Resep Sop Padang – Sup Daging Sapi Kaya Rempah

Resep dan tips memasak Sop Padang, sup daging sapi yang empuk dengan rasa rempah yang pas.

Sop Padang
Sop Padang

Apa kabar, teman-teman?


Walau kuliner Minang memang identik dengan yang bersantan, tapi sup atau yang familiar juga dengan kata “sop”, juga menjadi salah satu masakan khas Minang yang bisa kita jumpai di kedai maupun restoran Padang. Memang nggak semua kedai nasi Padang sih yang menyediakan masakan Sop Padang ini. Makanya kalau lagi pingin masak Sop Padang, ya udah saya masak sendiri aja, hehe...


Indonesia memang kaya akan kuliner khasnya. Untuk sup atau sop aja, pada banyak daerah di negeri ini juga punya rasa yang khas. Begitupun dengan Sop Padang.


Eh kalau di Ranah Minang, kulinernya nggak pake kata tambahan “Padang” ya, hehe... Misal Sate Padang, ya udah disebutnya “sate” aja. Atau kayak “Ikan Bakar Padang”, disebutnya “ikan bakar” doang. Trus kalo untuk “Nasi Padang”, Nit? Ini disebutnya Nasi Ampera atau kalau di Bukittinggi juga terkenal dengan Nasi Kapau, karena khasnya menggunakan Gulai Kapau.


Lah trus napa lu bilangnya, Sop Padang, Nit?


Ya karena kalau di Jakarta bilangnya ya gini, haha... Nasi Padang, Sate Padang, Soto Padang, Sop Padang, termasuk cewek atau cowok Padang. Padahal doi asalnya bukan dari Kota Padang yak, hahahah...


Balik lagi ke Sop Padang, yang khas dari masakan ini adalah rasa kuahnya yang kaya akan rempah. Kuliner Minang atau masakan Padang memang identik dengan bumbu rempah serta dedaunannya yang segambreng ya, hahah... Begitupun dengan Sop Padang ini. Bumbu rempah dan dedaunannya ya cukup banyak juga, untuk menghasilkan rasa kuah sup yang wangi rempah.


Sop Padang biasanya identik dengan daging sapi atau tulang iga juga enak. Karena di freezer lagi ada tulangan, ya udah saya masak Sop Padang nya dari olahan tulang aja. Karena memang memasaknya menggunakan kompor aja, saya kasih sedikit tips untuk memasak Sop Padang ya...

 


Tips Memasak Sop Padang dari Olahan Daging Sapi dan Tulang Iga yang Empuk dan Berasa Bumbu Rempahnya

 

Sop Padang
Sop Padang

Gunakan Api Pelan


Karena memasak menggunakan kompor, maksudnya nggak pakai panci presto, tentunya membutuhkan waktu yang lebih lama. Untuk daging sapi maupun tulang iga, biasanya saya memerlukan waktu 2,5 jam. Lama memang, tapi kuah supnya jadi lebih meresap ke serat dagingnya.


Karena waktu memasak yang lebih lama ini, makanya gunakan api pelan aja, biar airnya nggak gampang abis dan hemat gas pula kan.

 


Gunakan Air Secukupnya


Untuk merebus daging sapi maupun tulang iga yang kedua, nanti bumbunya akan dimasukkan. Untuk takaran airnya, kalau untuk tulang iga ini saya gunakan 5 mug, atau kurang lebih 1,5 liter ya. Karena tulang, jadi biar seluruh bonggolannya ini terendam.


Kalau untuk daging sapi, bisa dikurangi takaran airnya. Tapi kalau pakai 5 mug juga nggak apa-apa sih. Karena mungkin sayurannya yang pingin dibanyakin.


Untuk takaran 5 mug atau 1,5 liter ini sih udah sedang sih. Kalau kebanyakan nanti rasa bumbunya jadi kurang mantep.

 


Rempahnya Digiling dan Ditumis


Ada beberapa bumbu kayak pala, cengkeh, kapulaga, dan bunga lawang yang dimasukkan utuh aja. Kalau yang saya masak ini, rempah kecil-kecil ini ikut digiling juga. Jadi kuahnya makin berasa rempahnya, tapi tentunya kuah supnya jadi nggak bening ya.


Oh ya, untuk bawang merah dan bawang putihnya juga saya giling, biar rasa bumbunya juga makin mantep.

