... tentang pertemanan dan gift stories bersama Tiki

Kirim paket di masa pandemi melalui aplikasi Tiki.

Aplikasi Tiki
Cara menggunakan aplikasi Tiki


“Mba Nitaaa... Pakeeettt...”

 

Apa kabar, teman-teman?


Banyak yang bilang, kalau berteman itu jangan suka pilih-pilih. Tapi kalau buat saya sih enggak, haha... Pertemanan bagi saya, cukuplah dengan orang-orang yang pemikirannya nggak jauh beda dengan isi kepala saya. Karena hidup nggak akan saya habiskan dengan berdebat. Bukan berarti semuanya harus sama, karena saya pun butuh orang-orang yang meluruskan, ketika otak dan hati ini mulai melenceng, hehe...


Bukan tentang jumlah, tapi teman yang tetap ada ketika saya jatuh terpuruk sekalipun. Mereka yang nggak henti-hentinya berkirim pesan, biar saya bangkit dan produktif lagi.


Emangnya ada, teman yang kayak gitu, Nit? Wuihhh... Ada dong...

 


Pertemanan Saya dengan Mba Ade dan Mba Nurul




Tanpa melupakan kebaikan teman-teman yang lain, boleh ya kalau Mba Ade dan Mba Nurul mewakili mereka yang selalu ada untuk saya.


Banyak yang ngira, kalau pertemanan saya dengan 2 “kakanda” ini – begitu saya menyebut mereka, karena mereka udah tua karena kami sama-sama blogger. Mba Ade yang berkibar dengan adeufi.com, sedangkan mba nurul melesat dengan nurulsufitri.com. Padahal kami udah berteman, jauh sebelum itu, ketika sama-sama masih nulis buku, hehe...


Nggak cuma haha hihi di WhatsApp (private) grup aja, tapi kalau pas ada waktu luang, biasanya kami janjian untuk ghibah kulineran. Nggak jarang pula, tau-tau abang kurir Tiki dateng bawain paket, yang tentunya dari 2 kakanda ini.


Ini salah satu contohnya, abang kurir Tiki bawain paket dari Mba Nurul, yang isinya langsung baju 4 biji, pemirsahhh... Hahahah...


 


Ketika Harus Meninggalkan Jakarta


Ada beberapa pertimbangan yang bikin saya akhirnya memilih untuk tinggal di rumah ortu aja di kampung. Entah untuk sementara atau seterusnya, saya nggak tau. Ikuti Allah punya kehendak aja, hehe...


Udah tinggal di seberang pulau, bukan berarti pertemanannya juga menjauh. Tetap kami bertukar kabar, baik di WhatsApp grup maupun private chat. Pernah di 1 obrolan, saya bilang ke Mba Ade, kangen jajan seblak deh, haha...


Pas besoknya, Mba Ade malah minta alamat, karena pingin ngirim paket. Siapa yang nggak girang, coba? Denger ada orang yang mau ngasih hadiah. Tapiii...


“Nanti aja lah, Ummi, kalau memang situasinya udah kondusif. Karena Ummi punya anak kecil, takut riskan aja keluar rumah.”


“Gpp, cuma pake Jempol doang kok...”

 


Kirim Paket Tinggal Klik Lewat Jempol di Aplikasi Tiki


Aplikasi Tiki
Cara menggunakan aplikasi Tiki

Mungkin teman-teman juga udah pada tau ya, kalau Jempol yang dimaksud Mba Ade merupakan salah satu layanan yang ada di aplikasi Tiki. Jadi kirim-kirim barang semasa pandemi ini juga dimudahkan loh sama Tiki. Uwww... seneng kan...

 

Caranya gimana, Nit? Gini... Gini...


Tentunya kita download dulu dong, aplikasi Tiki nya. Kalau yang nggak punya kuota, beli dulu gih.  


Kalau udah download, kita diminta untuk daftar. Ada email, nomor HP, nama lengkap, serta alamat yang mesti diisi. Klik daftar deh.


Cek email ya, ada link untuk verifikasinya.


Trus kita isi lagi deh, nama email beserta password-nya.

 


Udah deh, tinggal kita klik aja fitur Jempol-nya kalau udah mau kirim barang. Tahapnya kayak gini:


Yang pertama kita ketik dulu alamat pengirim alias alamat kita.


Selanjutnya ketik data paketnya, plus pilihan layanan yang akan kita gunakan.


Nanti akan ada konfirmasi lewat telepon dari Tiki.


Kita tungguin deh abang kurir Tiki-nya ambil paket.


Kalau abangnya udah dateng, paketnya dibawa ke gerai Tiki.


