Manfaat Makan Kurma Saat Puasa

Makan kurma saat berbuka puasa tiba – selain karena memang stoknya begitu menjamur ketika Ramadan, menyantap kurma di waktu berbuka puasa juga banyak manfaatnya. Ini dia beberapa manfaat makan kurma di bulan puasa, serta beragam jenis kurma - termasuk yang populer di Indonesia. #BPNRamadan2022

 


Apa kabar, teman-teman?


Kurma memang salah satu makanan yang identik dengan bulan Ramadan ya. Kalau kita pergi ke supermarket maupun minimarket, lalu di bagian depannya udah terpejeng deretan kurma dari berbagai jenis dan brands, artinya kita akan segera memasuki bulan puasa, haha...


Dulu saya nggak begitu suka makan kurma. Tapi almarhumah nenek selalu beli tiap bulan Ramadan. Terkadang saya dipaksa untuk makan, walau cuma 1 aja nggak apa-apa. Aneh juga sih dulu mikirnya, kenapa sih sampe dipaksa segala. Emangnya kalau bulan puasa itu harus makan makanan orang Arab ya, haha...


Lama kelamaan saya pun belajar, bahwa kurma itu ternyata banyak manfaatnya. Termasuk untuk orang yang suka pusing dan mual saat puasa. Di samping itu, makin ke sini, kurma itu kok enak-enak banget ya. Dulu yang selalu ada di rumah itu kurma basah, yang manisnya ampun-ampun. Makanya saya nggak begitu doyan.


Ketika di supermarket maupun minimarket dijual kurma-kurma kering yang rasanya pun nggak begitu manis, saya pun mulai menyukai makan kurma. Entah dicemilin langsung, maupun diblender barengan pisang ambon, kemudian dikasih kental manis. Didinginin, haduwww... ini enak banget, haha...


Bahkan saking bagusnya untuk kesehatan, orang tua murid saya yang non muslim pun, di rumahnya selalu ada stok kurma tiap Ramadan. Kalau saya lagi nggak puasa, disuguhi deh kurma ajwa, yang masih bertangkai gitu. Lalu menjelang lebaran, saya pun dibeliin barengan dengan kue-kue lebaran lainnya.

 


Sejarah Kurma – Sudah Ada Ribuan Tahun Sebelum Masehi


Kurma – dalam bahasa Arab disebut tamr. Lalu dalam bahasa Latin dinamakan phoenix dactylifera. Sementara dalam bahasa Inggris, kita mengenalnya dengan date fruit ya.


Kurma merupakan jenis tanaman palma, dalam genus phoenix yang buahnya itu bisa dimakan.


Konon menurut sejarahnya, kurma berasal dari tanah di sekitar Teluk Persia. Itu kisaran awal 4000 SM. Pada zaman kuno dari Mesopotamia ke Prasejarah Mesir.


Oleh orang-orang di daerah Timur Tengah dan Afrika Utara, kurma dijadikan sebagai makanan pokok selama ribuan tahun lamanya. Emang bikin kenyang juga sih ya...


Lalu orang-orang Mesir Kuno menjadikan buah kurma sebagai anggur kurma, kemudian memakannya saat panen tiba.


Sementara di Arab Timur, kurma udah ada, kisaran tahun 6000 SM.


Kurma juga termasuk jenis tanaman tradisional yang cukup penting di daerah Turki, Iraq, Arab, Afrika Utara, hingga ke Maroko. Karena di sana, kurma serta yogurt dan susu merupakan makanan tradisional untuk berbuka puasa.

 


Kurma ternyata dibagi menjadi 4 golongan, apa aja:


Kimri – kurma yang masih muda.


Khalal – kurma yang berukuran penuh.


Rutab – kurma yang udah matang dan lembut.


Tamr – kurma yang udah matang dan dikeringkan dengan bantuan sinar matahari.

 


Jenis-Jenis Kurma – Mana yang Menjadi Favorit Teman-Teman?


Kalau kita pergi ke supermarket atau minimarket, ada beragam jenis kurma dengan tampilan yang kadang beda-beda juga. Selain kurma yang beredar di Indonesia, ternyata ada beberapa jenis kurma lainnya.

 

Ini dia beberapa jenis kurma beserta ciri-cirinya:

 


Kurma Ajwa


Kurma ajwa merupakan jenis kurma yang paling banyak diminati orang-orang Indonesia. Kurma ini juga terkenal sebagai kurma nabi. Kurma ajwa berasal dari Arab Saudi bagian barat.


Kurma ini berwarna kehitaman, rasanya nggak terlalu manis, serta lembut pas digigit.

 


Kurma Sukari


Kurma sukari juga termasuk jenis kurma yang populer di Indonesia. Kurma ini merupakan jenis kurma premium di Arab Saudi, yang merupakan kurma kerajaan Arab Saudi. Masya Allah ya...


Kurma sukari punya rasa yang manis dan legit.

 


Kurma Medjool


Kurma medjool ini juga ada di Indonesia. Kurma ini juga merupakan makanan untuk para raja dan bangsawan Arab Saudi.


