Kembali ke Kuala Lumpur – Traveling Kuala Lumpur 2019

Persiapan traveling ke Kuala Lumpur 2019.

Backpacker Kuala Lumpur 2019
Traveling Kuala Lumpur 2019
Apa kabar, teman-teman?

Rangkaian cerita selanjutnya di sini ya:

Wisata Kuala Lumpur Blog 2019



Lagi-Lagi Unplanned Ngayap

Ahaaa... sejak Februari kemarin, postingan di blog ini emang agak bolong-bolong. Selain karena ulangan murid-murid yang maraton banget, Februari kemarin – yang sebenernya sejak akhir Januari sih, waktu saya emang dihabiskan untuk baca-baca blog dan juga nonton-nonton youtube tentang Kuala Lumpur.


Walau udah pernah ke sana, tapi yang namanya perjalanan waktu, pasti ada aja kan yang berubah. Makanya perlu banyak-banyak cari info terbaru, karena perginya kan kelayapan, bukan jadi turis travel agent, haha...

Semua emang tanpa rencana alias unplanned ngayap. Pas pekan akhir Januari lalu, saya iseng kepoin web-nya Air Asia, dan juga Mba Piet sering share info tiket murah di FB-nya Pandra Tour. Terpikirlah saya untuk kelayapan...

Langsung saya WA Puput – teman dalam segala cuaca, haha... Belum ada rencana pasti, karena kami masih punya pilihan ke Kuala Lumpur, Penang, dan juga Bangkok.

“Ya udah, Miss. Yang penting Puput bikin paspor dulu ya...”

Minggu sore rumpi-rumpi soal liburan, besoknya Puput langsung daftar paspor online. Nggak dapet yang di imigrasi Jakarta Timur, lanjut ke Jakarta Utara, haha... semangat yesss... Lagipula kalau di Jakarta Utara deket dengan tempat kerja Puput, jadi sama-sama memudahkan juga sih (kalau di imigrasi Jakarta Timur bisa dibilang ada di belakang rumah kami.)

Oh iya, kalau teman-teman ada yang punya rencana mau bikin paspor dan juga ganti paspor alias perpanjang paspor, teman-teman bisa mampir ke postingan yang ini ya...



Sesederhana itu...

Backpacker Kuala Lumpur 2019
Traveling Kuala Lumpur 2019
Kurang lebih 7 hari kerja, paspor Puput udah jadi. Kirain mah ya jadinya di hari Rabu, karena Selasanya kan ada libur Imlek. Eh ternyata Senin aja udah jadi, horeyyy...

“Miss paspornya udah jadi.”

“Wew, beli tiket sekarang ya.”

“Iya beli aja...”

Jadilah kami memutuskan ke Kuala Lumpur aja. Tiket Kuala Lumpur dan Penang ini rate-nya memang lagi sama. Karena Puput pingin ke Colmar, makanya kami pilih yang Kuala Lumpur. Kenapa langsung coret Bangkok? Sayang duitnya, haha... Bangkok kemarin di tanggal yang kami incar itu kena 2 juta, lagipula itu April. Jadi next trip aja ke Bangkoknya, hehe...

Selesai memutuskan mau ke mana, lanjut kami bahas masalah hari. Tadinya saya ngincer hari Rabu, Kamis, Jumat, Sabtu. Tapi karena Puput bisanya cuma cuti 2 hari, ya udah mundurin aja ke Kamis Jumat Sabtu Minggu. Untuk tanggalnya kami pilih di tanggal 14 Maret dengan Air Asia di jam 8.30.

Lalu untuk pulangnya, kami pilih yang penerbangan siang aja, yaitu jam 13.30 waktu Malaysia. Pulang siang ini sih pertimbangan harga tiket, karena yang sore dan malam tiketnya lebih mahal. Dan lagi karena Puput besoknya kerja, saya juga sih tapi kan saya ngajar sore aja kalau Senin, jadi kami pilih yang penerbangan siang aja, biar bisa istirahat lebih cukup untuk cari duit lagi besoknya, haha...

Kenapa Maret pertengahan? Pertimbangannya sih karena udah beres long weekend Imlek dan juga Nyepi. Selain itu, pertimbangan jadwal ulangan murid saya sih. Jangan sampe saya ngayap pas murid-murid lagi pekan ulangan, haha... Alhamdulilah murid saya yang 1 beres UTS pas hari Kamisnya. Jadi Kamis itu saya bisa izin, yeayyy... Allah yang mengatur semuanya serapi mungkin...