Nanti akan ada resi yang dikirimkan ke nomor WA, termasuk nomor rekening untuk transfer.


Kalau udah beres transfer, paketnya siap diproses deh.

 

Aplikasi Tiki
Kirim paket lewat Tiki

Karena milihnya yang pengiriman regular, jadi paketnya datang lebih cepat. Cuma 3 hari aja pemirsahhh, dari Depok ke Pariaman (Sumatera Barat), ahahaha... Kalau ke Kota Padang bisa lebih cepat lagi nih, tapi saya lagi nggak nginap di rumah adek di Kota Padang sih.



Trus dapet kiriman apa dari Mba Ade? Ahahaha... ternyata dikirimin seblak instant. Uwww... terharu nggak sih. Cuma sekedar ghibah kalau lagi kangen seblak, eh dikirimin seblak instant tinggal masak sebentar. Karena nggak mungkin, yesss... kalau yang dikirimnya seblak siap santap, haha...

 


Belanja Aman dan Nyaman Bersama Tiki


Aplikasi Tiki
Kirim paket di masa pandemi lewat Tiki


14 Juli 2021 lalu, bersama Kumpulan Emak Bloggers, Tiki ngadain virtual gathering sembari membahas tentang Aman dan Nyaman Belanja Online Bersama Tiki.


Yang namanya belanja online itu tentu nggak lepas dari jasa pengirimannya juga kan. Udah lah kita seneng-seneng dapet barang diskon, eh karena jasa pengirimannya nggak oke, itu paket bisa nyampenya lama, nggak terjangkau sampai area rumah kita, atau paketnya pas nyampe malah rusak. Uwww... nggak jadi hepi kan kalau begini.


Saya ingat betul, dulu jaman-jamannya masih ngirim draft novel lewat jasa pengiriman (nggak semua penerbit menerima draft novel lewat email ya), tentunya yang saya cari adalah Tiki. Karena saya butuh pengiriman yang cepat, apalagi kalau harus ngirim tanda tangan MOU. Kalau lama dikirim, lama pula duit royalti ditransfernya, hahah...


Ternyata Tiki itu memang udah ada sejak tahun 1970. Kerennn, udah lama juga ya. Gerai pertamanya ada di Jakarta.


Makin ke sini, makin bertaburanlah jasa pengiriman sejenis. Tapi Tiki sebagai jasa pengiriman legendaris, terus berbenah dengan pengiriman yang makin meluas hingga ke kampung-kampung, bukan di kotanya aja.


Saat ini Tiki udah eksis di 65 kota besar di Indonesia. Ada 500 kantor perwakilan dan 3.700 gerai.


Dari sisi kualitas, Tiki juga udah mendapatkan sederet penghargaan, salah satunya adalah Penghargaan Indonesia Business Development Award 2018 untuk kategori The Best Freight Forwarding Company in Service and Customer Satisfaction of the Year 2018. Diberikan oleh Indonesia Development Achievement Foundation, pada bulan Oktober 2018.

 


Kalau kita lihat di aplikasi Tiki, ini ada beberapa layanan pengiriman yang bisa kita pilih, mulai dari:


SDS (Same Day Services): Paket yang dikirim, akan diterima di hari yang sama.

ONS (Over Night Services): Paket yang dikirim, akan tiba 1 hari aja.

TDS (Two Days Service): Paket yang dikirim, akan tiba dalam waktu 2 hari.

REG (Regular): Paket yang dikirim akan diterima, dalam waktu kurang dari 7 hari kerja.

ECO (Economy): Paket dengan biaya yang lebih hemat.

TRC (Trucking Service): Cargo untuk 10 kilo lebih.

INT (Internasional): Paket untuk pengiriman ke luar negeri.

 


Selain itu juga ada sistem jemput paket yang dilakukan oleh abang kurir Tiki:

Jempol (Jemput Online): Paket akan diambil, lalu diantar ke gerai Tiki.

Putar (Jemput dan Antar): Paket akan dijemput, lalu diantar langsung. Ini untuk wilayah Jakarta ya.

 


Nah ini untuk para pedagang online nih, ada paket terkece dari Tiki:


Serlok (Seller Online Booking)


Jadi untuk teman-teman yang punya bisnis online, dengan pengiriman mulai dari 1 hingga 200 paket, tapinya belum punya badan usaha ya. Seller bakalan dapet komisi harian 18% dari Tiki, pick up-nya gratis, udah gitu bisa bayar H+2 pula setelah barang dikirimkan. Asyik banget kan... Jadi pingin ngidupin bisnis online kerupuk jengkol deh, haha... 


