Pagi di Merlion Park dan Belanja Coklat di Mustafa Centre (Ngayap-Ngayap ke Melaka - Singapura Day 3 Finish)

/ April 29, 2017


Ini urutan ceritanya yaaa...







Apa kabar, teman-teman?

Ketika mau mulai nulis cerita ngayap saya ke Kuala Lumpur dan Melaka, saya baru teringat kalau bagian terakhir dari cerita ngayap ke Singapura dan Melaka ini belum ditulis, haha...


Ini urutan ceritanya yaaa...







Apa kabar, teman-teman?

Ketika mau mulai nulis cerita ngayap saya ke Kuala Lumpur dan Melaka, saya baru teringat kalau bagian terakhir dari cerita ngayap ke Singapura dan Melaka ini belum ditulis, haha...
Continue Reading

Apa kabar, teman-teman?

Kembali saya mau ngasih rekomendasi mie ya, hehe... Dan kali ini yang saya rekomendasikan adalah mie Korea yang lagi kekinian banget di jagad social media, yaitu mie Arirang.

Apa kabar, teman-teman?

Pertama-tama (macam pidato lah, haha...) saya mau ngenalin dulu ya kalau mulai bulan ini dan insya Allah seterusnya, tiap tanggal 14, saya bersama Mba Ade, Mba Nurul, dan Mba Febri ngadain #14FoodTalk alias kami akan ngerumpi bareng tapi di blog masing-masing.



Apa kabar, teman-teman?

Kali ini saya mau nge-review mie yang saya belinya paling jauh, hahaha... Moga akan ada lagi kesempatan bagi saya untuk beli mie yang lebih jauh lagi. Amien, ya Rabb.

Samyang Curry ini saya beli pas ke Kuala Lumpur kemarin, di minimarket Next 2 Free depan Hotel Royal, atau seberang Sungei Wang, Bukit Bintang.

Di minimarket ini berjejer Samyang bungkus hitam yang biasa dijual di minimarket dekat rumah, lalu Samyang Curry yang saya beli ini, dan Samyang Cheese bungkus kuning.

Ketiga variant Samyang ini ada label halal Malaysia. Dijualnya langsung 1 pack isi 5. Saya belinya juga nggak niat amat, haha... Ini pas Mba Piet iseng nanya,

“Kalau Samyang berapa?”

“22 (ringgit).”

Saya pun akhirnya ngambil 1 pack yang Samyang Curry ini. Mba Piet juga ngambil samaan. Trus pas bayar, keluarlah di mesinnya harga 30.

“Eh katanya 22?” tanya saya.

“Kalau yang 22 yang bungkus hitam. Atau mau tukar?” tanya Abang Kasirnya.

“Oh tak apa. Saya beli yang ini aja.”

Jadilah ini Samyang Curry 1 pack-nya seharga 30 ringgit isi 5. Jadi satuannya 6 ringgit ya. (1 RM = 3.150). Dari 5 bungkus ini, 4 saya kasih adek-adek sepupu saya. 

Samyang Curry before being cooked
Saya pun jadi orang belakangan yang nyobain ini Samyang, haha... Pas bungkusnya dibuka, mie-nya termasuk yang mie tebal lalu dilengkapi dengan bumbu curry dan sayuran kering kayak ada kentang dan wortelnya.

Karena mie-nya tebal ini jadi masaknya sedikit lebih lama dari mie biasa. Oh ya ini mie kuah ya, jadi kasih kuah sedikit. Jangan banyak-banyak kuahnya nanti curry-nya jadi nggak kental Pas diaduk, aroma curry-nya pun menguar. Bentuk kuahnya jadi curry kental. Porsinya cukup banyak.

Saya mulai berasa pedasnya pas suap ke tiga, hahaha... Pedas banget tapi kuah curry-nya enak banget. Gurihnya pas, rasa curry-nya nggak kelewat strong, dan berasa kayak makan kuah curry roti canai.

Samyang Curry is ready to be eaten 
Saya makannya jadi nyantai-nyantai, haha... ngilangin pedas dan panas di mulut dulu. Oh ya, karena porsinya banyak, saya makannya cuma setengah.


Apa kabar, teman-teman?

Beberapa hari yang lalu salah seorang teman mengirimkan pesan kalau di hari itu kami nggak jadi ketemuan dulu, karena sejak sehari sebelumnya anaknya agak kurang fit karena lagi kena sariawan.

Apa kabar, teman-teman?

Kali ini kembali saya mau pamer hadiah, hahaha... Ini pamer yang terlambat memang, bahkan yang satu lagi terlambat banget. Tapi bagi saya, lebih baik terlambat pamer daripada nggak pamer sama sekali, hahaha... Yuk mari lanjut, saya mau pamer apa aja.


Apa kabar, teman-teman?

Kemarin itu di facebook, saya cerita kalau saya ada rencana mau pamer-pamer makan mie berturut-turut, haha... Sebenernya nggak berturut-turut juga deng. Variant Indomie yang baru yaitu sambal matah dan sambal rica-rica udah saya cobain agak lama juga sih, tapi kali ini saya review-nya yang Indomie sambal rica-rica dulu ya, karena yang sambal matah belum sempat pepotoan.