Kurma medjool punya tampilan yang lebih besar dan berwarna gelap. Rasanya kayak makan karamel dan kenyal.

 


Kurma Safawi


Kurma safawi memang jarang terdengar di Indonesia. Kurma ini merupakan jenis kurma terbaik setelah kurma ajwa.


Kurma safawi punya rasa yang manis, dagingnya tebal, lembab, serta berwarna gelap kehitaman.


Ternyata kurma safawi ini bagus untuk mengobati cacingan lho...

 


Kurma Anbara


Kurma anbara ini juga jarang terdengar di Indonesia. Kurma ini tampilan luarnya kering, lalu dalamnya lembut.

 


Kurma Saghai


Kurma saghai merupakan jenis kurma dari Riyadh. Tampilannya berwarna cokelat dan ujung kulitnya berwarna kuning. Walaupun kulitnya ini kelihatan berkerut, tapi kurma saghai ini punya rasa yang manis dan lembut.


 

Kurma Zahidi


Kurma zahidi merupakan jenis kurma dari Iran. Bagian luar dari kulitnya agak kering, dan warnanya pun kuning keemasan. Kurma zahidi ini juga bentuknya silinder, tebal, serta rasanya pun manis.



Kurma Kholas


Kalau kurma kholas ini warnanya cokelat keemasan, dagingnya tebal, serta rasanya pun manis dan kayak dipanggang gitu...

 


Kurma Deglet Noor


Kurma deglet noor ini dibudidayakannya di Tunisia. Warnanya cokelat cerah, dan kulitnya juga agak kering. Rasanya legit, renyah, dan nggak terlalu manis.


Kurma deglet noor juga banyak peminatnya hingga ke Inggris dan Amerika. Kurma ini sering dijadikan sebagai topping kue. Wow, enak ya...

 


Manfaat Mengkonsumsi Kurma Saat Puasa  



Selain memang menjadi kebiasaan umat Islam di dunia, kalau bulan Ramadan itu pada makan kurma, ternyata menyantap kurma ketika waktu berbuka puasa tiba, juga banyak manfaatnya. Biar badan tetap fit, nggak lemes-lemes, serta pencernaan pun sehat-sehat.


Dalam 100 gram kurma segar, mengandung sumber vitamin C dan energi sebanyak 230 kcal. Selain mengandung kalori, kurma juga mengandung lemak, karbohidrat, protein, serat, vitamin B6, serta sejumlah mineral kayak zat besi, magnesium, dan potasium.


Kurma memang kandungan gulanya cukup tinggi, tapi nggak meningkatkan kadar gula darah seseorang juga jadi naik secara berlebihan. Bahkan orang yang terkena diabetes pun juga nggak apa-apa makan kurma.


Ketika kurma menjadi makanan nabi dan orang-orang di tanah suci dulu, tentulah ini makanan yang menyehatkan ya.

 


Ini dia beberapa manfaat makan kurma saat berbuka puasa:

 


Sumber Energi yang Baik


Setelah kita beraktifitas seharian, apalagi ketika berpuasa, tentu banyak energi yang keluar. Dengan menyantap kurma saat berbuka puasa, jadi bisa mengembalikan energi itu lagi.

 


Meningkatkan Kesehatan Otak


Kurma merupakan makanan dengan sumber serat yang baik, serta kaya akan antioksidan yang bisa untuk memperlambat perkembangan penyakit demensia dan alzheimer. Masya Allah, bahkan untuk mencegah pikun pun disarankan untuk makan kurma ya...

 


Meringankan Gangguan Pencernaan


Kandungan serat serta asam amino pada kurma, bisa meringankan kondisi gangguan pencernaan, termasuk juga teman-teman yang punya GERD, wasir, serta divertikulitis nih.

 


Mencegah Penyakit Jantung dan Stroke


Untuk menjaga kesehatan jantung kita juga nih, biar nggak kena stroke juga, konsumsi kurma ketika berbuka puasa ya.   

 


Meringankan Anemia


Kurma juga mengandung zat besi yang tinggi. Makanya kurma juga bagus untuk meringankan anemia. Buat yang kalau puasa suka gampang lelah, pusing, atau kulit yang memucat, jangan lupa untuk rutin konsumsi kurma saat berbuka puasa ya.

 


Oke, ini dia beberapa jenis kurma, serta manfaat makan kurma saat puasa. Tentunya kita makan kurma saat berbuka puasa, malam, hingga waktu sahur tiba ya, hehe... Moga menjadi manfaat bagi teman-teman juga ya, biar kita sehat selalu. Makasih banyak ya udah mampir.


Pendukung materi:

https://id.wikipedia.org/wiki/Kurma_(pohon)

https://www.adira.co.id/detail_berita/metalink/10-jenis-kurma-yang-populer-dan-bermanfaat-bagi-tubuh

https://www.halodoc.com/artikel/ini-manfaat-kurma-untuk-berbuka-puasa


No comments:

Post a Comment

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P