Cara ikutannya juga gampil banget nih: 


Teman-teman udah punya toko online di Facebook dan Instagram. Maksudnya toko online yang diluar marketplace ya.


Jumlah pengirimannya nggak batasan jumlah hariannya.


Dalam 1 akun, cuma untuk 1 identitas yang berlaku.


Jangan lupa isi form pendaftaran yang ada di web Tiki, trus kirim deh.

 


Tiki di Masa Pandemi


Pandemi yang bikin banyak orang takut kemana-mana, tentunya sangat dipikirkan oleh Tiki. Jadi Tiki maksimal banget dalam menjaga kesehatan para kurir, staf, dan juga customers yang datang ke gerai dong.


Setiap gerai diminta untuk semprot disinfektan dulu. Begitu pun dengan kendaraan abang kurirnya.


Lalu untuk staff dan juga customers, disediakan hand sanitizer.


Masker dan sarung tangan juga harus digunakan oleh para staff Tiki. Kita sebagai customers juga jangan lupa pakai masker ya, tiap datang ke gerai.


Staff dan juga kurir selalu ada pengecekan suhu.

 


Oh ya, salah satu Emak Blogger, yaitu Emak Rina juga punya bisnis tanaman anggrek hias. Selama masa pandemi ini, hobi tanaman hias emang termasuk booming ya. Emak Rina juga mengandalkan Tiki dalam pengiriman, karena Tiki bisa cepat sampai dengan kondisi tanaman yang tetap aman, serta jadi bisa ngirim ke daerah-daerah yang cukup sulit juga.

 


Kurang lebih ini cerita saya tentang kirim-kirim hadiah dari 2 kakanda saya. Bukan berarti pertemanan itu harus berkirim hadiah, tapi setidaknya... salah satu yang bikin saya bahagia berteman dengan mereka, serta beberapa teman lainnya adalah... saya selalu diingat. 


Makasih juga Tiki dan KEB untuk virtual gathering-nya. Saya jadi makin banyak tau tentang info jasa pengiriman dari brand legendaris favorit saya ini. Moga bermanfaat untuk teman-teman juga ya...


Oh ya, karena masih pandemi dan musim hujan pula, nggak lupa kita doakan para abang kurir biar sehat selalu ya. Bisa mengantar paket kita dengan aman. Karena salah satu yang bikin saya kerja keras adalah... biar makin sering dengar,


“Mba Nita, pakeeettt...”


Ahahaha... eh kalau di sini kadang abang kurirnya nelepon dulu, “Awak ka antar paket untuk Kak Nita.”


Makasih banyak ya udah mampir. Jadi kalian mau kirimin saya apa, pake Tiki? Hahah...


Pendukung materi: tiki.id

5 comments:

  1. Hahahaha begitu klik link tulisan Nita ini, langsung kaget 😂 Inget pas makan siang bareng di Kalibata City, trus template blog aku dipasangin sama Nita dan mbak Ade yeyeye alhamdulillaah 🤩
    Baju tidur dari aku masih dioake ga? Wkwkwkwkwkw aku emang demen kasih kado meskipun teman ga ultah, seneng aja berbagi. Kirim2 barang pake TIKI aja aku sering sejak masih jualan dulu sampai sekarang. Apalagi udah coba layanan Jempol yang SDS, makin love sama TIKI deh 😀

    ReplyDelete
  2. Senengnyaaa paket nyampe. Alhamdulillah... emang kirim ke nita enak pakai TIKI ya, gampang dan aman. Kagak perlu keluar rumah. Btw, itu foto betiga jadi kangen deeeh.. TIKI bisa ga yaa kirim orang ke Padang... hahahaha..

    Mudah-mudahan nanti ade bisa kirim-kirim lagi ya pakai TIKI ke Nita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dong, pake cargo yg 10 kilo lebih, hahahah... Siapa nih yg mau dikirimin?

      Delete
  3. Buat, taaa keripik jengkolnya. Mumpung masih di Padang. Sama kerupuk kulit yaa.. Kmrn tuh enak banget keripik jengkolnya.. Xixixix.. Sapa tau ade bs jadi resellernya kaaan.. Kirimnya Pake TIKI jadi nita ga usah ninggalin lapak ayam gepreknya hihihi..

    ReplyDelete
  4. padahal aku termasuk sering belanja online dan memilih TIKI, tapi nggak kepikiran buat donlot aplikasinya. Kalau punya apliasinya kan tinggal cek cek no ribet ya, jadi selama ini kalau aku mau tracking barang, secara manual lewat web browser gitu mbak

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P