Apa kabar, teman-teman?

Tulisan kali ini sebenarnya lebih saya tujukan untuk mereka the nyinyir ones, haha... Tapi nggak pa-pa kok kalau kalian mau lanjut baca. Yuk kita kupas satu-satu.


Apa kabar, teman-teman?

Taplak putih ini merupakan andalan saya untuk pepotoan. Bukan sebagai taplak favorit sih, tapi taplak warna putih yang saya punya emang cuma ini aja, haha... Awalnya tante saya sempat komen, kok belinya kenapa yang warna putih?

Apa kabar, teman-teman?

Sebenarnya postingan ini menyatu dengan cerita ngayap saya sewaktu ke Singapura 3 tahun yang lalu, tapi pingin saya bikin terpisah aja biar siapa tau, ada teman-teman yang cuma butuh info penginapannya aja.

Apa kabar, teman-teman?

Rasanya sepekan yang lalu, Mba Febri ngajakin saya ketemuan sekalian untuk ghibah ngerumpi ngegosip rapihin blog. Dari hasil obrolan ngalor-ngidul kalau Mba Febri juga pingin main ke Kota Tua, jadinya kami sepakat untuk ketemuannya di Jumat kemarin di MBI Canteen aja.
Apa kabar, teman-teman?


Sebelumnya, saya dan Mama Syadat alias adik ipar saya udah rencana, kalau di ulang-tahun Syadat di bulan April nanti, kami mau piknik asyik ke Taman Legenda TMII, haha...

Apa kabar, teman-teman?


Mendengar nama Jakarta Garden City bikin jadi keingetan lagi kalau saya pernah apply ke sebuah lembaga pendidikan di daerah ini. Lalu di Sabtu pagi kemarin, saya pun akhirnya berkesempatan ke Jakarta Garden City ini. Untuk bekerja di sana? Oh bukaaannn... Kedatangan saya ke sana adalah
untuk ikut seru-seruan di event launching Food Garden.

Apa kabar, teman-teman?

Di awal Maret lalu, ini kali kedua saya mengunjungi Museum Bank Indonesia. Ngapain ke sana lagi? Cuma mau ngambil foto dan video aja, haha...

Apa kabar, teman-teman?

Karena Tante beli tape, saya pun jadi kepikiran untuk bikin pudding tape. Biar lebih praktis, saya milih menggunakan pudding Nutrijell vanilla aja, jadi udah nggak perlu ada tambahan gula dan

Apa kabar, teman-teman?

Seringkali ketika terpikir untuk membeli sabun muka, shampoo, deodorant, atau bahan-bahan masakan yang enggak bisa dibeli di warung terdekat, tapi di saat itu juga saya lagi nggak bisa capcus ke supermarket. Entah karena waktunya udah dikit lagi mau ke rumah murid, atau ada tulisan yang
Apa kabar, teman-teman?


Memikirkan olahan sambal terasi merupakan salah satu kegiatan yang saya lakukan kalau lagi kurang kerjaan, dan bagi saya ini lebih menyenangkan ketimbang saya terlibat dalam perdebatan adu bacot

Sambal Terasi Mangga

by on February 24, 2017
Apa kabar, teman-teman? Memikirkan olahan sambal terasi merupakan salah satu kegiatan yang saya lakukan kalau lagi kurang kerjaan, ...

Apa kabar, teman-teman?

Setiap muslimah tentunya memiliki cerita ketika kali pertama mengenakan hijab. Saya sendiri mengalami sedikit kesulitan ketika memutuskan berhijab sekitar setahun yang lalu.


Apa kabar, teman-teman?

Di rabu kemarin pas Pilgub DKI, siangnya kami main ke Mall @ Bassura. Cuma pingin kulineran aja sih, mumpung tante tokonya tutup dan adik lagi main juga ke rumah. Pilihan kami kembali makan di food court Eat and Eat, karena saya pingin beli cakwe lagi. Jadi ini pilihan kami atau pilihan saya? Pilihan saya tepatnya, haha... yang lain sih ngikut aja.


Apa kabar, teman-teman?

Belum lama ini, seorang perempuan datang menemui saya. Apa dia mau tanya saya kapan nikah? Oh, bukan. Kedatangannya itu karena dia tau kalau saya ini private teacher (tau dari cerita mamanya) dan seandainya ada yang minta lantas nggak ke-handle, boleh lah dilempar ke dia.



Apa kabar, teman-teman?

Postingan kali merupakan gabungan antara 10% bersyukur, 10% sebagai ucapan terima kasih, dan 80% ditujukan untuk pamer ke siapapun yang baca tulisan ini, haha... Totalnya jadi 120%.  Saya nggak pingin menjebak siapapun yang nyangsang di postingan ini, makanya kata “pamer” perlu saya pertegas dari judulnya, haha... Biar yang benci orang pamer, jangan sampe nge-klik.