Estimasi Biaya Traveling ke Kuala Lumpur 2019

Berapa biaya yang mesti dikeluarkan untuk liburan ke Kuala Lumpur? Ini dia sharing saya dan Puput dari pengalaman backpcker kami ke Kuala Lumpur, Maret 2019 lalu. 

Estimasi budget ke Kuala Lumpur 2019
Petronas Twin Towers - Kuala Lumpur 2019
Apa kabar, teman-teman?

Tiap orang tentu punya cerita yang berbeda, ketika ditanya... berapa sih uang yang mesti disiapkan untuk berwisata ke Kuala Lumpur. Begitupun dengan saya dan Puput, ketika kami memutuskan untuk backpacker ke Kuala Lumpur selama 4 hari 3 malam.

Bagi saya, backpacker merupakan sebuah liburan yang dilakukan secara mandiri, bukan menggunakan jasa tour agent. Dengan memutuskan liburan secara mandiri, segala info tentang tempat wisata pun kami cari sendiri – termasuk akses ke sananya. Lantas mengatur urutannya serapi mungkin, dan bayar ini itu yang juga dilakukan secara mandiri.

Saya dan Puput memang sepakat untuk melakukan backpacker dengan middle cost. Artinya kami nggak hemat sampe seirit-iritnya. Tapi bukan berarti juga di sana kami berfoya-foya layaknya horang super kaya, karena jalur untuk begitu belum bisa, haha...

Backpacker memang terkadang diartikan sebagai sebuah traveling hemat. Tapi kalau buat saya, bukan lantas backpacker itu menjadi ajang adu balap hemat. Agak gimana gitu tiap kali mendengar atau membaca,

“Hahhh??? Beli tiket pesawatnya segitu??? Gue aja cuma segini!”

“Hahhh??? Duitnya abis segitu banyak??? Gue aja segini doang udah termasuk oleh-oleh!”

“Lu ngapain nginep di hotel itu??? Hotel anu aja kemaren gue nginep cuma bayar segini!”

Gaya traveling tiap orang itu beda-beda, dan inilah yang bikin biaya beda-beda juga, walau tujuan dan tempat wisatanya sama. Jangankan traveling middle cost, traveling mevvah pun selama mampu, ya kenapa enggak.

Sharing tentang backpacker yang super hemat, mungkin akan jauh lebih bermanfaat ketimbang sewot ngelihat orang keluar duit banyak, ye nggak, haha...

Dari pengalaman kami saat ke sana pas Maret 2019 lalu, ini sedikit sharing dari kami tentang estimasi biaya yang kami siapkan untuk liburan ke sana. Estimasi... tentu ada sama dengan real-nya dan ada juga yang enggak...


Tiket Pesawat

Estimasi budget ke Kuala Lumpur 2019
Air Asia - Kuala Lumpur 2019
So far saya memang belum pernah ikutan beli tiket dengan jeda yang cukup lama, walau emang banting harga banget. Jadwal ngajar saya bulan depan aja bisa aja berubah, karena ulangan yang bergeser, haha... Apalagi mau beli tiket berbulan-bulan, atau bahkan buat tahun depan.

Makanya saya lebih suka beli tiket pesawat saat low seasons. Walau memang nggak semurah pas ada kursi gratis atau tiket gledek, tapi seenggaknya harga tiketnya masih terjangkau.

Pas ke Kuala Lumpur kemarin, saya beli tiket pesawat Air Asia PP saat bulan Februari untuk bulan depannya, seharga Rp. 1.055.00. Ada harga yang lebih murah, yaitu Rp. 900.000, tapi kami nggak cocok dengan jam keberangkatannya.

Lalu kami juga patungan beli bagasi pulang, biar nggak ada oleh-oleh yang kena razia cabin karena lebih dari 100 gram dan 100 ml, haha... Bagasi pulang untuk 25 KG seharga Rp. 180 ribu.

Akan pasti ada harga yang lebih murah dari ini. Rajin-rajinlah memantau web atau social media maskapai, online travel agent, dan bergabunglah dengan grup backpacker di Facebook, misalnya Backpacker Dunia dan Backpacker International.

Di mana bumi dipijak, di situ gosip didapat, haha... Gimana mau dapet gosip tiket promo kalo nongkrongnya di grup nyinyir, hahah... Eh bisa aja sih.


Hotel

Estimasi budget ke Kuala Lumpur 2019
Hotel Sempurna - Kuala Lumpur 2019
Sebuah daerah yang nyaman, biasanya ini yang jadi penilaian saya dan travelmate dalam memilih hotel. Selain daerahnya nyaman, dekat dengan jalur transportasi juga jadi penilaian kami selanjutnya. Kami nggak bakalan nyari hotel yang paling murah, tapi untuk menuju ke sananya harus bergempor ria jalan kaki berkilo-kilo, sembari geret-geret tas pula, haha...

