 80 s/d 100 ribu. Perbulannya Kak Diah bisa menghasilkan keuntungan 3 s/d 5 juta, mantappp...


Selain kaos, tentunya kita juga bisa menukar bahan yang lainnya, kayak piyama, kemeja, topi, atau mungkin recyle pakaian serta seprai sarung bantal yang udah kelihatan lusuh. Jadi cantik-cantik lagi deh dan pastinya bikin zero waste juga kan...

 


Kampanye #ObsesiUntukNegeri Bersama Ninja Xpress




Sebagai orang yang cukup demen belanja online, hihihi... saya cukup familiar dengan jasa pengiriman barang Ninja Xpress.  


Dari web-nya ninjaexpress.co, saya jadi tau kalau ternyata jasa pengiriman barang Ninja Xpress juga berkontribusi untuk negeri ini, khususnya di bidang UMKM. Selain membuat program Ninja Academy, juga ada program kolaborasi melalui channel youtube NinjaXpressId dengan para kreator lokal untuk mendukung para pelaku UMKM lokal serta komunitas-komunitas, dalam menghadapi new normal sekarang ini.

 


Gimana, teman-teman yang pecinta art and craft, tentunya tertarik kan untuk nyobain bikin kaos ala tie-dye ini. Atau jangan-jangan udah ada yang langsung kepikiran untuk bisnis kaos tie-dye nih. Biar makin cihuyy bikin kaos dan bahan kain lainnya, cuss pantengin ilmunya Kak Diah di channel youtube-nya NinjaXpressId.


Makasih banyak ya, teman-teman udah mampir. Moga bisa berbagi manfaat ya, khususnya bagi teman-teman yang lagi hunting peluang bisnis dari hobi art and craft...


#Business,#Bisnis,#berguru,#NinjaXpress,#usaha,#jasaPengiriman,#jasaPengirimanMurah,#jasaPengirimanTerpercaya,#pengirimanTerpercaya,#pengirimanAman,#pengirimankeluarKota,#PengirimanAntarKota,#BisnisBaru2020,#BisnisBaru,#UsahaBaru,#UsahaSaatPandemi,#UsahaDirumah,#Wirausaha,#Usaha2020,#WirausahaSeru,#InformasiTerbaru,#InformasiTerupdate,#CaraMenghasilkanUang,#TieDye,#Fashion

3 comments:

  1. Anakku malah pernah nyobain bikin tie dye gini Ama guru nya. Bentuk saputangan. Aku malah blm prnh :D. Tp memang seru ya mba, jd kdg surprise aja ngeliat motif yg tercipta :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya mulai dari sapu tangan dulu ya, modalnya juga lebih murah nih :D

      Delete
  2. Jadi ingat nih sama Fakhri yang pas kelas 6 dulu udah nyiapin kaos putih dan pewarna buat bikin ala tie dye. Eh, ternyata keburu libur dadakan corona, batal bebikinannya deh hahaha. Baca tulisan Nita ini aku jadi kepo :) Kapan2 mau coba bikin ah :D

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P