Nyobain Chicken Curry Noodle di Food Republic Kuala Lumpur

Pic: Pandra Tour
Apa kabar, teman-teman:

Ini urutan cerita kulinernya ya...




Senja menjelang Maghrib, tiba juga kami di Hotel Royal dari Melaka yang sore itu hujan lumayan deras. Sehabis Maghrib, kembali kami keluyuran di area Bukit Bintang. Nggak keluyuran juga sih, cuma pingin hunting makan malam aja.

Kami berjalan secara random aja sembari lihat-lihat keramaian malam di Bukit Bintang. Akhirnya kami pun memutuskan untuk makan malam di Food Republic di Pavilion Mall.

Namanya food court, pastinya banyak banget pilihan makanan, baik yang halal maupun non halal. Mulai dari menu lokal sampai Asian dan Western food pun ada. Setelah lihat-lihat yang enak-enak, akhirnya saya milih pingin nyobain Chicken Curry Noodle di Sergeant Chicken Curry aja. Ini dia pesanan makan malam saya...

Chicken Curry Noodle by Sergeant Chicken Curry Kuala Lumpur
Chicken Curry Noodle by Sergeant Chicken Curry Kuala Lumpur
Chicken Curry Noodle ini isinya mie keriting yang dicampur dengan ayam dan tahu goreng yang dipotong kotak. Ayamnya ini bukan ayam suwir, tapi potongan ayam yang masih ada tulang-tulangnya juga. Jadinya semangkok gede, hahah... Kaget juga pas ngelihatnya. Ini sanggup nggak ya saya ngabisinnya.

Walau kelihatannya kuning cerah macam pakai cabe merah, tapi ini rasanya nggak pedas, dengan kadar gurih yang pas – ya khas makanan luar yang low salt ya. Tapi ini seger banget, selain engap karena banyak banget, haha...

Kalau ada rezeki ke KL lagi, saya pingin makan mie ini lagi. Harganya RM. 8.50 udah termasuk tax. Bayarnya langsung di sana, nggak rempong mesti beli-beli kartu segala.


Dari kanan: De Rajend, Deyu, Mamieh Piet Pandra Tour, Mas Pandji. Tante Nita yang motoin, jadi ga ikut mejeng.
Pic: Pandra Tour
Selain mie, di Sergeant Chicken Curry ini juga ada nasinya. Mas dan Dede anak-anaknya Mba Piet pada makan nasi pakai sup ayam. Minumannya rasanya juga ada deh, tapi waktu itu saya beli mineral water-nya di tempat yang lain.

Selesai makan, ketika masih engap, saya pun pulang bareng buibu rombongan kecil Pandra Tour, karena Mba Piet dan Mas Pandji – De Rajend mau hunting mainan dulu.

“Tante Nita nggak ikut ke atas, beli mainan?”

Hahah... Tante Nita lelah pemirsahhh... Pengen cepet-cepet tidur aja. Eh enggak deng. Dari Pavilion Mall ini, kami mampir ke Sungei Wang dulu yang tempatnya pas banget di seberang Hotel Royal.  

Sungei Wang ini macam ITC yang isinya macem-macem jualanan, termasuk juga oleh-oleh. Tiba di sini, saya pun misah sama buibuk, karena saya cuma mau beli cokelat yang tokonya itu ada di depan banget nggak jauh dari pintu masuk. Para buibuk itu pada sibuk beli tas, heheh...

Total belanjaan cokelat saya itu 51 ringgit lebih. Trus sama Pak Ciknya dibilang 51 ringgit aja.

“Ini 50 ringgit ya, Pak Cik. Sebentar ya kurang 1 ringgit lagi,” kata saya pas ngasih duit.

“Tak usah. Tak apa 50 ringgit saja. Discount lagi.”

“Wah terima kasih banyak ya, Pak Cik,” balas saya yang pastinya girang banget, hahah... 1 ringgit juga duit kan pemirsahhh...

“Terima kasih ya. Kalau ke KL lagi, beli cokelat di sini lagi ya...”

Alhamdulillah didoain sama Pak Cik bisa ngayap ke KL lagi, hahah...

Dari Sungei Wang, saya tinggal nyeberang ke Hotel Royal. Sampai di kamar, beres-beres, siap-siap tidur, lalu Mba Piet dan duo ganteng pun pulang.

“Tante Nita mau lihat nggak tas dan mainan aku...”

Haiyahhhh... Tante Nita batal tidur dah, hahah..

Sampai di sini dulu ya ceritanya. Selanjutnya saya mau nulis part terakhir liburan kami yaitu ke Batu Cave. Makasih banyak ya teman-teman udah mampir. Nanti kalau ke KL moga bisa cobain mie-nya ini ya...


Pavilion Mall Bukit Bintang

168, Bukit Bintang Street. Bukit Bintang. Kuala Lumpur

Open: 10 A.M - 10.P.M

Post a Comment

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P

Mohon maaf untuk menghindari serangan spam anonymous, komen cuma bisa untuk akun yang punya G+ ya :)

Copyright © food @nitalanaf. Made with by OddThemes