Pagi di Istana Air Taman Sari - Traveling Jogja Day 3A

Istana Air Taman Sari – salah satu rekomendasi tempat wisata sejarah di Jogja. Traveling Jogja 2018.

Istana Air Taman Sari
Istana Air Taman Sari - Traveling Jogja 2018
Ini ya rangkaian ceritanya ya:

Apa kabar, teman-teman?

Pagi di hari kedua dari Hotel Pandanaran, Jl. Prawirotaman. Selesai sarapan, lanjut rombongan Pandra Tour menuju tempat wisata yang pertama, yaitu ke Istana Air Taman Sari.

Istana Air Taman Sari – salah satu rekomendasi tempat wisata sejarah di Jogja. Traveling Jogja 2018. Istana Air Taman Sari - Traveling ...

Menjaga Berat Badan yang Asyik dengan Slim & Fit

Slim & Fit susu diet

Apa kabar, teman-teman?


“Lu kerjaannya makan mulu! Emangnya nggak takut tambah melar???”

Hahahah... begini komentar sebagian orang tiap kali melihat saya posting foto makanan. Bagi saya, makanan dan minuman yang halal, sehat, dan apalagi yang enaknya kebangetan, merupakan sebuah rezeki yang luar biasa.

Apa kabar, teman-teman? “Lu kerjaannya makan mulu! Emangnya nggak takut tambah melar???” Hahahah... begini komentar sebagian...

Resep Singkong Santan Cokelat Kacang dengan Skippy Chocolate Peanut Butter

Resep Singkong Santan Cokelat Kacang Skippy Chocolate Peanut Butter

Apa kabar, teman-teman?

Walau masih bagian dari karbohidrat, tapi kalau buat saya... singkong merupakan sejenis cemilan, hahahah... Setuju, yesss... pasukan yang cuma bisa kenyang dari nasi??? Untuk cemilan dari olahan singkong kali ini, saya memadukannya dengan selai Skippy yang rasa cokelat kacang alias chocolate peanut butter.

Apa kabar, teman-teman? Walau masih bagian dari karbohidrat, tapi kalau buat saya... singkong merupakan sejenis cemilan, hahahah.....

Makan Malam di Grafika Resto - Traveling Jogja 2018 Day 2C

Grafika Resto – salah satu rekomendasi restoran di Jogja yang saya kunjungi bersama rombongan buibuk Pandra Tour. Traveling Jogja 2018.

Grafika Resto Jogja
Grafika Resto - Traveling Jogja 2018
Urutan ceritanya ada di sini ya:


Apa kabar, teman-teman?

Tadinya setelah dari Tebing Breksi, rombongan Pandra Tour akan cuss ke Istana Ratu Boko. Tapi karena buibuk rombongan itu udah pada capek, haha... jadinya pada mau langsung balik ke hotel aja.

Grafika Resto – salah satu rekomendasi restoran di Jogja yang saya kunjungi bersama rombongan buibuk Pandra Tour. Traveling Jogja 2018. ...

Naik Jeep di Tebing Breksi - Traveling Jogja 2018 Day 2B

Tebing Breksi – salah satu rekomendasi tempat wisata di Jogja tentang keindahan bukit kapur. Di sini kami juga bisa naik jeep mengelilingi bukit kapur, serta melihat Candi Banyunibo, Wayu Payung, dan juga Candi Ijo. Traveling Jogja 2018.

Tebing Breksi Jogja
Tebing Breksi - Traveling Jogja 2018
Ururan ceritanya mulai dari sini ya:


Apa kabar, teman-teman?

Selesai hepi-hepi di Pantai Pulang Sawal alias Pantai Indrayanti, plus makan siang di Pawon Ndeso pinggir pantai, lanjut kami main ke tebing, haha... Pokoknya wisata alam banget deh buibuk rombongan Pandra Tour ini.

Tebing Breksi – salah satu rekomendasi tempat wisata di Jogja tentang keindahan bukit kapur. Di sini kami juga bisa naik jeep mengelilingi ...

