Resep Tumis Kangkung Terasi Pedas

Cara memasak tumis kangkung biar warnanya tetap hijau cerah. Rekomendasi masakan olahan sayuran yang simple.

 


Apa kabar, teman-teman?


“Jangan makan kangkung. Ntar ngantuk!”


Haha... siapa yang sering banget denger kalimat kayak gitu? Atau apa emang teman-teman sendiri yang ngalamin ya, kalau makan kangkung itu bisa bikin ngantuk? Saya kok kalo makan biasa aja ya. Maksudnya, mau makan apaan juga, emang orangnya gampang ngantukan, hahah...


Kangkung merupakan salah satu sayuran yang terbilang murah meriah. Jadi untuk hidup sehat, nggak melulu kita makan sayur yang mahal-mahal. Tapi untuk gizi yang makin seimbang, tentu alangkah baiknya kita makan bermacam-macam sayuran, termasuk sayur yang mahal-mahal itu kalo lagi banyak duit.


Orang Indonesia rasanya cukup familiar dengan sayur kangkung. Karena mulai dari warteg maupun Chinese resto, biasanya menyediakan menu tumis kangkung. Bahkan mie kangkung pun ada, yang merupakan salah satu kuliner khas Betawi, akulturasi dari kuliner Tionghoa.


Kangkung memang banyak terdapat di Asia. Sayuran yang batangnya kecil, bulat, dan panjang. Serta berlubang di dalamnya. Biar dikate murah meriah, kangkung juga merupakan sayuran yang kaya akan vitamin A, vitamin C, mineral, serta zat besi.

 


Kangkung Darat dan Kangkung Air – Beda Jenis, Beda Pula Masakannya



Kangkung terbagi menjadi 2 jenis, berdasarkan tempat menanamnya. Ada kangkung darat dan juga kangkung air. Jadi selain buaya darat, juga ada kangkung darat, hahah...


Kangkung darat memiliki daun yang panjang, trus ujungnya runcing. Warna hijau keputih-putihan. Kayak hijau pucat gitu ya. Lalu bunganya berwarna putih. Kangkung darat biasanya enak untuk masakan tumisan, yang masaknya menggunakan api besar dalam waktu cepat.


Sedangkan kangkung air juga memiliki daun yang panjang, tapi ujungnya agak tumpul. Warna hijau gelap. Lalu bunganya berwarna kekuning-kuningan atau ungu. Kangkung air biasanya untuk masakan rujak kangkung atau pecel. Jadi lebih ke masakan rebus ya.


Memasak kangkung yang sehat, tentu harus diperhatikan mulai dari menyiangi. Begitupun kalau pingin memasak kangkung yang warnanya tetap hijau segar. Berikut ini beberapa yang perlu diperhatikan sebelum memasak tumis kangkung...

 


Tips Memasak Sayur Kangkung yang Sehat dan Warnanya Hijau Cerah

Pilih Sayuran yang Masih Segar


Terkadang kalau kita beli seikat kangkung itu kan, ada aja yang warnanya menguning, atau daunnya ada yang berlubang. Nah yang kayak gitu dibuang aja ya. Pilih yang warnanya hijau segar aja.

 


Siangi Satu Persatu Batang


Terkadang ada orang yang siangin kangkung, maen dia potong aja semua. Ini kalau ada ulat, jadi nggak kelihatan. Jadi siangin kangkung per 1 batang aja. Walau jadi lama, tapi kita bisa pastikan, bebas dari ulat atau serangga lainnya yang menempel.


Kalau batangnya agak besar, baiknya dibelah. Biar kalau ada ulat dan serangga yang menempel di dalam batang, jadi kelihatan.

 


Cuci dengan Air Mengalir


Mencuci sayur dengan air mengalir, juga untuk menghilangkan kotoran yang menempel. Tapi kalau rumah kita nggak ada pancuran cuci piring, bisa menggunakan baskom aja. Cuci dengan mengangkat-angkat sayur, kemudian angkat dan pindahkan ke baskom lainnya. Jadi kotoran akan tinggal. Biasanya saya cuci sayur ini sampe 3 kali.