Pas ke Kuala Lumpur kemarin, area yang kami pilih adalah Bukit Bintang. Alasan kami sih biar nggak khawatir kemalaman kalau pas kelayapan malam di Bukit Bintang. Sebisa mungkin hotel yang kami pilih ini paling dekat dengan MRT Station, karena inilah akses transportasi kami kemana-mana.

Pilihan kami akhirnya pada Hotel Sempurna di Jalan Imbi. Walau nggak terbilang deket banget dengan MRT Station, tapi setidaknya masih asyik kok untuk jalan kaki bolak-balik.

Untuk 4D3N di Hotel Sempurna, kami mengeluarkan biaya sebesar Rp. 855.00 plus pajak kamar hotel sebesar RM 30 untuk 3 hari.


Estimasi Makan

Estimasi budget ke Kuala Lumpur 2019
Nasi Kerabu - Kuala Lumpur 2019
Saya dan Puput memang bikin estimasi biaya makan itu sebesar RM 20 untuk makan siang dan malam, karena sarapan udah dapet dari hotel. Memang ini estimasi yang cukup besar, karena karena pada real-nya, biaya makan kami itu di bawah RM 15 aja udah termasuk sebotol air mineral atau teh tarik.

Selisih uang inilah yang kami gunakan untuk beli mineral water atau cemilan lainnya. Kuala Lumpur dengan cuaca yang cukup panas, bikin kami jadi beli air minum botolan beberapa kali.


Estimasi Ongkos

Estimasi budget ke Kuala Lumpur 2019
Masjid Jameek Sultan Abdul Samad - Kuala Lumpur 2019
LRT dan MRT memang andalan kami untuk mengunjungi beberapa tempat wisata. Selain murah, transportasi ini juga cepat. Namanya juga kereta, yes... Saya dan Puput bikin anggaran ongkos ini RM 3 untuk sekali jalan. Real-nya, ongkos kereta termahal yang kami bayar adalah RM 2,6.

Menyiapkan estimasi ongkos lebih ini buat jaga-jaga, siapa tau nanti nyasar dan mesti beli token lagi. Kalaupun lancar-lancar aja, selisih uangnya bisa dipake juga buat jajan-jajan.

SIM Card 

Punya kerjaan di dunia digital bikin internet di hape saya mesti on terus. Selain itu, adanya internet juga penting banget buat kami untuk melihat google map. Makanya begitu nyampe KLIA 2 dan ngelihat ada counter Digi, langsunglah saya ganti SIM Card. Saya lupa ini yang apa ya, cuma waktu itu harganya RM 50. Agak mahal memang, tapi memang sinyalnya cukup wus wusss kencangnya...

Kalau teman-teman merasa nggak begitu penting banget beli SIM Card, biaya anggarannya jadi bisa terkurangi ya.  

Itinerary dan Biaya Liburan ke Kuala Lumpur 2019

Estimasi budget ke Kuala Lumpur 2019
Batu Caves - Kuala Lumpur 2019
Menentukan biaya liburan, pastinya nggak lepas dari kemana aja tempat wisata yang akan kita datangi, plus biaya transportasi ke sananya. Ini makanya, bisa aja seseorang ke Kuala Lumpur abis duit 10 juta, sementara orang lain cuma 2 juta.

Ini dia keseluruhan estimasi biaya yang kami siapkan untuk traveling ke Kuala Lumpur. Karena rate makan dan ongkos ini beda-beda, jadi saya tulis sesuai estimasi kami aja ya...

Oh iya, traveling yang kami jalani memang traveling santai-santai. Jadi kami nggak ngoyo harus ke banyak tempat wisata dalam 1 hari. Itinerary ini mungkin bisa dipadatkan juga untuk 3D2N.


Jakarta

Tiket pesawat Air Asia PP: Rp. 1.055.000
Patungan bagasi 25 KG: Rp. 90.000
Damri PP: Rp. 80.000
Patungan hotel 4D3N: Rp. 427.500
Ringgit dalam Rupiah: RM 299 x Rp. 3.550 = Rp. 1.061.450
Total: Rp. 2.713.950.


Day 1

Target: KLIA 2, Bukit Bintang, KLCC Park

Paket internet Digi: RM 50
Makan siang: RM 20
Bus KLIA 2 – KL Sentral: RM 12
LRT KL Sentral – Bukit Bintang: RM 3
Patungan pajak hotel: RM 15
MRT Bukit Bintang – KLCC: RM 3
Makan malam: RM 20
LRT KLCC – Bukit Bintang: RM 3
Total: RM 126


Day 2

Target: Genting Highlands, Bukit Bintang

MRT Bukit Bintang – KL Sentral: RM 3
Bus KL Sentral – Genting Highlands: RM 5
Glass cable car: RM 18
Makan siang: RM 20
Cable car (biasa): RM 9
Bus Genting Highlands – KL Sentral: RM 5
LRT KL Sentral – Bukit Bintang: RM 3
Makan malam: RM 20
Total: RM 83