Pagi di Pantai Pulang Sawal / Pantai Indrayanti - Traveling Jogja 2018 Day 2A

Pantai Pulang Sawal atau yang lebih dikenal dengan nama Pantai Indrayanti, merupakan salah satu rekomendasi wisata pantai di Jogja. Traveling Jogja 2018.

Pantai Pulang  / Sawal Indrayanti Gunung Kidul
Pantai Pulang Sawal / Pantai Indrayanti - Traveling Jogja 2018

Urutan ceritanya mulai dari sini ya:



Apa kabar, teman-teman?

“Hotel Pandanaran ini berhadapan dengan Tempo Gelatho,” kata Mas Micko dalam perjalanan kami menuju hotel, sepulang makan malam di resto Ambarketawang.

Pantai Pulang Sawal atau yang lebih dikenal dengan nama Pantai Indrayanti, merupakan salah satu rekomendasi wisata pantai di Jogja. Traveli...

Makan Malam di Resto Ambarketawang - Traveling Jogja 2018 Day 1

Resto Ambarketawang merupakan salah satu restoran di Jogja yang kami kunjungi saat traveling ke Jogja saya bersama rombongan Pandra Tour. Traveling Jogja 2018.

Traveling Jogja 2018
Resto Ambarketawang - Traveling Jogja 2018
Ini urutan ceritanya ya:

Blog liburan Jogja 2018


Apa kabar, teman-teman?

Postingan ini merupakan pembuka dari traveling diary saya ke Jogja, yang lagi-lagi bareng Mba Piet, juragan travel Pandra Tour. Kali ini Pandra Tour ngebawa rombongan buibuk arisan dari daerah Slipi, Jakarta Barat.

Resto Ambarketawang merupakan salah satu restoran di Jogja yang kami kunjungi saat traveling ke Jogja saya bersama rombongan Pandra Tour. ...

Bloggers Gathering Viva di Dunia Fantasi


Apa kabar, teman-teman?


“Ketika teman saya diterima kerja di sini, ada yang bilang... baru kali ini saya ke Ancol dan Dufan. Ini artinya, ada orang Jakarta yang memang belum pernah ke Ancol dan Dufan.”


Saya menyimak kata sambutan yang diucapkan oleh Pak Reynold, perwakilan dari Dunia Fantasi ketika memberikan kata sambutan pada kami, bloggers yang hadir untuk seru-seruan di Dunia Fantasi alias Dufan bersama viva.co.id.

Orang Jakarta yang belum pernah ke Dufan? Cika alias adik sepupu saya lah salah satunya. Tiap kali ke Dufan, entah karena ada tiket promo atau pas adik saya dari kampung pingin liburan ke Dufan, selalu kami memilih di hari kerja. Biar enggak ngantri, dan lagi kerjaan saya pun fleksibel, jadi memungkinkan untuk liburan saat weekdays. Sedangkan Cika, weekdays merupakan harinya sekolah.

Ketika Sabtu kemarin, 7 April 2018, Dufan dan Viva mengajak kami para bloggers untuk liburan bareng, plus 2 tiket lainnya, langsung saya kabari Cika karena memang event-nya ada di hari Sabtu. Sayangnya Danti lagi ada perpisahan di Jogja, jadi nggak bisa ikut seru-seruan deh.

Sabtu pagi, berangkatlah kami – saya, Cika, dan Tante Mel alias Mamanya Cika menuju terminal busway Kampung Melayu. Sejak jalur busway Kampung Melayu – Ancol ini ada, inilah satu-satunya andalan transportasi kami tiap kali mau ke Ancol. Murah dan langsung nyampe...

Sekitar jam 9, tibalah kami di halte busway Ancol. Nggak lama kemudian, teman-teman bloggers yang naik busway pun semuanya udah kumpul, lalu melintaslah kami di pintu tiket masuk Ancol.

Sekilas saya lihat harga tiket masuk Ancol. Masih 25 ribu ya. Untuk anak-anak yang umurnya udah lebih dari 2 tahun, udah harus beli tiket. Turun dari loket Ancol ini, kami pun berjalan ke arah kanan dan ngumpul di depan loket tiket DuFan.