 


Masak dengan Suhu Tinggi


Sayuran hijau biasanya memang dimasak dengan api sedang atau besar. Kalau ditambahkan air, pastikan airnya mendidih banget ya, biar warnanya tetap hijau cerah.

 


Jangan Konsumsi Lebih dari 6 Jam


Sayuran memang baiknya, begitu dimasak harus cepat dimakan. Kalau sayur kangkung, ini bisa dimakan hingga 6 jam. Setelah itu sebaiknya jangan ya. Jadi masaknya sesuai porsi sekali makan aja.

 


Oke, itu dia beberapa tips memasak sayur kangkung, biar warnanya tetap hijau cerah, serta kadar gizinya pun terjaga. Sekarang kita siapkan bahan-bahan untuk memasak tumis kangkungnya ya.

 


Cara membuat tumis kangkung terasi pedas, ini dia bahan-bahan yang perlu disiapkan:

1 ikat sedang kangkung (kalau udah disiangin, kurang lebih 2 genggam)

Secukupnya minyak goreng

½ gelas kecil air

 

½ sdt garam

½ sdt penyedap


 

Bumbu gilingnya:

5 siung bawang merah

5 buah cabe merah / 2 sdt cabe giling

1 sachet terasi

 


Lalu ini ya cara memasak tumis kangkung terasi pedas:


Panaskan minyak goreng, lalu tumis bumbu giling, garam, dan penyedap hingga harum.


Masukkan air, tunggu hingga mendidih banget.


Masukkan kangkung, tutup. Masak dengan api sedang. Beberapa saat, baru balik. Jadi nggak usah diaduk-aduk terus ya, nanti hancur.


Cobain dulu ya rasa garamnya. Biasanya dari kangkungnya dimasukkan, matangnya kisaran 5 – 10 menit. Dicoba aja, udah empuk atau belum.

 


Kadar pedas bagi tiap orang kan beda-beda. Jadi kalau rasanya kurang pedas, teman-teman bisa tambahkan cabe rawit merah aja ya, entah diulek juga atau diiris aja. Ini yang difoto pake cabe giling ya, jadi cabenya kurang kelihatan.


Lalu ini rekomendasi untuk lauknya ya, mari diklik aja -) Resep Udang Balado Padang, Resep Semur Betawi Ayam, atau Resep Dendeng Lambok


Oke, ini dia resep tumis kangkung terasi pedas yang saya masak. Moga bisa jadi rekomendasi masakan harian teman-teman ya. Makasih banyak ya udah mampir...

2 comments:

  1. Satu kangkung favorit anakku yg cowo. Paling suka makan kalo udh ini sayurnya. Tapi tetep aku biasain utk bisa makan sayur apapun.

    Naaah, kangkung yg batangnya gede2 aku tuh sempet ga mau makan, Krn waktu itu ada cerita ttg lintah yg masuk ke batangnya, dan dimakan 🤣🤣. Ntah bener, atau hoax ya mba, tp lumayan bikin aku merinding bayangin hahahaha.

    Trus pas Diksh tau kangkung bikin ngantuk, aku yg sering susah tidur, suka minta asisten bikin kangkung. Tapi tetep aja tuh, ga ngantuk2 🤣🤣.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi juga sih, Mba. Makanya batang yg tebal itu harus dibelah. Nah kan, gak ngaruh ya, kangkung bikin ngantuk atau enggak, haha... Yg gak gampang ngantuk pun tetap gak ngaruh...

      Delete

Hai, temans... Makasih banyak ya udah mampir. Semua komen lewat jalur moderasi dulu ya :D Don't call me "mak" or "bund", coz I'm not emak-emak or bunda-bunda :P