Day 3

Target: Batu Caves, Masjid Jameek, Dataran Merdeka, Pasar Seni, Bukit Bintang

MRT Bukit Bintang – KL Sentral: RM 3
KTM KL Sentral – Batu Caves: RM 3
KTM Batu Caves – KL Sentral: RM 3
Makan siang: RM 20
LRT KL Sentral – Masjid Jameek: RM 3
LRT Pasar Seni – Bukit Bintang: RM 3
Makan malam: RM 20
Total: RM 55


Day 4

Monorail Bukit Bintang – KL Sentral: RM 3
Bus KL Sentral – KLIA 2: RM 12
Makan siang: RM 20
Total: RM 35


Estimasi budget ke Kuala Lumpur 2019
KitKat teh tarik - Kuala Lumpur 2019
Ini kurang lebih biaya yang kami siapkan sejak dari Jakarta maupun dari Kuala Lumpur. Trus gimana dengan oleh-olehnya? Kalau saya sih menyiapkan kurang lebih RM 100 untuk beli cokelat-cokelat, teh tarik sachet, dan snacks lainnya. Cukup kok untuk bagi-bagi ke adek-adek sepupu saya.

“Yah, Nit. Kalo gue kan mesti ngasih tetangga, temen kantor, emak-emaknya temen bocah, temen alumni SD, SMP, kuliah. Kalo enggak, ya gue bakalan dinyinyirin. Udah gitu mereka mana mau cuma dikasih KitKat teh tarik doang. Seenggaknya kaos-kaos gitu deh.”

Ya kalau uangnya ada sih plus tenaganya juga, karena bakalan bawa tas yang lebih berat kan, ya nggak ada salahnya juga dong berbagi. Tapi kalau saya sih yaaa.... beli oleh-oleh itu sesuai dengan mampunya uang dan tenaga saya, untuk saya bagikan dengan ikhlas. Bukan karena takut dinyinyirin. Karena sayang banget kan, udah keluar duit keluar tenaga, eh pahalanya malah nggak ada. Berasa Mamah Dedeh dah gua...

Kalau rasanya duit saya ngepas banget, jangankan dinyinyirin... diguguk-gugukin pun saya lebih milih ini ketimbang bela-belain beli oleh-oleh buat banyak orang (lain), hahahah...

I go traveling for having fun, not for being santa claus yang bawa sekarung oleh-oleh for everyone I know...   

Okeee... ini ya kurang lebih estimasi biaya ke Kuala Lumpur dari saya dan Puput. Untuk cerita lengkap liburannya, mampir aja ya ke...


Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Moga bisa jadi rekomendasi ya bagi teman-teman yang pingin traveling ke Kuala Lumpur.

6 comments:

  1. setujuuuuu. akupun kalo beli oleh2 bukan krn paksaan. tp krn aku mau kasih. don't care ama pendapat org :p.

    tiap kali traveling, aku selalu cari tiket promo mba. bedanya ama kamu, krn kerjaanku hrs banget nyiapin cuti jauh2 hari dengan alasan utk mempermudah team relief di kantor persiapin penggantinya. cuti thn 2020 aja, udh harus aku submit dr november 2019 ini. makanya beli tiket setahun sebelumnya itu berguna utkku :D.

    kalo prinsipku sih yaaaa, pesawat harus murah, tp hotel boleh mahal hahahahaha... wlo kata org utk tidur doang, tp buatku hotel nyaman yg sedikit fancy itu ptg apalagiiiii kalo perginya bareng suami hahahahaha. supaya berasa hanimun ya bok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya dulu waktu masih di tempat les juga mesti ngajuin cuti jauh2 hari, jadi bisa beli tiket agak lamaan gini, haha...

      Wah iya, justru karena untuk tidur itu makanya penginapan itu mesti yang nyaman. Karena saya agak susah juga tidur malam di sembarang tempat gitu, haha... Sama laki hotelnya asal2an ntar kurang hepi liburannya, hehe...

      Delete
  2. Asyiik.. pas banget nih, pas lagi nyusun itinerary di malaysia. Mantuuul..

    Btw, asli ngakak dgn bahasa jalan2 bukan jadi santa klaus.. hahaha..ade mah oleh2 yg penting sih keluarga inti. Mereka juga dibagi coklat yg dibungkus2in lagi dah seneng. Kalau yg lain2 mah yaa seikhlasnya aja ade kasih. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye, dipikir gue kerja keras nabung2 buat jadi santa claus kali, haha...

      Delete
  3. Nah aku belum pernah nih dapat air asia yang tiket promo gitu Miss, pengennya liburan kalau udah pada gede jadi ku tydack gendong2 kemana-mana hahaha..

    oleh-oleh juga aku mah buat keluarga di rumah sama ART aja kadang emang suka dinyinyirin kemana-mana ga bawa oleh2 wkwkwk bodo nanan ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sembari nabung2 juga kan, mba :D Pas adek Rayi udah agak besar dan ada tiket promo langsung gass dah, haha... Nah kalau buat ART sih pastinya ikhlas ya beliin hadiah yang terbaik.

      Delete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P