Sekitar jam 10, semua rombongan bloggers Viva pun udah komplit berdatangan. Kami  masuk ke dalam arena Dufan. Wahana ada yang udah mulai beroperasi, tapi kami ngumpul dulu di Panggung Prestasi.

Setelah say hi oleh kakak MC dari Viva, saatnya kami menyimak sedikit speech dari Pak Adi, yang merupakan perwakilan dari Viva.

Teman-teman tentunya udah pada tau ya, viva.co.id, sebuah portal online di mana kita-kita bisa dapat banyak info berita di sana. Selain bisa baca-baca, di Viva, kita-kita yang menjadi bloggers juga bisa submit blog kita, biar pembaca blog kita makin banyak, jadi makin meluas pula tentunya sharing yang kita tulis di blog.

Sebelumnya Viva juga udah sering ngadain gathering dengan para bloggers. Biar makin saling kenal dengan sesama bloggers. Kabarnya Viva akan makin sering ngadain acara kek gini. Horeyyy... pastinya kita-kita seneng banget dengernya, haha...

Selesai nyimak kata sambutan dari Pak Adi, lanjut kami menyimak kata sambutan dari Pak Reynold yang juga menjelaskan sedikit tentang Dufan.

Dufan merupakan bagian dari Ancol alias Taman Impian Jaya Ancol yang luasnya 18 hektar. Ondeh mandehhh... makanya gempor-gempor bergembira kalau pas kelilingin Dufan. Luas banget ya.

Saking luasnya, Dufan pun menjadi taman rekreasi tematik terbesar di Asia Tenggara. Wow... Dan nggak cuma itu, dari sisi kenyamanan dan keamanannya pun, Dufan udah punya standar internasional.

Makanya nggak boleh ngeyel ya kalau misalnya ada larangan untuk orang-orang yang tingginya kurang, ketika mau naik wahana, haha... Ketimbang nantinya bahaya, ye kan.

Dalam setahun, semua wahana di Dufan ini diaudit sebanyak 2 kali, biar bener-bener aman untuk pengunjung yang menggunakan.

Wahana di Dufan ini juga dibikin bertema, ada tema Indonesia tentunya, Amerika, Eropa, dan juga Yunani.

Dulu, waktu pas launching Ice Age, saya juga dapat undangan dari Dufan. Nah saat itu juga dijelaskan tentang Annual Pass, alias tiket Dufan yang cukup dibayar sekali dan bisa digunakan selama setahun.

Buat yang sering-sering main ke Dufan, pastinya Annual Pass ini berguna banget ya. Tiket Annual Pass ini juga bisa dibeli online, pemirsahhh... Nah selama di bulan April ini, ada diskon Annual Pass nih. Dari yang tadinya 600 ribu, jadi 299 ribu aja. Wew, bisa buat bikin 2 kartu neh.


Ke Dufan itu ngantrinya ajegile... Biasanya begini keluhan orang-orang kalau lagi ngomongin Dufan. Nah bagi yang ogah ngantri, Dufan juga punya Fast Trax alias tiket jalur khusus. Pas saya main ke wahana 4D ada nih 1 keluarga yang pakai tiket Fast Trax ini. Jadi begitu dateng, langsung masuk. Enak ye, haha...

Kalau saya bilang, Fast Trax ini bermanfaat banget untuk teman-teman yang lagi liburan ke Jakarta. Belum tentu kan bulan depan mentemen ke Jakarta lantas ke Dufan lagi. Jadi walau harganya sekitar 2x lipat dari tiket biasa, mentemen bisa puas-puasin semua wahana yang disuka. Bisa dapet banyak kan.

Oh ya, dulu waktu pas launching Ice Age juga, kami juga dihibur dengan parade Dufan. Kalau jadwal rutinnya, parade Dufan ini ada di hari Minggu tiap jam 4 sore. Ini keren banget memang. Ada marching band dan juga badut-badut Dufan.