Beres masalah hari dan jamnya, langsung saya WA Mba Pipiet, juragannya Pandra Tour.

“Nit, lu mau issued kapan?” Tanya Mba Piet pas saya bilang oke dengan harga yang dikasih.

“Sekarang...” Balas saya dengan penuh kesombongan, hahahah...

Langsung saya kasih foto paspor saya dan Puput. Check dokumen lanjut transfer.

“Lu gerak cepet amat, Nit.”

“Biar cepet beresss...”

Harga PP yang kami beli seharga Rp. 1.055.000 untuk Air Asia. Lalu kami patungan bagasi pulang yang 25 KG seharga Rp. 180 ribu. Ketimbang jajanan ntar ada yang kena razia, mending patungan beli bagasi aja dah, haha...


Kembali ke Hotel Sempurna

Backpacker Kuala Lumpur 2019
Traveling Kuala Lumpur 2019
Sewaktu ke Kuala Lumpur sebelumnya, saya emang nyobain nginep di 2 hotel yang keduanya hasil nebeng sama Mba Piet dan anak-anak, haha... Akhirnya saya putuskan aja nginep di Hotel Sempurna lagi. Karena rate-nya lagi murah dan juga lokasinya di area Bukit Bintang, walau di Jalan Imbi sih sebenernya dan mesti jalan lumayan wokeh ke LRT Pavilion Bukit Bintang, haha...

Selain murah meriah, saya senang dengan keramahan Bapak dan Ibu yang jaga hotelnya. Udah gitu free breakfast walau menu simple, macam nasi goreng dan ada roti juga. Boleh nambah-nambah, boleh makan keduanya, haha...

Kami pilih room with 2 single beds. Total 3 hari kami menginap itu Rp. 855 ribu. Ini tinggal saya bagi 2 aja dengan Puput. Oh iya, sejak 2017 dulu kalau nginep di hotel Malaysia itu ada pajak kamar ya, RM 10 semalam. Jadi kami kena RM 30 untuk 3 hari. Ini saya booking di Pandra Tour juga.

Iyesss... sesederhana itu kami memutuskan untuk liburan. Semua serba dadakan. Akhir Januari Puput bikin paspor. Pekan kedua Februari kelar, untuk kami liburan di bulan Maret. Selanjutnya tinggal nyiapin ringgitnya ajaaa...


Menukar Ringgit – dan sebuah doa yang moga Allah besarkan


Backpacker Kuala Lumpur 2019
Traveling Kuala Lumpur 2019
Berapa ringgit yang saya tukar? Haha... pokoknya yang penting cukup sih untuk bayar-bayar dan juga jajan-jajan di sana. Sisa ringgit saya waktu ke Kuala Lumpur dan Melaka 2 tahun lalu masih ada RM 77. Jadi lumayan buat nambahin yang sekarang.

Sejak pertama kali nukerin duit, saya memang lebih suka di money changer Kelapa Gading aja, seberangnya MKG. Saya memang 2 kali nuker duit, karena kalau langsung biasanya suka dikasihnya duit gede. Kan enaknya bawa recehan.

Jadi saya tukerin setengahnya dulu. Alhamdulillah uangnya campur dengan recehan juga. Oh iya, katanya sekarang kalau nukerin duit itu mesti ngasih fotokopi KTP ya. Kalau teman-teman pas lagi nggak ada ya nggak apa-apa, kasih aja KTP aslinya, nanti difotokopiin.

Seperti biasa, tiap kali mau pulang dari money changer, selalu saya punya doa. Kali ini doa saya adalah, “Ya Allah, nanti saya ke sini lagi ya untuk nukerin SAR.”

Saya tau, dari sisi rezeki apalagi ketakwaan saya, masih jauh dari pantas untuk menukar SAR. Tapi moga Allah besarkan impian saya – dan teman-teman yang punya impian yang sama ya. Allah tajirkan kita, Allah sehatkan kita untuk bisa ke sana...

Nukerin ringgit yang kedua, saya nitip aja sama Puput. Kami sama-sama menukar di harga Rp. 3.550. 


Ketika Punggung Udah Nggak Kuat Panggul Ransel, haha...


Backpacker Kuala Lumpur 2019
Traveling Kuala Lumpur 2019
Tadinya saya sempet galau antara mau beli bagasi pulang pergi atau pulangnya aja. Sebenernya bukan masalah beratnya gembolan sih pingin beli bagasi pergi. Tapi takdir Allah kalau sejak 3 tahun yang lalu, hidup saya nggak bisa lepas dari lotion atau gel untuk ngobatin kulit yang kena alergi matahari.