 


Apa lagi ya, kurang lebih segini aja ya tips memasak Sop Padang biar empuk dan kuahnya berasa bumbu rempahnya. Yuk sekarang kita siapkan bahan-bahannya:

 


Cara Membuat Sop Padang – Sup Daging Sapi yang Empuk dan Wangi Rempah:


½ kilo daging sapi atau tulang iga

Secukupnya air untuk rebusan pertama

5 mug / 1,5 liter air untuk rebusan kedua

 


1 batang daun bawang, iris

1 batang daun seledri, iris

5 cm kayu manis

½ ruas ibu jari jahe, geprek

½ ruas ibu jari lengkuas, geprek

 


3 lembar daun jeruk

1 batang sereh, geprek

1,5 sdt garam

1,5 sdt Royco

Secukupnya minyak goreng

 


Giling Halus:

 

8 siung bawang merah

4 siung bawang putih

½ sdt lada

½ sdt ketumbar

 


¼ bulatan pala

3 butir cengkeh

2 butir kapulaga

1 butir bunga lawang

 


Sayurannya:

2 buah wortel, kerik, iris serong

2 buah kentang, kupas, potong 8

 


Lalu ini ya cara memasak Sop Padang – Sup daging sapi yang empuk dan wangi rempah:


Potong-potong daging sapi atau tulang iga, lalu cuci hingga bersih. Oh ya, saya terbiasa untuk mencuci daging sapi maupun tulang iga hingga bersih ya. Bagi teman-teman yang beda, silakan diikuti kebiasaan teman-teman aja ya, hehe...


Rebus daging sapi atau tulang iga dengan api pelan, kurang lebih 30 menit. Kalau busanya keluar, dibuang aja ya, biar air rebusannya tetap bening.


Panaskan minyak goreng, lalu tumis bumbu giling beserta kayu manis, jahe, lengkuas, daun jeruk, sereh, garam, dan Royco. Tumis hingga harum.


Kalau udah harum, masukkan daun bawang dan seledri, tumis sebentar aja.


Kalau air rebusan dagingnya masih bening, disaring aja dan bisa digunakan kembali untuk rebusan kedua. Kurang lebih airnya 5 mug atau 1,5 liter ya. Misal udah keruh banget, pakai air baru aja yang udah disiapkan 5 mug atau 1,5 liter.


Masukkan tumisan bumbu, lalu masak daging hingga kurang lebih 2 jam dengan api pelan.


Masukkan wortel dan kentang, lalu masak kembali kurang lebih 30 menit.

 


Note:


Masukkan garam dan Royco-nya bisa per ½ sdt, biar teman-teman bisa nyobain dulu kadar asinnya. Kalau saya sih pakainya segini ya.

 


Oke, ini kurang lebih resep dan tips memasak Sop Padang. Moga bisa jadi rekomendasi ya, bagi teman-teman pecinta sup dengan kuah yang wangi rempah. Makasih banyak ya udah mampir...       

2 comments:

  1. eh, pakai lengkuas ya buat sop padang? waah kurang bumbu berarti ade ya. Selama ini udah sesuai bumbunya, cuma ga pakai lengkuas. Ok... besok mulai pakai lengkuas. Emang dasar yaa yang masak orang betawi jadi ga tau nih cara masaknya, selama ini bumbu rempahnya dicemplungin aja, ternyata di giling bareng bawangnya ya.. sip... sip.. besok diralat cara masaknya. Biar bisa jadi separuh jiwanya orang Padang.. hahaha

    ReplyDelete
  2. Asiiiik resepnya mau aku save mba. Ntr mau bikin.

    Naaah aku tuh terbiasa Ama SOP kaya rempah begini. Krn mama dari dulu bikin Sop ya begini.

    Tapiii pak suami, yg lidahnya Eropa, Krn dulu gedenya di sana, dia terbiasa Ama sop2 yg simple, ga banyak pakai rempah. Makanya pernah aku bikin Sop dgn rempah2 rame gini, dia ga doyan. Kan sebel :p. Padahal udh sehat itu kuah ya.

    Terpaksa setelah nikah, aku bikin sopnya kayak selera dia. Kalo lagi rajin bikin 2 deh, yg satu seleraku, satunya kesukaan dia :p.

    Aku pernah dong mba, masak SOP buntut tapi, pake presto biar cepet empuk, tapi kayaknya kelamaan. Yg ada, tulang2nya semua bisa dikunyah wkwkwkwkwkwk tapi GPP, sih ga mubazir 🤣

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P