Ngomongin tentang badut-badut Dufam, saya pun baru tau kalau ternyata badut Dufan itu ada 9 karakter, pemirsahhh... Bahkan si Dufan punya pasangan namanya Dufi. Alamakkk... itu pasangan apa anak kembar ya? Namanya mirip gitu. Atau para emak mereka pas beranak udah janjian kalau nama anak mereka miripan aja, trus pas udah gedenya dijodohin. Okehhh... lupakan analisa kagak jelas saya!


Selain ada diskon Annual Pass, ternyata di bulan April ini juga ada Magic House alias atraksi sulap. Uww... cukup beli tiket Dufan aja, bisa nonton sulap yang kecehhh sangat. Eh tapi kemarin itu saya nggak sempet nonton sih. Kami sibuk naik teriak-teriak dari atas Alap-Alap, hahah...

Kurang lebih ini yang dijelaskan Pak Reynold dari Dufan. Acara pun ditutup dengan foto bareng. Selesai sudah menyimak speech dari Pak Adi dan Pak Reynold. Selanjutnya adalahhhh.... saatnya menggila di atas wahana, ahahahah...


Eh enggak deng, kami makan siang dulu di Penyetan Dekko yang lokasinya deket Niagara. Selesai makan, saya dan Tante Mel nungguin Cika sholat Dzuhur dulu. Abis itu barulah petualangan kami di Dufan dimulai. Pokoknya terserah Cika mau naik apa aja.


Target yang pertama, Cika memilih ke Istana Boneka. Antrian yang cukup panjang, tapi kuota masuknya pun banyak. Jadi kami ngantri nggak lama amat sih. Ini ya video Istana Boneka dari sisi kiri. Ntar kalo pas ada rezeki ke Dufan lagi, saya mau videoin yang sisi kanannya, hahahah...



Selesai dari Istana Boneka, lanjut kami naik Alap-Alap alias cucunya Halilintar, hahah... Karena modelnya memang mirip Halilintar cuma nggak kelewat menyeramkan macam Halilintar.


Kelar naik Alap-Alap, kami pingin lanjut naik Ice Age, tapi karena ngantrinya masih panjang dan hari masih panas, kami memutuskan untuk ke Hello Kitty Adventure aja. Sebagai abegeh kedoyanan Hello Kitty dan warna pink, pastinya segambreng-segambreng selfie dan wefie Cika di sini.

Ini videonya pas saya ke sana sama Nisa ya, adek saya di kampung. Video narsisnya Cika menyusul...


Ini cerita lengkapnya: Ketemu Hello Kitty di Hello Kitty Adventure Dufan 

Lanjut kami naik Pontang-Pontang. Saya paling demen naik Pontang-Pontang ini pas lagi gerah, karena pas udah muter kenceng, jadi banyak angin. Pertama kali naik ini dulu, saya sempet takut. Sekarang mah udah bisa sambil ngambil video, ahahahah... Satu kursinya bisa dinaikkin bertiga dan itu artinya kami langsing. Setuju kan kalau kami langsing, bukan Cika doang, hahah...

Di sebelah alap-alap, ada naik wahana yang saya lupa namanya. Bentuknya kayak piring. Pikir saya, ah ini mah palingan macam Pontang-Pontang yang cuma buat nyari angin doang. Elalahhh... ternyata muter di atas dan lumayan gokil juga, hahah... Cika yang tadinya niatan mau ngambil video, alamakkk boro-boro. Pegangan aja susah karena dia duduk sendirian di depan.


Selesai badan oleng gara-gara naik wahana Piring muter-muter itu, lanjut kami naik Ice Age. Walau antrian agak panjang, tapi hari udah sore. Saya bilang, nggak pa-pa antri aja yuk daripada nggak ke sini nanti nyesel loh, haha... Karena buat saya Ice Age itu keren banget.

Oh ya, dulu kami dijelaskan kalau Ice Age itu katanya cuma ada 2 di dunia, yaitu di Jerman dan di Dufan ini. Entah kalau sekarang ya. Dulu pas saya denger, dalem hati saya bilang... gileee, di Singapur aja nggak ada.

