Main ke Museum Rumah Adat Baanjuang Bukittinggi – Wisata Sejarah di Sumatera Barat

Museum Rumah Adat Baanjuang – rekomendasi wisata sejarah di Sumatera Barat, untuk melihat rumah tradisional khas Minangkabau, serta beragam koleksi benda bersejarah, budaya, dan kehidupan sehari-hari masyarakat Minang di masa lalu.

Apa kabar, teman-teman?


Segala hal yang modern, serta berbagai kemudahan yang kita dapat pada zaman sekarang, tentu nggak lepas dari kehidupan di zaman dulu yang masih serba tradisional kan. Begitupun dengan kehidupan masyarakat Minangkabau. Mulai dari cara memasak, bikin rumah, hingga kesenian dan budaya lainnya, semuanya bisa terlihat di dalam megahnya Rumah Gadang yang dijadikan Museum Rumah Adat Baanjuang.

 


Alamat dan Jam Buka Rumah Adat Baanjuang Bukittinggi



Rumah Adat Baanjuang ini memang masih 1 area dengan Taman Marga Satwa & Budaya Kinantan, atau yang lebih dikenal dengan Kebun Binatang Bukittinggi yang berada di Jl. Cindua Mato, Benteng Pasar Atas, Guguk Panjang, Kota Bukittinggi, Sumatera Barat.


Karena memang berada di dalam Kebun Binatang Bukittinggi juga, jadi jam bukanya mungkin mengikuti jam operasional kebun binatang juga, yaitu setiap hari mulai dari jam 8 pagi hingga jam 6 sore. Kok mungkin sih, Nit? Ya saya kan nggak tau, hehe...

 


Harga Tiket Masuk Rumah Adat Baanjuang Bukittinggi



Karena pas lihat akuarium raksasa ada tiket masuknya, tadinya pikir saya, Museum Rumah Adat Baanjuang ini juga dikenakan tiket masuk. Dan ternyata enggak kok. Jadi udah sekalian beli tiket masuk Kebun Binatang Bukittinggi aja ya...

 


Sejarah Museum Rumah Adat Baanjuang Bukittinggi – Rumah Adat Minang yang Dibangun oleh Orang Belanda


Selain kebun binatang, ternyata Museum Rumah Adat Baanjuang inipun juga salah satu peninggalan Belanda lohh. Keren yaaa... Museum ini dibangun pas tanggal 1 Juli 1935, oleh Modelar Countrolleur yang merupakan kebangsaan Belanda.


Awalnya museum ini dinamakan Museum Baanjuang. Kemudian diganti menjadi Museum Bundo Kanduang. Setelah itu pada tahun 2005, namanya menjadi Museum Rumah Adat Baanjuang, yang dikelola oleh Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Bukittinggi.


Museum rumah adat ini dibangun macam Rumah Gadang dengan anjung di sayap kanan dan kirinya. Atapnya terbuat dari ijuk, lalu dindingnya dibikin dari bahan kayu dan bambu. Serta lantainya dibuat dari kayu. Kemudian di halamannya juga ada rangkiang, alias lumbung padi khas Minangkabau.

 


Ada Apa Aja di dalam Museum Rumah Adat Baanjuang?



Karena Giva nggak mau diajak masuk, jadilah saya masuk sendiri ke dalam museum ini. Dengan menaiki beberapa anak tangga, lalu di sisi kiri dan kanan ada rak sepatu. Kita copot dulu sandal atau sepatunya sebelum masuk.


Tadinya pas saya diri di depan pintu masuk, ada tulisan, “Museum ditutup sementara.” Kayaknya karena memang sebelumnya gerimis deh, takut kotor juga kan. Tapi pas saya lagi diri, lalu petugas yang jaga meja depan pun membuka pintunya.


Horeyyy... kirain emang udah jam tutup. Saya udah sedih aja, karena belum tentu mau ke sana dalam waktu dekat lagi kan, haha...


Museum Rumah Adat Baanjuang ini ada 2 lantai. Pada lantai utama, kita bisa lihat-lihat tentang miniatur Rumah Gadang. Eh ternyata Rumah Gadang itu ada beberapa model juga ya, saya baru tau...


Lalu ada juga koleksi pakaian adat khas Minang yang dipajang, maupun di dalam lemari. Katanya yang di dalam lemari ini bisa dicobain, kalau ada yang mau foto-foto pake pakaian adat Minang.


Trus ada juga mini pelaminan khas Minang. Ada Al-Qur’an juga yang kertasnya udah menguning, dan miniatur surau.



Lanjut saya turun ke lantai bawah. Jadi museum ini ada 2 lantai, yaitu lantai utama dan lantai bawah. Turun ke lantai bawah, saya pun mendapati 2 harimau. Saya nggak tau, apa itu harimau yang diawetkan atau miniatur, karena nggak boleh dipegang kan, dan saya lupa juga baca keterangannya.


Nah kalau di lantai lantai bawah ini, miniaturnya lebih lengkap. Ada koleksi mini arsitektur tradisional, perabotan rumah tangga, peralatan kerja, serta kesenian dan lainnya yang dibikinnya dari kuningan, ukiran, dan juga keramik.


Ternyata ada juga hewan yang diawetkan di museum ini, kayak kerbau berkepala dua dan berkaki delapan, wow... Trus ada juga kambing bermuka dua. Karena di lantai bawah ini saya nggak keliling amat, takut sih karena pas saya ke lantai ini cuma sendirian, haha... Jadi nggak lihat ada hewat yang diawetkan ini.



Oh iya, di lantai bawah ini saya juga lihat tulisan-tulisan besar tentang Minangkabau, serta silsilah kekerabatannya yang jujur... saya pun juga nggak ngerti amat, hehe... Makanya seneng saya, bisa belajar budaya dan adat dengan berwisata sejarah kayak gini.


Ini sedikit yang saya rekam pas lihat-lihat Museum Rumah Adat Baanjuang di Kebun Binatang Bukittinggi ya...

 


Oke, ini dia cerita saya sewaktu mengunjungi Museum Rumah Adat Baanjuang. Moga bisa jadi rekomendasi bagi teman-teman yang lagi hunting tempat wisata sejarah Minang, maupun wisata keluarga di Sumatera Barat. Makasih banyak ya udah mampir...     

3 comments:

  1. seru juga ya kerumah adat wilayah padang , luas kayak na

    ReplyDelete
  2. Museum Rumah Adat Baanjuang Bukittinggi patut didatangi nih. Biar kita tahu sejarah Rumah Gadang, pakaian tradisional Minang, serta adat istiadat sehari2. Menyenangkan juga berkeliling museum, apalagi tiketnya terjangkau. Wisata edukatif seperti ini keren banget.

    ReplyDelete
  3. Aku seperti udah pernah datang kesini, tapi pas mba bilang ada kebun binatangnya, kok ga inget yaaa. Tapi rumahnya miriip banget Ama rumah gadang yg pernah aku datangin dulu.

    Ada guide yg jelasin juga, ttg sejarahnya, ttg 2 jenis harta yang biasa ada dlm adat Minang dll. Aku dulu suka tuh denger penjelasan guidenya. Aku tulis lengkap juga di blog. Udh lama sih 2013 dulu datangnya. Tapi beneran ga Inget apa rumah yg aku dtgin Deket Ama kebun bintang atau ga. Kalo memang Deket, kenapa dulu outing kantor kesana, ga didatangin yaaa 🤣

    ReplyDelete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P