Emang ada ya alergi matahari? Ya ada dan sayalah salah satu yang kena. Botolnya ini lumayan gede, jadi saya khawatir kena sita misal masuk cabin. Tapi kalau beli bagasi, ntar bikin lama ngantrinya.

Masalah obat kulit ini akhirnya saya pindahin aja ke botol kecil yang kurang dari 100 ml. Lalu masalah gembolan, tadinya sempet mau bawa koper cabin adek, tapi untuk kepraktisan... saya beli bagpack trolley alias ransel dorong aja. Pas berangkat naik motor kan bisa saya panggul. Apa daya kalau tenaga udah nggak sanggup lagi panggul ransel sembari jalan kaki jauh-jauh, haha...


It’s Time to Ngayap... 

Backpacker Kuala Lumpur 2019
Traveling Kuala Lumpur 2019
Pada akhirnya waktu yang ditunggu pun tiba. Mulai dari siang packing, malam check ulang, ye maklum aye kan pikun, haha... Takutnya kan ada aja yang ketinggalan.

Paspor, print tiket, dan duit RM done di dompet. Baju dll done. Bedak dll udah aman di bawah 100 ml dan 100 gram semua, sebagai syarat aman masuk cabin. Kamera dan HP udah dicas. Charger dan tongsis udah masuk tas juga, haha... Dan yang terpenting adalah... colokan 3 kaki udah masuk tas juga, karena di Malaysia pakainya colokan 3 kaki.

Besoknya, kelar Shubuh bersiaplah saya berangkat ke Rawamangun. Kami jalan masing-masing ke Rawamangun. Dari sana kami ketemuan, lanjut naik Damri dan turun di terminal 2F. Tiket Damri dari Rawamangun harganya masih Rp. 40 ribu.

Di bandara Soekarno Hatta kami self check in tiket pergi. Alhamdulillah proses imigrasi saya di Soetta berjalan sangat lancar, karena walau paspor saya yang sekarang masih bersih, tapi paspor lama memang dijepret di belakangnya. Petugas imigrasinya lihat-lihat paspor lama, jadi cuma tanya,

“Ibu Nita kapan nikah mau ke mana?”

“Liburan ke Kuala Lumpur.” (Kenapa saya langsung sebut liburan? Biar nggak ditanya lagi mau ngapain, haha...)

“Berapa lama?”

“4 hari, Pak.”

"Sama siapa?"

"Sama teman yang itu..." (Kami antri beda deretan)

“Udah punya tiket pulang?”

“Udah, Pak. Yang itu kertasnya...”

Memang saya selalu narok print itinerary tiket pulang di dalam paspor, selain boarding pass. Ini memudahkan proses cap paspor saya. Bahkan saya nggak ditanya apa-apa di imigrasi KLIA 2. Ibu petugasnya cuma buka paspor lama saya – karena paspor yang baru masih kosong itu, dan juga buka print itinerary tiket pulang.

Paspor saya pun akhirnya di cap juga. Deg-degan itu tinggal selangkah lagi, di imigrasi KLIA 2, haha...

Backpacker Kuala Lumpur 2019
Traveling Kuala Lumpur 2019
Oktober 2018 lalu, ketika tiba waktunya perpanjang paspor. Begini wawancara saya,

“Mau ke mana, Ibu Nita perpanjang paspor?”

“Mau liburan ke Penang...”


Dan 4 hari kemarin, Allah belokkan (dulu) mimpi saya. Bukan ke Penang, tapi Kuala Lumpur yang sama-sama di Malaysia. Sama-sama jajan pake ringgit juga. Alhamdulillah...

Sampai jumpa ya di cerita liburan saya ke Kuala Lumpur selanjutnya. Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Moga Allah mudahkan juga teman-teman yang ada rencana pingin ke Kuala Lumpur juga ya...
nita lana faera
nita lana faera

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

4 comments:

  1. udh lamaaaa aku ga impulsif ke KL :p. thn ini sbnrnya ada rencana, tp blm tau pasti bisa ato ga.. kangen jg ama KL, penang.. udh lama ih ga balik ksana. trakhir pas jepang kmrn, cm transit thok di bandara -_- .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ajak diriku kelayapan di Penang dong, Mba Fanny, haha...

      Delete
  2. Smart Traveller .. harus gerak cepat yess.. ga perlu banyak mikir, karena klo kelamaan ujung nya ga jadiiii hehehe

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P