Alhamdulillah nggak lama juga sih kami antri. Kalau di Ice Age ini nggak boleh pegang kamera. Ice Age ini merupakan wisata perahu yang kanan kirinya macam petualangan es. Tapi pastinya seru banget ketimbang Istana Boneka, karena perahunya bakalan naik turun sebanyak 2 kali, hahah... Latihan naik Niagara dah. Makanya anak-anak yang dibolehkan pun seusia SD ya.

Theater 4D merupakan penutup kegilaan kami di Dufan, hahah... Kalau ini antrinya lumayan lama. Kemarin itu film yang ditonton macam petualangan di atas langit. Ah saya lupa judulnya. Cuma ketimbang yang Log atau yang Pinguin, film kemarin itu kurang serem. Kalau yang Log atau Pinguin lebih banyak scene terjunnya, jadi pas kursi kami gerak ke bawah, berasa karena terjun beneran juga, hahah...

Selesai sudah seharian kami di Dufan. Selepas Cika sholat Maghrib, kami pun bersiap pulang. Oh ya, pas Cika sholat, saya dan Tante Mel duduk di taman dekat Rajawali. Dan ternyata ada Drinking Water di area ini. Wah Dufan udah macam Singapur aja ya, hahah... Ada Drinking Water-nya juga. Kami pun isi botol minum untuk perjalanan pulang.

Ini ya sedikit rekaman kami selama di sana kemarin...


Anyway, makasih banyak ya Dufan dan Viva udah ngajakin kami liburan bareng. Pastinya ini jadi pengalaman dan keseruan yang luar biasa untuk Cika, serta saya dan Tante Mel.




Makasih banyak juga ya teman-teman udah mampir. Moga bisa jadi rekomendasi wisata teman-teman ya.

Apa kabar, teman-teman? “Ketika teman saya diterima kerja di sini, ada yang bilang... baru kali ini saya ke Ancol dan Dufan. Ini...

Resep Pudding Susu Oatmeal dengan Susu Murni Hometown

Hometown Fresh Milk Pudding Oatmeal Susu

Apa kabar, teman-teman?

Oatmeal yang dicampurkan dengan susu, merupakan salah satu cemilan favorit saya. Iyesss... cemilan, karena kenyangnya saya itu cuma bisa dari nasi, hahah... Sayangnya di rumah itu yang doyan makanan kek ginian cuma saya dan Tante aja, padahal ini makanan yang sehat juga ya. Biar adek-adek saya jadi doyan juga, biasanya oatmeal dan susu ini saya bikin untuk campuran pudding aja.

Apa kabar, teman-teman? Oatmeal yang dicampurkan dengan susu, merupakan salah satu cemilan favorit saya. Iyesss... cemilan, karena...

De Arca - De Mata, 2 Tempat Wisata dalam 1 Lokasi di Jogja

De Arca Statue Art Museum Jogja

Apa kabar, teman-teman?

Sebenernya saat itu saya nggak ada rencana untuk liburan lagi ke Jogja. Eh tapi pas ada temen yang share info tentang De Arca dan De Mata, langsung deh saya googling untuk cari info lebih lanjut.

Ngelihat foto dan videonya, eh kok keren banget ya, haha... Langsung deh saya kirim pesan ke 2 teman, ngajakin untuk ngayap ke Jogja bulan depannya. Alhamdulillah, 2 teman saya pun punya rasa kepo yang sama, haha... Jadilah kami sepakat untuk ngayap ke Jogja bulan depannya, horeyyy...

Berapa lama kami ke Jogja? Cukup 2 hari aja, hahah... Karena tujuannya memang cuma pingin ke De Arca dan De Mata aja, lalu besoknya mau menggila naik speed boat di GL Zoo.

Tiba di penginapan, istirahat sebentar, langsung kami cuss menuju halte Trans Jogja terdekat. Saat itu kami masih bisa naik Trans Jogja yang di depan Benteng Vredeburg. Entah kalau sekarang ya karena lokasi Malioboro juga udah berubah ya.

Dari Malioboro, Trans Jogja pun membawa kami menuju halte Trans Jogja yang tepat berada di seberang XT Square. Kami tinggal menyeberang, lalu jalan ke kanan sedikit. Tibalah kami di XT Square, di mana De Arca dan De Mata ini berada.

Sebelum seru-seruan, kami sarapan dulu di sebuah kedai makan yang berada di area belakang selurusan De Arca. Karena masih pagi, food court-nya belum dibuka, cuma kedai lainnya udah banyak yang mulai buka.

Selesai makan, lanjut kami berjalan ke arah depan dan masuk ke gedung De Arca. Di sini kami beli tiket yang terusan, karena pingin ke De Mata juga. Beli tiket terusan ini tentunya sedikit lebih murah ketimbang beli satu-satu di De Mata nanti. Saat itu harga tiket terusannya 75 ribu ya.

Saatnya keliling De Arca, sebuah museum patung yang ada di Jogja. Pada area depan, mata kami pun diperlihatkan deretan patung para pahlawan serta orang-orang yang berjasa, serta dikenal di Indonesia. Oh ya, ukuran patung di sana itu menurut infonya, sama dengan tinggi aslinya para tokoh tersebut, wow...


De Arca Statue Art Museum Jogja
Patung Pahlawan Nasional di De Arca Statue Art Museum, Jogja
De Arca Satue Art Museum Jogja
Patung Pak Soeharto dan Ibu Tien di De Arca Statue Art Museum, Jogja
Lanjut kami berjalan menuju area tengah. Kalau di sini ada koleksi patung para petinggi serta orang terkenal di dunia. Patung Pak Jokowi serta Presiden Soekarno juga ada di area tengah ini. Menuju ke area belakang, yang kekinian pun juga dihadirkan, yaitu deretan patung tokoh kartun serta selebritis dunia.

De Arca Statue Art Museum Jogja
Patung Pak Presiden Soekarno di De Arca Statue Art Museum Jogja

De Arca Jogja
De Arca Jogja
Selesai lihat-lihat dan pastinya pepotoan di De Arca, kami pun segera menuju tempat selanjutnya yaitu De Mata. Dari gedung De Arca, tinggal jalan ke arah depan aja.

De Arca Statue Art Museum Jogja
Puput di De Arca Statue Art Museum Jogja

De Arca Statue Art Museum Jogja
De Arca Statue Art Museum Jogja
Kalau De Arca merupakan tempat untuk lihat-lihat serta bernarsis ria dengan beragam patung idola, sedangkan di De Mata, saatnya lanjut cekrek-cekrek dengan lukisan 3 dimensi.

De Mata Trick Eye Museum Jogja
De Mata Trick Eye Museum Jogja
Ketimbang di De Arca, De Mata ini memang lebih rame. Entah mungkin karena hari udah makin siang.

De Mata Trick Eye Museum Jogja
Puput di De Mata Trick Eye Museum Jogja
Mulai dari pintu masuk, dindingnya udah ditutupi lukisan keren. Tangga pun di sediakan untuk memotret biar kece sempurna, haha... Kalau dilihat sih memang lukisannya kayak biasa aja, tapi pas udah dipotret baru deh kelihatan kalau lukisannya macam nyata banget.

De Mata Trick Eye Museum Jogja
Puput di De Mata Trick Eye Museum Jogja
Waktu kami ke sana memang belum ada De Mata 2 yang kalau lihat di foto-foto dan videonya sih jauh lebih keren dari yang De Mata lama yang kami kunjungi.

De Mata Trick Eye Museum Jogja
De Mata Trick Eye Museum Jogja

De Mata Trick Eye Museum Jogja
De Mata Trick Eye Museum Jogja
Oke, segini dulu cerita dari Jogja ya. Moga bisa jadi rekomendasi bagi teman-teman yang lagi hunting tempat wisata indoor di Jogja. Makasih banyak ya udah mampir...


De Arca - De Mata 
XT Square, Jl. Veteran, Pandeyan, Umbulharjo, Yogyakarta.

Buka setiap hari jam 10 - 10 malam

Apa kabar, teman-teman? Sebenernya saat itu saya nggak ada rencana untuk liburan lagi ke Jogja. Eh tapi pas ada temen yang share ...